Wednesday, January 18, 2012
dapet keperawanan ponakan

Setiap lelaki pasti ingin dapet yang masih perawan.Gak peduli dia jejaka bahkan duda.Yang punya bini pun,kalo bisa pengen ngentot sama perawan lagi.
Suatu hari,keluargaku kedatangan anaknya kakak sepupu istriku yang pertama yaitu Nida.Ya boleh dibilang keponakan lah.Namanya Laila dan panggilannya Ella.Dia duduk dibangku kelas tiga Madrasah Aliyah di salah satu kota di Jawa Timur sambil mondok di sebuah pesantren.
Rencananya dia pengen liburan semester pertama di Jakarta.Dan sebagai tujuannya adalah rumahku.
Tujuan dia pengen diantar ngeliat-liat tempat bakal dia kuliah nanti setelah lulus Aliyah.Oh ya,dia sekolah sambil nyantren yang sekolah maupun pesantrennya itu cewek semua.Dia minta dijemput di stasiun Gambir coz dia langsung naek kereta api dari pesantrennya.Aku dan istriku Nida menunggunya pagi2 coz kata dia kereta tibanya pagi hari.
Aku belum tau rupa anaknya.Hanya istriku yang tau.Waktu itu pas jam 6,akhirnya kereta tiba.
Setelah agak lama menunggu,tiba2 kulihat ada anak gadis memakai jilbab dengan menenteng tas besar menuju kearah kami.
Setelah dekat,dia bilang salam.Assalamu'alaikum.Kami jawab Wa'alaikum salam.Dia lalu cium tangan sama aku dan istriku.Pa kabar tante Nida?Sapanya.Oh ini suami tante om Eggy itu ya?Katanya sama istriku.Iya Ella.Duh ganteng juga ya suami tante.Maaf ya,Ella gak bisa hadir pas nikahan tante,kan Ella mondok sama sekolah.Gak apa2 Ella.Yang penting kan doanya kata istriku.
Akhirnya kami menuju mobilku di tempat parkir dan langsung menuju rumahku.
Kalo diperhatikan,Ella ini anaknya cantik banget.Kulitnya putih,hidungnya mancung,matanya lentik.Dan yang paling menarik senyumnya itu bro.Dia punya lesung pipit.Anaknya sopan,tapi cepet akrab.
Setelah perjalanan 1 jam karena agak macet.Maklum Jakarta,pagi2 dah pada macet brow,akhirnya sampe juga ke rumah.
Setelah nyampe,istriku menyuruh Ella mandi,sarapan,lalu istirahat.Aku melanjutkan ke tempat usahaku jualan.
Aneh banget,di toko aku kepikiran terus tuh sama si Ella.Adu...h,senyumnya itu yang ada lesung pipitnya yang bikin keingetan terus.
Sorenya aku pulang ke rumah.Kebetulan pas giliran aku sama Nida.Malamnya kami makan malam bersama sambil ngobrol.Ya ngobrol pengalaman dia sekolah sambil mondok.
Waktu itu,Ella pake pakaian nyantenya.Dia gak pake jilbab.Ternyata dia sangat cantik bro.Rambut panjang sepinggang,dan lehernya sangat jenjang..Aku aja yang liat jadi .Setan alas,fikiran kotor dah menghinggapi otakku.
Dia bercerita tentang pengalaman sekolah dia.Katanya sekolah sama pondoknya cewek semua.Kecuali guru dan pengurusnya.Dah gitu ketat banget katanya.Ketika kutanya dah punya pacar,dia malah ngoceh,boro2 pacaran om,ketemu cowok aja jarang2.Katanya.Pokoknya ketat banget.Hp aja gak boleh punya.
Setelah jam 8,aku pamitan mo istirahat.Istriku Nida asik ngobrol sama Ella sambil asik bermain sama Anakku Alfan yang berumur 3 tahun.
Tapi,boro2 bisa tidur,mataku kebayang si Ella terus.Jam 9 lebih aku belum bisa tidur juga sampe istriku dan anakku yang udah tidur masuk ke kamar.Kutanya Ella dah tidur,jawab Nida belum masih nonton TV katanya.Karena dah sange berat,aku langsung aja maen sama Nida istriku sambil ngebayangin si Ella.Nida sampe ampun2an maen denganku.Katanya gak seperti biasanya.Suara rintihannya sampe keras banget.Padahal aku lagi ngebayangin ngentot sama Ella keponakan istriku.
Besoknya istriku nganterin nida liat2 kampus.Pertama ke bekas kampusnya dulu pas Nida kuliah.Gak kerasa,Ella dah 3 hari di rumahku.Semakin kuperhatikan,semakin cantik aja.
Pagi itu,istriku nganterin anakku yang pertama sekolah TK.Biasanya dia nungguin sampe anakku selese sekolah sekitar jam 11 siang.Maklum TK elit.Jadi pulangnya rada siang.Aku gak berangkat ke matrialku pagi ini,biar nanti siang aja.Toh dah ada orang kepercayaanku.
Aku pengen ngobrol sama si Ella.
Aku ajak dia di ruang tamu.Ya gitu,sebagai omnya aku tanya2 sekolah dia,pondok dia.Juga tanya2 apa dia dah punya pacar.Ya seperti jawaban dia sebelumnya,dia belum punya pacar.Ketika kutanya apa ada cowok dari pesantren sekitar yang kenal,dia jawab boro2.Ketat banget om.Katanya.
Terus ketika kutanya apa dia pengen punya pacar,dia jawab pengen banget.Masa katanya dah abg dia masih belum punya pacar.Dia jarang ketemu cowok luar.Maklum dia mondok semenjak lulus SD.Paling ketemu ya sama sodaranya di rumah.Sama tetangga sekitar aja dia jarang keluar.Aku sengaja ngajakin ngobrol yang agak nyerempet.La,kamu dah pernah ciuman sama cowok belum?Dia jawab boro2.Paling dalam mimpi doang.Katanya.Dia juga cerita,karena sekolah dan pondoknya cewek semua,so dia agak demen juga sama sesama cewek.Batinku,wah parah neh sekolah sama pondok.Bisa bikin anak didiknya jadi lesbian.Hehehe.
Aku bawain majalah dewasa,dikasih ma dia.Ne liatin la,buka2 aja.Malu om,katanya.Ngapain malu.Kan pendidikan sex itu harus dipelajari sejak dini.Apa lagi kamu dah dewasa.Aliyah lagi setingkat SMA.Aku meyakinkan.Akhirnya walau agak malu2,dia mau juga buka2.
La,katanya pacaran satu jenis itu kan dosanya lebih besar daripada pacaran sama lawan jenis.Apa lagi kalo maen sama sesama jenis.Kataku.Iya juga sih om.Jawabnya.Wah parah tuh sekolahan,bisa2 kamu jadi lesbian la kalo lama2.Dia cuman senyum.
Kamu mau gak om Eggy ajarin biar kamu gak jadi lesbian?Mau mau om,tapi gimana caranya om?Katanya semangat.Gampang banget la.Jawabku.Lalu aku ngambil DVD bokef dari kamar.Kusetel BF indonesia.I...h si Ella malu2 tuh.Tapi dia penasaran banget.Om,gak enak neh.Ntar tante Nida tau gimana?Tenang aja la,kan baru jam 9.

Tante Nida pulangnya kan nanti jam setengah dua belas.Wi...h,kuliat si Ella nahan nafas pas liatin si cewek ngemutin kontol cowoknya di film.Aku pindah duduk samping si Ella.Sambil kuelus tangannya,aku usap2 rambutnya.Gimana la,asik gak?Dia cuman senyum malu2.Gitu la.Aturan cewek tuh sama cowok,bukan demen sama cewek.Kataku.
Tampaknya Ella dah naek tuh.Aku juga horny berat.Jakunku dah naek turun.Kontolku dah ngaceng dari tadi.
La,Kamu dah pernah liat barang cowok asli gak?Si Ella cuman menggeleng.Nafasnya dah berat tuh.Tanpa dia sadarin,aku ngeluarin kontolku yang udah ngaceng berat.Kuliat Ella lagi khusyuk liatin film.Tanpa dia sadarin,aku tarik tangan si Ella dan menaruh telapak tangannya di kontolku.A....w!!!Apaan sih om?Dia kaget banget.Tenang aja la.Ini barang om Eggy.Biar kamu tau.Hayoh,mau jadi lesbian gak?Dosa besar loh,lebih dari zina.Kataku.Akhirnya tangan dia hinggap juga di kontolku.Se...r,anget banget.Tangannya lembut banget.Tapi dia belum ngapa2in.Aku sabar aja.Lalu sambil ku belai rambutnya,aku cium pipinya,eh dia langsung narik tangannya dari kontolku.Jangan om,dosa!Hayoh,dosa mana sama lesbian?Jawabku.Om cuman pengen kamu normal aja la,gak mau jadi lesbian.Terus gimana kalo kamu nanti gak suka sama cowok?Masa cantik2 kamu gak normal suka sama cewek.Masa jeruk minum jeruk.Katakaku.Ella akhirnya diam aja.
Pas ku pegang teteknya,ella cuman bilang,jangan om,ella geli.Dengan sabar kutarik ulur dan kurangsang dia.

Udah om geli!!!Kata Ella.Tapi terus aja kuremas dengan pelan dari luar bajunya.Nafas Ella semakin berat.Gimana la,enak mana cowok sama cewek?Tapi Ella diam aja.Kayaknya dia semakin meresapi setiap yang kulakukan.Lalu tanganku mulai hinggap diatas memeknya.Gila,pas kupegang dan kutekan empuk banget.Ella menggelinjang ketika kuremas memeknya dari luar.O...m,jangan om!!!Ella takut!.Takut apa sayang.Tenang aja.Nanti juga biasa kok.
Laku kukecup kening dia,Ella terpejam.Tampak dia menggigit bibir bawahnya ketika semakin kuremas tetek dan memeknya.O...m,ntar tante Nida tau om!Kata nida dengan nafas berat.Tenang aja La,tantemu gak bakal tau.Jawabku dengan bernafsu.
Perlahan tanganku mencoba menelusup kebalik bajunya,dan dengan pengalamanku,tangan kiriku berhasil menembus kebalik baju dan BH ella kemudian hinggap di tetek dia,se...r,deg.Jantungku seakan mau copot.Teteknya empuk banget.Kulitnya sangat halus.Empuk dan kenyal.Langsung kuremas dengan pelan,kupilin putingnya dan Ella mendesah,a....h,o...m!Tangan kananku langsung menerobos kebalik roknya dan CD Ella dari atas dan langsung hinggap di memeknya.Anjri....t!Memeknya tembem dan penuh dengan bulu.A....h,om Eggy....!!!Nida mendesah sambil menggelinjang ketika tangan kananku meremas memeknya.Ella semakin merem melek.Sayang,pegangin burung om!Tanpa berkata,tangan Ella langsung hinggap di kontolku.Dia mengocok dan meremas2 kontolku.A...h,nikmat banget.Tangannya halus banget.
Lalu aku menyingkap baju Ella ke atas.Kutarik juga BH nya keatas,dan menyembullah tetek dia yang putih dengan puting susu yang berwarna pink.Urat2 tampak hijau saking putihnya tetek Ella.Busye...t,indah banget!Teteknya bulet dan padet.Besarnya lumayan.Kutaksir 34D.
Langsung mulutku hinggap di teteknya.Sambil kuhisap teteknya,tangan kananku ngobel memeknya.A....h,o....m!!!Geli bange....t!Ella mendesah.Sayang,gimana,enak gak?Dia cuman mengangguk sambil menggigit bibirnya merasakan nikmatnya perlakuanku.Tangan Ella semakin meremas2 kontolku.Ketika kulumat bibirnya,dia membalas dengan ganas.Cukup lama aku memperlakukan Ella begitu.Memeknya banjir oleh cairan lendir.
Sayang,buka aja ya bajunya,biar gak susah dan lebih enak.Ella cuman mengangguk tanda setuju.Langsung kubuka kancingnya dan kutarik keatas.Kucopot BH nya dan kutarik Rok dan CD nya kebawah.Kubaringkan Ella di sofa.Kini dia telanjang bulat.Didepanku tampak sesosok abg cantik nan elok berkulit putih terlentang di sofa sambil telanjang bulat.
Gak sabar,langsung kubuka paha dia dan mulutku langsung hinggap di memeknya yang lebat oleh jembut dan tembem.
Kujilati lobang memeknya dan kusedot2 itilnya.Memeknya wangi sabun sirih.Tiba2 dia menjerit dan mengapitkan kedua pahanya.A....h,om Eggy....!!!Dan dari memeknya keluar lendir kenikmatan.Kujilati sampai habis.Terasa asin2 gurih.Lobang memeknya berwarna pink kecoklatan dengan lobang yang sangat sempit.
Kenapa sayang?Enak gak?Enak banget om.Ella belum pernah sampe gitu.Kamu pernah gak diginiin?Belum pernah om.Paling remas2 tetek dan memek sama Nabila temen sekelasku om.Jawabnya polos.Ya maklum aja sekolah sama pondoknya cewek sumua.Jadi wajar kalo timbul lesbian gitu.Tapi yang jelas,Ella penuh rasa kepenasaran dan nafsu sexnya meluap2.
Ella pengen liat burunya cowok kan?Dia cuman menganguk.Pas kuliatin kontolku,mata dia sampe melotot.Wo...w,burung om gede banget.Lebih gede dari yang di film.Jawabnya polos.Sekarang kamu emutin ya kek yang di film itu.Gak mau om,jijik ah.Cobain dulu,pasti kamu suka.Lalu aku melorotin dan membuka seluruh pakaianku hingga sama2 bugil.Pertama Ella seperti mo muntah pas nyepong kontolku,tapi lama2 dia jadi seperti ahli.A...h,nikmat banget.
Lalu kujilatin seluruh tubuh nida tanpa ada yang terlewat.Kucupangi teteknya tanpa mencupang lehernya yang jenjang.Bisa berabe nanti kalo Nida istriku melihat bekas cupangan.Dah tiga kali Ella mencapai orgasme kuperlakukan begitu.
Sayang,kamu mau yang lebih enak lagi gak?Enak gimana om?Wah pokoknya enak deh.Kek yang di film itu.Kataku sambil menunjuk TV.Kebetulan filmnya pas cowok lagi ngentot memek ceweknya.Tapi Ella takut om?Takut kenapa sayang?Tuh liat,di film aja ceweknya keenakan gitu.
Lalu kami pindah kebawah diatas karpet.Kubuka dan kukangkangkan paha Ella lebar2.Kini tampak memeknya merekah merah dengan lobang kecil nan sempit menganga siap menanti datangnya hujaman kontolku.
Kuambil bantal dan kuganjalkan di pantat Ella biar kontolku lebih gampang masuk.
Kini aku dah bersiap.Kontolku di gesek2 dilobang memeknya.Mata Ella merem melek meresapi kenikmatan.Kepalanya bergerak.Dia menggigit bibirnya.Desahan dan erangan dia semakin keras.Untung rumah lagi sepi.
Memek Ella semakin licin dan basah aja.Aku belum menekan masuk kontolku.Kuingin Ella semakin terangsang biar memeknya siap dijebol kontolku.
Kadang kulumat bibirnya dan kusedot2 teteknya.Ketika kontolku digesek2 di lobang memek dia,pantat ella gak berhenti bergoyang.
Sayang,om masukin ya?Tapi Ella gak menjawab.Dia dah terlena dalam kenikmatan.Dengan perlahan kugesek2 dulu kontolku dan kucoba menekan kontolku dengan pelan.A...h,enak om.Begitu kata Ella ketika kontolku kutekan dan kugesek2 di memeknya.Semakin lama memeknya semakin licin.Tangan nida berpegangan di lenganku.Ketika kutekan,kontolku masuk palanya doang.A....h,anget dan nikmat.Tampak memek Ella berkedut2.Ketika kutekan lagi,seperti ada yang menghalangi.Kontolku tergelincir dan lepas lagi.Gila,licin tapi sempit banget.Lalu kutaruh lagi kontolku dan kutekan terus kedalam memeknya,a...kh,perih om!Kata Ella.

Tenang sayang,sebentar lagi pasti enak dan nikmat.Gila banget.Memeknya sempit banget.Sebenarnya aku bisa aja langsung menjebol memeknya.Tapi aku kasihan.Takut dia kesakitan.Dia kan masih perawan.Aku ingin secara perlahan2 biar memek dia yang perawan gak begitu kesakitan ditembus kontolku yang gede dan panjang.
Kini kontolku dah masuk setengahnya.Kudiamkan sebentar.Terasa memeknya menjepit kontolku dengan kuat.A...h sangat nikmat.Kontolku seperti diremas2 dengan kuat.Lalu aku menarik dan menekan kontolku dengan perlahan.A....h,a....h a....h!Enak banget om,tapi perih.Kata Ella.Tenang sayang,sebentar lagi pasti kamu keenakan.Om Eggy akan ngasih kamu kesenangan dan membuatmu terbang.
Kutarik,kutekan perlahan kontolku.Kedua paha Ella semakin kulebarkan.Memeknya semakin licin dan basah aja.Lalu pada suatu kesempatan,ketika kontolku kutarik keatas,aku menekan kuat kontolku dalam memeknya,slep,pret seperti ada yang robek,lalu blez kontolku amblas masuk semua.A.....kh,sakit o....m!Ella berteriak kesakitan.Dia sampe menggigit pundakku karena menahan kesakitan.A....h,nikmat banget.Kontolku telah amblas semua dan berhasil menerobos selaput dara dia.Kubiarkan sebentar biar memek dia adaptasi terhadap barang asing yang baru masuk.A...h,sangat2 nikmat.Memeknya meremas2 dengan kuat dan menyedot2 kontolku.
Lalu aku mulai memompa naik turun kontolku.A....h,enak om,terus o....m!Nida mulai mendesah dan mengerang keenakan.Nampaknya dia dah mulai merasakan nikmatnya kugoyang.Ella,enak gak?Enak banget om,terus o....m!!!Kupompa kontolku dengan perlahan.A....h,sshhh.....h o...m!!Yang keras o...m!Erang Ella.Aku terus memompa kontolku.Pantat Ella gak berhenti bergoyang mengikuti irama sodokan kontolku.Memeknya gak berhenti meremas2 dan menyedot2 kontolku.Aku hampir gak kuat pengen muncrat.Maka semakin kencang aku memompa kontolku.Ah ah ah ah ah,o....m!Lalu pada hentakan terakhir,aku memuncratkan cairanku,ser,crot crot crot.Kontolku memuncratkan cairan dalam memek Ella disertai erangan hebat dia.Kami orgasme hampir bersamaan.Gila,baru pertama aku merasakan memek perawan kek gini.Cepet sekali aku orgasme.
Tubuhku ambruk diatas tubuh Ella.Kami meresapi dan menikmati sisa2 orgasme kami.Kontolku tetap menancap di memek Ella.Setelah agak lama,kontolku jadi lemas dan keluar sendiri dari memek Ella.Lalu kupeluk dan kuusap2 punggung dia.
Ketika kuliat memek Ella,ternyata ada bercak darah cukup banyak bercampur dengan cairan kenikmatan.Sayang,memekmu berdarah,kataku dengan gugup.Mana om?Ketika dia melihat darah di memeknya,dia langsung menangis dengan keras.O....m,om Eggy jaha....t.Tangisnya.Lalu aku memeluk dia.Maafin om sayang,om saya...ng banget ma Ella.Om gak mau kalo kamu sampe jadi lesbian.Tenang aja sayang,om bakal tanggung jawab.
Setelah kubujuk dan kurayu2 dia,akhirnya tangisnya berhenti juga.Bener om mau tanggung jawab?Katanya sambil cemberut.Beneran sayang.Om,kita dah ngelakuin dosa om.A...h tenang aja sayang.Kan dosaan lesbian daripada ginian.Hayo...h,kamu juga pasti tahu ka...n?Jawabku ngeles.Dia cuman diam aja.Sudahlah Ella sayang,tadi enak ka...n?Kataku sambil menjawil dagunya.I....h,om Eggy genit!Kata Ella sambil mencubit pahaku.Akhirnya kugelitik dia dan seterusnya kami main ngewe lagi sampe puas.Aku sampe lemes banget.Nafsu sex Ella sangat besar.Hampir aku keteteran.Ketika kutanya berapa lama kalo dia mens,dia jawab lima hari.Dan ketika kutanya kapan dia haid,ternyata sekarang dia lagi dalam masa gak subur menurut perhitunganku.Moga aja gak salah dan gak sampe dia hamil.Bahaya kalo sampe gitu.Akhirnya setelah puas kami mandi bareng.Dan kupesan dia supaya bersikap biasa seakan gak terjadi apa2.Ya begitulah,sampe Nida istriku pulang.Aku dah berangkat ke toko matrialku.Untung Nida gak curiga dan bertanya melihat Ella keponakannya kalo jalan agak lain.
Sorenya,aku berpesan sama Ella kalo malem jangan mengunci kamarnya.Jam satu,ketika Nida dan anak2ku tidur,aku mengendap2 ke kamar yang dipake Ella kemudian main ngentot lagi sampe jam 3 pagi.
Dan tebak aja,selama Ella di rumahku,setiap ada kesempatan,kami ngentotan lagi.Gak terasa hingga dua hari masa liburan Ella selesai,akhirnya dia pamitan mau berangkat kembali mondok dan sekolah.Dia juga sudah menetapkan mau kuliah di UIN Jakarta.Malemnya sebelum pagi dia berangkat naik kereta,kami main ngentot lagi.Kukasih dia duit 1.5 juta.Kubilang buat bekal dia.Tadinya dia menolak mendapat uang segitu.Tapi setelah kubujuk wat bekal dia dan membeli buku2 wat sekolah dan persiapan dia kuliah nanti,akhirnya dia mau jua.
Ya duit segitu itung2 sebagai bayaran aku maen ma dia.Hehehe.Ku kasih no hp ku,biar pas dia kangen,bisa menelponku.Maklum,pondoknya melarang santrinya punya hp.Jadi pas dia kangen,dia menelponku di wartel.Selama satu semester terakhir selalu kutransfer duit ke rekening dia 500rebu.Hitung2 biaya nelpon dia di wartel.Ella seneng banget.
Sampe dia lulus dan kuliah di UIN dan dia ngekost,kami suka janjian dan menuntaskan hasrat sex kami.Gak lupa pula selalu kukirim dia duit.Bahkan kalo dia maen ke rumahku dan ada kesempatan,kami pasti maen gituan.Sampe sekarang pun Ella duduk di semester 4,aku masih suka gituan.

Sungguh puas maen sama Ella.Seorang santriwati dan sekarang menjadi mahasiswi.Top dah.Maennya ganas banget.Dan yang paling top,goyangan dan memeknya yang empot2 ayam dan cengkraman memeknya yang kuat

Posted at 08:48 am by pohonmangga
Make a comment  

om dan keponakan.

Kisah ini terjadi sekian tahun yang lalu ketika aku masih berumur 15 tahun. Aku bersekolah di sebuah SMP favorit di kotaku dan ketika itu masih duduk di kelas 3 SMP. Aku adalah anak terakhir dari 3 bersaudara dengan kakakku yang tertua telah menjadi dokter umum dan kakakku yang satu lagi masih kuliah di salah satu perguruan tinggi negri. Karena melihat keberhasilan kedua kakakku, maka ayah dan ibuku pun menuntut hal yang sama dariku. Setiap kali aku mendapatkan nilai yang jelek, pasti habislah aku terkena amarah dari kedua orangtuaku. Bahkan ayah sering memukuliku dengan sabuknya.

Ketika itu aku mendapatkan nilai yang jelek di mata pelajaran sejarah, karena aku memang tidak terlalu pandai di bidang itu. Karenanya, makian dan cambukan ayah pun harus kuterima dengan lapang dada. Pamanku yang bernama Winata, masih berumur 26 tahun sudah sering membelaku ketika ayah marah karena aku mendapatkan nilai buruk. Tapi tampaknya pembelaannya sia-sia saja karena semakin dia membelaku, bukannya kasihan, ayah justru semakin geram dan Oom win selalu saja terkena makiannya pula.

Sambil menangis, aku pun mengadu ke Oom Win tentang perlakuan ayah di kamarnya yang persis berada di sebelah kamarku.

"Papa jahat, Oom"
"Sudah Anna, kamu tenang saja"
"Anna pengen mati aja Oom, badan Anna sakit semua dipukulin Papa terus"
"Hush jangan bilang gitu Anna, ayah tetap sayang kok sama kamu"

Kemudian aku menyingkapkan dasterku dengan tujuan menunjukkan pahaku yang sudah berwarna kebiru-kebiruan terkena pukulan ayah. Kemudian Oom Win beranjak mengambil body lotion dan membaringkan aku yang masih terisak-terisak di kasurnya.

"Sudah diam, jangan menangis terus, sini Oom pijitin"

Oom win dengan kelembutannya mengoleskan body lotion itu di pahaku dan memijit-memijit pahaku yang telah terbentang tanpa penutup di depan matanya.

"Auch Oom pelan-pelan, sakit Oom"
"Iya, Oom pelan-pelan kok Anna."

Karena memang aku sudah akrab dengan Oom Win sejak aku kecil, kami tumbuh bersama lebih sebagai kakak adik daripada hubungan paman-kemenakan. Kemudian Oom memegang bahuku untuk menenangkanku, tapi karena punggungku dan bahuku juga terkena pukulan ayah, maka aku pun mengerang kesakitan.

"Auch Oom sakit sekali punggung Anna"
"Coba kamu lepas saja daster nya Anna, biar Oom pijitin juga punggung kamu"

Aku pun mengambil posisi tengkurap ketika Oom Win memijat-memijat punggungku. Sesekali, tangannya yang lembut menyentuh bagian paling sensitif dari tubuhku, terutama karena memang aku adalah remaja puber yang baru saja mendapatkan perubahan-perubahan di tubuhku. Tangannya sesekali menyentil bagian samping payudaraku, dan setiap kali itu pula badanku menyentak-menyentak.

"Kenapa kamu Anna, sakit ya?"
"Nggak kok Oom, cuman Anna kaget"
"Ooh, itu normal kok, tandanya kamu sudah dewasa"

Pipiku memerah menahan malu, karena ternyata Oom Win mengetahui apa maksudku. Kemudian dengan cepat Oom Win membalikkan badanku dan dia dapat melihat payudaraku yang mulai tumbuh besar dengan pentilnya yang mencuat dibawah miniset yang kupakai karena aku mulai terangsang, terutama karena pandangannya yang menyapu bagian-bagian tertentu dari tubuhku itu.

"Wah Anna, kok susu kamu sudah sebesar itu kamu masih pakai miniset?"

"Iya Oom, habis Anna tidak tahu harus bagaimana"
"Besok pulang sekolah ikut Oom yah ke mall kita beli BH buat kamu"
"Oom serius?"
"Iya, tapi kamu tahu nggak ukurannya?"
"Wah kalau itu sih Anna nggak tahu Oom, gimana dong?"
"Coba sini Oom lihat"

Dengan cepat pula Oom Win menarik miniset yang kupakai, dan refleks tanganku menutupi susuku yang tidak ditutupi dengan apapun juga. Pelan-Pelan tangan Oom Win menarik tanganku yang menutupi susuku itu.

