Anak kampung
dibawah pohon mangga
Di Jakarta
Jangan Lupa Asal

Laut Disana
Begitu luas..
Jangan Lupa Asal



   

<< August 2010 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
01 02 03 04 05 06 07
08 09 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 31


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Tuesday, August 17, 2010
cerita kecil

Lgsg aja ya gan...
kalo baca postingan gw sebelumnya pasti tau jalan cerita gue..
hhehehe..
selamat membaca..

sesudah putus dari cewek gue yg bernama monica,
hidup gue terasa hampa dan ga berarrti banget..
jadi gue ngabisin waktu gue pulang skul utk bermain game online di warnet deket rumah gue..
selama 2 tahun gue jalanin hidup seperti itu..
dan di warnet tersebut gue sering melihat seorang anak smp suatu madrasah yg letaknya ga jauh dari warnet tsb..
sebut saja nama nya dian, badannya pendek skitar 150an lah, beratnya sie kalo ga salah 37 keatas, kulit putih bersih ( tapi masih putihan gue), tiap hari memakai jilbab ya ialah namanya juga madrasah, buah dadanya se waktu itu ga terlalu gede mungkin 32an, ya gue maklumin namanya juga anak smp, wajah nya manis bgt walaupun memakai jilbab..

selama 2 tahun itu gue se ga perduli ma dya, toh gue ga tertarik ama anak smp,
namun setelah gue masuk kuliah, otomatis si dian pun naek kelas dan udah masuk sma.
nah karena gue ga terlalu merhatiin dia selama ini, pada suatu ketika dia bermain game online dan duduk disamping gue,
di warnet gue sistem lesehan ( duduk dilantai yg dikasih karpet) jarak antara komputer 1 ama yg laen paling sekitar 15cm, jadi deket bgt.
ketika itu gue melihat kearahnya,
"wah, dah gede ini anak. mana tambah cantik dan manis lagi.." gumam ku dalam hati..

gue lgsg tertarik kepadanya,
lgsg aja gue atur rencana untuk berkenalan ama dian.
sekitar 2jam bermain biasanya dian chatting buat iseng-iseng.
setelah gue tau nick name chattingnya, lgsg aja gue pindah kompi yg agak jauhan dari dia.
gue buka program chatting dan mencari nick name dian.
dan ketika udah ketemu lgsg deh rencana gue jalanin..

pertama.. pura-pura polos dan ajak kenalan..
kedua.. hibur dia dgn kata-kata humor..
ketiga.. tanya status dian..
keempat(kalo udah punya cowok).. "owh.. beruntung banget yg jadi pacar dian.. pasti seneng punya cewek cantik dan baek kek dian". dan misi selesai..
keempat(kalo lom punya cowok).."lho.. kok lom punya cowok, kalo gitu boleh donk daftar..heheheh".. lanjut ke step berikutnya..
kelima... minta nomer HP..
keenam.. gombal-gombalin si dia..
ketujuh ketika mau off.. " ywdah.. ati-ati dijalan ya.. tar malem bolehkan nelp dian.. buat pendekatan hhehehe..."..

sesudah dia memberikan nomer hape dan pulang,
gue jg lgsg pulang, dan bersiap mau nelp dian, setelah ngobrol" beberapa jam ( waktu itu pake provider yg nelp 2000 sepuasnya) lgsg aja gue bilang
"keknya pernah liat deh"..
"yang suka maen di warnet Z**** kan??"..tanya ku
"iya, lho tapi kok ga pernah ktemu ya?"..jawabnya
"wee, sering kaleee... kalo ga salah kamu yg pake jilbab kan.."tanya gue lagi
"iyah bner.. duh jadi penasaran nie ama kamu" jawabnya
"yaudah deh, tar kita ketemuan di warnet aja ya"usul ku..
"oke deh"jawabnya.

besok nya gue bersiap" buat ketemu dian di warnet, sambil nunggu gue main game online dulu..
kira-kira stgh jam dian datang ke warnet.
dian lgsg sms, " kamu yg mana se??"..
"yaudah tar aku yg nyamperin dian" balas ku..