"Gila, Anna, susu sebesar itu kamu masih pakai miniset. Kalau kamu di sekolah, pasti temen-temen kamu sering melihat pentil kamu dong"
"Iya Oom, temen-temen Anna yang cowok kadang-kadang ada yang jahil pura-pura tak sengaja menyenggol Anna punya"
"Tuh kan, barang segitu gede mustinya dibungkus yang bener, Anna"

Kemudian, dengan tangannya Oom Win mulai memegang-memegang susuku, mengusap-mengusapnya dengan body lotion tapi tidak menyentuh pentilnya.

"Wah ini pasti ukurannya 34B"
"Kok Oom tahu?"
"Oom cuman kira-kira, Anna, besok kita tanya aja sama Mbaknya yang jaga toko, OK?"

Sebelum aku menjawab pertanyaan Oom Win, tiba-tiba mulutnya sudah "ngempeng" di pentilku, karena kaget tubuhku tersentak dan bukannya mengelak, aku pun malahan membusungkan dadaku ke arah Oom Win. Tiba-Tiba Oom Win melepaskan mulutnya dari pentilku, dan seketika itu pula tubuhku semakin maju mengikuti arah kepalanya.

"Enak nggak Anna?"

Dengan malu-malu aku mengangguk dan dengan liar Oom Win mulai memegang-memegang susuku lagi, menggoyang-menggoyangkannya sambil memilin-memilin putingku yang sudah keras sekali. Kemudian, Oom Win keluar dari kamar dan ketika dia kembali, akan terjadi peristiwa yang lebih asik lagi.

Oom Win kembali ke kamarnya ketika aku masih mengelus-mengelus putingku sendiri.

"Lho, Anna, kamu lagi ngapain?"
"Um, um, lagi cobain sendiri Oom, ternyata geli-geli gimana gitu enak kok"

Oom Win ternyata mengambil 2 butir telur dari lemari es. Kemudian, dia mengikat kedua tanganku ke belakang (di belakang pinggang), dan setelah itu mencium bibirku. Ketika tubuhku tersentak karena aku merasakan pentilku telah beradu dengan benda dingin yang aneh, tanpa kusadari ternyata Oom Win mengelus-mengelus kan telur-telur itu tadi ke kedua pentilku. Karena aliran dingin itu pula, aku meronta-meronta kegelian dan tidak berdaya karena kedua tanganku masih terikat. Aku hanya bisa memaju mundurkan dadaku saja dan justru itu menambah keasyikan sendiri ketika kedua putingku kembali menyentuh telur yang dingin itu.

"Oom, Anna pengen pipis."
"Pipis aja disini, Anna, nggak Papa kok"

Karena memang aku belum pernah berhubungan sex sebelumnya, cairan yang keluar kental dan tak henti-hentinya itu ternyata lendir birahiku yang kuketahui setelah Oom Win sendiri menjelaskannya kepadaku.

Setelah "pipis" itu, aku merasakan badanku lemas terkulai. Dengan tangan yang masih terikat, Oom Win mulai melucuti celana dalamku.

"Oom, jangan dibuka Oom, Anna barusan aja pipis"
"Anna, biar Oom bersihkan pipisnya"

Kemudian Oom Win melepas celana dalamku yang sudah basah oleh lendir perawanku. Dengan liar, Oom Win menjilati memekku yang sudah basah itu.

"Geli ah Oom, kok Oom nggak jijik jilatin pipis Anna?"
"Hmph, hmph, memek kamu kenyal Anna"

Justru mendengar kata-kata jorok dari Oom Win itulah berahiku timbul lagi dan ketika memekku sudah merasakan nyot-nyotan yang hebat, aku pun berteriak.

"Sudah Oom, Anna mau pipis lagi"

Karena Oom Win benar-benar melepaskan lidahnya dari memekku, pinggulku dengan selangkangannya yang telah terbuka lebar dan berlendir itu pun terangkat. Kemudian setelah beberapa saat, Oom Win berbalik menjilatiku lagi. Dan tak lama kemudian, aku pun mengerang hebat.

"Arghh Oom, Anna pipis lagi Oom"

Cairan kental yang deras (lebih hebat dari yang pertama kurasakan) mengalir kembali di memekku. Oom Win mulai melucuti pakaiannya dan aku kaget melihat ujangnya berdiri tegak menantang.

"Lho kok bisa berdiri gitu sih Oom?"
"Memang itu keistimewaan laki-laki, Anna, ade Oom ini bisa juga lemes dan lucu tapi bisa juga jadi gede dan tegak"

Pelan-Pelan Oom Win mengarahkan ujangnya ke memekku.

"Oom, mau dimasukkan kemana Oom, memek Anna tidak berlubang"
Dengan sabar Oom Win berkata, "Setiap memek perempuan berlubang, Anna dan lubang itu baru berguna setelah ada laki-laki yang mau masuk ke lubang itu"
"Tapi Anna tidak pernah melihat lubangnya, Oom"
"Nanti kamu juga merasakannya, tidak usah ingin melihatnya, Anna"

Daging yang kenyal itu (kepala ujang Oom Win) mulai menggesek-menggesek bagian yang menonjol dari memekku, oleh karenanya cairan yang keluar tadi mulai lagi mengalir di memekku dan aku merasa lagi kegelian.

Karena masih perawan, maka lubang memekku mungkin memang sulit ditemukan oleh Oom Win. Sambil masih terus menggosok-menggosokkan kepala ujangnya, Oom Win memijit-memijit bibir memekku dan merekahkannya pelan-pelan. Dengan tangan yang masih terikat, aku meronta-meronta.

"Oom, sakit Oom"
"Kamu mau kita cari lubang itu nggak?"
"Mau Oom"

Oom Win mulai mengarahkan ujangnya ke lubang memekku. Pelan-Pelan dia menggesek-menggesek kan kepala ujang itu dan aku mulai merasakan adanya "lubang" di memekku. Pelan-Pelan sambil digosok-digosokkan maju mundur, akhirnya clep, ujang Oom Win masuk menembus selaput daraku.

"Arhh Oom, sakit sekali," darah segar pun mengalir di selangkanganku.

Dengan ujangnya yang masih menancap, Oom Win hanya tersenyum melihat reaksiku. Dia masih diam dan sambil pelan-pelan mengelus-mengelus bahuku dan susuku. Setelah aku agak tenang, Oom Win memutar-memutar pinggulnya sehingga aku merasa geli yang hebat di seluruh bagian rahimku dimana tertancap ujang Oom Win. Daging yang kenyal itu melesak-melesak menyenggol-menyenggol semua bagian seakan-seakan mengocok-mengocok isi perutku. Pelan-Pelan Oom Win mulai menggenjot ujangnya dengan memaju mundurkan ujang nya dari lubang di memekku.

"Memek kamu sempit sekali Anna, dede Oom serasa dipijitin"
"Argh Oom, ah, geli ah.."

Oom Win tidak hanya menggenjotku, tapi meremas-meremas putingku dengan liar, melumatnya dengan lidahnya mengecup-mengecupnya dan karena tanganku yang masih terikat di belakang punggung, aku pun hanya pasrah atas apa yang akan dilakukan Oom Win.

"Oomm Anna pipis lagi Oom"

Dan ketika cairan kental itu keluar lagi dari memekku, Oom Win masih menancapkan ujangnya di memekku sambil menunggu sampai gerak badanku agak melemah.

Setelah itu, tubuhku diangkatnya dan kakiku dilingkarkan ke pinggangnya, dan dia memainkan aku seperti bonekanya, naik turun dan oleh karena gerakan itu juga, setiap kali tubuhku bergoyang-bergoyang, pentilku bergesekan dengan dadanya yang berbulu tipis dan bidang itu. Kegelian yang kurasakan makin hebat karena ujang Oom Win semakin melesak masuk ke dalam lubangku itu.

Direbahkannya lagi tubuhku dan diganjalnya pinggangku dan pantatku dengan tumpukan bantal sehingga memekku semakin terkuak lebar dan itu memudahkan Oom Win untuk menancapkan ujangnya di lubangku. Pada posisi itu pula akhirnya ujang Oom Win terasa berdenyut-berdenyut dan akhirnya menyemprotkan cairan yang banyak bersamaan dengan orgasmku yang terakhir.

Setelah itu, aku pun terbaring lemas dan pelan-pelan Oom Win melepaskan ikatan tanganku kemudian memandikan aku dan mengeringkanku dengan penuh kelembutan.

"Sekarang Anna sudah menjadi perempuan ya, Oom?"
"Iya, lubangnya ada kan Anna?"
"Eh iya Oom"
"Tapi, sebagai perempuan kamu tidak boleh sembrono memasukkan semua ujang-ujang ke dalam lubang memekmu itu, apalagi kalau sampai ujang-ujang itu menyemprotkan cairan seperti ujang Oom tadi"
"Kenapa Oom?"
"Karena cairan yang menyemprot itu berisi benih laki-laki, Anna. Kamu bisa saja hamil"

Karena wajahku pusat pasi mengetahui kenyataan itu, Oom Win menenangkan aku dan memberiku pil anti hamil untuk mencegah aku hamil.

Malam itu, aku tertidur pulas setelah "pipis" untuk kesekian kalinya dari hasil memilin-memilin puttingku sendiri. Setelah kejadian itu, setiap kali ayah memarahiku, lubangku tidak pernah menganggur untuk diisi ujang oleh Oom Win.

Posted at 08:43 am by pohonmangga
Make a comment  

ternyata masih perawan

aku sekolah dibawah naungan suatu yayasan, dimana dalam 1 lingkungan pagar terdapat 2 tingkat sekolah, yaitu SMP & SMA. Aku yang pada saat ini sedang duduk di bangku sekolah kelas 3 SMA, dimana tahun-tahun penentuan demi masa depan. Suatu saat ketika aku bersama teman-temanku sedang istirahat di kantin, ada 2 sesosok perempuan yang masih terbilang kecil mendatangi kantin yang aku singgahi. Mereka bersikap centil/ganjen sekali, ketika mereka selsai makan di kantin tersebut, teman saya ada yang nyeletuk "itu kan lonte'" haaa, aku sempat tercengan, bocah sekecil itu sudah menjadi PSK.

Rasa penasaran di hati sangat tinggi, untuk mengicipi tubuh wanita itu. Salah satu dari 2 anak tersebut sudah menjadi pacar teman ku, wah temanku pintar juga, untuk mendapatkan tubuh gratis dia mempacari anak kecil itu. Terlintas juga lah untuk mencoba yang satunya, mungkin aj diteruima, toh tujuannya buat kesenangan dan nafsu birahi.

alhasil aku bisa berkenalan dengan dia, dia adalah priska(nama samaran). Pendekatan pun aku mulai, dengan membawanya jalan-jalan tiap malam dalam 1 minggu kami pun jadian. Semakin positif aj pikiran ini untuk bergegas menikmati tubuhnya yang mungil & seksi itu.berjalan 2 hari pacaran, aku sudah memberanikan diri untuk mencium dan meremas buah dadanya, namun untuk menyentuh memeknya belum aku beranikan.

Pada suatu hari, setelah aku selsai menjaga toko, aku mengajak priska untuk jalan. Dan dia pun tidak menolak ajakan ku itu, padahal waktu sudah menunjukan jam 10 malam. Kami jalan menuju pantai, dimana pantai tersebut memang biasa digunakan untuk pacaran. Tiba di pantai, kami pun mulai mencari tempat yang sepi untuk berduaan yang tak terlihat oleh seorang satupu. Akhirnya dapat lah suatu tempat yang sangat sepi, dimana itu adalah dbawah suatu jembatan kecil yang telah tidah digunakan. Dalam pikiran saya "wahhh .. tempat ini sangat mendukung sekali, siapapun tak akan melihat keberadaan kami, karna jembatan itu tertutup oleh semak-semak dan pepohonan, sehingga air laut pun tak dapat terlihat".

Diantara semak-semak yang lebat dan tinggi, aku pun langsung mencium bibirnya sambil meremas buah dadanya, dia terus mendesah, sehingga kemaluanku berdiri tegang sekali. Dipuncak nafsu yang tinggi, tangannya aku arahkan ke kemaluan ku untuk menyuruhnya mengocok, aku pun sambil membuka celana jean yang aku kenakan. Celanaku sudah terlepas hingga dalemannya, namun dia tubuhnya masih terbalut sempurna oleh kain, aku pun mulai membukanya satu persatu, dia pun tak menolak dan pasrah apa yang akan terjadi nanti. Dimalam yang dingin karena hembusan angin pantai, kami tak terbalut sehelai benang . Karena aku yang masih polos dalam melakukan hubungan sex, aku tidurkan lah dia diatas baju putihku. Setlah kami rebah di tanah yang beralaskan baju, akupun langsung mengarakhkan kemaluanku agar masuk ke memeknya. Sungguh susah sekali untuk masuk ke memeknya, dengan perlahan pun aku masukin, sedikit masuk aku keluarin lagi, terus begitu dengan perlahan, priska mendesah kesakitan ketika kemaluanku meluncur sempurna didalam memeknya. Sejenak aku hentikan dengan posisi kontol di dalam memeknya, dia menangis, aku berfikir dia menangis karena kesakitan, karena kontolku yang cukup gemuk dan panjang sehingga kalu berdiri saja bisa sampai ke udelku. akhirnya aku terusin untuk menggoyangnya, dia pun terus merintihkan kesakitan itu. Aku sempat terfikir dan bertanya pada diri sendiri, apakah anak ini masih virgin?ah g mungkin teman-temanku bilang kalau dia dan temennya itu perek. akhirnya aku lanjutin lagi untuk mengentotnya dengan doggy style, wahh karena sma2 masih tolol dalam urusan perkentotan, ternyata kami g bisa doggy, akhirnya kami lanjut lagi dengan cara aku diatas tubuhnya, terus menggenjotnya dengan kecepatan tinggi dia pun menangis lagi aku pun tambah naik diatas puncak kenafsuan tangisnya. Tak lama kemudia, aku terasa mau keluar, dan tanpa banyak biacara, ohhh yessss air mani ku memuncrat dahsyat didalam memeknya. Priska masihtertidur dengan tangisannya, aku pun sudah memulai untuk mengenakan celana jeans & kaos. Aku suruh priska agar cepat mengenakan pakaian, karena waktu menunjukan pukul 01:00 AM WITA.

Motor melaju kencang menuju rumahnya, karena takut priska dimarahin oleh orang tuanya, sesampai didepan pagar rumahnya, aku mencium keningnya, priska membisikan suatu kata-kata di kupingku "sayang ... kamu telah mengambil keperawananku" dalam hatiku"haaa ... antara ercaya tak percaya".
aku pun bilang ke priska "makasih ya sayang" priska pun masuk ke halaman rumahnya, dan aku meluncur untuk pulang kerumah. Sesampai dirumah, aku langsung ke kamar mandi untuk melakukan mandi, setelah aku perhatikan, ternyata baju putihku penuh dengan bercak-bercak darah "wahh ternyata benar, anak kelas 2 SMP ini masih perawan.

Beberapa hari kemudian aku mendapat gaji. Mulailah pikiran untuk menginap di hotel bersamanya. Ajakan itu tidak ditolak oleh priska. Kamipun menuju hotel yang berkelas bintang 2 dengan harga Rp.225.000,-.

Sesampai didalam, kamar kami langsung menuju kamar mandi untuk bersih-bersih, ronde pertama pun kami mulai di kamar mandi di batup dan belajar untuk doggystyle, wahh memeknya berdarah lagi, sungguh mencengangkan diriku,aku pun semakin semangat untuk menggenjotnya dengan kecepatan tinggi, ketika terasa mau keluar, aku arahkan kontolku ke mulutnya, lalu air maniku pun keluar di dalam mulutnya. Priska sempet menelan semua air maniku, namun ia tak tahan hingga memuntahkan air mani tersebut.

setelah bersih-bersih kamipun tidur-tiduran di kasur, dan mulain lagi untuk rode ke2. dipertengahan aku ingin mencoba sex melalui lubang pantat, dia asempet menolak, namun rasa semangatku mengalahkan tolakannya. Alhasil dengan perlahan aku masukkan kontol ini ke lubang belakang, dia merintih keaskitan dan berkata "sayangg sakit sekalii, sakitnya melebihi awal masuk ke memek aku" dan aku pun berusaha untuk menenanginnya "iyaa sayang sabarr yaaa, awalnya doang sakit, setelah ini enak lagi koq" berhasil melakukan yang orang bilang ANAL, aku pindah kan lagi ke memeknya, sesekali aku pindahkan ke pantatnya, ketika mau keluar, aku mau sensasi baru, dengan cara mengeluarkan air maniku didalam pantatnya, ahhh sungguh nikmat sekali. Kami pun ke kamar mandi untuk mandi bareng

Lama kami mandi bareng, aku pun memulai lagi percintaan, cukup lama sekali yang yang, sampai aku memanfaatkan kelamaan ini untuk belajar semua gaya dalam bercinta. dari berdiri, menggendong,dari samping,doggy, diatas meja, hingga menampar-tampat pantatnya, sampai-sampai memeknya mengeluarkan darah lagi, wahh sungguh sensasi yang luar biasa. Nafsu ini makin naik terus, dan kontolku mulai terasa untuk mengeluarkan air mani, aku putuskan saja untuk mengeluarkan air mani ini didalam memeknya. Aku terus tampar pantantnya, desahan dan rintihannya membuat nafsuku semakin menggelinjang tinggi, tak lama kemudia air maniku keluar dalam mekinya lalu keluar seuah kalimat "sayangg enakk sekaliii, air manii didalam hangatt sekalii sayanggg". Setelah ronde k3 kami sempet istrahat sebentar di kasur dan smabil merokok saya mengobrol dengannya.

Selsei merokok beberapa batang, kamipun bergegas kekamar mandi untuk bersih-bersih dan mandi bareng.
Karena waktu yang telah malam, aku bergegas mengantarkannya pulang. Dengan menggunakan kendaraan roda dua, kuantar dia pulang menuju rumahnya. Sesampai rumahnya Dan seperti biasa, didepan rumahnya pagar rumahnya mencium keninganya dan mengucapkan terimakasih, dia pun begitu.


kesalah informasi temanku sungguh membawa nikmat untukku, yang perek itu sebenernya wanita yang dipacarin temanku. Tapi tak rugi bagiku, karena keperjakaanku lepas dalam keperawanan priska

setelah berfikir, kamar hotel aku sewa yang belum ku gunakan dengan waktu yang full sesuai peraturan hotel tersebut, karena msih ada sisa waktu yang lebih. Karena hari ini adalah malam minggu, aku memutuskan untuk tidak pulang ke rumah, dan mengajak teman-temanku untuk dugem di hotel tersebut, karena tamu hotel mndapatkan freepass untuk masuk ke clubnya sebanyak 4 orang.

Posted at 08:37 am by pohonmangga
Make a comment  

petak umpet

saat itu gue kelas 2 smp... tapi gue dah kenal yang namanya coli, ngentot dan hal sebagainya,,, tapi gue masih suka permaenan-permaenan anak-anak normal pada umumnya laya maen layangan, maen bola, maen petak umpet...

suatu sore gue bareng 5 orang temen gue yang sebaya lagi maen petak umpet kebetulan bermain di rumah gue,,, karena memang rumah gue paling memungkinkan untuk maen petak umpet dibanding rumah temen-temen gue yang lain,,

dirumah gue ada seorang pembantu namanya mba susi,,, mba susi orang jawa, kulitnya kuning langsat, wajahnya wanita desa banget, orangnya kecil paling 150 cm, perawakannyanya juga biasa toketnya sedeng paling ukuran 34A setau gw dia janda padahal umurnya baru 25 taun katanya suaminya kabur g pengen tau lah gue kenapa kabur suaminya itu,, sebelum gue maen petak umpetgue bilang dulu ke mba susi kalo ada telepon dari orang tua gue bilang gue lagi keluar,,, biar gue bisa lancar bermain petak umpetnya,,

gw : mba,, kalo ada telp bilang aku lagi main ya,,,
mba: iya den,, mba mau istirahat dulu ya,,, nanti kalo ada apa2 mba ada dikamar
gw : iya mba,,,

gue pun segera bermain petak umpet bareng temen2 gue,,, dan setelah kita hompimpa jadilah temen gue nina yang jaga,,, gue dan temen-temen gue pun segera berpencar nyari tempat persembunyian yang strategis,,, wah gawat tempat persembunyian favorit gue dah diambil 4 temen gue yang lain,, dan gue pun berpikir ah gue ngumpet dikamar mba susi aja ah,,, gue pun segera berlari ke kamar mba susi,,

pas gue ,masuk mba susi lagi tidur siang,,, gue pun langsung masuk diem2 biar mba susi ga bangun,,, setelah gue sembunyi gue pun memperhatikan tidurnyamba susi,, waw yang gue liat toketnya naek turun karena dia lagi bernafas,, bajau kaos putih longgar dipadukan dengan rok hitam yang tersingkap hingga ke paha mambuat darah gue berdesir.. dan berfikir untuk megang toket dia gan,, gue pun perlahan menggapai toket yang ada dihadepan gue,,, gue pegang perlahan gue remes pelan, pelan, pelan dan agak kenceng... remasan gue diikutin ngacengnya kontol gue,,,

mba susi pun cuman bisa melenguh,,, "hmmm,,, nnggghh,,,," dan tiba-tiba dia buka matanya sontak dia kaget gue ada dihadepan dia,,

mba : aden!! lagi apa??? (sambil nutupin toketnya pke tangan)
gw : mba maap mba,,, aq tadi mau ikut ngumpet aja dikamar mba,,, eh g sengaja liat mba lagi tidur trus liat susu mba gt,,, maap y mba janganbilangin papah atau mamah
mba : ko aden gt sih,,, mba juga yang salah tadi pintu kamarmba g dikunci,,
gw : ... maap y mba... (kontol gue pun mulai lemes)
mba : iya mba maapin aden,, asal,,,
gw :asal apa mba??
mba : asal aden suruh temen-temen aden pulang dan aden balik lagi kesini...
gw : iya mba,, iya,,,

gue pun langsung menghampiritemen-temen gue dan nyuruh mereka pulang dulu dengan alesan gue mau pergi sama mba susi,,, mereka pun pulang dan gue segera kembali k kamar mba susi,,,
ketika gue masuk kamar mba susi gue kaget karena ngeliat mba susi udah telanjang bulet gan,,tanpa sehelai baju maupun pakaian dalam... otomatis kontol gue langsung ngaceng lagi gan,,

mba : den langsung tutup sama kunci aja pintunya ya,,
gw : eh,, iya mba,,, (gue pun tutup pintunya sama dikunci )
mba : den sekarang aden buka baju juga ya,,,
gw : i,,iya mba (gue buka semua baju yang nempel dibadan gue)
mba : (sambil tiduran) den,,, sini dong susu mba aden remes-remes lagi kaya tadi,, mba kepengen den,,
gw : iya mba

gw remes toket mba susi sambil dia tiduransementara gue duduk dipingir kasur toketnya ga begitu besar tapi masih kenyel gt gan,, karena mungkin dia belom punya anak kali ya,, "den enak den,,, hmm susu mba dijilat dong den,,," gue pun jilat dan kenyot susu mba susi,,, kepala mba susi bergerak kanan dan kiri kaya menikmati hal yang sudah lama dia nantikan,, gue juga liat tangan kiri dia gosok-gosok memeknya,,, "hmmmpp...denn,,, nikmat denn nikmat,,, ahhhh lagi dennn,,,"

selama 10 menit gue nikmatin toket mba susi sampe mba susi minta stop dan segera raih kontol gue dan,,, langsung kontol gue diisep dan "mbaa,,, sssttt,,, linu mbasstt,, ahhm,,, mbaaa..." rupanya mba susi jago banget ngisep kontol gue karena gue hampirg tahan mau keluar,,, setelah dia selesai ngisep kontol gue dia langsung berbaring lagi dan mintague arahin kontol gue masuk ke memeknya dia,, gue liat memek dia udah basah banget gan,,, memek dia mungil gan,, dihiasi bulu2 yang g lebat tapi justru dicukur rapih,,,

segera gue duduk dihadepan paha dia yang lagi ngangkang,, kontol gue diraih mba susi langsung diarahin ke memeknya dia,,, kontol gue di gesek2in dulu didepan mekinya dia sampe dia g kuat dan nyuruh dorong kontol gue biar masuk ke memeknya dia,,, gue teken kontol gue sampe akhirnya amblass gan,, pas didalem tuh rasanya kontol gue kaya dijepit daging yang licin gt,, nikmat banget pokoknya,, gue pun maju mundurin kontol gue dalem mekinya,,,

gw : ahh, ahh, mm,,mmba,,enak m,ba,,,
mba : ssstt,,, ahh,, ah,,, denn nih mba kasih yang lebih enak,,
dia maju mundurin pinggul dia ditambah gerakan memutar,, makin kualahan gue ngdepin mba susi,,
gw : aah,,, mba aku ga kuat mba mau keluar nih,,, ssttt mbaa,,,
mba : ayo den,,, kita keluarin barengan ssttt,,, ahh,,,,
gw : mbaa,,,, aku keluaarr,,, (gw peluk mba susi )
mba : denn!!!! ahhh,,,, ahh,,,, ahh,,, mba juga ,, nikmat denn,,,,,,,

akhirnya kita berdua pun pelukan dengan gue diatas dan mba susi dibawah gue,, asli nikmat banget,,, badan kita gemetaran gt,, dan ngos-ngosan,,,

gw : mba tadi enak mba,, aku nanti boleh minta lagi ga,,,
mba : iya den boleh ko tapi jangan bilang tuan y den,,,, aden kontolnya enak,,,
gw : mba juga,,, bisa jepit-jepit gt,,

dan kita pun tidur siang bareng di kamar mba susi...

Posted at 08:29 am by pohonmangga
Make a comment  

gadis beliaku

perkenalkan nama gw Dika ( nama samaran ) 20th, gw adalah penggemar bb17 dan ingin ikut meramaikan suasana di forum cerita panas ini, dan cerita ini adalah kejadian 2 taon yang lalu dan masih berlangsung pada saat ini

gw adalah anak pertama dari 2 bersaudara
sekarang ini sedang kuliah disalah satu perguruan tinggi di Jawa, tepatnya jawa barat.kita langsung aja keceritanya ya
gw adalah anak rantau, oleh karena itu gw kos di kota B, kos gw termasuk kos daerah kumuh, walaupun keuangan keluarga gw mampu mencari tempat yg lebih bagus, tapi gw senang dengan kos gw ini, hal pertama yg gw peroleh adalah privasi.

kos gw masuk ke gang dan gang itu langsung masuk ke kamar tempat gw tinggal, jadi gw ga gitu takut keliatan kalo membawa ce atau orang baru ke kamar gw.
gw menyadari kalo gw pedofil pada saat gw ketemu dengan gadis kecil di kota B.

dalam cerita ini ada 3 gadis belia yang menjadi saluran nafsu bejat gw
yang pertama namanya Ani ( 14th ), Nia ( 15 th ) dan Ike ( 13 th ).
cerita pertama yang akan gw ceritain adalah kisah Ani.
tahun 2007 gw datang ke kota dengan harapan dapat berbakti kepada orang tua dengan mendapat gelar sarjana. dengan bantuan anak temen mama, gw mendapatkan kamar kos yang sesuai dengan selera gw, pertemuan gw dengan Ani dimula dari kesenangan gw maen game master di mal yang ada di kota B.

hari senin yang sepi dimana orang2 masih pada sibuk dengan kesibukan masing2 dan kebetulan gw hari itu tidak ada kuliah karena dosen yg mengajar berhalangan, gw langsung menghabiskan waktu untuk bermain di salah satu mal,pada saat gw hendak bermain arena bermaen di game master gw melihat seorang gadis kecil berpakaian seragam smp yang sedang menangis. karena kasihan gw samperin gadis itu dan gw tanya ada apa,"lagi ngapain disini?koq nangis?
"ani baru diganggu ma temen2 ani"
dari situ gw tau kalo nama gadis ini Ani
"diganggu kenapa?
"rencananya hari ini ani diajak untuk maen game, tapi ga taunya uang ani dirampas"
"dimana anak2 yang merampas uang km?
"mereka udah pergi kak,ani ditinggal disini dan ga ada uang untuk pulang"
gw binggung mau ngapain, mu pergi kasihan ma si ani, gw bawa ke sekuriti bisa2 si ani dibawa ke orang tuanya karena bolos dari sekolah,makin kasian jadinya.

akhirnya gw tanya,"ani mau pulang sekarang?kalo ani mau pulang kakak bisa kasih uang ongkos buat ani"
"ga brani pulang kak"
"nanti ketahuan bolosnya" ani bisa dimarah mama"
"ya udah kalo gitu,ani temenin kakak maen game mau ga?ani juga boleh maen koq"
boleh nih kak?
"tapi ani harus ganti baju dulu"balas gw
"ntar kalo ani ketahuan maen sambil pake baju seragam bisa di tangkap"
"tapi ani tidak ada baju ganti"
"waduh" batin gw, makin repot aja nih
"ya udah gini aja deh"
"ani tunggu di depan wc,sekaran kak beliin baju buat ani"
"ntar diganti di wc aja"
dengan senang dia berdiri sambil mengiyakan saran gw
pada saat di berdiri gw melihat dengan jelas bagaimana rupa gadis cilik ini ketika sudah berhenti menangis, parasnya cantik seperti boneka, mulus terawat, mungkin karena parasnya yg cantik ini lah dia sering diganggu disekolahnya,tinggi badannya semampai, kaki yang mulus bersih, kulit sawo matang,tapi yang membuat dada gw bergejolak adalah buah dadanya yang sebesar bola tenis, yang tercetak jelas di baju seragamnya yg sedikit ketat.
nafas gw memburu melihatnya

tapi logika masih berbicara dan gw berpikir ada apa dengan gw, koq gw bisa nafsu ma gadis kecil.
akhirnya kami sepakat untuk bertemu di depan wc dekat arena bermain, dia menunngu disana dan gw membeli baju.
dengan harus menahan malu gw membeli baju gadis kecil, dan ditanyain macam2 oleh penjualnya, gw bilang aja buat ponakan gw, dan timbul pikiran iseng gw untuk membeli baju yang menurut gw seksi
baju dengan belahan dada yang sedikit turun, dan celana yang sedikit ketat. biar jadi pencuci mata pikirku. dalam hati gw berpikir apa gw dikerjain dan di tipu ya ma si ani itu, tapi gw membuang jauh pikiran itu, kalo emang gw ditipu ya salahkan gw yang terlalu baik

setelah membeli baju gw kembali ke wc tempat kami janjian tadi
gw serahkan bajunya dan menunggu si ani ganti baju.
sekitar 10 menit gw menunggu akhirnya si ani keluar juga dengan baju barunya, nafsu yang udah turun tadi kembali bangkit, baju yg gw beli cocok dan bener2 menggoda naluri gw
belahan dada yang mulus tanpa cacat, bokong yang padat, serta wajah yang malu2 bener2 membuat adik kecilku marah
"kakak koq liatinnya kayak gitu"
katanya sambil menyadarkan gw
"baju ama celananya bener2 cocok dengan km"
"tapi baju ini terlalu terbuka" ani malu pakenya"
"tapi ani bener2 cocok pake baju itu" ya udah kita pergi maen"

singkat kata kami bermaen bersama dan ketawa bersama
tiba waktunya pulang karena jam udah menunjukan jam pulang sekolah
rencananya kami hendak pulang dengan taksi, tapi rupanya rumah Ani sejalan dengan arah kos ku, jadinya km pulang dengan angkutan umum
gw mengantar ani pulang sampai dekat dengan rumahnya
dan tidak lupa gw menunjukan jalan buat menuju ke kos gw
"nih no telp kakak, kalo km mau pergi maen lagi. bajunya km simpan aja, anggap sebagai hadiah perkenalan"
hari itu kami berpisah dan tidak ada kabar dari dia sekitar seminggu
hari minggu gw dapat sms dan gw terkejut karena sms itu berasal dari ani
"kakak ada di tempat ga?ani mau berkunjung nih
"datang aja nih, gw tunggu didepan gang"
"iya kak, tunjukin jalannya, ani ga tau daerah sana
"seeep"
tidak sampai 30 menit ani tiba di kos gw
dia memakai baju yang gw beliin, gw menelan ludah melihat tubuh gadis belia ini.
"kak, ani pengen maen2 disini,bosen dirumah, papa ama mama pergi keluar kota, jadi ani ditinggal sendiri ma pembantu"
"di sini paling ada playstation, komik, ma komputer aja
"terserah kamu mau maen apa" kata gw pada ani
"ya udah ani maen komputer aja deh" ada gamenya kan kak?
"ada koq, kamu tinggal pilih mau maen game apa"
gw nyalain komputer gw, dan gw melanjutan kegiatan gw, kerjain tugas kuliah yang banyak

setelah sekitar 1 jam ngerjain tugas yang sebagian besar sudah selesai dan gw bisa merenggangkan badan gw, gw sadar satu hal, kamar kos gw koq sepi banget, padahal si ani sedang maen game, koq ga ada suaranya, dalam hati gw berpikir mungkin si ani ga mau ganggu gw yang sedang ngerjain tugas,
5 menit kemudian si ani meminta ijin untuk menggunakan kamar mandi,"kak, ani pinjam kamar mandinya ya"
tinggal dibuka pintunya ni, ga dikunci koq" bales ku
pada saat ani ke kamar mandi timbul niat iseng gw untuk mengintip si ani
dengan perlahan2 gw mendekati kamar mandi, samar2 gw mendengar erangan pelan dari dalam kamar mandi, dengan pesaraan bingung sehingga niat untuk mengintip sirna sudah.
gw menajamkan telinga untuk mendengar suara apa yang keluar dari kamar mandi
"ah....uh.....ssssssttttt....h eeegggghhhh"
hanya itu yang terdengar dari tempat gw berdiri

pikiran gw menganalisa suara yang terdengar dari dalam kamar mandi, ini adalah suara orang sedang terangsang dan yang sedang terangsang adalah ani yang masih berumur 13 tahun pada saat itu

dengan binggung gw mencari sumber rangsangan, gw liat komputer gw, dan gw melihat sumber itu

player di komputer gw sedang memainkan film porno yang ada dalam komp gw

pada kondisi ini naluri mengalakan logika gw, gw tutup jendela dan pintu kamar gw dan gw mengetuk pintu kamar mandi

"ni, km kenapa? kamu ga apa2 kan?
" ga apa apa kak, ohhhh,ani ga apa2" dia menjawab dengan nafsu dan terkejut karena gw sadar dengan apa yang dilakukannya di kamar mandi
"ni, buka pintunya, km ga apa2 kan"
"ga apa apa koq kak, ntar lagi ani keluuaarrrr"
gw berusaha masuk ke dalam kamar mandi, dan setan menang kali ini, ani lupa mengunci kamar mandi, mungkin karena dia terlalu bernafsu sehingga dia menguncinya.

akhirnya pintu kamar mandi terbuka, dan apa yg gw liat makin membuat kejantanan gw makin memuncak, ani duduk di pinggir bak mandi gw sambil mengelus memeknya, pemandangan indah yang tak terlupakan sepanjang hidup gw, memeknya yang masih rapat, berwarna merah, tembem dan tidak berbulu ini makin membuat gw tidak dapat menahan diri

gw gendong ani, dia tidak berusaha memberontak, karena nafsunya sudah berasa di ubun2, gw bawa ani ketemapat tidur, tanpa banyak bicara gw langsung menjilat memek ani yang sudah basah

"aaaaahhhhhhh" lenguh yang panjang ketika memek ani gw jilat, gw berusaha mencari klitorisnya yang masih kecil, dan pada saat gw menemukannya gw isap dengan lembut, tubuh ani bereaksi dengan isapan itu dan melengkung dan melenguh panjang

"eeeeenaaaakkkkk kak, lebih enak dari tadi ani elus2"
untung kamar kos gw terletak jauh dengan rumah kos disekitar gw
jadi gw tidak takut kalo erangan ani terdengar, tapi demi jaga2 gw menghidupkan lagu dengan suara yang lumayan keras di komputer gw

"kak koq berhenti, lagi donk kak,enak banget" proter ani yang kemudian gw balas dengan senyuman, dan dia mengerti bahwa kepergian gw tidak lama

sambil menyalakan lagu gw menyuruh ani untuk membuka semua bajunya dan dia tanpa banyak nanya dia membuka semuanya, setelah selesai menyalakan lagu, giliran gw yang membuka semua baju gw

"ni, jilat burung kakak ya" dan gw menyuruh ani untuk berada diatas gw
agar gw juga dapat menjilat memeknya, gw terkejut karena tidak ada penolakan dari ani, dia menurut aja apa yg gw suruh.

mungkin karena dia sudah menonton film porno selama 1 jam sehingga dia sedikit belajar dan pandai mempraktekkan apa yang telah dia tonton. dari menjilat dia dengan insiatif sendiri mulai menghisap penis ku, isepan yang kencang dan basah membuat gw tidak dapat manahan nafsu, gw suruh ani untuk tiduran dan sekarang posisi gw menindih badan kecil ani

"ni, kamu udah pernah mens blom?
"udah kak, baru berhenti kemarin" jawabnya dengan mata nanar karena nafsu yang tinggi

yess.... batin gw
serem juga kalo gw bikin hamil anak 13 tahun

dengan perasaan yang tenang gw mengarahkan penis gw ke lubang memek ani,gw tusuk pelan2 "sakit kak, pelan2" erang ani
gw terpaksa harus bersabar, karena ukuran penis gw terlalu besar dibandingkan dengan ukuran lubang memek ani,

gw tusuk pelan2, trus berhenti, agar sakit yang dialami oleh ani tidak berlangsung lama. setelah usaha sekitar 5 menit, penis gw udah masuk setengah, dan ada yang menghalangi usaha masuknya penis gw, jangan2 selaput dara si ani.

"ni, yang ini tahan sedikit ya" sebelum ani menjawab gw tusuk dengan sedikit tenaga dan penis gw masuk semuanya.

"saaaaakkkkkiiiitttt.......saa akiiit kak" erang ani pada saat selaput daranya ditembus oleh penis gw.

gw biarin penis gw agar memek ani dapat membiasakan dengan ukuran penis gw yang lumayan besar, setelah diam selama 2 menit, gw mulai menggoyangkan pinggul dengan pelan2, agar dapat merangsang ani yang nafsunya rada turun karena sakit, dan usaha itu berhasil dengan gemilang

ani mulai bernafsu lagi, desahannya makin lama makin membuatku bernafsu untuk mengenjot badan kecilnya

"ennnaaakkk bangeet kak, lebih enak ditusuk sama burung kakak dari pada maen sendiri di kamar mandi" racaunya

karena sempitnya memek ani membuat penis ku makin berkedut, menandakan puncak gw udah makin dekat, ani pun demikian racaunya makin lama makin tidak karuan

"piiiipiiiissss kak........ aniiiii mau piiipiiissssss"

"pipis aja ni, pipis yang banyak, kakak juga mau pipis"

"oooooouuuuggggghhhhhh....."er ang kami berdua, kami mencapai puncak bersamaan

permainan yang akan gw ingat seumur hidupku, semenjak kejadian dikamarku ani semakin rajin datang ke kamar kosku, pada saat pulang sekolah dia pasti mampir untuk meminta jatah, atau pada saat hari minggu gw yang suruh dia datang ke kos gw untuk memuaskan nafsuku

suatu ketika gw bertanya pada ani

"ni, kamu nyesel ga kakak ambil keperawanan km?
"ani tidak nyesel kak, ani seneng ma kakak" kakak yang bantu ani pada saat ani kesusahan, kakak jadi temen ani pada saat ani butuh temen, kakak yang ngajarin ma ani untuk menjadi orang yang tegas dan tidak cengeng" jawabnya

memang benar, semenjak itu ani sudah tidak pernah diganggu oleh temen2 sekolahnya, karena gw yang mengajarkannya untuk berlaku tegas dan tegar

Hubungan ku dengan ani berlangsung setelah kejadian di kamar kos ku, semenjak hari itu sifat ani dari seorang gadis yang cengeng menjadi gadis yang ceria, tegas, berani, percaya diri dan terutama centil, dan dia tetap baik, dan jujur serta tidak cemburu.

pernah satu hari ani datang hanya dengan menggunakan celana pendek dan jaket dan tidak memakai cd dan bh, tujuan dia berpakaian seperti itu adalah untuk memberikan kejutan dan membangkitkan nafsuku menjadi lebih tinggi lagi.

suatu hari ani curhat dengan ku bahwa dia dulu sering menjadi bulan-bulanan anak senior di sekolahnya, salah satunya adalah nia yang menjadi ketua geng kelompok penganggu tersebut.

tetapi semenjak bergaul dengan ku ani sudah tidak pernah diganggu lagi, hal ini dikarenakan ani semakin percaya diri.

karena ani sudah tidak bisa dijadikan kekesalan anak2 geng disekolahnya, gengnya mencari korban lain dan ternyata mereka salah korban, korban yang mereka pilih adalah adik dari anak2 preman didekat kos ku.

suatu hari ani melihat nia diganggu oleh preman2 yang sering nongkrong dekat kosku, ani berniat menolong dan berhubung ani dekat dan mengenal gw dan gw mengenal bos dari preman2 itu melepaskan nia karena mereka menganggap nia juga kenalan gw. karena nia kapok dengan kejadian tersebut, dia tidak pernah mengganggu anak2 lain lagi, dan mereka berdua menjadi sahabat yang cukup dekat.

suatu hari ani mambawa nia ke kos untuk dikenalkan pada ku, gw sedikit terkejut dengan kunjungan itu dan ani mengenalkan gw sebagai pacarnya dan tentu saja hal ini mengejutkan gw dan nia.

bodi nia jauh lebih bagus ketimbang ani dimana bodi nia jauh lebih montok, dengan dada yang masih kecil tapi padat, bentuk badan yang sintal, serta bokong yang montok dan padat, menurut gw memeknya sudah pasti tembem dan sudah pasti seret dan sempit.

gw menegak air liurku dan penis gw menjadi setengah berdiri meliat bodi yang dimiliki oleh si nia. dan perubahan ini di cermati oleh ani. setelah ngobrol sebentar dengan nia, dia minta ijin untuk pulang.

"kakak dikaaaaaa........." tanya ani dengan manja
dari nada suaranya gw tau kalo ani sedang nafsu dan dia menyimpannya dengan baik dihadapan nia

"kenapa ani?kamu lagi gatel ya memeknya?
" iya nih kak, gatel banget, masukin donk penggaruknya, biar ilang gatelnya dan gw bisa tidur dengan tenang malam ini"
berhubung gw lagi nafsu karena melihat bodi temennya akhirnya gw menutup pintu dan kamar kos ku. dan gw ke kamar mandi karena gw pengen kencing begitu gw keluar dari kamar mandi si ani sudah telanjang dan tiduran ditempat tidurku, sambil membuka kedua paha mulusnya dan memperlihatkan memeknya yang merekah basah karena nafsu yang telah dia tahan dari sekolah.

melihat pemandangan itu penis gw yang udah setengah berdiri menjadi berdiri dengan penuh, gw buka baju dengan terburu-buru dan menjilati memek yang mengundang pria untuk menjilatnya

"aahhh....kak..... isep yang kuat kakk...."
"lidah kakak enaaakkk banget........"
disela-sela acara menjilat gw masukin jari tengah gw kedalam memek ani
mendapat perlakuan seperti itu kontan membuat ani menjerit keenakan dan membuat ani mengejang dengan hebatnya. gw biarin ani untuk menikmati puncaknya sambil mengelus penis ku sendiri.

ani tidak diam melihat itu dia pun bergerak untuk menghisap penis gw yang udah tegak dengan maksimum.

basah dan hangatnya mulut ani membuat gw udah ga tahan untuk mengenjot tubuh kecil.

dengan tidak sabar gw menyuruh ani untuk tiduran, agar gw dapat memulai acara tusuk menusuk, gw arahkan penis gw ke memeknya, pelan tapi pasti penis gw udah masuk semuanya

"oooouuuugggghh.......ssssssst tttttttt" erang dan desis kami berdua
kontol kakak emang yang paling enak" erangnya
"emangnya km pernah pake yang lain? tanya gw dengan binggung
"pernah dimasukan pake jari kak, sebanyak apapun jari yang ani masukin ke memek ani, tidak ada yang menandingi enaknya kontol kakak dika, ani sudah bernafsu dari tadi malam, sudah tidak sabar menikmati kontol kak dika"
sedikit bangga gw mendengar pengakuannya dan ini makin membuat gw bernafsu

setelah 5 menit mengenjotnya dari posisi tidur

"kak, ganti posisi yuk, ani mau diatas, ada servis yang mau ani tunjukan"
akhirnya kami pun berganti posisi gw tiduran ani berusaha memasukan penis gw kedalam memeknya

dengan menggigit bibirnya ani memasukan penis gw kedalam memeknya, melihat parasnya seperti itu birahi gw menjadi semakin tinggi. begitu semuanya sudah pada tempatnya, tiba2 ani bertanya pada gw

"kak, kakak senang ya ma kakak nia? tadi ani liat kontol kakak sedikit membesar begitu melihat tubuh kak nia"
"iya ni" jawabku dengan jujur, kami tidak pernah berbohong satu sama lain
"ani pengen kakak janji, kakak ga akan melupakan ani" kata ani dengan mata yang sedikit sendu
"kakak ga akan ngelupain ani koq, tenang aja ya" jawab gw sambil bangun untuk mencium keningnya
"kakak janji ya"
"iya ni, kakak janji"
"kalo gitu, ani akan bantu kakak dika untuk bisa menikmati tubuh indah kak nia"
sebelum gw bisa menjawab pernyataannya, ani sudah mengenjot sambil merapatkan memeknya, mendapat perlakuan itu badan gw menggigil karena keenakan.

"gilaaaaa....enaaaakkkk aniiiii......dimana loe belajarnya" erang gw
rupanya posisi ini membuat kami tidak dapat menahan gejolak orgasme kami berdua

"ahhhhhhhh........."teriak kami berdua
kami sama2 mendapatkan puncak kenikmatan

hari itu berakhir dengan janji ani kepadaku bahwa dia akan membuat gw menikmati tubuh indah nia

seminggu setelah janji ani kepadaku untuk dapat menikmati tubuh indah nia, hari minggunya ani mengajak gw jalan2, ani sekaligus mengajak nia
"hari yang tepat untuk menggenapi janji ani pada kakak"
"sabar ya kak, kakak akan dapat menikmati nia sore ini"
tapi jangan lupain ani ya" kata ani ketika dia menelpon

setelah janjian dengan ani dan nia, kami bertemu di kos gw, dari sana baru kami akan pergi jalan2, sekitar jam 10 siang, dua bidadari gw muncul, ani datang dengan pakaian paling seksi, rok mini, dengan tank top putih, sedangkan nia datang dengan pakaian yang biasa2 aja, kaos merah dengan motif hati, serta celana pendek yang sedikit ketat sehingga bokongnya yang montok tercetak jelas. setelah mereka tiba di kos gw ani tidak segan2 mencium gw dengan hotnya, ciuman tersebut diikuti dengan permainan lidah yang panas, dalam hati gw sadar, kayaknya ini adalah taktik yang dilancarkan oleh ani untuk membantuku untuk mendapatkan nia, dengan membuat nia terangsang melihat permainan kami, oleh karena itu gw melayani permainan ani juga dengan panasnya.

"ahhh....ohhh" desah kami berdua karena nafsu sudah mulai menjalar di tubuh kami.

melihat tingkah laku kami, nia cuma bisa melongo dengan mata yang terbuka lebar karena terkejut. ani melepaskan ciuman kami sambil berkata pada nia

"kak nia, kakak santai aja dulu ya, ani mau melepas kangen ma kakak dika karena km udah seminggu tidak bertemu, kak nia maen komputer dulu atau baca komik aja dulu" bohong ani. gw tau kalo ani bohong karena selama seminggu ini ani selalu datang ke kos gw untuk minta jatah sexnya

"ok deh ni, tapi gw ga nyangka kalo kamu yang biasanya kalem di sekolah, tapi bisa liar kalo ketemu ma kak dika"

"jelas liar kak, kak dika kan pacar ani, lagi pula ani sudah ngerasain gimana enaknya nge-sex, hehe" timpal ani seenaknya

"hah? jadi loe udah pernah?ma kak dika ya?

"iya kak, ya udah kakak istirahat dulu sana"
"ani mau ngelepas kangen"

singkat kata, gw menyalakan komputerku untuk nia, walaupun gw tau kalo itu tidak akan berguna nanti. ani langsung melepaskan semuanya bajunya, ternyata di balik bajunya ani tidak memakai pakaian dalam, gw dan nia yang melihat hal tersebut sama2 terkejut

"ani dari rumah emang udah ga pake ya? tanya gw
"iya kak, enak ga pake apa2 didalam, biar cepat nafsunya, lagi pula enak kak ga pake apa2, dingin,hehehe"

"emangnya km gw malu kalo diliat orang lain?lagi pula baju dan rok yang gampang terliat" tanya gw

"biarin diliat orang kak, ani senang kalo diliat orang lain, tapi yang boleh jamah n menikmatinya hanya kakak dika seorang"

"anak ini bisa jadi calon wanita exebisionis" batin gw

gw hanya bisa menghela nafas mendengar alasannya, tapi logika gw udah ga gitu jalan melihat pemandangan didepan gw dan masih ada gadis belia yang dapat gw nikmati sebentar lagi, entah kenapa gw merasa yakin dengan strategi yang dilancarkan oleh ani untuk membuat nia terangsang dan ikut menikmati permainan kami nantinya.

akhirnya kami mulai permainan kami dan benar saja, nia tidak meyentuh komputer yang kunyalakan untuknya, sepertinya dia penasaran dengan permainan kami.

gw dan ani memulai permainan kami dengan acara ciuman2 yang hot dan liar, ciuman ini tidak saja menaikan nafsu kami tapi juga menaikan nafsu nia yang tadi cuma bisa melihat, nia melihat ciuman kami berdua dengan muka yang merah padam.

tiba2 ani melepaskan ciuman gw, dan pada saat gw hendak protes karena gw menikmati ciuman yang panas ini ani bertanya pada nia

"kak nia sudah pernah ciuman belom?
"udah donk" balas nia cukup lama
kayaknya dia sedang melamunkan sesuatu
"pernah ciuman seperti ini ga" bales gw karena gw tau ini akan mengarah kemana
"errrrr.....be.....lom.... kak"
"sini kak, biar kak dika yang ngajarin"
"gak mau ah...malu gila"
gw dekatin nia sambil berkata " untuk apa malu, yang disinikan cuma kita bertiga, ga ada yang akan ngelaporin koq tenang aja"
"tapi cuma ciuman aja ya"
gw tidak jawab langsung gw cium dengan mesra dan makin lama makin panas
"emmmm.......ssssstttttttt t" desah nia dibalik ciuman kami, nafsu yang tertimbun tadi sekarang keluar dengan lancar

ketika tangan gw bergerak menuju untuk mengelus buah dadanya, tiba2 ani datang memisahkan kami, hal ini dilakukan ani supaya gw ga bergerak terlalu jauh dan merusak rencana yang telah direncanakannya, kadang2 gw salut dengan cara berpikir ani, dia sudah dewasa secara logika.

"udah2, sekarang giliran gw" kata ani

sekilas gw melihat bagaimana ekpresi nia yang masih mau melanjutkan ciuman kami yang panas, gw melihat tanda2 nafsu yang ditunjukan oleh nia yaitu nafas yang memburu, dada yang naik turun, dan posisi paha yang mengapit memeknya tanda sudah gatal pingin digaruk. tapi gw berterima kasih pada ani karena menghentikan tangan gw yang hendak merasakan buah dada nia, karena hal ini akan merusak rencana kami berdua

kami melanjutkan permainan kami berdua dengan panas, gw menyentuh dada ani dan meremasnya dengan ganas, mencium puting ani yang sudah keras karena nafsu, buah dada ani menjadi padat karena nafsu ani sudah sampai diubun2

"kak dika.........geli kak.....ta....piiii.....ennnnn aaaaak bannget"
"yang keras isepnya kak....cupang susu ani...."
"kak dika, memek ani gatel banget..."
"mau dijilat atau ditusuk sekarang ni?
"dijilat kak....ani sudah lama tidak merasakan jilatan lidah kakak"
tanpa lama2 gw langsung menidurkan ani di tempat tidur, dengan kepala ani menghadap nia, gw lakukan ini dengan harapan dia bisa melihat semuanya

"ouugghhhh....kak enak banget....jilat terus kak...jangan berhenti......kak nia sini donk kak"
tanpa canggung lagi nia mendekat,"a..da apa ni?tanya nia dengan suara gemetar karena nafsu yang sudah tidak tertahan lagi

"buka celananya kak...ani mau jilat memek kakak, kasihan kakak tidak ada yang nemenin...."

tanpa ada keraguan nia membuka celana pendeknya, dan tanpa disuruh dia juga membuka baju, bh dan cdnya

nia sudah dalam genggaman kami berdua, nafsu sudah menguasai nia. dan gw terkejut secepat ini kah nia dikuasai oleh nafsu, alasan mengapa ntar lain kali gw jelasin.