gue samperin dan lgsg senyum ke arah dia..
tampak nya dian juga tertarik kepadaku.. jadi setelah bermain, saya menawarkan jasa ojek saya.. hahaha..
dian ga nolak, dia malah seneng bgt, setelah sampai dirumahnya gue komplain..
"weleh-weleh, jauh banget rumah lo dian.. kira-kira 8-10 km dari warnet nih.. tambahin bayarannya.." canda ku..
"hahahah... kamu nie pinter bgt buad dian ktawa.."jawabnya
"yee, malah ktawa.. bayar dunk.. bayaran nya dian mau ya jadi pacar aku".. tegas ku
"hmm.. gmana ya kak, tapi dian takut patah hati lagi."
"tenang aja, kalo tar kakak nyakitin dian, dian boleh dorong kakak dari jembatan di depan itu ( jembatan yg bawah nya terdapat sungai kecil)" jawab ku membuatnya yakin..
"hmm.. oke deh kak"..
"lho kok pake kak??"
"jadi pake apa??" tanya dian
"hhmmm,,, dinda ama kanda aja yah". jawab ku..
"iyah kanda.".

setelah itu gue pulang dengan rasa yg sangat bahagia..
besoknya gue atur rencana,
sebelum kejadian-kejadian kek kmaren terulang, lom ngapa"in udah putuz, mana tekor buat bayar ini itu supaya nyenengin pacar.
jadi kali ini gue ga mau rugi.
harus nyicip bodinya dolo, minimal isep buah dadanya lah..

gue ajak dia kebioskop, awalnya dian ga mau katanya dia ga pernah kebioskop kalo cuma berdua aja ma cowok.
wah, masih polos bgt brarti nie. jangan-jangan dian lom pernah bertindak yg lebih ama mantan"nya.
setelah gue tanya ternyata benar, dia pacaran ga pernah ngapa"in ama cowoknya, jangan kan jalan. pegangan tangan aja ga pernah. kalo emg harus deketan katanya dulu minimal 2 meter.
wah, susah nie dalam pikir ku buat dapetin bodinya.
tapi ga tau kenapa, dian malah mau ikut nonton berdua aja ama gue,

masih panjang sie ceritanya, di Fast Forward aja ya.

nonton pertama:
gue coba pegang tangannya, tapi lgsg dilepas. gue coba lagi, dan gue bilang " enak dinda pegangin tangan dinda, anget bgt". jadi dia kali ini diem aja gue pegang tangannya.

nonton kedua:
setelah gue terbiasa memegang tangannya, gue coba peluk dian.
eh dia diem aja, ya peluk dari samping se, jadi ga nyenggol apa".

malamnya gue ajak dia cerita ttg seks,
sumpah si dian bener" polos soal genean.
bahkan dia ga tau kalo penis cowok bisa masuk ke dalam vagina cewek.
setelah gue ajarin dasar"nya, gue coba ngajak dia buat pura-pura ngeseks lewat sms.
dian cepet bgt tanggepnya,
tanpa disuruh dia bisa menulis gene.
" akhh..akh... enak kanda, terus isepin sikembar (gue yg bilang kalo buah dadanya sikembar), akhh.... ahh... terus kanda.."
"kanda dinda mau icepin adek kanda (penis ku), mmmm..... mmppphh... mmmhhh..., dinda jilatin yah... elelelelelelel...(seolah-olah dia menjilat penis ku).."

walopun cuma lewat sms kontol gue nganceng berat, apalagi kalo ngebayangin dia yg make jilbab ngeseks ama gue, ngebayangin wajah polos yg imut itu mendesah.
bener-bener hayalan yg luar biasa..