"gimana caranya ni?
"nia jongkong dimulut ani dengan memek nia dimulut ani, biar ani yang bekerja nanti"

penis ku sudah tidak tahan lagi, akhirnya gw berdiri dan mengarahkan penis gw didepan mulut nia, karena nia sudah tinggi nafsunya, bau precum yang keluar dari penisku malah membuat dia langsung menghisap penisku, masih canggung karena blom bisa, tapi nia tidak pernah menggunakan giginya tanpa diberitahu, anak ini seorang natural dalam urusan isap menghisap

"gilaaaaaa.....nikkkkmmmma t banget memek gw"erang nia karena dijilat oleh ani

"aniiiiii.......pipiss nihhhhhhhhh" teriak nia karena mendekati puncaknya
"arrrgggghhhhhhhhhhh...... ." teriak nia karena mendapatkan orgasmenya yang pertama

tanpa basa basi gw langsung menarik nia untuk tiduran dan mengarahkan penisku kearah memek nia, cukup sulit memasukannya karena memek nia yang masih perawan.tapi karena nia yang sudah memuncak nafsunya membuat memeknya basah dan sedikit terbuka sehingga hanya sebentar kemudian penis ku masuk sepenuhnya

"oooohhhhhh.........." erangku dan nia begitu penisku masuk sepenuhnya kedalam liang kenikmatan nia

gw sedikit terkejut karena tidak ada rasa sakit yang dirasakan oleh nia malah dia mengerang keenakan, jangan2 anak ini sudah tidak perawan lagi, karena penasaran gw mengeluarkan penis ku dan melihat kearah memek nia dan gw melihat darah yang keluar dari memek nia

"masih perawan koq, tapi koq ga sakit ya si nia? batinku binggung, akhirnya teori nafsu tinggi menjawab semua itu

karena nafsu gw yang sudah tinggi, pikiran tentang teori tersebut hanya berkelebat sebentar di benakku dan gw melanjutkan tugas gw untuk menikmati dan memuaskan nafsu nia

"ani, kamu jongkok dimulut nia, biar dia bisa belajar menjilat memek kamu"
ani menurut dan jongkok di mulut nia

dan gw mengenjot memek nia dengan sedikit liar karena nafsu gw yang sudah tidak terbendung lagi

"ahhhh....eggghhhhh.....ouuugg hhhhh" desah kami bertiga karena keenakan

"kak, ani mau pipis nih......lidah kak nia hebat banget, ga kalah dari lidah kak dika"

"arrrrrrggggggghhhhhhh......"e rang panjang ani karena orgasme
ga lama kemudian giliran nia yang orgasme
"kaaaaaakkkkk.....niiiiaaaaaaa aaa pipissssss" erang nia orgasme
"ennnaaaakkkkk...bangggget ttt kak dika"
ani dan nia sudah mencapai puncaknya sedangkan gw masih blom dapat, karena gw tidak ingin menguras tenaga nia terlalu banyak, gw memilih ani untuk mencapai orgasme gw

"ni... kak dika masukin ya"
"i...yyyyaaaa kak, ani blom puas"
setelah 10 menit mengenjot memek ani akhirnya gw menyudahi permainan ini dengan menembakan sperma gw ke dalam memek ani

hari minggu itu gw mendapatkan perawan baru yaitu nia dan menambah koleksi gadis belia ku yang akan memuakan nafsuku

satu hal yang gw ketahui dari ani, dia mandul, karena selama ini gw selalu mengeluarkan sperma gw kedalam memeknya, tapi dia tidak pernah hamil. gw tau ani yang mandul karena gw pernah menghamili seorang tante yang menjadikan gw sebagai gigolonya.karena penasaran gw mambawa ani ke dokter kenalan gw yang sama2 suka menikmati daun muda dan mendapat konfirmasi bahwa ani benar2 mandul dan gw dapat dengan tenang mengeluarkan sperma gw didalam memeknya kapan pun gw mau

Posted at 08:27 am by pohonmangga
Make a comment  

luka dibarang adik

namaku fero aku kelas 3 smp. aku memiliki tubuh atletis karena ikut basket. aku mempunyai ukuran penis 11cm normal normal aja. karena kalau penis panjang panjang nanti ga enak. aku memiliki adik namanya fitri kelas 1 smp dan baru naik. saat itu adalah weekend adiku. papa dan mama kami sedang Honeymoon. (orangtua kami honeymoon sekitar 1x tiap 4bulan) mereka menginap 2 hari 2 malam di bandung. otomatis hanya ada aku dan adiku dirumah. saat itu aku sedang mempelajari tentang alat reproduksi. tapi aku bukan orang ngeres. aku baru 1x masturbasi. itupun dimimpi hehe...

aku memutuskan untuk nonton tv. aku saat itu acaranya Bosan bosan. aku jadi ngantuk karena bosan. aku agak kantuk ku lihat adiku berangkat mandi aku abaikan dia. sampai aku dengar suara tangisan. aduuuh ahhh aaa.... aku kaget bukan main. langsung ku dobrak pintu kamar mandinya dan cliiingggpemandangan indah kulihat saat masuk ke kamar mandi. kulihat dia sangat kesakitan. buru buru ku gendong ke ruang tamu. saat itu aku tidak menggunakan handuk untuk menggendongnya. otomatis aku meraba pantatnya. aku tanya kke dia
"fit,.. kamu kenapa? jatuh ? " tanyaku lembut
"hiks... iya kak.. aku kepeleset..." jawabnya
"alaah kepeleset doang ko nangis?" gurauku
"bukan sakit jatuhnya..." jawab dia nagis dengan sdih
"lalu karena apa kamu nangis ? " tanyaku heran
"vaginaku kak... periih banget sehabis tertusuk gilete ." jawabnya
"perih banget neeh kak... aduuh " tambahnya
'pantas saja dia sakit banget. vaginanya terluka ama benda tajam' batinku
ku lihat vaginanya berdarah (Bukan Darah perawan) sedikit kurasa ia luka amat parah
"kak obati pliss sakit banget neeh..." pintanya
ya sudah ku ambil kapas dan ku bersihkan darahnya dia menahan kesakitan dengan sakit sekali. aku kasian ama dia... huh..
"fit kamu ada sabun membersihakn vaginamu ga?" tanyaku
"ada kak di lemari P3K " jawabnya
langsung kuambil obat tersebut dan kuambil air hangat untuk melarutkan sabunya. setelah larut ku ambil kapas dan ku tutuli di sekitar vaginanya. betapa malang nasib adiku ini. meskipun dia bugil di depanku. aku ga terangsang karena kasihan denganya
"huhhh daah... tunggu kering dulu. namun kamu ga boleh pake cd/celana dahulu" pintaku agar lukanya sembuh
"aah kak masa saya harus telanjang seeh seharian ? " keluhnya
"kalau ga mau, kakak masih ada sarung, namun lebih baik kamu di kamar atau dimana anginin vagina kamu pake kipas angin sambil kamu ngangkang agar lukanya sembuh" saranku
dia terdiam sebentar namun mau mengikuti saranku yg ke 2. ku ambil kipas angin kecil dan ku paskan di vaginanya. lalu dia ngangkang dan menikmati anginya
"kak berapa lama kira kira? " tanyanya
"5 menit aja. soalnya kan vaginamu entar bisa kena kuman lagi" jawabku
sebenernya saat dia ngankang aku jadi terangsang karena vaginanya ga ada jembutnya! wow... kalau kalian melihat pasti akan seperti di surga. 5 menit kemudaian ku suruh dia membersihkan vaginanya lagi tapi hati hati kena lukamu.
setelah itu dia keluar dengan rokmininya. aku kagetnya bukan main, dia masih belum pake cd. wow lalu ku sapa dia
"fit lu ga pake cd ya?" tanyaku iseng
"biar cepet sembuh kak!" jawbnya
"yaelah... kalau gitu nanti vagina kamu bisa tercemar kuman dll. kan lubangmu gede " gurauku.
"pake celana mama aja gih sono..." saranku lagi karena celana dalamnya mama longgar
malam malamnya aku maunya tidur namun diajak adiku ke kamarnya. dia minta aku untuk memeriksa vaginanya. aku periksa namun udah sembuh. entah disengaja atau enggak saat wajahku di depan vaginanya dia dorong vaginanya dan wajahku kena vaginanya
"hehe kak maaf... kak apain vaginan saya dong elus2 atau apa gitu biar sakitnya ga kerasa" pintanya ya udah ku elus elus aja vaginanya
ternyata dia keenakan dia sangat menikmatinya. beberapa saat kemudian dia orgasme ternyataa saat orgasme dia malah tambah kesakitan. lalau ku cium dia dan ku buka bajunya hingga telanjang. dia langsung menggesek gesek penisku dengan penisnya
"udah sene biar aku yang masukin. nanti kamu ga bisa" jawabku
"udah nimati dulu kakak... saya juga mau menikmatinya" jawabnya
setelah eberapa saat dia masukin penisku ke vaginanya. dia merintiih
"aaawww sakiitttt udah kakkkk....." dia kesakitan
udah diem dulu. biar vaginamu beradaptasi dulu.
15 menit adalah waktu terlama menunggu adaptasi. soalnya dia masih kesakitan. yah keburu penisku loyo didalam. lalu dia genjot grnjot genjot ouu nikmat sekali penisnya...
"aah kak enak terus teruuss..." katanya
lalu beberapa saat kemudian kami orgasme bersama. penisku belum dicabut. karena air mani kami berdua mebuat hangat sekali. kita masih posisi woman ontop ampe kami ketisuran dengan posisi itu. penisku masih ada didalam vaginanya. aku biarkan saja karena vaginanya hangat. setelah itu kami sering melakukanya

Posted at 08:25 am by pohonmangga
Make a comment  

Adik sendiri

Nama saya adalah Tohir Simanjuntak, seorang anak smu yang doyan banget nge-seks dan jilatin memek seorang cewek. Aq punya adik cewek yang namanya Fina angelina. Aku dan adikku adalah anak orang kaya. Jika aku kelas 3 Smu, fina adikku saat ini duduk di kelas 3 smp mau lulus. Fina di sekolahny termasuk gadis, cewek yang sangat populer karena kecantikan dan kemolekan tubuhnya. Aq sebagai seorang kakaknya selalu membayangkan jika adikku yang manis dan cantik itu aku setubuhi sendiri. Pasti kontolku bakalan nut-nutan.

Singkat kata, adikku fina memang seorang gadis yang sangat cantik dan merupakan kebanggaan orang tuaku. Selain itu dia juga sangat pandai membawa diri di hadapan orang lain sehingga semua orang menyukainya. Namun di balik semua itu, sang putri ini sebetulnya tidaklah perfect. Kepribadiannya yang manis ternyata hanya topeng belaka. Di dunia ini, hanya aku, kakak laki-lakinya, yang tahu akan kepribadiannya yang sesungguhnya. Kedua orang tuaku yang sering keluar kota untuk berbisnis selalu menitipkan rumah dan adikku kepadaku. Tapi mereka tidak tahu kalau aku kesulitan untuk mengendalikan adikku yang bandelnya bukan main. Di hadapanku, dia selalu bersikap membangkang dan seenaknya. Bila aku berkata A, maka dia akan melakukan hal yang sebaliknya. Pokoknya aku sungguh kewalahan untuk menanganinya.

Suatu hari, semuanya berubah drastic. Hari itu adalah hari Sabtu yang tak akan terlupakan dalam hidupku. Pada akhir minggu itu, seperti biasanya kedua orang tuaku sedang berada di luar kota untuk urusan bisnis. Mereka akan kembali minggu depannya. Kebetulan, aku dan adikku juga sedang liburan panjang. Sebetulnya kami ingin ikut dengan orang tua kami keluar kota, tapi orang tuaku melarang kami ikut dengan alasan tak ingin kami mengganggu urusan bisnis mereka. Biarpun adikku kelihatan menurut, tapi aku tahu kalau dia sangat kesal di hatinya. Setelah mereka pergi, aku mencoba untuk menghiburnya dengan mengajaknya nonton DVD baru yang kubeli yaitu Harry Potter and the Order of Pheonix. Tapi kebaikanku dibalas dengan air tuba. Bukan saja dia tidak menerima kebaikanku, bahkan dia membanting pintu kamarnya di depan hidungku.

Inilah penghinaan terakhir yang bisa kuterima. Akupun menonton DVD sendirian di ruang tamu. Tapi pikiranku tidaklah focus ke film, melainkan bagaimana caranya membalas perbuatan adikku. Di rumah memang cuma ada kami berdua. Orang tua kami berpendapat bahwa kami tidak memerlukan pembantu dengan alasan untuk melatih tanggung jawab di keluarga kami. Selintas pikiran ngawur pun melintas di benakku. Aku bermaksud untuk menyelinap ke kamar adikku nanti malam dan memfoto tubuh telanjangnya waktu tidur dan menggunakannya untuk memaksa adikku agar menjadi adik yang penurut.
Malam itu, jam menunjukan pukul sebelas malam. Aku pun mengedap di depan pintu kamar adikku. Daun telingaku menempel di pintu untuk memastikan apa adikku sudah tertidur. Ternyata tidak ada suara TV ataupun radio di kamarnya. Memang biasanya adikku ini kalau hatinya sedang mengkal, akan segera pergi tidur lebih awal. Akupun menggunakan keahlianku sebagai mahasiswa jurusan teknik untuk membuka kunci pintu kamar adikku. Kebetulan aku memang mempunyai kit untuk itu yang kubeli waktu sedang tour ke luar negeri. Di tanganku aku mempunyai sebuah kamera digital.
Di kamar adikku, lampu masih terang karena dia memang tidak berani tidur dalam kegelapan. Akupun berjalan perlahan menuju tempat tidurnya. Ternyata malam itu dia tidur pulas terlentang dengan mengenakan daster putih. Tanganku bergerak perlahan dan gemetar menyingkap dasternya ke atas. Dia diam saja tidak bergerak dan napasnya masih halus dan teratur. Ternyata dia memakai celana dalam warna putih dan bergambar bunga mawar. Pahanya begitu mulus dan aku pun bisa melihat ada bulu-bulu halus menyembul keluar di sekitar daerah vaginanya yang tertutup celana dalamnya.
Kemudian aku menggunakan gunting dan menggunting dasternya sehingga akhirnya bagian payudaranya terlihat. Di luar dugaanku, ternyata dia tidak mengenakan kutang. Payudaranya tidak begitu besar, mungkin ukuran A, tapi lekukannya sungguh indah dan menantang. Jakunku bergerak naik turun dan akupun menelan ludah melihat pemandangan paling indah dalam hidupku. Kemudian dengan gemetar dan hati-hati, aku pun membuka celana dalamnya. Adikku masih tertidur pulas.
Pemandangan indah segera terpampang di hadapanku. Sebuah hutan kecil yang tidak begitu lebat terhampar di depan mataku. Sangking terpesonanya, aku hanya bisa berdiri untuk sekian lamanya memandang dengan kamera di tanganku. Aku lupa akan maksud kedatanganku kemari. Sebuah pikiran setanpun melintas, kenapa aku harus puas hanya dengan memotret tubuh adikku. Apakah aku harus mensia-siakan kesempatan satu kali ini dalam hidupku? Apalagi aku masih perjaka ting-ting. Tapi kesadaran lain juga muncul di benakku, dia adalah adik kandungku., For God Sake. Kedua kekuatan kebajikan dan kejahatan berkecamuk di pikiranku.
Akhirnya, karena pikiranku tidak bisa memutuskan, maka aku membiarkan adik laki-lakiku di selangkangku memutuskan. Ternyata beliau sudah tegang siap perang. Manusia boleh berencana, tapi iblislah yang menentukan. Kemudian aku meletakan kamera di meja. Aku pun menggunakan kain daster yang sudah koyak untuk mengikat tangan adikku ke tempat tidur. Sengaja aku membiarkan kakinya bebas agar tidak menghalangi permainan setan yang akan segera kulakukan. Adikku masih juga tidak sadar kalau bahaya besar sudah mengancamnya. Aku pun segera membuka bajuku dan celanaku hingga telanjang bulat.
Kemudian aku menundukan mukaku ke daerah selangkangan adikku. Ternyata daerah itu sangat harum, kelihatan kalau adikku ini sangat menjaga kebersihan tubuhnya. Kemudian aku pun mulai menjilati daerah lipatan dan klitoris adikku. Adikku masih tertidur pulas, tapi setelah beberapa lama, napasnya sudah mulai memburu. Semakin lama, vagina adikku semakin basah dan merekah. Aku sudah tak tahan lagi dan mengarahkan moncong meriamku ke lubang kenikmatan terlarang itu. Kedua tanganku memegang pergelangan kaki adikku dan membukanya lebar-lebar.

Ujung kepala penisku sudah menempel di bibir vagina adikku. Sejenak, aku ragu-ragu untuk melakukannya. Tapi aku segera menggelengkan kepalaku dan membuang jauh keraguanku. Dengan sebuah sentakan aku mendorong pantatku maju ke depan dan penisku menembus masuk vagina yang masih sangat rapat namun basah itu. Sebuah teriakan nyaring bergema di kamar, Aaaggh, aduh.uuuhh, KAK ADI, APA YANG KAULAKUKAN?? Adikku terbangun dan menjerit melihatku berada di atas tubuhnya dan menindihnya. Muka adikku pucat pasi ketakutan dan menahan rasa sakit yang luar biasa. Matanya mulai berkaca-kaca. Sedangkan pinggulnya bergerak-gerak menahan rasa sakit. Tangannya berguncang mencoba melepaskan diri. Begitu juga kakinya mencoba melepaskan diri dari pegangannku. Namun semua upaya itu tidak berhasil. Aku tidak berani berlama-lama menatap matanya, khawatir kalau aku akan berubah pikiran. Aku mengalihkan pandangan mataku ke arah selangkangan. Ternyata vagina adikku mengeluarkan darah, darah keperawanan.

Aku tidak menghiraukan semua itu karena sebuah kenikmatan yang belum pernah kurasakan dalam hidupku menyerangku. Penisku yang bercokol di dalam vagina adikku merasakan rasa panas dan kontraksi otot vagina adikku. Rasanya seperti disedot oleh sebuah vakum cleaner. Aku pun segera menggerakan pinggulku dan memompa tubuh adikku. Adikku menangis dan menjerit: Aduhh..aahh..uuhh..am..pun..ka klep..as..kan..pana sssakitt!! Kak..Adii..mengo..uuhh..yak.. aduhtubuhku!!! Aku tidak tahan dengan rengekan adikku, karena itu aku segera menggunakan celana dalam adikku untuk menyumpal mulutnya sehingga yang terdengar hanya suara Ughh..Ahhh.

Setelah sekitar lima belas menit, adikku tidak meronta lagi hanya menangis dan mengeluh kesakitan. Darah masih berkucuran di sekitar vaginanya tapi tidak sederas tadi lagi. Aku sendiri memeramkan mata merasakan kenikmatan yang luar biasa. Aku semakin cepat menggerakan pinggulku karena aku merasa akan segera mencapai klimaksnya. Sesekali tanganku menampar pantat adikku agar dia menggoyangkan pinggulnya sambil berkata: Who is your Daddy? Sebuah dilema muncul di pikiranku. Haruskah aku menembak di dalam rahim adikku atau di luar? Aku tahu kalau aku ingin melakukannya di dalam, tapi bagaimana bila adikku hamil? Ahh biarlah itu urusan nanti, apalagi aku tahu di mana ibuku menyimpan pil KBnya. Tiga menit kemudian..crott..crottt..akupu n menembakan cairan hangat di dalam rahim adikku. Keringat membasahi kedua tubuh kami dan darah keperawanan adikku membasahi selangkangan kami dan sprei tempat tidur.

Aku membiarkan penisku di dalam vagina adikku selama beberapa menit. Kemudian setelah puas, aku mencabut keluar penisku dan tidur terlentang di samping adikku. Aku kemudian membebaskan tangan adikku dan membuka sumpalan mulutnya. Kedua tanganku bersiap untuk menerima amukan kemarahannya. Namun di luar dugaanku, dia tidak menyerangku. Adikku hanya diam membisu seribu bahasa dan masih menangis. Posisinya masih tidur dan hanya punggungnya yang mengadapku. Aku melihat tangannya menutup dadanya dan tangan lainnya menutup vaginanya. Dia masih menangis tersedu-sedu.

Setelah semua kepuasanku tersalurkan, baru sekarang aku bingung apa yang harus kulakukan selanjutnya. Semua kejadian ini di luar rencanaku. Aku sekarang sangat ketakutan membayangkan bagaimana kalau orang tuaku tahu. Hidupku bisa berakhir di penjara. Kemudian pandangan mataku berhenti di kamera. Sebuah ide jenius muncul di pikiranku. Aku mengambil kameranya dan segera memfoto tubuh telanjang adikku. Adikku melihat perbuatanku dan bertanya: Kak Adi, Apa yang kau lakukan? Hentikan, masih belum cukupkah perbuatan setanmu malam ini? Hentikan Tangannya bergerak berusaha merebut kameraku. Namun aku sudah memperkirakan ini dan lebih sigap. Karena tenagaku lebih besar, aku berhasi menjauhkan kameranya dari jangkauannya. Aku mencabut keluar memori card dari kameranya dan berkata: Kalau kamu tidak mau foto ini tersebar di website sekolahmu, kejadian malam ini harus dirahasiakan dari semua orang. Kamu juga harus menuruti perintah kakakmu ini mulai sekarang.
Wajah adikku pucat pasi, dan air mata masih berlinang di pipinya. Kemudian dengan lemah dia mengganggukkan kepalanya. Sebuah perasaan ibaratnya telah memenangi piala dunia, bersemayam di dadaku. Aku tahu, kalau mulai malam itu aku telah menaklukan adikku yang bandel ini. Kemudian aku memerintahkan dia untuk membereskan ruangan kamarnya dan menyingkirkan sprei bernoda darah dan potongan dasternya yang koyak. Selain itu aku segera menyuruhnya meminum pil KB yang kudapat dari lemari obat ibuku. Terakhir aku menyuruhnya mandi membersihkan badan, tentu saja bersamaku. Aku menyuruhnya untuk menggunakan jari-jari lentiknya untuk membersihkan penisku dengan lembut.

Malam itu, aku telah memenangkan pertempuran. Selama seminggu kepergian orang tuaku, aku selalu meniduri adikku di setiap kesempatan yang ada. Pada hari keempat, adikku sudah terbiasa dan tidak lagi menolakku biarpun dia masih kelihatan sedih dan tertekan setiap kali kita bercinta. Aku juga memerintahkannya untuk membersihkan rumah dan memasakan makanan kesukaanku. Aku juga memberi tugas baru untuk mulut mungil adikku dengan bibirnya yang merah merekah. Setiap malam selama seminggu ketika aku menonton TV, aku menyuruh adikku untuk memberi oral seks. Dan aku selalu menyemprotkan spermaku ke dalam mulutnya dan menyuruhnya untuk menelannya.

Ketika orang tuaku kembali minggu depannya, aku memerintahkan adikku untuk bersikap sewajarnya menyambut mereka. Ketika ibuku memeluk adikku, aku melihat wajah adikku yang seperti ingin melaporkan peristiwa yang terjadi selama seminggu ini. Aku pun bertindak cepat dan berkata pada ibuku: Ibu, gimana perjalanan ibu? Tunjukan dong FOTOnya kepada kami berdua. Ibuku tersenyum mendengar ini dan tidak mencurigai apa pun. Tapi adikku menjadi sedikit pucat dan tahu makna dari perkataanku. Dia pun tidak jadi berkata apa-apa.

Sejak itu, setiap kali ada kesempatan, aku selalu meniduri adikku. Tentu saja kami mempraktekan safe sex dengan kondom dan pil. Setelah dia lulus SMA, kami masih melakukannya, bahkan sekarang dia sudah menikmati permainan kami. Terkadang, dia sendiri yang datang memintanya. Ketika dia lulus SMA, aku yang sekarang sudah bekerja di sebuah bank bonafid dipindahkan ke Jakarta. Aku meminta orang tuaku untuk mengijinkan adikku kuliah di Jakarta. Tentu saja aku beralasan bahwa aku akan menjaganya agar adikku tidak terseret dalam pergaulan bebas. Orang tuaku setuju dan adikku juga pasrah. Sekarang kami berdua tinggal di Jakarta dan menikmati kebebasan kami. Hal yang berbeda hanyalah aku bisa melihat bahwa adikku telah berubah menjadi gadis yang lebih binal.

Posted at 08:23 am by pohonmangga
Make a comment  

Adikku sedang Pubertas

ni cerita gw yang kebingungan menjelaskan prinsip sex ke sepupuku yang sekarag menginjak masa pubertas. ia selalu menanyakan tentang SEX oangtuanya bahkan gw sampai bingung gimana harus menjelaskanya ' ya ampun... gw harus bohong atau menjelaskannya ya?' dalam batin ku. mau gak mau gw terpaksa bilang 'Kamu Belum cukup umur nak...' oh... ya sepupuku namanya Sani ia perenpuan lahir 2001. sani termasuk bongsor seperti ibunya bahkan di umur yang sekarag, tingginya sudah sama dgn ku.. . ia aja dapat haid tahun ini. sani yang dari kemarin tidak mendapat jawaban jelas ia akhirnya membuka internet utuk mengetahui apa sex itu... setelah ia mengetahui sex ia malah sekarang bertambah penasaran bagaimana rasa sex itu? saat setelah sekolah ia sedang ganti baju ia melepas bajunya dan setelah ia telanjang bulat ia melirik ke arah vag|nanya dan mencoba mengelus elusnya.... tiba2 ia merintih ke enakan "ooooouuh.... apa se eanak ini ya rasanya nge sex?? ouh..." tiba2 ia terkejut dengan air yang keluar dari vag|nanya, ia mulai khawatir... apa vag|nanya ada penyakitnya atau yang lain..." ia menanyakan hal ini kepadaku "kak... aku kan penasaran dengan vag|naku trus aku mengelus elusnya ko keluar cairan? apa aku sakit ya kak?" tanya nya penuh penasaran. sani orangnya terbuka ia menceritakan apa saja ke temennya termasuk ke aku. 'waduh.... gimana gw njelasin nih...' batin ku bingung.... ya.. dari pada bohong lagi kuceritakan semua tentang sex secara rinci dan apa yang telah di alaminya. bukanya puas ia makin penasaran untuk merasakan ngesex yang sesungguhnya.... ia bingung bagaimana cara merasakan sex selain dgn masturbasi, karena ia udah ku peringatkan agar jangan ngesex dengan orang lain kalu gak kamu akan kena AIDS. ia berpikir dan punya akal...
Malam hari setelah ortu sani pergi ke luar kota, aku langsung ke kamarku untuk istirahat... karena gerah aku tidur tidak memakai se helai benang pun alias telanjang. karena aku lagi mikirin pacarku aku jadi ngaceng.... tiba2 sani masuk ke kamarku yang tidak ku kunci dengan keadaan telanjang, saat ia berusaha untuk naik ke tempat tidur. aku terbangun...
"sani... apa yang kau lakukan di sini? telanjang pula.." aku heran
"um.. em.. anu..." sani jadi gelagapan
"kamu masih penasaran tentang sex?" tanyaku
"i..iya kak... aku ingin ngerasain gimana sih sex itu?" jujurnya kepadaku.
'waduh... masa aku harus membobol keperawanan sepupuku sendiri? huh... ya sudah lah...' batin ku yang tidak ingin membobol keperawanan adiku sendiri apalai ntar kalau ketauan... habislah diri ku.... tapi mau gak mau deh...
"ya udah... sekarang aku puasin penasaran mu dgn syarat jangan bilang ke papa mama kamu!" tegas ku
"iya!" sani bersemangat
pertama-tama aku meremas payudaranya yang cukup besar... dengan perlahan aku meremas remasnya... "ouh.. kakak geli..." ucapnya ke enakan
lalu aku pencet2 perlahan putingnya yang masih bagus.... ouh... beuh... lebih nikmat rasanya... "ah.. kakak enak banget..." ucapnya lagi..
setelah itu aku mulai menyuruh sani tidur dan ku usap usap tempenya... "ouh... kakak... enak..." tiba2 pen|sku ngaceng berat..... ouh...
setelah beberapa menit aku usp2 tempenya dan meremas payudaranya, ia mulai orgasme pertama. "haduh... ko udah jebol sih... bru berapa menit" gurau ku "ah.. kakak kan aku masih latihan.."ucapnya. "kamu belajar dari mana? tau tentang sex ?"
"aku kan selama ini mengetahui sex dari internet makanya aku tau cara ngesex itu tapi ingi ngelakuinnya susah" akuinya...
"ayo kakak masukin pen|snya ke vag|naku nih..." sani tak sabar
"gak apa apa nih aku jebol keperawanan mu?" anyaku sekali lagi
"iya... gak apa apa" kata sani...
dengan posisi aku yang tidur dan sani mulai memasukan pen|s ku ke vag|nanya dengan aku yang mengarahkannya.
"kak...... sakit.... aakkh....." merintih kesakitan dgn air mata berlinang
"tahan dikit lagi... udah setengah nih..." kataku sambil meremas payudaranya agar tak terasa rasa sakitnya. jleb... dan udahmasuk deh....
"gimana rasanya di masukin pen|sku ke vag|namu?" tanya ku
"kaya ada jendolah yang masuk didalam tubuhku" katanya
"sekarang kamu naik turun untuk memompa pen|sku biar lebih enak" saranku
ia lakukan lah saranku dia pompa pen|sku...
"huh... kakak en..enak banget.. hosh.. hosh"
"iya nih.... hosh.. hosh.."
kami sampai ngosh ngoshan karena ke enaan
"kak.... aku mau keluar nih..." tanya nya cepat2
"keluarin di dalem aja..." ucapku
"ntar aku...hosh...hamil kak..." ia khawatir
"udah di ujung tanduk nih...." ucapku
"ah... hosh...hosh.. ksk.... jangan keluarin di dalem!!" mohonya
"ah... keluar!!!" kataku dan sani
"duh basah nih..." ucapku
sani menangis karena takut hamil... aku jelasin..
"sani... kamu minggu depan haid gak?" tanya ku...
"iya... hiks..." sambil mencucurkan air mata...
"itu namanya masa gak subur.... kalo masa nggak subur berarti kamu gak bakal hamil...." tanyaku penuh perasaan
"bener...?" tanyanya sekali lagi
"iya,..." kataku
tiba2 ia mendorongku ke tempat tidur dan langsung memasukan pen|sku lagi ke vag|nanya.... kali ini ia aku yang memompa menggunakan doggy style
"hoh..hoh...hoh... " ucap sani ngosh ngoshan
"hoh....hoh ahkh... ho..." kata sani lagi tambah ngosh ngoshan
"ah... kak keluar lagi nih..." ucapnya lagi
"melihat keadaan nya yang udah lemas aku memutuskan udah cukup permainanya. sebelum kami mandi sani membisikan aku "kapan2 lagi ya kak..."aku menjawabnya dengan senyum tanda mau... setelah kami mandi kami tidur denan keadaan talanjang dan berpelukan... terkadang aku selipin juga pen|s ku ke vag|nanya lagi.... atau meremas remas payudaranya...
sejak saat itu aku selalu ngesex dengannya jika ada kesempatan...
'hah... pengalaman ml yang aneh dalam hidupku...' batinku, tapi hal itu juga membuatku senang.. karena ini pengalaman ml ku yang cukup berarti.
oh... ya nih updatenya... beberapa hari yang lalu... aku kembali ke rumah sepupuku, yaitu sani. aku kembali berbincang2 denganya mengenai Hubungan waktu itu... sani sangat ingin melakukan hal itu lagi tapi sayangnya aku berkata TIDAK. karena, orangtuaku sedang ikut, dan bila kami melakukan itu lagi kami bakal ketauan. saat aku selesai mandi, aku langsung ke kamar ku segera ku buka handuku. sebelum memakai baju aku selalu mengelus elus penisku, yah biasa lah... agar gak bete jalan tolku. aku langsung mampir ke kamar si sani, untuk mengajaknya bermain. entah kenapa aku jadi ingin ngewe ama dia lagi. karena ia sudah berubah.... saat pertama ngewe ama dia, tubuhnya mungil, payudaranya masih kecil alias tocil. dan pentilnya juga belum sekal. sekarang ia kelas 1 smp, dan sudah sangat bongsor.

saat kami ngobrol, ia sangatlah terbuka ia menceritakan kalau ia sudah puya pacar. dia sekarang sudah sangat cantik, kata temen temennya. emang sih melihat tubuhnya aku sangat terangsang. aku juga bingung gimana ajaknya ngewe lagi ama aku. malam2 aku berpikir gimana cara ngewe ama sani, karena saat itu ortuku lagi pulang ke jakarta 1 hari untuk mengecek kakak ku ( aku terbisa pergi keluar kota sendiri meskipun umurku baru 15th) aku berpikir sangat keras, dan mendapat suatu ide! ' aha aku akan melakukan yang pernah ia lakukan,,,... mungkin ia mau' batinku. setelah menyusun strategi aku langsung ke kamarnya dengan keadaan bugil. aku liat ia hanya memakai bh dan cd yang mirip bgt dengan swimsuit. aku langsung membuka selimutnya. dan aku terkaget... ia bangun/..
"kakak... ngapain di sini? ko telanjang?" tanya nya heran
"anu.. em itu..." aku jadi gelagapan"
"oh... kakak ingin ngewe lagi ama aku?" tanya nya
"iya aku bener2 terangsang ama kemelokan tubuhmu" akui aku
"weleh... bilang aja napa sih..." katanya
"ayuk dah aku udah siap nih" balasnya lagi sambil buka baju dan cdnya
aku melihat vaginanya kembali perawan, aku terheran aku tanya kepadanya
"lho.. ko vagunamu perawan lagi?" kata ku heran
"itu mungkin karena aku ikut balet kak" jawabnya
"tapi sebenarnya masih longgar ko..." balasnya lagi
"oh...." kataku
ftanpa ngebacod aku langsung masukan penisku ke vaginanya. benar... ternyata ia masih longgar. tanpa perlu tenaga aku gampang2 aja masukan penisku kedalam vaginanya. lalu ku pompa penisku. "ah.. kakak... auh,,,. ah.." desahnya merasakan sensasi nikmat. aku juga merasakan hal yang sama....
beberapa menit kemudian aku mau orgasme
"ah... sani aku mau keluar..." kataku
"jangan keluarin.. di dalem ya kak aku juga mau nih"
"udah gak tahan ...." kataku
"jangan kakak... aku lagi masa subur..." paniknya
"ah... keluar..." kataku
crot...crot...crot.... sperma dan mani kami keluar aku lihat ia menangis karena ia sedang masa subur... untung... aja saat makan aku kasih obat kb agar ia tak hamil ku becandaain dia... dia akhirnya tersenyum lagi dan aku sanngat suka dengannya. tapi sayang.. ia harus study banding ke luar negri di singapore. aku harus melepaskannya..... hu...hu..