nonton ketiga:
gue sengaja pilih film horor cz karena pasti gelep bgt.
lgsg aja gue peluk, kepala gue sengaja gue turunin tepat diatas dadanya.
"kanda... kena sikembar tuh" marah si dian
"gpp ya dinda, enak bgt nie.. sikembar punya dinda empuk bgt"
dia diem aja..
lgsg aja gue angkat kepala gue lgsg gue cium bibirnya yg tipis berwarna merah muda itu.
"ahmmm... mmm..." itu yg gue denger keluar dari mulut nya
setelah cape ciuman, gue lepas cium gue.
dian lgsg ngomong ke gue
"kanda nakal... tapi ciuman kanda lembut banget.. enak bgt mainin lidah dinda".jawabnya..
lgsg aja gue raba buah dadanya yg berukuran 34C itu ( gue tanya ama dia ukurannya brapa) dari balik kaos warna merah dan terlapisi jilbab putih dian, tapi buah dadanya tetep terasa kenceng bgt, lgsg aja gue tarik bajunya keatas, terlihat lah BH yg dia pakai. BH yg berwarna pink yg terdapat bordiran bunga di cup sebelah kiri..
wuih.. putih banget buah dadanya gan, montok banget. buah dadanya tuh tumbuh kedepan jadi ga bergantung. lgsg aja gue jilatin sekitar buah dadanya itu. "ssshhh... uhhhh..." dian mendesah.
gue ga perduli, gue ga mau lepas dari buah dadanya yg masih perawan ini, mulus banget, mungkin karena belom ada yg nyentuh nya..
ketika sedang asik, tiba-tiba lampu bioskop menyala.
wah kaget setengah mati gan, penis gue yg tegang lgsg ngecil secepat kilat..
lgsg aja gue tutupin buah dadanya itu..
wajah dian berubah jadi warna merah, ntah karena malu ato karena kenikmatan yg gue kasih tadi..

lgsg aja gue ajak dia pulang,
tapi dia ga mau, katanya masih jam setengah 3 ni.
waduh mau gue ajak kmana ya, gue ga ambil pusing lah. gue ajak aja dia ke rumah gue. yg ternyata ortu gue mau berangkat kondangan,
gue bilang aja ma ortu gue cuma mau ambil flash disk sebentar, jadi ortu gue percaya dan lgsg pergi.

nah udah ga ada orang nih pikir ku.
lgsg aj gue kunci pintu rumah ku, terus gue hampirin dian yg berada diruang tamu..
gue lgsg deketin dia, ngelus kpalanya yang tertutup jilbab. dan secepat kilat gue cium dia..
gue jilatin seluruh mulutnya, lidahnya sampai ke langit-langit mulutnya..
dian hanya mendesah pelan didalam mulutku..
selagi ciuman gue raba-raba buah dadanya dari luar bajunya
dadanya kenceng bgt... namun lembut..
saya coba memasukan tangan saya kedalam bajunya dian ga perduli, dia sedang larut dalam ciuman gue..
saya remas dada nya dengan ganas sampe" si dian melepasin ciuman gue dan mendesah " akhh... geli kanda... enak bgt...".
penis gue lgsg tegang bgt gan ketika liat wajahnya yg polos itu mendesah keenakan, akhirnya mimpi gue jadi kenyataan buat ngeliat wajah polosnya itu mendesah..
saya menyuruh dian untuk melepas bajunya, sembari tangan saya meremas" buah dadanya dari luar BH..
ketika bajunya telah terlepas, air liur gue keluar bnyak bgt gan..
bodynya mulus bgt.. putih bersih.. seperti bidadari yg lagi bugil aja..
lgsg gue dorong dia supaya rebahan di sofa agar gue bisa nikmatin tubuh mulusnya itu..
dian ini cewek tipe pasif, cuma mau nerima permainan gue aja..
ya jadi gue aja deh yg bergeliria diatas tubuh putihnya itu..
gue gigit kecil" disekitar buah dadanya itu, tanpa melepas BHnya gue jilatin seluruh bagian dadanya itu.
dian megelinjang keenakan, dan terus mendesah.. " enak kanda... terus... gelinya ampe kebawah"..katanya..
denger kek gitu lgsg aja gue elus V nya dari luar celana jeansnya,,
dian megelinjang hebat bgt..
pinggangnya bergerak ke atas, kebwh, keiri, kekanan, sesuai gerakan tangan gue..
setelah kurang lebih 7menit gue bergeliria, saya mencoba menyuruh dian buat mengulum P gue..