Posted at 08:19 am by pohonmangga
Make a comment  

Pengalamanku dengan dinar

Peristiwa yang tidak dapat aku lupakan ketika masih remaja dulu salah satunya adalah ketika berkesempatan melihat pesona gadis bertelanjang bulat di kamar mandi rumahku. Sebut saja gadis itu bernama Dinar. Umurnya lebih muda setahun dariku, sedangkan aku sendiri waktu itu masih duduk di bangku kelas 2 SMP.
Dinar sengaja dititipkan oleh ortunya kepada ortuku untuk membantu mengurusi hal-hal kecil, yakni kebersihan di dalam rumah. Alasannya dititipkan, karena ortu Dinar sendiri punya banyak anak dan butuh beaya tidak sedikit untuk menopang kondisi ekonominya, jadinya dititipkanlah si Dinar kepada ortuku.
Dinar sendiri adalah seorang gadis muda yang bertubuh bongsor. Aku sering melihat sepasang gundukan payudara yang sudah lumayan besar untuk seusianya. Entah mengapa saat melihat Dinar, ujung-ujungnya mata ini sepertinya selalu bergerak sendiri meluncur ke arah dadanya yang menonjol lumayan bulat dan sekal itu. Benar-benar sangat menarik perhatianku shg seringkali secara insting membuatku melirik ke arah bagian itu bila berada di dekatnya (normal ga sih).
Meskipun bertubuh bongsor, mentalnya masih termasuk dalam kategori kanak-kanak, Dinar tidak jarang melakukan kenakalan-kenakalan kecil, seperti mengambil barang-barang di dalam toko berupa jepit rambut, pemotong kuku, bedak, bahkan mainan kelerengku tanpa bilang-bilang terlebih dahulu. Orangtuaku tidak begitu mempermasalahkan hal itu panjang lebar, hanya sesekali mengingatkan kalau mengambil barang yang bukan haknya itu namanya mencuri.
Pernah aku jadi dibikin keki karenanya, waktu itu aku pernah memergoki dia menulis suatu diari. Diari itu berisi tentang khayalan-khayalannya. Khayalannya tidak tanggung-tanggung, di dalam diari itu dituliskan kalau aku sedang berpacaran dengannya. Jujur saja, bukannya aku tidak tertarik untuk berpacaran dengannya akan tetapi karena aku sendiri masih belum mengerti bagaimana itu pacaran. Tapi yang pasti, aku selalu penasaran dengan bodinya yang sudah mekar diusianya. Tubuh milik anak perempuan yang mulai menginjak remaja itu menjadi suatu perhatian yang menarik bagiku. Banyak hal yang bisa menimbulkan rasa penasaran yang cukup tinggi kalau berada di dekatnya.
Suatu ketika aku dibuat jengkel, lagi-lagi. Masih berhubungan dengan diarinya, aku tidak sengaja memergoki dia sedang menulis di buku itu. Begitu aku rebut dan kubaca, ternyata isinya aneh-aneh. Di dalam tulisannya dikisahkan aku jadi tokoh utama yang selalu dibicarakan panjang lebar. Tentu saja Dinar tidak mau aku membaca semua isi buku diarinya. Berulangkali Dinar berusaha merebut kembali bukunya. Tentu saja dia tidak berhasil karena gerakanku lebih cepat dan kuat. Tapi bukan Dinar namanya kalau mudah menyerah apalagi isi diarinya bisa dibilang Top Secret, lebih-lebih kalo aku yang membacanya. Berulangkali buku diari itu jadi korban tarik-menarik.
Saat beradu kekuatan dengan Dinar untuk merebut kembali buku diari itu, keseimbanganku hilang, akhirnya membuat kami berdua jatuh terjungkal. Aku jatuh terduduk ke belakang dan Dinar ikut ketarik tenagaku hingga terjatuh ke arahku. Gara-gara rebutan buku itu, kami berdua jadi saling bertindihan. Buku diari itu sendiri terlepas agak jauh dari tempatku.
Sadar jika bukunya sempat terlepas dariku, Dinar cepat-cepat bergerak kembali untuk mengambilnya. Segala upaya dengan gaya apapun dilakukan Dinar untuk merebut kembali buku pusakanya itu. Ketika Dinar hendak berdiri, kedua tanganku cepat-cepat menarik kedua bagian lengannya agar dia tidak jadi bisa berdiri. Dengan spontan pula, kedua tangannya bergerak mengibas-ibas berusaha melepaskan peganganku hingga terlepas. Tak mau kecolongan, aku langsung merangkul tubuhnya agar dia tidak banyak bebas bergerak.
Begitu aku peluk tubuhnya itu sontak tercium aroma wangi rambutnya membuatku tersadar jika yang aku peluk ini adalah tubuh dari seorang perempuan yang memiliki sepasang bulatan yang menonjol di dadanya. Aku pun merasakan di dadaku menghimpit erat dadanya. Seketika itu pula mendadak timbul pikiran yang agak nakal. Berawal dari pikiran-pikiran nakal seperti mengambil kesempatan meraba-raba sekujur tubuh Dinar, aku jadi mendadak adem panas dan deg-degan.
Dinar masih meronta berusaha melepaskan diri dari pelukanku, tapi aku tak mau kalah. Tidak ingin kelepasan dirinya, aku gelitikin sekujur pinggangnya agar tenaganya untuk memberontak jadi buyar seketika. Usahaku sedikit berhasil, tenaganya untuk melepaskan diri agak berkurang karena harus menghindari serangan-serangan gelitikan jemariku yang semakin berani menjelajah bagian-bagian peka di tubuhnya. Mulai dari pinggang, lalu pindah ke ketiaknya, kemudian pindah lagi ke pinggang, hingga yang paling nekad bergeriya langsung ke buah dadanya secara bergantian.
Sepertinya Dinar terlalu konsen dengan buku diarinya, sehingga dia tidak menyadari jika niatan gelitikanku lebih ke arah menggerayangi tubuhnya. Di kesempatan itu aku gunakan sebaik-baiknya untuk memuaskan rasa penasaranku terhadap lekak-lekuk tubuhnya yang bongsor serta mendebarkan jantung itu. Aku benar-benar sangat senang bisa merasakan lekukan di sekujur tubuhnya. Bahkan semakin menjadi-jadi. Kuberanikan diri sesekali mengusap-usap dan meremas-remas kedua buah dadanya secara bergantian sembari terus menahan dirinya agar tidak terlepas dari dekapanku.
Selang beberapa asyik bergulat dengan Dinar sembari menggerayangi tubuhnya di sana-sini, mendadak kemaluanku menjadi berdiri sendiri. Rasanya sangat enak mendapati burungku yang menegang itu ditekan-tekan ke arahnya. Sejak itu, aku jadi keranjingan menempelkan burungku yang menegang itu ke tubuhnya. Dinar tidak peduli dengan aksiku terhadapnya, dipikirannya cuman ingin segera mendapatkan buku diarinya kembali di tangannya.
Untung sekali waktu itu tidak ada orang lain lagi selain aku dan Dinar, sehingga tertawa cekikikan kami tidak ada yang mendengar atau bahkan menghentikan keasyikan kami berdua saat saling berebut buku diari.
Karena terlalu konsentrasi pada tubuh Dinar, aku tidak begitu memperhatikan diari miliknya. Sedikit demi sedikit jarak diari dengan Dinar semakin dekat. Tapi lagi-lagi untung saja, mataku sempat melirik ke arah diari tersebut. Begitu tangan kanan Dinar hendak mencapai buku diarinya, segera kutangkap tangannya, dan dengan cepat kudorong balik tubuhnya, hingga berposisi gantian aku yang menindihnya. Ketika berhasil menindihnya, burungku benar-benar lebih merasa keenakan. Apalagi Dinar terus melakukan gerakan meronta, semakin enak saja efek yang ditimbulkan dari gerakan Dinar.
Saking konsentrasinya pada buku diari pribadinya, Dinar masih belum menyadari sepenuhnya jika aku sebenarnya tidak berniat merebut buku diarinya, melainkan keasyikan menikmati lekuk indah tubuhnya melalui kedua telapak tanganku sendiri. Berulangkali aku berhasil meraba-raba gumpalan buah dadanya secara utuh. Berbagai gaya mulai dari meraba menekan-nekan, meremas-remas, menarik-narik, dan itu semua tanpa disadari Dinar. Hingga akhirnya aku jadi capek sendiri dan merasa sangat puas bisa mengerjai anak itu.
Begitu dirasa pelukanku mengendor, dia pun berhasil melepaskan diri sekaligus berhasil mendapatkan buku diarinya sambil tertawa-tawa mengejek. Tapi aku menanggapinya dengan cara berpura-pura akan membalasnya jika ada kesempatan di lain waktu. Dinar masih tetap tidak menyadari jika aku hanya akal-akalan saja berebut buku diarinya. Dan semenjak itu pula, jantungku selalu merasa berdebar-debar jika kebetulan di rumah hanya ada aku dan Dinar. Beruntungnya, hampir setiap hari setelah pulang sekolah yang berada di rumah terlebih dahulu adalah aku dan Dinar, lainnya pada pulang ke rumah dua jam setelahnya.
---
Suatu ketika, ortuku ada urusan ke luar kota selama dua hari. Tentu saja selama dua hari itu pun hanya ada aku dan Dinar yang berada di rumah. Pada hari pertama yakni hari Sabtu, kira-kira sekitar pukul setengah satu siang aku sudah sampai di dalam rumah. Seperti biasa si Dinar sudah datang terlebih dahulu sepulang dari sekolah karena jarak sekolahnya lebih dekat dibandingkan sekolahanku.
Sejak mengalami pergumulan gara-gara rebutan buku diari, Dinar lebih waspada. Jika aku sudah sampai di rumah, maka Dinar segera membereskan barang-barang simpanannya di laci kamarnya. Melihat perilakunya yang aneh-aneh itu, aku rada cuek saja. Tapi sesekali kedua mataku melirik ke arahnya gara-gara teringat jika selama dua hari yang berada di rumah hanya tinggal aku dan Dinar. Semakin sering mengamati Dinar, entah mengapa jadi semakin besar muncul rasa penasaran-penasaran yang tinggi terhadapnya. Aku pikir itu adalah karma karena pada awalnya aku memang merasa tidak tertarik kepadanya, dan kini keadaan jadi berbalik.
Aku menyalakan tv yang berada tak jauh dengan kamar tidur Dinar, dan kebetulan sekali aku bisa melihat Dinar di kamarnya di tempat di mana aku duduk santai melihat tv. Membuat diriku semakin menjadi-jadi saja mengamati tindak-tanduk Dinar di dalam kamarnya. Terlihat Dinar tampaknya sedang membereskan barang-barangnya. Setelah itu Dinar tampak keluar dari kamar dan menguncinya. Ditangan kanannya menenteng baju yang akan dibuat ganti, sedangkan kirinya menenteng sebuah handuk.
Mengetahui Dinar akan berangkat mandi, mendadak aku menjadi deg-degan. Pikiranku seperti ada yang merasuk tiba-tiba bak memberikan wejangan. Wejangan yang mengatakan bahwa aku bisa lebih leluasa melihat tubuhnya yang bertelanjang bulat, yakni saat dia sedang mandi. Aku pun mendadak jadi ingat jika lubang angin-angin atau ventilasi kamar mandi di sana sangat lebar dan tidak ada penutupnya. Lebarnya cukup untuk memasukkan kepalaku hingga ke dalam, serta tempatnya tepat berada di atas pintu masuk kamar mandi tersebut. Dan kebetulan sekali ventilasi kamar mandi tersebut tidaklah begitu tinggi. Mendapatkan ide brilian yang bisa memuaskan rasa penasaranku terhadap Dinar, mendorongku segera cepat mengambil tindakan. Kuambil kursi berbahan plastik, lalu kuletakkan di depan pintu kamar mandi. Aku tidak khawatir kursi tersebut bakal berderit saat kunaiki karena sudah ada keset lumayan tebal di depan kamar mandi.
Begitu melihat ke dalam ruang kamar mandi melalui lubang ventilasi, kaboooommm!!! Tampaklah suatu pemandangan indah yang belum pernah aku saksikan sebelumnya. Melihat ke dalam ruang kamar mandi itu, seakan-akan sedang melihat suatu misteri di dunia yang selama ini mengganjal di kepala menjadi terpecahkan.
Aku bisa melihat keberadaan Dinar di dalam dengan sangat jelas. Bahkan saking jelasnya seakan-akan aku sedang berada satu ruangan dengan dirinya. Dinar tampaknya sedang asyik berdendang sambil melepasan satu persatu rangkaian pakaian yang dia kenakan persis seperti orang lagi striptis. Helai demi helai perlengkapannya mulai terpisah dari tubuhnya. Mulai dari kaos kasualnya, membuat jantungku semakin berdegub kencang. Kemudian rok sekolahnya, darahku jadi terasa bergejolak mendesir-desir dengan jelas. Dilanjut melepas kaos dalamnya, tubuhku mendadak menggigil adem-panas. Lalu saat melepas BH, kedua mataku seakan hendak melompat keluar karena saking tertariknya melihat bagaimana rupa bagian itu saat tidak tertutup. Dan yang terakhir bak sebagai tayangan pamungkasnya, yakni melepaskan celana dalam putih yang bertuliskan “Hello Kitty”, tanpa diperintah terlebih dulu oleh pusat syaraf mendadak pen|sku menjadi berubah menegang dengan sangat cepat. Fiiiuuuuhhhwww!!
Berasa di mimpi saat melihat Dinar sedang bertelanjang bulat sambil asyik berdendang di dalam kamar mandi itu. Dia sama sekali tidak menyadari jika aku kini sedang asyik mengintipnya di lubang ventilasi kamar mandi. Benar-benar sangat jelas bagaimana lekukan tubuhnya yang ternyata indah itu tanpa mengenakan penutup apa-apa. Aku mengamati segala sisi tubuhnya mulai dari rambutnya yang lurus sebahu, kulitnya yang kuning kecoklatan, belahan pantatnya yang sekal dan nyungging, paha dan betisnya yang proporsional, buah dadanya yang benar-benar indah membulat sempurna, serta rambut-rambut kecil yang mulai tumbuh di area selangkangannya, membuatku jadi sedikit demi sedikit semakin mengaguminya. Saking senangnya melihat isi pemandangan di dalam kamar mandi itu sampai-sampai membuatku jadi tak ingin berkedip biarpun sesaat.
Dinar mulai mengambil air di bak dengan menggunakan gayung di tangan kanannya, lalu menumpahkan seluruh isinya dari atas kepalanya, byurrr…Dinar langsung basah kuyup tapi dengan begitu membuat dia jadi lebih segar kelihatannya.
Guyuran-guyuran air membuat tubuh Dinar menjadi berkilat-kilat. Rambutnya yang lurus sebahu itu seakan-akan menjadi melekat dengan kepalanya. Mataku tak bosan-bosannya mengamati keindahan tubuhnya di bagian dada dan pantatnya. Kedua bulatan payudara basahnya yang lumayan besar dan bulat itu tampak berkilat-kilat akibat pantulan cahaya, kedua ujung pentilnya sudah mencuat keluar, dan berkali-kali kulihat kedua buah dadanya yang indah itu berguncang-guncang, bak umpan mewah untuk memancing rasa gemasku dan undangan untuk rasa penasaranku agar mau meremas-remas. Jika memang begitu kenyataan sesungguhnya, tentu saja aku mau, eh ga cuman mau, tapi sangat sangat mau sekali. Untuk sementara aku hanya bisa mengkhayalkannya saja sambil berpikir bagaimana cara mewujudkannya.
Ketika Dinar berganti posisi menghadap membelakangiku, nafasku semakin berat. Lekukan punggungnya yang mulus dan ramping itu sangat memancing hasratku agar bisa menyentuhnya. Ditambah lagi pada saat kedua mataku meluncur jatuh lebih ke bawah, yakni pas ingin menyaksikan dengan seksama bagaimana bentuk lekuk pantatnya. Belahan pantatnya tampak begitu sekal dan seret, mirip ciri khas dari seseorang yang sering berolah raga atau berjalan kaki. Pas saat Dinar berposisi menggayung air, tampak di antara belahan pantatnya terdapat suatu garis yang menggurat, itu pasti area kemaluannya. Melihat bagian tersebut, membuatku semakin berkhayal ke level lebih tinggi. Aku mengkhayalkan bagaimana nikmatnya saat burungku yang tengah menegang kencang itu terselip berada di sana sembari digesek-gesekkan. Nafasku semakin memburu karena mengkhayalkannya.
Rasa penasaranku semakin besar dan tinggi, apalagi ditambah dengan momennya yang sangat tepat, yakni tidak ada orang lain lagi selain aku dan Dinar di rumah ini, membuatku cepat-cepat memeras otak memikirkan agar bisa memanfaatkan momen ini sebaik-baiknya.
Tidak berselang lama kemudian, timbulah satu ide brilian yang sangat cemerlang menurutku. Agar bisa berpeluang masuk ke dalam kamar mandi saat itu, tentunya perlu strategi. Melihat Dinar mengambil shampoo, kebetulan sekali. Aku mendadak langsung ingat jika mandinya bakal memakan waktu lebih lama daripada biasanya jika dia sedang keramas. Seketika itu pula, aku langsung memutuskan untuk turun dari kursi plastik dan dengan sekejap kursi itu sudah kembali ke tempat semula. Ditengah asyik-asyiknya Dinar menikmati mandinya sambil berdendang, aku berpura-pura mengeluh sakit perut karena mendadak kebelet BAB.
Awalnya masih sengaja kupelankan gedoran pintuku, aku mengeluh sakit perut karena tidak kuat menahan hasrat BAB, sembari bergaya intonasi pura-pura tidak tahu jika dia bakal lama mandinya.
Tokk tokkk tokkk….
“Din, aku kebelet beol. Cepet dikit mandinya, ya?!” pintaku masih pelan.
“Haduh, Mas…aku masih mau keramas.” Jawabnya dari dalam.
“Ga bisa Din, aku bener-bener kebelet nih!” nadaku naik satu oktaf.
“Ya elah Mas, sabar dikit lah.” Dinar masih bersikeras.
“Astaga…Din, cepet dikit Din…aku sudah ga kuaaatt!!” pintaku, naik satu oktaf lagi.
“Bentar ah!” Dinar ga mau mengalah.
Kali ini strateginya aku tambahin dengan teknik gedor-gedor sembari mendorong-dorong pintunya agak kuat.
Dokk dokk dokk…
“Aduh dah cepet mandinya, ga pake lama! Aku dah ga kuat nahaannn, Din!” bujukku dengan suara mulai kencang.
“Tau deh!” jawabnya singkat.
“Serius Din!! Cepet bukain donk… Dikit lagi anunya dah jatuh di keset nih! Sudah ketahan di celana, Din!” bujukku tak kurang akal sembari menggedor lebih kuat.
“Ntar deh!” jawabnya enteng.
“Ya udah aku paksa buka pintunya klo begitu. Dah ga kuat nih! Ga usah malu deh, aku bener-bener butuh” ancamku.
Menilai kali ini Dinar agak keras kepala juga, akhirnya aku putuskan nekad menggedor-gedor pintu sambil mendorong-dorong kuat-kuat. Dinar tampaknya jadi bingung juga di pikirannya. Aku bisa mengira-ngira kalau di dalam dia sedang kebingungan antara keluar dengan rambut penuh shampoo atau membersihkannya terlebih dahulu. Dinar terdengar tangannya menyambar handuk untuk menutupi sebagian tubuhnya.
Ceklik, terdengar kunci pintu dibuka. Dinar tampak mengintip malu-malu dari dalam melihat ke arahku sambil tertawa. Mendapatkan angin kecil berpeluang besar seperti itu, tanpa ba bi bu lagi, aku bergegas masuk ke dalam dan langsung duduk menempati WC jongkok di sebelah pojok.
“Kyaaaa…!” teriaknya sambil menutupi mulutnya sendiri tapi tidak terlalu kencang.
“Halah, gitu aja pake teriak. Biasa aja napa? Aku aja anggap biasa, kenapa kamu engga?” tantangku. Tentu saja aku berpura-pura tidak tertarik melihat ke tubuhnya, berlagak cuek konsentrasi BAB.
Melihat Dinar masih termangu melihat aku duduk sekarang sudah jongkok di atas lubang WC, aku pun komentar.
“Dah sana lanjutin mandinya, jangan bengong aja!.” Kataku membuyarkan lamunannya sembari menyipratkan air ke arahnya.
Begitu cipratan airnya tepat mengenai wajahnya, Dinar terpancing untuk segera membalasku. Disiratkan mukaku dengan seluruh air yang ada digayung, balasannya ternyata lebih kejam. Kubalas lagi dengan cipratan air ke wajahnya. Lagi-lagi dia membalas tindakanku, tak kalah kejamnya dengan balasan sebelumnya.
Aku dibuat basah kuyup bersama baju atasku. Karena sibuk membalasku, Dinar tidak begitu memeriksa apakah aku benar-benar BAB atau tidak. Situasi itu sangat menguntungkan bagiku. Cepat-cepat sebelum Dinar menyadarinya, aku segera menyiram beberapa kali ke lubang WC. Tentu saja tangan kiriku sengaja menutupi lubang WC agar terhindar dari pandangan matanya.
“Aku cuman cipratin kamu dengan air setangan, balasannya malah segayung, kan jadi basah semua!” Aku pura-pura mempermasalahkan tindakan balasannya yang tidak adil.
“Biarin!” Dinar tidak peduli.
“Wah aku balas kamu ya!” ancamku.
“Ga takut!” tantang Dinar sambil tertawa cekikikan.
Tantangan Dinar membuatku mendadak semakin berani. Dorongan rasa gemas yang begitu tinggi membuatku bertambah nekad dihadapannya. Aku pun beranjak dari WC, mengambil gayung satunya dan mulai menyiram air ke Dinar. Sebagian handuknya jadi basah karenaku.
“Handukku basah loh!?” ujarnya.
“Sama dengan bajuku!” timpalku. Tak puas sampai di sana, aku sengaja siram dia lagi, byurrr… handuknya semakin basah kuyup dan menempel erat seakan-akan hendak menjadi satu dengan tubuhnya sehingga memperlihatkan lekuk-lekuk indah tubuhnya. Melihat pemandangan syur seperti itu di hadapanku, hasratku ingin memeluknya semakin besar.
“Lihat tuh airnya sampai ke dalam rumah!” ingat Dinar.
“Biarin, hehe..” jawabku singkat sambil terkekeh. Diperingatkan Dinar, maka spontan saja aku segera menutup pintunya. Klek! Jadilah hanya kami berdua di dalam kamar mandi. Entah apa yang akan terjadi selanjutnya. Aku semakin berhasrat untuk menggodanya.
Kepalang tanggung bajuku jadi basah kuyup, nekad saja kubuka baju satu-satunya penutup badanku. Kini pun aku telanjang bulat di hadapan Dinar. Sontak Dinar berteriak geli.
“Idih!”
“Ah, ngapain idih idih segala, sini buka juga handukmu biar ga tambah basah!” bujukku sembari menyambar handuk yang menempel di tubuhnya. Dinar tidak begitu banyak menolak, dia berusaha memegangi handuknya sendiri agar tidak terlepas tapi dengan menggunakan tenaga yang tidak begitu banyak. Sepertinya Dinar sebenarnya mau-mau saja ikut telanjang cuman masih agak malu. Tak lama kemudian handuknya sudah berpindah tempat, dari tubuhnya kini sudah ke tanganku. Segera aku gantung handuk itu di hanger. Jadilah kami berdua sama-sama telanjang bulat saling berhadap-hadapan. Pemandangan mendebarkan itu semakin membuatku berhasrat ingin cepat-cepat bermain dengannya dan berlama-lama.
“Kamu kan mau mandi, sini aku mandiin!” kataku sambil mengguyur Dinar sambil tertawa-tawa. Byurrr…
“Kyaaa…!” teriak Dinar. Kedua tangannya berusaha menahan tanganku yang sedang mengguyurnya. Begitu tangan kami bersentuhan, mendadak timbul sensasi yang mendesir-desir di dalam dada. Kulitnya yang lembut dan licin akibat terkena air itu membuatku semakin terangsang. Tidak mau kalah Dinar segera ikutan menggayung air dan menyiramkan ke arahku. Kami berdua jadi tambah larut saling mengguyur dan basah-basahan.
Lama-kelamaan saking asyiknya mengguyur-guyur, tak disadari jarak antara aku dan dia sudah semakin dekat seperti sepasang orang yang sedang berdansa. Begitu Dinar mulai mengguyurku untuk ke sekian kali, aku pura-pura kalah. Aku berusaha mengelak dengan bersembunyi di belakangnya. Begitu sembunyi di belakang tubuhnya, kurangkul tubuh Dinar. Seketika itu muncul rasa nyaman yang amat tinggi. Rasa licin di sekujur tubuhnya mampu membuatku serasa terbang ke surga. Burungku kembali mendadak tegang. Kini khayalanku segera terwujud, memanfaatkan kesempatan berada di belakangnya, kuselipkan batang burungku yang menegang itu diantara kedua pahanya. Uhhmm… enak sekali. Bayangkan enaknya, bagian vitalku yang peka itu sudah berada di jepitan pangkal pahanya yang terasa hangat, halus, sekaligus licin. Rasanya benar-benar klenyir-klenyir enak. Ulahku itu membuat Dinar meronta-ronta sembari berteriak-teriak kegelian.
Tubuh Dinar yang terus bergerak meronta-ronta itu malah membuat darahku semakin mendesir-desir kencang. Pantatnya semakin erat menempel di pinggulku. Kudorong-dorong maju mundur burungku menikmati gesekan kulit selangkangannya.
Merasa kesulitan membalikkan tubuhku di punggungnya untuk diguyur akhirnya Dinar memutuskan untuk mengguyur tubuhnya sendiri. Kami berdua kembali basah. Sensasi adem-panas di sekujur badanku mendadak berkurang dan kembali agak segar. Puas menikmati enaknya menggeseki kulit selangkangannya, aku lepaskan tubuh Dinar untuk mengambil sabun cair.
“Sini aku sabunin…”
“Kyaaa… ga mau!”
Meski mulutnya berkata menolak tapi Dinar sendiri tidak menunjukkan usaha penolakan atau pun menghindar. Dinar tertawa-tawa geli saat kedua tanganku mulai sibuk menyabuni tubuhnya. Usapan tanganku diawali di bagian bahu Dinar, berputar-putar lembut meratakan sabun cairnya. Dadaku semakin bergetar tidak karuan karena berhadapan dengan Dinar. Tak sabaran, kedua tanganku bergerak menurun ke payudaranya. Awalnya Dinar merasa geli, tapi lama-kelamaan dia mulai beradaptasi merasakan kegeliannya hingga berubah menjadi kenikmatan. Dinar sudah tidak keberatan dengan kedua telapak tanganku yang mulai sibuk berputar-putar mengusap di kedua bulatan buah dadanya. Tertawa mengikiknya sudah menghilang berganti dengan desahan nafas memberat menikmati usapan tanganku. Karena perlakuanku menimbulkan rasa enak di dalam dirinya, Dinar tiba-tiba ikut mengambil sabun cair di dekatku dan mengusap-usapnya di sekujur dadaku. Kami berdua saling menyabuni dan menikmati berbagai sensasi nikmat yang muncul mendebarkan hati. Begitu usapan Dinar semakin turun ke bagian perut, kedua matanya tak sengaja mendapati burungku seperti sedang menuding ke arah mukanya. Rasa penasarannya pun timbul.
“Loh punyamu koq bisa berdiri seperti itu?” tanyanya penasaran.
“Ga tahu” kilahku menyembunyikan perasaan malu.
“Bentuknya koq lucu gitu seh?” lanjutnya masih penasaran. Aku hanya terdiam tidak menjawab. Terbakar rasa penasaran, Dinar memindahkan tangan kanannya dari dadaku langsung menyambar batang burungku yang sedari tadi menudingnya.
Aku sempat dibuat terkejut sesaat begitu batang burungku sudah berada di dalam genggaman tangan kanannya. Saking asyiknya menikmati kekenyalan buah dada Dinar, aku tidak menyadari jika perhatiannya tiba-tiba tertuju ke arah kemaluanku.
“Aahhmm…” aku tak kuasa menahan mulutku untuk mendesah keenakan.
“Eh, enak ya?”tanyanya tiba-tiba saat mendengar aku mulai mendesah.
“Iya…enak” jawabku blak-blakan.
“Kalo usapanku di dadamu gini enak ga?” tanyaku penasaran.
“Enak juga seeh” jawabnya tiru-tiru aku blak-blakan juga.
Kami berdua pun saling memegang daerah-daerah yang menimbulkan perasaan enak. Lama kelamaan, terasa belaian-belaian itu jadi seperti usaha balas-membalas. Begitu Dinar merasa keenakan, maka belaian tangannya semakin sengaja dibuat senyaman dan senikmat mungkin padaku. Aktivitas-aktivitas mengusap itu membuat kami berdua menjadi semakin dekat dan intim. Masalah-masalah yang sempat merenggangkan hubunganku dengan dirinya mulai terlupakan berbuah masalah enak yang kini sedang kami alami.
Sebelumnya tidak pernah sama sekali kemaluanku berdiri mengeras karena mengamati seorang wanita telanjang. Ini adalah kejadian pertama bagiku. Bahkan bukannya melihat seorang wanita telanjang, tapi malah sedang menikmati keindahan tubuh Dinar dengan tangan mengusap-usap buah dadanya. Badan sempat terasa sedikit menggigil, jantung berdegup lebih kencang, dan di dalam hatiku rasanya ada sesuatu yang selalu mendorong-dorong untuk semakin erat melekat ke tubuh Dinar. Aku mengenal hasrat aneh baru muncul kali ini, suatu hasrat yang kerap mendorongku untuk segera memeluk-meluk tubuh Dinar. Akhirnya, aku tidak kuat menahan adanya desakan hasrat yang sedari tadi memaksaku untuk bertindak lebih berani terhadap Dinar.
Bagian dada Dinar yang menggembung bulat itu semakin penuh dengan busa sabun, sedangkan burungku sendiri sampai menjadi putih karena juga diselimuti busa sabun. Tangan kanan Dinar tak henti-hentinya terus berulang-ulang menarik-narik burungku, semakin menggigil keenakan saja di sekujur badanku sampai dibuat berkelojotan.
Aku tidak kuat lagi menahan hasrat yang begitu meledak-ledak di dalam dada. Saking gemasnya dengan aktivitas di dalam kamar mandi itu, membuatku kembali memeluknya, tapi kali ini langsung memeluk Dinar dari depan.
“Ouhh…” Dinar mendesah sesaat begitu aku memeluknya erat-erat. Sepertinya dia masih sedikit risih jika berpelukan dengan posisi saling berhadapan, gadis itu tampak jadi bingung apa yang harus dia lakukan selanjutnya saat tangannya sudah tidak bisa membelai-belai burungku saat aku mulai merangsek memeluknya.
Rasanya sungguh enak saat kulit tubuhku menggeseki kulit tubuhnya, secara perlahan instingku memerintahkan menggerak-gerakkan badanku sendiri dengan bergoyang-goyang. Benar-benar sangat menyenangkan, rasanya sangat menggelitik hati, membangkitkan nafsu untuk selalu menempel erat ke tubuhnya.
Entah apa yang dirasakan oleh Dinar, tapi sepertinya terdengar berulangkali di telingaku jika mulutnya mengeluarkan suara-suara mendesah dan nafasnya yang memberat. Aku tidak mempedulikannya, yang aku ingin adalah terus menikmati halus dan licin dari tubuhnya yang bercampur dengan busa sabun. Oouuh.. enaknya membuatku ketagihan.
Dengan berposisi memeluk erat tubuh Dinar, aku bisa merasakan kekenyalan buah dadanya yang tergencet di dadaku sendiri. Burungku yang sedari tadi terus menegang keras dengan mudahnya menelusup diantara celah pangkal pahanya dan aku gerak-gerakin maju mundur menggesek-gesek. Dinar tampaknya mendadak menjadi kegelian karena ulahku itu. Sesekali dia tertawa kegelian sembari menggelinjang beberapa saat akibat sekujur burungku menggesek-gesek menyentuh bagian tengah selangkangannya.
Semakin enak yang dirasakan, membuat Dinar seakan-akan menjadi agak limbung. Kedua tangannya bergerak memeluk pundakku agar tidak terjatuh, wajahnya disandarkan di bahu kiriku. Seperti berusaha mengimbangi gerakanku, tubuh Dinar samar-samar juga ikutan bergerak menggoyang-goyang. Busa di bagian buah dadanya menyebar merata di dadaku. Sedangkan busa di bagian kemaluanku menjadi menyebar di sekitar selangkangannya.
“Enak sekali menyabuni cara kayak gini!” kataku membuyarkan khalayan-khayalan nikmat sesaat.
“He eh… geli” sambungnya.
“Tapi punggung kita ga kena busa sabun” tambahku.
Tanpa sibuk menanggapi, tangan Dinar melepaskan pundakku dan segera menyambar sabun cair di bibir bak mandi. Kemudian diratakannya sabun cair tadi di sekujur punggungku. Tanganku langsung membalas aksinya, begitu Dinar mulai mengawali untuk menyabuni sekujur punggungku. Jadilah kami berdua saling mengusap punggung meratakan busa-busa sabun di sekitarnya. Kami berdua tenggelam dalam suasana menyelami pelajaran bercumbu pertama. Berbagai sensasi nikmat muncul silih berganti dengan cara yang nyeleneh.
Sensasi geli akibat pergesekan kulit kami terus membawa kenikmatan. Apalagi di bagian burungku yang mengacung tegak lebih merasakan geli-geli yang begitu nikmat saat terselip rapat diantara pahanya. Suara usapan-usapan dari tangan kami bagai nada-nada pengiring pembangkit birahi raga.
Sesekali desahan nikmat Dinar diselingi dengan tawa-tawa kecil. Tampaknya Dinar begitu senang menikmati perlakuan lembutku. Apalagi di bagian tengah selangkangannya kugesek bolak-balik dengan sekujur burungku yang tegap, membuat Dinar semakin mengerti jika di bagian vitalnya ternyata lebih keenakan. Gerakan-gerakan pinggulnya pun mulai terasa mengimbangi gerakan pinggulku yang menggesek-gesekkan sekujur burungku di sana. Kadang ikut bergerak maju mundur, kadang ke kiri dan ke kanan, sesekali pula berputar-putar. Saking nikmatnya membuat Dinar sesekali melenguh sembari menggelinjang.
Detak jantung Dinar terasa menggebu di dadaku, desahan dan lenguhan di mulutnya sangat jelas di telingaku. Tanda bahwa Dinar sudah begitu larut dalam kenikmatannya. Begitu pula denganku, aku semakin keranjingan dan semakin tak berdaya untuk melepaskan diri dari hasrat birahi yang sudah meninggi. Dinar pun demikian, semakin erat saja pelukannya hingga serasa tubuh kami melekat seperti dua magnit yang berbeda kutub.
"Aduhh…mas, burungnya ngganjal banget di bawah." Jelasnya kalem.
"Tapi enakkan? Nikmatin aja Din!" ujarku sambil terus membelai dan menggoyangi tubuhnya.
Dinar makin larut terselimuti kenikmatannya. Aku dapat merasakan bahwa tubuhnya semakin berani menggoyang. Tampaknya Dinar sangat meresapi kenikmatan-kenikmatan di setiap gesekan-gesekan tubuhku. Posisi berdiri kami masih seperti sepasang kekasih sedang berdansa dengan mesranya, bahkan semakin lengket saja.
Konsentrasiku beralih ke bagian bawah perut. Aku angkat pinggulku hingga menekan pinggulnya.
"Ahh.. gelii.." lenguh Dinar akibat bagian terpekanya mendadak terangkat oleh batang burungku yang sengaja aku angkat. Rasanya sangat enak, sampai-sampai aku terlena melupakan sejenak usapanku karena sedang menikmati sensasi bagian bawah perutku.
"Aduh.." pekik Dinar samar. Kemaluanku tidak sengaja mengenai sesuatu yg membuatnya tempeik. Aku ulangi lagi menggesek bagian itu, Dinar lagi-lagi mengaduh.
"Kenapa?" tanyaku berbisik.
"Geli banget di situ.." jelas Dinar memanja. Kupikir dia kesakitan karena ulahku, ternyata justru sebaliknya. Dinar mengaduh karena nikmatnya yang sangat tinggi. Aku pun tidak ragu lagi bergerak menggoyang-goyang dan sesekali mengangkat-angkat batang penisku untuk menekan selangkangannya. Sesekali pula aku selingi dengan menggerak-gerakkan burungku di sana maju mundur. Dinar semakin erat memelukku, dan pinggulnya semakin terbawa irama kemaluanku yang terus bergerak mengangkat dan sesekali maju mundur menggesekinya.
Ditengah-tengah goyangannya, sepertinya Dinar sedang berusaha menepatkan sesuatu di selangkangannya agar pas tertekan oleh ujung burungku. Entah di bagian mananya yang hendak diarahkan, aku tetap menggoyang sambil sesekali bergerak maju mundur.
"Aaahh.. sshhh.. enak Mass" Dinar mulai meracau begitu menemukan kenikmatan barunya. Aku semakin terbawa oleh racauannya, dengan keadaan kemaluanku yang sedang tegak dan keras ini semakin semangat mengorek-ngorek bagian yang dapat membuat Dinar jadi keenakan.
Tubuh kami yang sudah bercampur busa sabun juga turut mempermudah setiap gesekan-gesekan nikmat itu. Aku semakin bersemangat menggali kenikmatan-kenikmatan pada burungku di daerah selangkangannya. Tidak berselang lama kemudian, Dinar tambah mengerang-erang.
“Uhhh… ahhhh… hhaahhh ddduhhh..” erangnya.
Ulahku yang terus menggeseki selangkangan Dinar menyebabkan gadis itu tampak belingsatan. Rasa lembut dan licinnya di daerah itu tidak kusangka semakin lama semakin mengasyikkan, membuat debar jantungku semakin bergemuruh dan tambah bersemangat menikmati permainan mandi bareng ini.
Kuatnya burungku mengorek-ngorek selangkangan Dinar didukung ukuran tinggi badanku yang memang lebih tinggi dibanding Dinar, sehingga bila kutegakkan lagi badanku otomatis kemaluanku ikut terangkat dan semakin mendesak bagian kemaluan milik Dinar yang berbentuk guratan.
"Ooohh.. mass.." desis Dinar semakin kuat saat merasakan desakan kemaluanku tambah menekan selangkangannya. Hasrat penasaranku tentang tubuh Dinar kini benar-benar terwujud untuk dipuaskan. Awalnya aku hanya berniat melihat Dinar telanjang, tapi kini malah berkesempatan hingga memeluk tubuh telanjangnya dan bahkan menikmati gesekan demi gesekan dengannya. Kesempatan langka itu benar-benar aku manfaatkan untuk memuaskan rasa penasaranku, dengan cara meraba, mengusap, menekan, bahkan sesekali mencengkeram lembut payudaranya dan kuremas-remas pelan.
"Ohh.. mass.. gelii masss ennakk" rintihnya keenakan. Aku tetap diam dan hanya konsentrasi menikmati apa yang aku inginkan terhadapnya. Aku benar-benar ingin memuaskan hasrat penasaranku yang besar ini terhadap Dinar. Kesempatan ini tidak ingin aku sia-siakan karena belum tentu ada lagi.
Karena waktu itu aku masih tidak tahu tentang hubungan seks, jadinya hanya sebatas itu saja permainanku bersama Dinar. Tidak sampai berhubungan seks, tapi sudah cukup mendatangkan kesenangan hingga membuat jantung berdebar-debar kencang tak beraturan, nafas memburu hingga tersengal-sengal, aliran darah terasa mendesir-desir cepat, dan tubuh sampai menggigil karena saking nikmatnya.
Lalu, ujung penisku yang terus-menerus menggeseki selangkangannya akhirnya membuat Dinar sampai pada kepuasaannya yg pertama dlm hidupnya. Sambil spontan memeluk erat tubuhku, tubuh Dinar tiba2 berkelojotan. "Ahh..aduuhh.. uff.. geliii.." teriaknya di tengah kelojotan tubuhnya, kemudian dia tiba-tiba melepaskan pelukannya dan jongkok.
Serr..serrr..
Ternyata Dinar tidak kuat lagi menahan puncak kegeliannya sehingga jongkok terkencing-kencing di hadapanku. Setelah itu Dinar melenguh lega seperti habis mengangkat sekuintal beras di pundaknya. Aku terdiam hanya melongo kebingungan melihatnya dengan posisi tetap berdiri dan menampakkan burungku yg masih tegang.
"Kenapa Din?" tanyaku penasaran.
"Aku ga kuat menahan pipis, gara-gara rasanya geli banget" jelasnya polos.
Dinar tampaknya tidak lagi merasa malu-malu dihadapanku sdalam keadaan telanjang, aku pun demikian. Setelah istirahat sejenak Dinar kembali berdiri sendiri. Dia tertawa melihat ke burungku yg masih tegak mengacung, disentuhnya perlahan dengan jari tangan kanannya. Dinar mengelus-elus lembut. Spontan saja giliran aku sekarang yang merasa enak kegelian.
"Ahh.." lenguhku.
Tampaknya burungku yang masih berdiri tegak ini menjadi pusat perhatian si Dinar. Sambil tetap berjongkok, diamatinya burungku itu. Kemudian terasa jari-jemarinya yang lembut dan mungil itu bergerak merayap memegang batang burungku.
Rasanya enak saat Dinar memegang dengan cara mengelus-elus bagian itu secara perlahan. Seperti mendapatkan barang temuan baru, Dinar tak jemu-jemunya mengamati dengan seksama di sekujur penisku. Entah diapain saja burungku ini, dielus-elus, digenggam dan diremas lembut, kadang juga diputar-putar seperti persneling mobil. Aku tidak protes terhadap ulahnya karena akibatnya juga terasa enak.
Aku menyuruh Dinar berdiri kembali, mataku serasa tidak tahan jika hanya melirik buah dada Dinar yang bebas menyembul. Aku ingin memegangnya kembali daripada diam saja hanya merasakan tangan Dinar mempermainkan burungku. Dinar beranjak berdiri sambil terus memegangi sekujur penisku, dan kedua tanganku langsung bergerak cepat menyambar sepasang buah dadanya yang tampak menggemaskan di mataku.
Kekenyalannya mampu membiusku untuk terus mempermainkan buah dadanya. Tampaknya Dinar senang dadanya aku mainkan, buktinya dia tetap membiarkan tangan-tanganku bebas berkeliaran di sana. Kupencet-pencet, kadang kuraba-raba dan kusentil-sentil dua biji pentilnya yang sudah timbul mengeras.
Dinar mendadak berinisiatif menambahkan sabun cair untuk mengusap-usap burungku. Aku biarkan saja dia berkreasi. Begitu tangannya mulai bekerja mengurut, licinnya sabun kembali membuatku menggelinjang kegelian. Nafasku jadi tak beraturan tersengal-sengal. Tubuhku pun bereaksi berkelojotan. Itu semua dikarenakan kedua tangan Dinar sibuk mengurut-urut penisku. Jari-jemarinya yang lembut itu tampak bergerak luwes mengurut dari pangkal hingga ujung lalu kembali ke pangkal lagi berulang-ulang hingga seterusnya. Kontan saja aku tambah lama tambah geli dan semakin berkelojotan.
"Enak banget Din, yah bener gitu… terus... enak banget..." racauku.
Dinar tambah bersemangat mengocok penisku. Aku semakin dibuat belingsatan sampai-sampai mataku terpejam saking enaknya. Semakin lama, rasanya batang burungku menjadi panas, sekaligus semakin peka. Rasa gelinya semakin meningkat dan meningkat.
"Oh.. jangan berhenti Din.. enakk.. terus.." pintaku memelas takut Dinar berhenti.
Mendengar mulutku semakin meracau, membuat Dinar bertambah gemas. Gadis itu semakin mempercepat kocokannya. Insting gadis ini cepat sekali menangkap maksud keinginanku. Tanganku terus meremas-remas buah dada Dinar sebagai pelampiasan rasa nikmat yang datang bertubi-tubi.
"Ouuuuhhhhhhhh..." pekikku agak memanjang diiringi dengan semburan air kencing yang mendadak keluar tak tertahan lajunya.
"Aihh.. aku di kencingi" kaget Dinar saat menerima kencangnya semburan dari dalam burungku ke arah perutnya. Aku jadi tertawa mengikik dan lega.
"Hihi.. huff.. seperti kamu tadi, aku jadi pengin kencing.. fuff.. gara-gara ga tahan gelinya" jelasku sambil bernafas menggos-menggos.
"Enak ya?" tanya Dinar lagi.
"Hu uh.." jawabku singkat sambil manggut-manggut.
Beberapa menit kemudian, burungku kembali berubah menciut. Kami berdua cekikikan sama-sama lega dan menyudahi permainan ini.
Ahhh enaknya...! Diriku membatin. Benar-benar pengalaman indah pertama yang tak terlupakan saat itu.

Posted at 08:14 am by pohonmangga
Make a comment  

Tuesday, October 11, 2011
Adik Pemuasku

Dari semua pengalaman gue selama ini, yang pertama-tama gue mau cerita adalah pengalaman gue dengan seorang yang bernama Babe, sebutlah seperti itu namanya. (gue pake nama samara karena ga mau ada orang yang bisa menebak siapa gue sebetulnya)

Sesungguhnya si Babe ini adalah adik gue sendiri. Kita satu ayah tapi beda ibu. Dia bertumbuh dan besar di kampung selama ini. Dan pada suatu saat (gue ga mau sebut tahunnya, takut ketebak ma orang), dia datang ke kota dimana gue dan kakak perempuan gue tinggal (kakak perempuan gue itu adalah saudara kandung gue dan dia sudah punya suami, sementara gue tinggal dirumahnya).
Babe waktu itu baru tamat smp dan mau melanjutkan sekolah ke jenjang smu sementara gue masih kuliah tingkat skripsi tetapi sudah sambil bekerja. Dan sejak gue perhatikan kedatangannya, dalam hati gue berpikir, ini anak kampungan banget sih.

Pokoknya masih polos-polos gitulah. Gue biasa-biasa aja pada permulaan melihat dia, walaupun yang gue perhatiin dari dia adalah bahwa dia mempunyai kulit yang cukup putih bersih dan tubuh yang padat walau tinggi badannya sangat tidak ideal. Tapi tetap menarik untuk dilihat pada umumnya.

Dan berlalulah waktu tanpa terasa dirumah kakak gue ini dengan kehadiran penghuni baru ini. Selayaknya seorang adik, dia memanggil gue dengan sebutan kakak , tentunya. Si Babe ini tidurnya dengan keponakan gue yang masih SD. Dan karena jadwal sekolahnya masuk siang jadi kalau pulang kerja, gue menyempatkan diri untuk menjemput dia (karena tingkat skripsi jadi hanya kadang-kadang aja ke kampus)dan pulang bareng-bareng ke rumah.

Oiya, ada beberapa waktu lamanya ketika ibu gue dari kampung juga sempat tinggal di rumah kakak gue untuk menemani adik gue ini beradaptasi dengan lingkungan yang baru dialaminya. Dan gue suka memperhatikan kalau bangun pagi, adik gue ini tidak langsung melakukan aktivitas tetapi dia menunggu dulu, ibu gue yang suka mengusap-usap telinganya sebagai ritual pagi yang harus dilakukan dan baru setelah itu dia akan bangun dan melakukan aktivitas dirumah.

Dan disitulah awal daripada semua cerita ini. Ketika saatnya ibu pulang ke kampung, kalau pagi-pagi gue bangun untuk siap-siap kerja, gue perhatikan adik gue ini belum bangun. Paling gue hanya masuk ke kamarnya dan lihat dia sudah buka mata tapi belum mau bangun (sementara kebiasaan keponakan gue yang tidur bersamanya adalah, kalau bangun pagi langsung pergi ke kamar ayah dan ibunya untuk dimanja-manja). Pertamanya sih, gue biasanya hanya bilang ke dia seperti ini misalnya:”Ayo bangun Babe, bantu-bantu sana di dapur…” Gue hanya ingetin dia supaya rajin karena kita hanya menumpang tinggal saja.
Tetapi entah kenapa, suatu pagi terlintas di benak, adik gue ini kasihan juga karena dia sebetulnya membutuhkan kasih sayang dari orang tua, setidaknya dari ibu yang biasanya mengelus-elus telinganya ketika dia terbangun dipagi hari. Dan pada pagi itulah setelah gue selesai mandi dan pergi ke kamarnya, gue rebahan disamping dia yang selalu posisi tidurnya dengan gaya tidur samping dan langsung mengelus-elus telinganya sambil mengatakan:”Kamu pasti kangen diginiin sama ibu ya…” si Babe membalikkan badannya dan hanya tersenyum senang saja. Lalu selanjutnya, beberapa hari ke depan, setiap pagi gue datang kekamarnya dan mengelus telinganya tanpa punya perasaan apa-apa.

Hingga pada suatu pagi, gue masuk ke kamarnya dan seperti biasanya langsung mengelus-elus telinganya, ehhh, ketika dia membalikkan badannya, tangan gue yang tadinya berada di telinga terturun karena gerakan tubuhnya menjadi bersentuh dengan payudaranya. Entah kenapa, gue mengalami perasaan yang berbeda saat itu. Lain banget perasaannya. Ada sedikit mengalami ketegangan.

Ketegangan pada jantung yang tiba-tiba berdetak lebih cepat. Ketegangan pada nafas yang sedikit tertahan. Dan ketegangan pada penis gue yang tiba-tiba menjadi keras. (sebetulnya ga aneh kalau penis pria mengeras dipagi hari, karena itu memang sudah kodratnya, menurut ilmu kedokteran)

Tapi yang gue rasa aneh adalah ketika gue sudah mulai menikmati semua ketegangan ini. Dan entah setan darimana yang sudah menunggu kesempatan ini untuk menjatuhkan iman gue, entah kenapa ketika adik gue telentang seperti biasanya kalau sudah mulai dielus telinganya, seharusnya gue memilih mengelus telinga yang terdekat dengan posisi gue disampingnya. Tapi kali ini, gue bersikap diluar kebiasaan, yaitu dengan mencari telinga yang justru disebelah kirinya.

Sudah pasti dapat ditebak, dengan posisi kita berdua sama-sama tidur, tentu saja ketika gue meraih telinga yang disebelah kiri, maka itu berarti gue harus menjulurkan jangkauan lebih jauh dan itu artinya bahwa lengan gue akan menindih payudaranya yang terliwati oleh tangan gue.

Dan jujur, itulah sebetulnya yang gue sudah rencanakan dengan tiba-tiba pada pagi itu. Sementara gue mengelus telinganya, pada saat itu juga, lengan gue tergesek-gesek oleh payudaranya yang menyembul.

Mungkin bisa dikatakan tidak terlalu montok, tetapi lumayanlah untuk merasakan bahwa itu adalah payudara perempuan yang sedang ranum-ranumnya berkembang. Tapi gilanya, itu adalah payudara adik gue sendiri! Adik tiri, tepatnya!
Kejadian pagi itu, menjadi berulang pada hari-hari selanjutnya. Kadang-kadang adik gue terlentang kalau dielus telinganya tapi sering juga dia hanya dalam posisi miring tidurnya, sehingga kalau demikian yang terjadi maka gue tidak bisa merasakan sentuhan dengan payudaranya.

Tetapi ada kebiasaan baru yang gue dapatkan kalau seandainya adik gue tidur pada posisi miring: maka karena tidak terlihat oleh dia, gue sambil tengkurap tidurnya, tangan memegang telinganya, tetapi badan gue gesek-gesekan ke kasur sambil membayangkan sedang bersenggama dengan wanita.

Jujur, kalau sudah melakukan gesekan seperti itu, biasanya gue tidak akan berhenti menggesekan penis gue itu hingga akhirnya benar-benar orgasme.

Mungkin sensasi yang gue dapatkan karena gue menyentuh telinga seorang wanita, meskipun itu adalah adik gue sendiri.
Kejadian sejak saat itu akhirnya menjadi kenikmatan baru gue. Dan itu bertambah aneh rasanya, kalau gue sedang membonceng adik gue dimotor ketika jemput dia pulang ke rumah.

Dalam perjalanan, pasti ada saja situasi yang membuat payudaranya tersentuh dengan punggung gue, rasanya, badan gue langsung jadi tegang dan pikiran mendadak menjadi kotor, membayangkan hal yang tidak-tidak bersama adik gue ini. (dia kalau dibonceng tidak pernah pegangan dibagian tubuh gue)

Tetapi semua itu hanyalah pikiran didalam hati yang masih jauh untuk dilaksanakan dalam kenyataan. Hingga pada suatu saat, gue lupa kapan tepatnya adik gue ini curhat, bahwa dia lagi dekat dengan seorang pria teman sekolahnya.

Entah kenapa, waktu mendengar cerita itu, gue pura-pura seneng tapi dalam hati seperti ada kata penolakan. Menolak kalau menerima kenyataan, adik gue akan berpacaran dengan seorang pria. Dan kenyataan selanjutnya, gue mencari tahu siapa cowo yang sedang dekat sama dia.

Waktu gue jemput dia pulang suatu saat (oiya, gue ga selamanya bisa jemput dia karena terkadang pulang dari kerja langsung ke kampus) gue tanya apakah ada cowo yang naksir dia, diantara murid-murid sekolah yang sedang kumpul didekatnya. Dan dia menunjukkan seorang cowo: tinggi, putih dan cakep (bukan ganteng loh) Lalu langsung timbul perasaan aneh lagi.

Sepertinya, perasaan ini adalah perasaan cemburu. Gue yakin banget. Itu adalah perasaan cemburu. Kalau itu memang perasaan cemburu, apakah ini berarti tanpa gue sadari, gue sudah mencintai adik gue sendiri? Atau sedikitnya, menyukai dia? Ada perasaan gue tidak mau kehilangan dia. Lalu apa yang harus gue lakukan?
Seperti biasanya pada pagi selanjutnya, ritual memegang telinga dilakukan kembali. Tetapi pagi itu, tekad gue sudah bulat. Kali ini akan berbeda dari pagi-pagi sebelumnya. Ketika gue rebahan disampingnya, seperti biasanya dia tidur gaya menyamping.

Dia tidak terlentang ketika gue mengelus telinganya, sehingga rencana yang sudah disusun sebelumnya berganti. Hanya sebentar gue mengelus telinganya, dan sebagai gantinya, jari tangan gue sekarang menekan-nekan bagian pundaknya, sambil seakan-akan sedang memijit dengan lembut.

Nafas gue langsung memburu dengan tindakan gue ini. Jantung serasa mau copot karena ini tindakan yang tidak biasa dilakukan pada adik gue ini. Pertama, dia hanya diam saja, tetapi lama-kelamaan dia sudah mulai menggelinjang dengan pijitan gue ini.

Gilanya, gue juga mendekatkan mulut gue ketelinganya dan bilang:”Enak ya ‘de…” dan dia hanya menjawab singkat:”Heeh…” Sebelum ponakan gue masuk kamar dan melihat kejadian yang diluar kebiasaan ini, gue langsung hentikan pijitan kecil ini dengan harapan besok akan dilanjutkan.
Dan itulah yang terjadi kemudian, besok paginya, gue kembali datang ke kamarnya dan hanya sebentar untuk mengelus telinganya dan langsung memijit tubuhnya lagi dari samping.

Tetapi kali ini, gue sudah lebih berani lagi untuk memijit langsung dengan memasukkan tangan gue kedalam kaosnya. Tentu saja dia menjadi kaget, karena tentunya berbeda kalau dipijit ada kaos yang menjadi penghalang dan dipijit tangan langsung ketemu dengan kulit.

Tapi dengan sigap gue bisikkan, “Biar ga seret tangan gue memijitnya…”, Alasan yang masuk akal!!! Dan bertambah berdegup jantung ini waktu mijit dan kena bagian bra. Seakan-akan pengen langsung buka aja bra-nya biar sensasinya semakin gila.

Jujur gue harus bilang, adik gue ini permukaan kulitnya, sangatlah mulus. Dan karena dia membelakangi gue dia tidak tahu sambil memijitnya, gue tengkurap dan menggesek-gesekkan penis gue ke kasur, hingga akhirnya gue orgasme seperti biasanya. Kalau sudah seperti itu, gue akan dengan cepat-cepat keluar kamar. Nafsu seakan langsung reda kalau sudah tertumpah sperma ini.
Hingga pada suatu pagi, petualangan gue semakin bertambah derajatnya. Karena sudah terbiasa dengan memijit bagian punggung, gue sekarang sudah mulai pelan-pelan menyusuri bagian depan tubuhnya. Dengan posisi dia tidur tengkurap, itu pasti susah dijangkau.

Tetapi dengan posisi tidur miring, maka segalanya menjadi mudah. Dan yang terjadi adalah, pelan-pelan gue memijit dia seperti biasanya, naik turun pundak-punggung-pinggang. Dan setelah cukup dirasa waktunya, gue mulai memijit bagian pinggang samping dan mulai naik ke ketiaknya.

Pertama-tama dia merasa kegelian, tetapi lama-kelamaan dia terbiasa juga dengan sentuhan gue ini. Dan ketika dia sudah terbiasa, tangan gue mulai merambah kebagian yang lainnya. Sudah mulai berani lagi maju kebagian depannya, yaitu kebagian perut.

Berputar-putar memijit bagian perutnya (lebih tepatnya sih, seperti hanya mengelus saja) dan mulai berani naik kebagian yang lebih atas lagi, dan sudah bisa ditebak, tangan gue akan bertemu dengan payudaranya disana.

Bayangkan, kalau sebelumnya, gue pernah merasakan bersentuhan dengan payudaranya, itu hanya sebatas sentuhan lengan saja dan dipisahkan dengan baju atau kaus yang melekat ditubuhnya, tetapi sekarang, jemari tangan seorang kakak akan dengan sengaja memulai petualangannya untuk menyentuh bagian payudara dari adiknya sendiri. Tepatnya, adik tirinya!
Kebiasaan gue yang paling baik adalah, selalu sabar. Jangan terburu-buru. Gue akan melihat dulu bagaimana reaksi dari adik gue ini ketika tangan gue perlahan sudah mulai naik kebagian atas tubuhnya, yaitu kebagian payudaranya. Rasanya tidak masuk akal kalau dia tidak merasakan pergerakan tangan gue yang sudah mulai kelihatan aneh.

Tetapi tidak masuk akal juga, kalau seorang wanita sudah membiarkan tangan laki-laki lain menjamahnya sudah semakin jauh, meskipun itu adalah kakaknya sendiri, lalu kemudian tiba-tiba menolaknya dengan drastis. Dan yang terjadi kemudian adalah, penolakan terjadi juga terhadap tangan ini dengan dikibaskannya dengan pelan tangan gue oleh adik gue dan kemudian dia mengambil posisi tengkurap, yang artinya, cukup sampai disini usahamu kakakku. Yang bisa gue lakukan hanya mengeluarkan tangan gue dari dalam kaosnya, dan kemudian kembali memijit punggungnya dari luar sebentar saja dan selanjutnya keluar dari kamar.

Oiya, gue terkadang merasa bersyukur juga karena selama ini, kakak gue dan suaminya, apalagi keponakan gue yang masih kecil itu, tidak menaruh curiga dengan kegiatan gue tiap pagi di kamar dimana adik gue tidur, karena pasti mereka berpikir, gue adalah kakak yang baik, yang tidak mungkin berpikiran macam-macam.
Tapi yang gue ingat pada pagi selanjutnya adalah, usaha untuk bisa melangkah lebih jauh tetap dengan gigih gue lakukan. Singkat cerita, jemari tangan gue dari posisi perut, sudah menunjukkan tanda-tanda akan segera naik kebagian atas. Dan anehnya, adik gue seperti tidak lagi perduli, entah dia menikmati juga pergerakan jemari gue yang mengusap tubuhnya dengan lembut, atau entah dia juga merasa tidak enak kalau melawan kehendak kakaknya yang sudah kebawa nafsu kotor ini.

Hingga akhirnya, jemari tangan gue sudah mulai tiba dibagian payudaranya, tetapi tentu saja payudaranya tertutup dengan bra yang dikenakannya.

Bagi gue itu tidak penting! Yang penting adalah, adik sudah mengetahui apa rencana gue terhadap dirinya dan menangkap sinyal yang telah gue berikan selama ini kenapa tiap pagi gue menjadi rajin masuk kedalam kamarnya, dan kalau dia sudah tidak menampik tangan gue, itu berarti dia sudah setuju untuk gue gerayangin seluruh tubuhnya tanpa syarat apapun juga.

Itulah yang terjadi, gue tidak berhenti menelan air liur gue ketika gue sudah mulai menjelajahi payudara sebelah kanannya. Meskipun tertutup bra, tetapi sensasinya sampai bikin gue pusing ketika gue meremasnya.

Gue tidak bisa melihat bagaimana reaksi wajah adik gue ketika gue menekan dengan lembut payudaranya karena dia berposisi tidur menyamping. Tapi gue bisa memastikan, tubuh gue seakan melayang dengan tindakan gue yang tidak senonoh ini. Apalagi ketika gue kemudian berpindah lagi untuk menekan payudaranya yang lain.

Dari sentuhan lembut, pelan-pelan mulai agak meremas dengan keras dan itulah kali pertamanya gue mendengar suara adik gue yang mulai mendesah-desah. Sepertinya, gayung bersambut dengan positif dan ini menambah semangat gue untuk melakukan aksi nikmat selanjutnya. Logikanya, kalau dia tidak menikmati, atau hanya sekedar terpaksa, tidak mungkin dia akan mendesah.

Karena mendesah bagi gue artinya adalah, dia menikmati semua sentuhan ini. Tidak puas hanya membelai dan meremas dengan bra menjadi pemisahnya, maka jemari tangan gue sudah mulai menyelusup masuk kedalam payudara yang sebelumnya tersembunyi itu.

Ketika itu terjadi, wowww…rasanya, jantung gue sudah mau copot saja. (ini bukan kali pertama gue menyentuh payudara wanita, tetapi kalau itu adalah payudara adik sendiri, disinilah sensasi yang tak terkatakan dapat dirasakan) Pertamanya, dia agak menggelinjang ketika jemari gue menyentuh putingnya. Entah karena kaget atau mungkin karena kenikmatan.

Tapi yang pasti gue tidak akan membuang waktu lagi untuk segera menggesek-gesekan penis gue kekasur sambil terus mulai meremas-remas payudaranya.

Semakin cepat gue menggesek penis dikasur, semakin kuat gue meremas payudaranya. Dan ketika tiba waktunya untuk orgasme, gue benar-benar menikmati semuanya itu dengan puas tetapi dengan masih sejuta penasaran yang lain yang seakan muncul: apakah hanya sejauh ini? Apakah gue cukup puas dengan masturbasi sendiri sambil menyentuh bagian tubuh dari adik sendiri?
Anehnya, ketika gue punya kesempatan menjemput dia pulang dari sekolah, sepanjang perjalanan pulang di motor, kita berdua seakan-akan pura-pura tidak tahu apa yang terjadi setiap paginya dengan hubungan kita berdua.

Justru yang dibicarakan oleh adikku itu adalah tentang cowo yang sedang terus mengejarnya. Dan setiap mendengar cerita itu, tiba-tiba saja muncul perasaan aneh didalam perasaan gue ini, yaitu perasaan nafsu birahi untuk bisa melakukan sesuatu yang lebih lagi terhadap adik gue ini.

Dan itu memang terjadi pada suatu pagi selanjutnya. Kalau yang sudah-sudah, gue membiarkan dia dalam posisi tidur samping dan gue akan menggerayangi tubuhnya dengan puas tanpa kita berdua harus bertatapan muka (gue pikir-pikir, itu pasti cara teraman yang dilakukan adik gue supaya kita berdua tidak menjadi malu kalau sampai bertatapan muka ketika terjadinya perbuatan ini) tapi pagi itu, gue langsung menariknya dengan pelan agak tidur dengan posisi terlentang.

Selanjutnya tanpa takut ataupun malu, gue langsung menindihnya dengan tubuh gue diatas tubuhnya dan langsung gue beraksi. Suasana pagi yang masih gelap tanpa adanya lampu sangat menunjang aksi seperti ini karena sesungguhnya, kita berdua tidak dengan jelas bisa saling memandang.

Gue langsung mencium bagian lehernya dengan lembut sembari tangan gue langsung masuk kebagian tubuhnya. Sebenarnya rencana gue hanya sederhana, seperti yang sudah-sudah, gue harus orgasme karena menggesek-gesekan penis gue ini. Tapi kalau sebelumnya gue menggesekkan penis ini di kasur tapi kali ini gue harus gesekkan diatas bagian tubuh adik gue ini. Dan gue mencari posisi yang pas hanya untuk urusan penis yang diarahkan kebagian selangkangannya. Gue tidak butuh tangan masuk kedalam payudaranya tetapi cukup hanya meremas dari luar, tetapi yang penting, penis gue yang sudah menegang itu digesek-gesekan kebagian selangkangannya saja. I

tu sudah menambah sensasi nikmatnya seks gue ke jenjang yang lebih tinggi lagi. Selama perbuatan ini berlangsung, samar-samar gue melihat tampang adik gue seperti menutup matanya dengan terpaksa (mungkin untuk menghindari tatapan langsung dengan gue) tetapi dia tidak dapat menutupi mulutnya yang perlahan mendesah-desah menikmati gesekan penis gue diatas vaginanya yang tertutup oleh short yang dikenakannya.

Gue sangat puas dengan kejadian saat itu, karena sebetulnya secara terbuka, adik gue sudah memberikan tanda, bahwa dia tidak keberatan dengan aksi gue selama ini dan bahkan mungkin menikmatinya dengan sangat.

Dan itulah memang perangkap setan: kita tidak pernah puas dengan apa yang sudah didapatkan tetapi malah penasaran untuk mencoba ke jenjang yang lebih tinggi.
Dan kesempatan untuk merasakan sesuatu yang lebih nikmat lagi datang pada gue dan adik. Itu bermula ketika kakak ipar gue harus tugas luar kota. Seperti biasanya, keponakan gue akan pindah tidur bersama ibunya dan itu berarti bahwa adik gue akan tidur sendiri.

Sepanjang hari gue sudah merencanakan untuk melakukan aksi yang lebih hebat lagi. Walaupun jujur, gue tidak berharap banyak kalau rencana dan aksi ini akan berlangsung mulus. Ketika malam tiba, jantung gue berdetak dengan cepat karena menanti kapan saatnya seluruh penghuni akan tertidur dengan lelap, khususnya kakak dan keponakan.

Sedikit-sedikit mata melihat kearah jarum jam sambil berpikir kapan waktu yang tepat. Mungkin karena saking tegangnya, malam itu entah kenapa, gue jatuh tertidur dengan lelapnya. Ketika bangun pagi, di otak langsung muncul harus kekamar adik.

Tetapi ketika gue membuka gagang pintunya, ternyata terkunci dari dalam. Dan baru mengertilah gue selama ini, kalau pintu biasanya tidak terkunci, itu karena keponakan gue sudah bangun dan pindah kekamar orang tuanya. Sementara kali ini terkunci karena adik gue masih tidur.

Tapi gue membaca kejadian ini sebagai petunjuk bahwa, bisa saja adik gue tidak mau memberikan kesempatan untuk gue agar bisa masuk kekamarnya dan itu artinya suatu tanda yang buruk bagi gue secara pribadi.

Gue bertanya, apa iya adik gue memang tidak menginginkan kehadiran gue dikamarnya? Apa iya selama ini dia terpaksa menerima aksi bejat gue? Atau mungkin dia sudah sadar bahwa semua ini adalah tidak etis dan dosa?
Sempat kacau perasaan ini sepanjang hari itu sambil menebak-nebak apa yang sebetulnya sedang terjadi.

Terlebih pada pagi itu sampai gue berangkat ke kantor, gue tidak melihat adik keluar dari kamarnya. Sehingga pada malamnya, ketika pulang kantor dan juga tidak melihat adik di ruang tamu, ruang makan ataupun ruang TV, gue berpikir, lenyap sudah rencana-rencana jahat yang ada di otak yang akan dilakukan terhadap adik gue itu.

Sehingga akhirnya, malam itu gue pergi tidur agak cepat dari biasanya. Tapi disitulah letak misterinya dosa: antara sadar dan tidak sadar, gue mendengar ada suara yang membangunkan gue dari tidur ditengah malam.

Ketika gue membuka mata, adik gue sudah didepan gue sambil memohon:”Ka, temenin aku tidur donk…hujan keras dan petir, bikin aku ketakutan…” dan memang benar, diluar terdengar hujan keras, tapi tidak terdengar petirnya. Entah kenapa, yang ada dipikiran gue saat itu adalah, apakah kakak gue harus mengetahui gue tidur menemani adik tiri kita malam itu.

Mungkin karena memang ada apa-apanya, gue takut kalau kakak gue tahu kejadian ini. Tentu saja gue dengan senang hati akan menemani dia tidur tapi kakak gue tidak boleh mengetahuinya.

Jadi yang gue lakukan adalah, suruh dia pergi kekamarnya duluan dan berjanji akan menyusul. Gue takut kalau nanti terdengar berisik kalau kita berdua berjalan bersama-sama.

Mungkin sekitar setengah jam baru kemudian gue menyusul kekamarnya, dan tentu saja kali ini kamar tersebut tidak terkunci. Gue melihat dalam kegelapan adik gue tidak bereaksi dengan kedatangan gue ini, mungkin dia sudah kembali tertidur pulas atau mungkin, justru pura-pura tidur.
Gue langsung mengambil posisi berbaring disebelahnya dan tentu saja kembali jantung berdegup dengan keras (saat ini saja ketika sedang kembali menuliskan pengalaman ini, jantung gue berdebar-debar, karena seakan-akan kejadian itu masih ada didepan mata) ketika rebah tidur disampingnya.

Gue sempat memejamkan mata tetapi itu hanya terjadi sebentar saja. Debaran jantung membuat gue tidak bisa menutup mata lama-lama. Dipikiran saat itu adalah, gilaaaaa….sekarang tidur disamping gue adalah wanita yang sudah menjadi korban pelampiasan seks yang tidak direncanakan dan selama ini gue sudah sangat bersyukur menikmati hanya dengan tangan gue yang meraba-raba bagian tubuhnya.

Disamping gue tidur wanita yang tadi malam gue punya rencana untuk mengajaknya berpetualang seks lebih jauh lagi tapi sepertinya waktu tidak berpihak padaku. Disamping gue telah berbaring, adik tiri gue sendiri.
Perlahan gue mulai berganti posisi tidur dengan gaya menyamping sementara hujan masih terdengar dengan kerasnya, tetapi tetap belum terdengar suara petir seperti yang dikatakan adikku ini.

Gue melihat adikku ini hanya bahunya saja karena memang inilah gaya tidurnya. Masih jelas diingatan gue, adik gue ini suka tidur dengan kaos dan short. Itulah yang membuatnya tidak menggairahkan dan seksi karena tidak ada sesuatu yang tersingkap. Kalau saja dia memakai daster, pasti akan seksi banget melihatnya dia tidur.
Tapi semua itu tidak membuat pikiran kotor dari kemarin, luruh dengan sendirinya. Bisa satu ranjang dengan seorang wanita, siapapun itu orangnya, adalah anugrah dan menimbulkan sensasi.

Tapi cukup waktu lama untuk mengambil keputusan agar merapat mendekat kepada tubuhnya. Karena hal ini tetap harus diperhitungkan. Kalau pagi hari menyentuhnya itu karena ada alasan ritual memegang telinga pada awalnya tetapi pada malam ini, apa alasannya untuk menyentuhnya? Tetapi otak ini berlogika, tidak mungkin dia tidak tahu apa resikonya mengajak kakak tirinya ini tidur satu ranjang sepanjang malam ini kalau dia tidak mempertimbangkan apa yang sudah terjadi pada hari-hari sebelumnya.

Seharusnya, dia pasti sudah mengambil resiko dengan apa yang akan dibuat oleh kakaknya pada malam ini. Mungkin dia berpikir, lebih takut kepada setan ditengah malam ini daripada takut kepada kakak tirinya yang sudah jelas-jelas memiliki nafsu birahi kepada adiknya sendiri.
Dimulailah per jalanan yang menegangkan malam itu. Pertama, gue hanya menyentuh pinggangnya dengan tangan tanpa melakukan gerakan apa-apa. Ini hanya mau menguji, apakah dia mau menolak atau hanya berdiam saja. Sumpah, jantung gue memompa dengan keras karena harus mengalirkan darah dengan cepat ke penis yang mulai ereksi dan otak yang mulai tegang.

Untuk sekian lama dia hanya berdiam diri saja. Apakah memang benar-benar sudah tertidur, atau pura-pura tidak perduli dengan tangan yang ada dipinggangnya? Ini membuat gue semakin tegang karena sudah akan menambah sentuhan ke jenjang yang lebih tinggi. Kali ini tangan gue mulai memegang lengan tangannya dan merapatkan tubuh semakin dekat.

Kemudian mulai memberikan kecupan ringan dibagian punggungnya yang terilindung oleh kaos yang digunakannya. Tidak ada reaksi untuk sekian saat. Dan itu semakin membuat gue berani untuk melakukan hal lainnya.

Jemari tangan sekarang mulai turun kebawah dan mengelus paha sampingnya sambil mulai meremas pantatnya, sesuatu yang belum pernah gue lakukan sebelumnya. Terus kecupan-kecupan singkat dilayangkan dibagian punggungnya sambil tangan terus menggerayangi bagian pahanya. Sesudah dirasa cukup waktunya, akhirnya gue menarik pelan tubuhnya yang menyamping itu agar menjadi posisi terlentang.

Gue menghindari untuk melihat wajahnya secara langsung meskipun kamar dalam keadaan gelap jadi yang gue lakukan adalah langsung membenamkan kepala kebagian bawah tubuhnya, tepatnya dibagian paha kebawah, sembari terus memberikan kecupan-kecupan kering (maksudnya tidak pake lidah ciumnya) sudah pasti dia kegelian karenanya tapi gue masih tidak pasti apakah dia kegelian dalam tidurnya atau memang sudah terjaga dari tadi.

Itu tidak penting untuk mengetahuinya, yang penting adalah sejauh ini adik gue tidak mengadakan penolakan terhadap aksi gue itu. Dan selanjutnya gue sudah mulai berani merangsek kebagian atas. Gue tetap menciumi seluruh bagian tubuhnya yang tertutup short dan kaos.

Tapi ciuman itu tidak mengurangi sensasi yang gue rasakan dan tentunya yang dirasakan olehnya. Apalagi ketika gue sudah tiba dibagian payudaranya, gue menggigit dengan pelan, meski tertutup kaos dan bra, tapi dia bisa merasakan sentuhan kecil ini karena sementara tangan gue juga menelusuri bagian selangkangannya dengan jemari gue ini.

Ada suatu saat ketika gue menekan shortnya dibagian yang gue rasa itu adalah posisi vaginanya berada, dan yang terjadi adalah, desahan pelan yang membuat gue semakin berani. Tapi tetap gue belum bertatapan langsung dengan matanya karena gue sibuk membenamkan kepala gue diantara dua payudaranya. Gue tetap takut untuk melihat dia secara langsung.

Badan gue ini saja masih belum berani untuk menindihnya seperti pagi-pagi sebelumnya. Gue bener-bener mau semua berlangsung dengan lembut dan menggairahkan dirinya untuk menikmati sentuhan selanjutnya.

Dan setelah berlangsung cukup lama foreplay tersebut, gue mulai menaikkan kepala gue untuk langsung pergi kearah lehernya. Tetap gue hanya melihat secara sejenak bagaimana adik gue memeramkan matanya dan gue menikmati hal tersebut, karena kita berdua seakan-akan secara tidak langsung mengatakan: ini bukan hubungan adik dan kakak.