pertama" sie ga mau..
katanya jijik, namun saya terus bujuk dian agar mau menghisap P gue yg udah gede bgt..
akhirnya dian mau mencobanya,
dian memejamkan matanya dan membuka mulutnya lebar"..
pelan" saya masukan P saya kedalam mulutnya, susah sie Cz kena giginya sakit bgt..
jadi saya suruh dian buat ngeluarin lidahnya dulu,
seteleh dian ngeluarin lidahnya gue gesek"in P gue dilidahnya agar kepala P gue licin N mudah masuk kedalam mulutnya..
pelan" saya coba dorong P gue kemulutnya dian..
blup... masuk lah penis gue..
saya suruh dian agar menjilati kepla P gue dalam mulutnya..
terasa hangat bgt mulut dian, gue suruh hisap, dian lgsg menghisapnya..
owh..
sungguh sensai yg luar biasa, seorang cewek yg begitu polos sedang mengulum P gue dan masih memakai jilbabnya..
sekitar 3menit dian lgsg melepaskan kulumannya, dia lgsg ngom.. " asin bgt kanda.. dinda ga kuat"..
"owh, yaudah.. kita kekamar yug dinda.." ajak ku..
"mau ngapain??" tanya dinda..
"ada deh, kanda mau buat dinda keenakan sampe dinda ketagihan"..jawab ku..

ketika mau pindah kekamar gue, dian mau memakai bajunya..
tapi lgsag aja gue ambil baju nya N saya lari kearah kamar gue..
dian lgsg mengejar gue, wuih gan, dadanya yg ditampung BH itu seakan" mau loncat keluar..
udah gede, putih lagi..
udah ga tahan lagi nih mau nyoblos V nya..
masih perawan kah?????... tanya ku dalam hati..

setelah sampai diatas ranjang, lgsg saya dekati dian, muka dian memerah.. P ku menegang..
saya elus dadanya yg masih tertutup BH itu..
dian mulai mendesah lagi..
saya coba buat melepas BHnya dari belakang, ketika BH nya saya lepas lgsg buah dadanya berontak keluar..
buah dadanya begitu bulat dan tidak menggantung..
saya remas buah dadanya dari belakang, dian lgsg menyenderkan badannya ke badan gue sembari gue meremas dadanya...
"udah cukup pemanasannya" gumam gue dalam hati..

lgsg gue rebahin dian diatas ranjang..
gue lepas kancing jeansnya, dan saya turunin zippernya..
ternyata dian memakai CD berwarna pink juga, seragam dgn BHnya tadi..
ketika celananya telah terlepas saya coba menciumi V nya dari luar CD,,
"hmm... wangi banget V kamu dinda"..kata ku..
dian hanya tersenyum saja,
lgsg saya buka Cd nya..
trz gue jilatin..
pertama se geli... jijik gitu...
tapi lama" ketagihan nyium wangi V na si dinda,
"akh.. kanda... geli..." ceracau si dian..
"ahh... kanda... iya situ" itu ketika saya menjilat klirotis si dinda

kira" 10 menit gue jilatin V na dian, si dian mengejang hebat..
gue kaget cz ada yg nyemprot lidah gue dari dalem, rasa na asin bgt...
ternyata itu peju nya si dian, karena dia dah orgasme..

melihat kejadian itu, saya lgsg basahin kepala P gue ama cairan V na si dian..
sebagai pelumas buat acara ngebor yg akan segera dimulai..
pertama" saya gesek" kepala P gue di luar liang sensitifnya,
dian hanya menggerakkan pinggangnya sesuai dengan arah gesekan kpala P gue..

ketika saya menemukan lobang V na si dian, saya coba utk menusuknya pelan"..
tapi tiba"...
" KANDA!!!..." jeritnya..
kaget nya stgh mati..
" ada apa dinda???" tanya gue..
"sakit bgt!!!!!" udah ah..
wah masih perawan nih si dian pikirku..
udah kepalang tanggung nih kalo mau berhenti sampe sini..
jd lgsg saya peluk si dian yg lagi terlentang dan gue cium bibirnya...
pelan" gue tusuk V na dian dgn kpala P gue..
"mmmmmm!!!!!..." itu yg gue dengar dalam mulut gue..
ga tau gimana bunyi nya, tapi rasanya kek ada yg sobek akibat kpala P gue di liang V na si dian..
gue liat air matanya dian mengucur deras..
tampaknya dia sangat kesakitan akibat perbuatan gue td..

setelah kira" 3 menitan kami diam seperti patung,
saya memberanikan diri buat ngom sama dian..
"np dinda??"
"kanda jahat!!!, kanda tega sama dinda".
nah lo perkara nih.. tar diaduin lagi sama dian ke polisi.. (dalam pikiran gue).
"kanda jahat, sakit tau... pelan-pelan napa nusuknya.." weks, aduh nih cewek buat gue jantungan aja
"maav dinda, abis na kanda cinta bgt ma dinda" alibi gue
"bner cinta ama dinda??
"iyah, 100% cinta ga pake MSN" canda ku..
"kanda sakit bgt nih V dinda"
pelan" gue cabut kpala V gue yg udah mengecil dari tadi..
"akh... sakit" teriak dinda..
"ihhhh.... darah semua, jorok ah.." protes si dian

setelah gue bersihin P gue, dan sidian membersih kan V nya..
aku pun mengajak dian agar mau melakukannya lagi...
tapi dian menolak..



AH.. SUSU...
UDAH NGETIK SETENGAH MATI...
GARA" KELAMAAN JADI SURUH REFRESH LAGI..
EH PAS REFRESH MALAH ILANG SMUA...
ANJRIT DAH..
NYAPE"IN AJAH


terusannya...
intinya aja gan, tad udah cerita panjang lebar tapi malah ga kesave..
parahh...

setelah kejadian itu,
kami sering ngentot bareng di bioskop, di karaokean, di taman, di WC sekolahnya dian..

tapi setelah 2 bulan, dian minta putus..
walaupun udah gue rayu dian tetep ga mau..
bahkan belum seminggu putus dian udah gonta ganti pacar ga jelas...
denger" sih dia udah jadi cewek Bispak pencari kenikmatan..

baru kmaren dia telp N sms gue buat curhat..
katanya sih dia ga puas ML ma cowok"nya..
dan dia bilang mau balikan lagi ma aku...
tapi ogah ah, udah barang bekas gitu, dah SECOND-THIRD-FOURTH-DLL..
tar ada penyakit lagi..
tapi kalo buat dipake aja gue mau..
hehehe..
kan ada kondom..
wkwkwkwk..
kalo jadi bini,,,, ogah deh...
salah dia juga ga setia ma aku..
hwhwhw.....

Posted at 09:59 am by pohonmangga
Comments (8)  

pengalaman bersama sri

Kisah ini murni pengalaman pribadiku yang kualami saat aku baru naik ke kelas 2 SMU (kira2 6 tahun yang lalu). Namaku Adi anak ke-4 dari 8 bersaudara, waktu itu liburan kenaikan kelas baru saja dimulai dan biasanya selalu aku rayakan bersama teman2ku dengan acara2 seperti berkemah di pantai atau menelusuri hutan lindung yang berjarak puluhan kilo dari kota kediamanku. Tapi saat liburan ini hal tersebut diatas tidak dapat kami lakukan karena sebagian besar teman2 dekatku itu menghabiskan liburan mereka keluar kota / pulau (kotaku berada dipulau Kalimantan) sehingga aku putuskan untuk menghabiskan liburan kerumah nenekku di kampung (kira-kira 143 Km dari kotaku). Setelah menempuh perjalanan selama 1 hari sampailah aku dirumah nenekku, waktu itu sekitar jam 4 sore. Ternyata disana sudah ada beberapa sepupuku (dari kota yg lain) yang juga akan merayakan liburan mereka selama kurang lebih 2 mingguan, umur mereka rata2 antara 8 - 12 tahun. Yang paling besar namanya Sri (anak sulung dari adik mamaku, ketiga adiknya laki-laki semua) berwajah manis dengan hidung yang mancung dan kulit tubuh putih mulus, walaupun baru kelas 1 SMP tetapi badannya sudah padat berisi dan mulai berbentuk (bongsor).
Kejadiannya bermula ketika kami sama2 mandi sore (sekitar jam 5-an) di sungai kecil yang dangkal (kira2 100 m dibelakang rumah nenek) saat itu secara tidak sengaja aku melihat kearah Sri yang sedang membetulkan kain kembannya yang kendur, betapa kagetnya aku begitu terlihat selintas susu Sri yang mulai ranum dengan puting yang kemerah2an (karena kulit Sri sangat putih dan mulus). Aku merasakan kontolku langsung ngaceng dan keras (maklum, untuk umurku saat itu memang sedang tegangan tinggi), lalu aku berfikir keras mencari cara untuk mendekati Sri (kami sudah lama tidak bertemu, sehingga kurang akrab).
Ketika aku tengah melamunkan hal-hal jorok tiba-tiba Sri berteriak "Aduh !" dan secara reflek aku menoleh kearahnya ternyata dia terpeleset saat berjalan dipinggir sungai dengan segera aku berlari kearahnya untuk menolongnya (saat itu sepupu2ku yang lain sedang asyik bermain air sambil mandi sekitar 15 m jaraknya). "Ada apa Sri ?" tanyaku, "Aku terpeleset Bang waktu hendak naik dari sungai " jawabnya sambil meringis menahan sakit. Aku langsung membopong tubuhnya ke tempat permandian yang terbuat dari papan seluas 3 m persegi, lalu membantu mengurut kakinya yang keseleo. Pertama kali aku memijit kakinya Sri berteriak kecil "Aduh! sakit Bang!", "Oke.. oke.. aku akan memijitnya pelan-pelan" sahutku. Kemudian aku mengendurkan pijitanku di sekitar kakinya, sambil terus meringis Sri memejamkan matanya menahan sakit "Wah, kesempatan untuk mengintip nih!" fikirku sambil melotot kearah susu Sri yang mulai berbentuk dan yang lebih menggairahkanku kain kembannya yang basah membuat susunya samar2 terlihat jelas dan membayang. Semakin lama semakin asyik aku memijiti kakinya sementara itu Sri cuma tinggal memejamkan matanya saja tetapi suara rintihannya sudah tidak terdengar lagi. Perlahan-lahan aku mulai menggeser pijatanku dari engsel kakinya kearah betis dan terus keatas betis tepat dibelakang engsel lututnya "Wah, putih benar kulitnya mana mulus lagi.." fikirku sambil menelan ludah. Sekarang gerakan tanganku bukan memijit lagi tetapi telah berubah jadi mengelus-elus, sementara Sri semakin terpejam dan samar2 kudengar suara nafasnya semakin tidak beraturan "Sudah terangsang dia.." fikirku.
Tiba-tiba sepupu2ku yang tadi asyik mandi sudah berada didekat kami "Ada apa Bang Adi? Kenapa dengan kaki Kak Sri?" tanya mereka lugu, aku dengan cepat menurunkan tanganku kembali kearah engsel kaki Sri. "Ini, tadi dia terpeleset di tepi sungai dan kakinya keseleo jadi abang bantu membawanya kesini dan memijat kakinya" jawabku enteng. Kulihat raut wajah Sri yang menunjukkan sedikit kekecewaan karena terganggu oleh adik2nya. Kemudian kami beranjak pulang karena hari sudah mulai malam, dengan agak terpincang Sri berjalan sambil berpegangan denganku. Malam itu aku tidur larut sekali karena keasyikan ngobrol dengan kakek dan pamanku, ketika masuk kekamar tamu kulihat sepupu2ku (yang laki-laki) sudah tidur semua tetapi tidak beraturan sehingga aku tidak melihat ada ruang untuk aku tiduri. Kemudian aku keluar kamar berniat tidur di ruang TV, tiba-tiba terdengar suara kakekku yang bertanya mengapa aku tidak tidur di kamar tamu setelah aku jelaskan beliau menyuruhku untuk tidur dikamar nenek bersama nenekku (Kakekku punya kamar sendiri bersebelahan dengan kamar nenek).
Pertama-tama aku tidak melihat dengan siapa nenek tidur diatas ranjangnya karena lampu kamar yang sudah dimatikan dan hanya bercahayakan lampu teplok (nenekku selalu tidur dengan lampu minyak tanah yang digantung di dinding kamarnya), aku langsung merebahkan diri dilantai yang beralaskan tikar dengan sebuah bantal itu. Sekitar sepuluh menit saat akan terlelap tiba2 aku melihat ada yang berdiri dari ranjang nenekku menuju keluar untuk buang air kecil. Setelah kembali baru aku tahu bahwa yang keluar barusan adalah Sri sepupuku "Kebetulan nih.." fikirku, seketika itu pula hilang rasa kantukku dan secara perlahan-lahan dengan setengah berbisik aku bertanya "Gimana Sri kakimu, masih sakit?" "Eh Bang Adi, belum tidur Bang?" Sri balik bertanya. "Iya nih, aku baru saja selesai ngobrol sama kakek dan paman. Jadi keadaan kakimu gimana?" lanjutku bertanya. "Masih sedikit sakit Bang, tapi agak mendingan setelah diolesi nenek dengan minyak urut" jawabnya. "Coba sini aku bantu pijiti" kataku asal, "Memangnya abang belum pengen tidur?" tanyanya "Iya, sekalian nungguin mataku ngantuk" jawabku sekenanya. "Tapi pelan2 ya Bang?" "Iyaa.." jawabku bersemangat. Dengan posisi aku di lantai dan Sri berbaring diatas ranjang (nenekku sudah lama terlelap) aku memulai aksiku seperti tadi sore. Tapi untuk saat ini aku tidak berlama-lama memijit bagian kakinya yang sakit, karena utk sesaat kemudian tanganku sudah berada tepat dibelakang lutut Sri dengan gerakan membelai bukan memijit. "Mmmh. geli Bang." ujar Sri sambil terpejam, aku hanya diam. Sekitar sepuluh menit kemudian kudengar nafasnya sudah mulai tak beraturan, lalu aku mulai berani menaikkan sasaran tanganku kearah pahanya yang putih mulus (saat itu dia hanya mengenakan celana pendek yang agak longgar). Sri kembali mendesah lirih "Sshh.." sementara kedua tanganku semakin gila menggerayangi kedua pahanya yang semakin terbentang lebar. Untuk sesaat kami masih sibuk dengan aktifitas yang mulai memanas itu, lalu aku berinisiatif untuk menyuruhnya turun dari atas ranjang "Coba dibawah saja Sri sama Abang, nanti mengganggu nenek" ajakku setengah berbisik. Ia hanya mengangguk lemah menanggapi ajakanku sambil turun kebawah secara perlahan-lahan. Begitu Sri mulai merebahkan tubuhnya disampingku, aku mulai melanjutkan aksiku yang terhenti sejenak tadi. Semakin keatas tanganku, semakin cepat pula dengusan nafas Sri terdengar. Tanpa ragu-ragu aku mulai menyentuh bagian pinggir celana dalam Sri dengan jemariku, sesaat kemudian jari-jariku sudah tepat berada dibagian depan cd-nya "Ahhh." terdengar dengusan lirih yang panjang dari Sri dengan mata yang tetap terpejam. Kurasakan cairan kental yang mulai membanjiri celana dalamnya semakin banyak. Ketika kulihat mulutnya sedikit terbuka, dengan reflek aku langsung menyumbat mulutnya dengan mulutku "Ehh.!" serunya dengan mata melotot menatapku sambil melongo. Aku terus memainkan lidah dan bibirku didalam mulutnya sekenanya (maklum aku juga belum pernah berciuman dengan seorang gadis), sejenak Sri terperangah. tetapi semakin lama kulihat matanya semakin redup karena merasakan dua sensasi kenikmatan di dua tempat yang berbeda (bibir dan vaginanya). Kurasakan mulutnya mulai bergerak bersamaan dengan lidahnya, menyambut liarnya lidahku yang menari bebas didalam mulutnya "Mmmmhhhh. sshhhhhh." bunyi nafas kami bersamaan yang sedang didera libido hebat. Sekarang aku mulai menjilati bagian leher Sri yang jenjang hingga kebelakang telinganya (foreplay ini kuketahui dari film2 bokep yang sering aku lihat bersama teman-temanku) seiring dengan pelukannya yang semakin erat melingkari tubuhku, aku semakin liar. sesudah beberapa kali lidahku bolak-balik menjilati leher dan telinganya segera kuangkat baju