Ini bukan hubungan terlarang. Ini hubungan yang saling memberi kenikmatan satu kepada yang lainnya. Dimulailah penjelajahan terhadap lehernya. Dia menggelinjang setiap gue mengecup dia dengan kecupan basah (ini baru pake lidah gue) dan sementara tangan gue tetap menjelajah bagian tubuh lainnya, karena sekarang sudah naik ke payudaranya (gue menghindari menekan terlalu lama bagian vaginanya karena takut nanti dia sudah kehilangan sensivitasnya).

Tentu saja tangan gue tidak mau berlama-lama dipisahkan dengan kaos dan bra, sehingga jemari langsung menyelusup masuk ke bagian dalam kaosnya (dan gue menghindari tergesa-gesa untuk membuka kaosnya, sampai merasa yakin banget dia sudah terlena dengan sentuhan gue) jemari gue langsung mengangkat keatas bra dan langsung meremas payudaranya dengan lembut sementara bibir sudah mulai naik kebagian bibir adik gue.

Sebelumnya gue tidak pernah mencium adik gue ini tetapi kali ini, ketika nafsu setan semakin membahana, tidak sempurna kalau gue tidak mulai melumat bibir dan lidah yang ada didalamnya.

Tentu saja gue memulai dengan mencium pipinya, terkadang tiba-tiba turun ke leher, ke dagunya dan kemudian ke bagian bawah telinganya lalu baru ke bibirnya. Dan adik gue tetap dalam keadaaan tertutup mata sembari sesekali mendengar desahannya yang membuat gue semakin birahi. Tiba untuk sekarang mengeksplorasi bagian bibirnya: dengan tangan gue pegang pipinya dan mulai mencium bibirnya, merangsek masuk lidah gue untuk menyentuh bibirnya tetapi entah kenapa dia tidak membiarkan bibirnya terbuka.

Tidak kehilangan akal, tangan gue berpindah kearah bagian short bawahnya dan menekan bagian vaginanya dengan lembut. Ketika dia mengerang dengan sentuhan tersebut, baru kemudian gue melihat ada celah bibirnya yang terbuka dan langsung gue masukkan lidah gue kedalamnya. Sungguh, adik gue ini belum pengalaman untuk berciuman.

Bayangkan dia hanya membuka bibirnya tetapi giginya tetap tertutup dengan rapat sehingga gue tidak bisa untuk menjangkau lidahnya. Ini membuat gue semakin gemas dan penasaran, sehiingga akhirnya kalau tadi gue dalam keadaan disamping tubuhnya sekarang gue meletakkan tubuh gue keatas tubuhnya dan mencari posisi yang pas untuk meletakkan posisi penis gue yang mengeras itu agar bisa diletakkan diatas vaginanya.

Gue gerakkan pahanya agar sedikit terbuka sehingga selangkangannya terbuka agak lebar dan pada saat itulah posisi penis gue taruh tepat diatas vaginanya. Mungkin tidak tepat sekali, tapi itu cukup untuk membuat adik gue semakin bergairah dengan sentuhan gesekkan penis gue disekitar vaginanya.

Dan itulah kesempatan ketika gue membisikkan kata:”Buka mulut kamu ‘de…” antara sadar dan tidak dia melakukannya, maka lengkaplah sudah lidah gue mengulum lidahnya dengan leluasa.

Kadang menggigit bibirnya dengan lembut, kadang menari-narikan lidah itu kebagian dalam mulutnya, mengulum lidahnya, dan juga sembari penis dibawah tetap digesek-gesekan dengan irama tertentu yang membuat bukan hanya dia mengerang tetapi gue juga dibuatnya mabuk kepayang. Tetapi permainan belum lagi dimulai, ini semua baru pemanasan. Karena ketika gue melihat adik gue mulai terbang dengan serangan atas dan bawah, mulai gue menarik kaosnya pelan-pelan keatas untuk membukanya.

Tidak sulit untuk melakukan semua itu kalau wanita sudah hampir setengah sadar dibuat seperti ini. Malahan dengan jelas tangannya turut membantu untuk membuka kaosnya. Itulah yang membuat gue bertambah berani. Pokoknya, yang terjadi, terjadilah. Ditengah malam yang gelap dengan suasana hujan yang turun, kegairahan gue semakin menjadi-jadi.

Gelapnya malam tidak dapat menyembunyikan putihnya tubuh dari adik gue ini, meski bra masih melekat diatas payudaranya. Gue mulai menciumi sekujur tubuhnya meski bra menjadi penghalang gue untuk menjilat putingnya.

Desahan dan desahan terdengar tidak putusnya dan saat itulah yang tepat untuk melucuti branya yang terkancing di bagian punggungnya dan mencampakkannya dibawah ranjang. Ohhh… ketika bagian tubuh atas telah dilucuti, hanya tinggal menunggu waktu untuk bisa melepaskan semua penutup tubuhnya. Dan langkah pertama adalah melucuti kaos gue sendiri dengan cepat dan segera merapatkan tubuh gue ke atas tubuhnya.

Biar dia merasakan sensasi kulit kita yang bertemu satu dengan yang lainnya. Sementara gue dengan perlahan tanpa disadarinya sudah juga membuka bagian celana gue beserta cd-nya sekaligus. Dalam keadaan telanjang bugil, nafsu untuk menggauli adik sendiri semakin menjadi-jadi.

Bayangkan, hanya dengan menjilat putingnya, lalu tiba-tiba naik ke bibirnya, sementara tangan langsung meremas-remas payudaranya, desahan kecilnya, lama kelamaan menjadi keras dan mirip seperti sebuah erangan merintih.

Kencan dengan tidak menggunakan suara memang tidak mengenakkan tapi gue memang sudah memasang taktik untuk tidak menggunakan suara supaya dia tidak mendengar suara kakaknya dan membangunkan dia dari ketidaksadarannya itu bahwa dia sedang digarap oleh kakaknya sendiri. Yang gue lakukan hanya membalas erangannya dengan erangan gue sendiri supaya dia juga terangsang mendengar suara gue yang merintih-rintih kenikmatan.
Tiba saatnya ketika gue harus mengerahkan daya upaya agar bisa melucuti short dan cd yang dikenakan oleh adik gue ini. Ini bukan pekerjaan sulit (gue sudah sering melakukannya pada wanita-wanita lain sebelumnya) gue hanya cukup dengan sabar membuat dia menggelinjang kenikmatan dengan sentuhan gue dan saatnya tiba ketika gue tidak langsung membuka celananya tetapi justru menyelusupkan jemari gue masuk kedalam cd-nya.

Gue hanya meletakkan jari gue diatas cdnya dan merasa pasti diatas vaginanya gue menekan dengan lembut, yang terjadi sungguh sangat diharapkan, adik gue langsung memegang tangan gue dan menahannya disana. Ini adalah sinyal positif: saatnya untuk segera membuka shortnya.

Dan itu gue lakukan dengan mudah sekali, karena adik gue juga dengan cepat turut membantu membuka celana yang dikenakannya. Tetapi gue tetap tidak mau terburu-buru untuk membuka cd-nya. Melihat adik gue sudah 95% telanjang, dengan kemulusan yang tidak terkata, itu sudah sangat menggairahkan buat gue.

Tapi gue akan membuat bagaimana supaya dia juga menginginkan permainan malam itu. Maka langkah selanjutnya adalah, gue menaruh tubuh gue diatasnya dengan terlebih dulu melebarkan selangkangannya, dan menjepitkan penis gue diantara kedua pahanya dengan vagina yang masih terbungkus dengan cd yang dikenakannya.

Lalu kembali tangan gue menyusuri seluruh tubuhnya yang sudah nyaris telanjang sembari mulut gue kembali menciumi leher, bawah telinga, bibir dan kemudian mengulum putingnya yang mulai mengeras tetapi yang sebetulnya membuat dia terlena adalah karena pada saat bersamaan, dibagian bawah selangkangannya, penis gue naik turun diatas permukaan cd-nya yang menutupi vaginanya.

Menurut pengalaman sebelumnya, gue yakin seyakinnya, kalau ini sudah terjadi, maka perempuan pasti akan memohon supaya gue dengan cepat membuka cd mereka dan memasukkan penis gue kedalam vagina mereka.

Gue terus menggesek-gesek penis gue naik turun diantara selangkangannya, sambil mendengar desahan nafsu yang tertahan dari adik gue. Tapi sekian menit gue tunggu, dia tidak juga menurunkan tangannya kebawah untuk menekan badan gue lebih dalam dan itu bisa saja terjadi karena dia masih sungkan sebagai adik yang meminta jatah kepada kakaknya walaupun dia sudah sangat menginginkannya.

Maka yang gue lakukan supaya permainan ini menjadi lebih menarik adalah, gue turunkan setengah posisi cd yang dikenakannya dan memasukkan penis gue kedalamnya. Gue sangat mengetahui bahwa itu tidak akan menembus vaginanya, karena posisinya tidak sangat tepat, tapi memang itu gue sengaja supaya dia merasakan nikmat yang setengah saja dan membuatnya penasaran untuk merasakan lebih jauh lagi.

Dan taktik itu berhasil dengan suksesnya. Setelah gue menggesek-gesekkan penis gue diantara jembut tipisnya, dia mulai merintih dengan menggoncang-goncangkan tubuhnya secara perlahan, ke kiri kekanan dan berputar-putar. Sangat erotis! Tidak pernah terbayangkan, adik gue yang masih kelas 1 SMU melakukan hal ini.

Seks itu memang naluri. Tidak perlu diajarkan sebelumnya tetapi ketika gairah itu muncul, maka orang bisa melakukan sesuatu yang mungkin tidak pernah direncanakan sebelumnya. Dan goyangan dia semakin membuat gue belingsatan, terlebih ketika merasakan ada cairan-cairan disekitar jembutnya itu.

Tentu saja dia menggoyang karena dia sedang mencari posisi yang pas agar penis gue bisa masuk kedalam vaginanya. Itu naluri untuk mencari kenikmatan yang lebih! Tapi tidak akan pernah bisa masuk penis gue kedalamnya kalau cd-nya belum terbuka semuanya.

Dan memang rencana gue adalah, ketika gue membuka sebagian dari cd-nya, gue mau dia yang melakukan pekerjaan sisanya. Gue mau membuat dia merasakan bahwa dia juga menginginkan kejadian malam itu. Dan memang itulah yang terjadi kemudian.

Dengan reflex yang cepat karena mungkin setelah sekian lama bergoyang dan menggelinjang tetapi belum merasakan penis gue masuk kedalam vaginanya, tiba-tiba saja dia memelorotkan celana dalamnya kebawah dan langsung menekan pantat gue dari belakang dengan kedua tangannya. Sabar…kembali gue harus bersabar…! Gue yakin meskipun terlihat sudah mulai liar adik gue ini tapi sesungguhnya gue percaya dia masih perawan.

Gue pasti adalah orang pertama yang akan memerawani dia malam itu tapi gue mau melakukan semua itu dengan lembut dan berkesan. Dan tidak grasak grusuk seperti maunya.

Gue tidak mau dia trauma dengan kejadian pertama. Oleh karenanya, gue tetap menahan pantat gue untuk tidak terdorong dengan tekanan tangannya yang keras.

Dia tentu saja belum berpengalaman sehingga tidak mengetahui apa yang akan terjadi kalau gue langsung mencobloskan penis gue kedalam vaginanya. Yang gue butuhkan adalah kesabaran dan kelembutan dalam bercinta. Dan caranya adalah gue membisikkan kalimat:”Sabar ya, ‘de…” Kalimat pertama yang terdengar dari gue sekali lagi, selain suara erangan-erangan sebelumnya.

Gue ingin memastikan bahwa dia sudah basah, bahkan becek dengan cairan pelumas disekitar vaginanya. Ini adalah pengalaman pertamanya. Dan gue harus meyakininya bahwa malam pertama ini akan sungguh sangat berkesan dengan kenikmatan yang tak terkata.

Oleh karenanya, mulailah gue kembali menggesekkan penis gue diatas permukaan vaginanya, sambil sesekali mencoba untuk memasukkan penis gue dengan lembut. Yang terjadi adalah, dia mengerang kesakitan, dan itu pertanda bahaya.

Karena kalau sampai dia merasakan sakit lebih besar daripada nikmatnya, maka otomatis, cairan pelumasnya akan berhenti keluar dan akan menyebabkan vagina yang kering dan susah untuk dimasuki. Jadi yang gue kerjakan adalah mengeluarkan segenap kemampuan untuk terus membuatnya terangsang dengan lidah, tangan dan penis yang menjelajahi seluruh tubuhnya.

Semakin dia terangsang, semakin basah dan becek disekitar vaginanya, dan itulah saat yang tepat untuk sekali-sekali menghunjamkan penis gue kedalam vaginanya.

Pertama-pertamanya agak sulit untuk menembus keperawanan dari adik gue ini tetapi dengan kesabaran gue melakukan semua ini dengan segenap hati. Seperti misalnya, kalau gue anggap perlu, gue turunkan kepala gue kedaerah selangkangannya dan kemudian tanpa ragu menjilat vaginanya.

Jujur, gue sebetulnya jijik melakukan hal ini tapi demi membuat agar dia terus terangsang, dengan senang hati gue melakukan pengorbanan ini. Cukup lama untuk bisa menembus hutan belantara keperawanan adik gue ini, tetapi dengan rangsangan bertubi-tubi yang sudah dipersiapkan, yang mulanya masih didepan, sekarang perlahan-lahan kontol gue sudah mulai menancap masuk kedalam.

Dan nikmat yang gue rasakan bukan karena penis yang sudah menembus vaginanya tetapi justru karena erangannya yang merintih dan gelinjangan tubuhnya yang erotis. Dari pengalaman sudah diketahui bahwa tidak pernah penis bisa menikmati vagina dengan indahnya pada pertemuan pertama.

Yang penting, selama hantaman penis ke vagina adik gue itu tidak membuatnya sakit yang parah sehingga membuatnya trauma untuk bersenggama lagi, bagi gue itu sudah cukup berhasil. Dan malam itu berakhir dengan tumpahan sperma gue disekitar perutnya tanpa merasakan kenikmatan yang dahsyat seperti kalau gue bersetubuh dengan wanita lainnya yang berpengalaman.

Ada yang aneh ketika gue harus mengakhiri permainan malam itu. Gue merasa aneh harus menyeka sperma diatas tubuhnya dengan kaos gue dan harus membisikkan:”Pake bajumu ya ‘de…” dan kemudian gue dengan berjinjit keluar dari kamarnya malam itu dengan perasaan berdosa.
Tapi dosa ternyata menyebar dengan cepat.

Besoknya, dengan sengaja gue tidak menjemput adik gue pulang walaupun sebetulnya ada kesempatan. Gue tidak menginginkan bertemu dengan dia tapi tidak mengetahui apa yang harus dibicarakan. Gua hanya mau bertemu dengan dia dengan menggunakan bahasa tubuh saja.

Dan itu artinya, pada malam berikutnya, mumpung adik gue masih tidur sendiri, tunggu hingga jam satu pagi, baru gue berani memberanikan diri untuk menyelinap ke kamarnya dengan keyakinan, kali ini hanya pintu kamarlah yang menjadi tanda diantara kita berdua.

Kalau dia tidak menguncinya, itu berarti dia memang menginginkan kedatangan kakaknya di tengah malam untuk mengulangi hal yang pasti dianggapnya luar biasa tadi malam. Tapi kalau dia mengunci kamarnya, itu berarti, kejadian tadi malam hanyalah kecelakaan semata.

Tentu saja sangat menegangkan untuk mengetahui apakah pintu terbuka atau terkunci. Tetapi yang pasti, ketegangan itu sudah sangat berkurang drastis karena gue sebelumnya malam itu sudah bermasturbasi dengan suksesnya sebelum mengendap-endap menuju kamar adik gue.

Dan ketika gue membuka gagang pintu dan mendorongnya, ternyata pintu bergerak kedalam, dan itu artinya…..jantung gue kini bergemuruh dengan hebat! Masih belum bisa menerima kenyataan bahwa ternyata adik gue sengaja tidak mengunci pintu kamarnya yang artinya, dia memang sedang menunggu kakaknya yang cabul ini masuk kedalam kamar dan akan melanjutkan permainanan malam sebelumnya yang belum mendapatkan nikmatnya.
Mungkin karena terlalu lama menunggu, adik gue memang sepertinya benar-benar tertidur. Ini terlihat dari posisi tidurnya yang terlentang. Dalam keadaan seperti ini, gue tidak mau membuang-buang waktu lagi. Gue yakin sekarang bukan saatnya lagi untuk foreplay dengan durasi yang lama. Gue dengan polosnya langsung membuka seluruh baju gue dan celana beserta cd-nya.

Gue merasa yakin, kali ini adalah permainan seks yang memang bergayung sambut. Jangan membuang waktu lama untuk hal-hal yang sudah dilakukan tadi malam. Sekarang hanya melanjutkan saja apa yang telah terjadi pada malam sebelumnya. Yang dilakukan adalah, dengan tubuh telanjang, langsung tidur disamping adik gue dan langsung pelan-pelan menurunkan shortnya. Ada sedikit pergerakan darinya, tetapi seperti antara sadar dan tidak sadar.

Setelah shortnya dilucuti, jemari gue menekan bagian vagina yang ditutupi cd-nya. Ada sedikit gerekan menggelinjang. Dan kini tiba saatnya untuk untuk menciumi lehernya yang tak terlindung sembari naik perlahan kearah bibirnya. Tidak ada perlawanan. Malah sepertinya ketika bibir gue tiba di bibirnya, dia sudah membuka bibirnya dengan otomatis menjulurkan lidahnya. Tunggu apa lagi.

Langsung melumat bibirnya sembari tangan kembali meremas payudaranya yang tertutup kaos. Tidak sabar lagi, gue langsung menindih tubuhnya dengan tubuhku dan seperti biasanya meletakkan posisi penis tepat diatas vaginanya sambil menggesekkannya meski tertutup cd-nya. Gue suka dengan gaya yang bikin penasaran ini.

Karena kemudian adik gue akan mulai menggoyangkan dengan pelan tubuhnya dan tanpa membuang waktu gue langsung membuka kaos dan bra-nya. Gue sudah telanjang bulat dari pertamanya tapi dia masih tersisa cd dan tugas gue selanjutnya adalah memastikan bahwa dia akan benar-benar basah hingga becek sehingga penelusuran lubang vagina oleh penis gue akan berjalan lebih nikmat dari pada malam sebelumnya.

Dan seperti taktik gue sebelumnya, gue tidak akan pernah mau membuka cd wanita sebelum dia memang menginginkan untuk dilucuti, bahkan lebih bagus lagi kalau dia sendiri yang melucuti.

Jadi yang gue lakukan adalah menggerayangi tubuhnya dengan lidah basah sembari tangan terus meremas-remas payudaranya. Memastikan bahwa kedua puting payudaranya menjadi keras adalah pekerjaan susah. Padahal menurut pengalaman, disitulah letak seorang wanita benar-benar birahi. Terkadang kita sentuh bagian kiri, mengeras tapi bagian kanannya tidak dan begitu sebaliknya.

Gue tidak mau menggarap seorang wanita sebelum dia betul-betul menginginkannya. Dan ketika semua sudah berjalan dengan sesuai rencana. Maka gue membisikkan kalimat:”Kita harus pindah ke lantai, ‘de…” Sebetulnya ini adalah permintaan yang beresiko, karena alam bawah sadarnya kembali terjaga sehingga dia bisa saja menolak pindah. Tapi gue memang benar-benar sudah memperhitungkan segala sesuatu dengan cermat.

Gue tidak mau lagi hebat-hebatnya bergoyang dan terganggu oleh karena bunyi derit tempat tidur yang bisa membangunkan kakak dan keponakan gue. Langsung gue melemparkan selimut dan bantal kebawah lantai dan menariknya turun kebawah.

Dia hanya menurut saja dan itu adalah anugrah. Sehingga dengan beralaskan selimut saja, walaupun kerasnya lantai tidak mengurangi semangat kita berdua untuk memulai petualangan yang lebih hebat dari sebelumnya. Dan itulah yang terjadi: gue langsung kembali mencium bibir dan melumat lidahnya.

Menindihnya dengan tubuh gue yang langsung menyelipkan kontol diantara kedua pahanya. Menggesekkannya dengan lembut sembari tangan memainkan payudara beserta putingnya.

Dalam hati gue bersyukur juga, menikmati tubuh mulus adik gue ini seperti suatu mukjizat. Mana pernah ada pengalaman bisa mengadakan hubungan seks dengan keluarga sendiri, meskipun itu hanyalah adik tiri. Sepertinya takut dosa sudah tidak ada lagi. Yang ada hanyalah nafsu yang membara untuk menggarap tubuhnya ini dengan tekad untuk memberikannya kepuasan yang tidak terkira.

Mungkin karena sebelumnya sudah masturbasi, sehingga permainan gue agak sedikit lembut dan penis berdiri tidak begitu kencang. Dan ini sangat menguntungkan gue karena gue jadi bisa mengendalikan permainan. Yang terjadi adalah, adik gue memburu dengan sedikit malu-malu sementara gue seperti berkesan jual mahal.

Tapi sampai kapan ini akan bertahan? Ketika tiba saatnya ketika gue mulai melucuti perlahan cd adik gue ini kebawah, nafsu birahi gue seakan tiba-tiba muncul. Entah kenapa gue bertindak liar dengan menarik cd itu dengan gigi gue kebawah dan kemudian langsung mengarahkan lidah gue kearah vagina adik gue.

Gue hanya menciumnya sesaat, karena memang bukan ciri gue untuk menjilat vagina wanita, gue hanya mau memastikan bahwa vaginanya cukup pelumas untuk segera ditancapkan penis gue kedalamnya. Tapi itulah gue, selalu membuat wanita penasaran.

Gue tetap hanya menyenderkan penis gue keatas vaginanya tanpa bermaksud memasukkannya sementara gue pura-pura sibuk untuk mengulum bibir dan lidahnya sambil mendekap tubuhnya dengan kedua tangan gue.

Justru adik guelah yang sibuk menggoyangkan tubuhnya supaya kontol gue bisa menghujam kemaluannya. Dan gue tidak membiarkan dia berlama-lama melakukan itu karena gue kemudian berbisik kepadanya:”Kamu mau ‘de..” dengan tenangnya gue bertanya. Seperti tersekat ditenggorakan jawabannya:”Terserah kakak…”
Inilah saatnya gue menunjukkan kepada adik tirinya, siapa gue sebenarnya. Dengan sigap gue sekarang memegang kontol gue dengan jari gue dan mulai membelai-belai permukaan vaginanya dengan penis gue. Itu sangat membuat wanita manapun akan bergairah untuk mengeluarkan lebih banyak lagi pelumas cairannya.

Dan erangan yang keluar dari adik gue semakin membuat gue semangat untuk terus menggesek-gesekan kontol gue di atas permukaan vaginanya. Ketika dirasa cukup licin, mulai pelan-pelan gue dorong kontol ini dengan tangan gue masuk kedalam vaginanya.

Itu cukup untuk membuat tubuh adik gue terdorong kebelakang karena mungkin sakit dan nikmatnya bergabung menjadi satu. Kalau sudah begitu gue akan menarik kembali keluar kontol gue dan kemudian memasukkannya kembali perlahan. Kembali tubuh adik gue terdorong kebelakang tetapi sekarang sudah tidak sekeras sebelumnya.

Dalam hati gue, ini harus menjadi lebih baik dari pada malam sebelumnya. Lalu secara konstan, gue mulai memasuk-keluarkan kontol gue kedalam setengah lubang vaginanya, hanya untuk memancing agar cairan pelumasnya terus keluar dengan lancar. Itulah yang terjadi beberapa saat kemudian, ketika gue mulai merasakan bahwa lubang ini sudah mulai lancar untuk terus dipompa keluar masuk kontol gue.

Akhirnya gue melepas jari gue dari kontol dan membiarkan kontol gue mencari sendiri jalan masuk lobang kedalam vagina adik gue dan sekarang saatnya tangan gue akan memindahkan sentuhannya ke payudara adik gue. Sambil memeras payudaranya, gue secara perlahan menggenjot pantat gue naik turun membenamkan kontol gue kedalam memeknya. Bisa dipastikan terjadi erangan yang lebih hebat dari sebelumnya keluar dari mulut adik gue, tetapi dengan sigap gue tutup kepalanya dengan bantal agar erangannya tidak terdengar. Dari yang pertamanya masih seret, tetapi lama kelamaan sudah mulai lancar masuk keluarnya kontol gue didalam memek adik gue ini. Ini tentu saja akan membuat gue untuk terus menuntunnya kepermainan yang lebih nikmat lagi. Dan dimulailah gue mengangkat satu kakinya untuk disilangkan dan gue juga menyilangkan kaki gue untuk mengajarkan padanya ngentot dengan gaya bintang. Gue suka banget gaya ini dan gue mau adik gue merasakannya juga. Gue merasa gaya ini betul-betul bisa menjebloskan seluruh kontol kita kedalam memek wanita yang kita garap. Adik gue hanya menurut saja permintaaan gue dengan tatapan yang aneh. Gue tetap risih melihata tatapannya tapi selama dia masih bersedia untuk digarap, gue tidak perduli. Maka selanjutnya yang terjadi adalah, gue mengocok seluruh tubuh gue dengan gaya bintang kedalam memeknya. Tentu saja kali ini dia bukan lagi mengerang dibuatnya tetapi sudah sedikit berteriak. Gue terganggu dengan teriakannya sehingga gue menurunkan tempo goyangannya tetapi yang terjadi justru dia yang mengocoknya dari bawah sembari menutup sendiri mulutnya dengan kedua tangannya supaya teriakan yang keluar tidak terdengar. Gila, gue bener-bener horny sekarang kalau membayangkan apa yang terjadi pada waktu itu. Permainana dengan seorang perawan selalu mengejutkan pada kali yang kedua. Tetapi yang lebih mengejutkan disini adalah gue memerawani adik gue sendiri. Gilanya kita bisa bersetubuh hingga berjam-jam malam itu, hingga dia bertanya, apakah semua cowo seperti ini kuatnya. Gue hanya tersenyum tanpa memberitahu bahwa rahasianya adalah gue sudah masturbasi sebelumnya, makanya tidak muncrat-muncrat pada malam itu. Itu ternyata sangat berkesan didalam dirinya, sehingga kemudian, diwaktu-waktu selanjutnya setiap ada kesempatan yang memungkinkan kita berdua melakukan perbuatan bejat ini tanpa ragu-ragu lagi. Bahkan pernah, ketika kita berdua mengikuti camping bersama disuatu tempat, pada siang hari kita ngentot di dalam tenda tanpa ada yang mengetahui. Siapa yang mau curiga, kalau mereka tahu si Babe adalah adikku sendiri.Seorang adik tiri yang akhirnya menjadi gila seks karena diajarkan berbuat nafsu bejat itu oleh kakaknya sendiri yang berawal dari sentuhan di telinga

Posted at 04:03 pm by pohonmangga
Make a comment  

Previous Page Next Page
Anak kampung
dibawah pohon mangga
Di Jakarta
Jangan Lupa Asal

Laut Disana
Begitu luas..
Jangan Lupa Asal



   

<< September 2011 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed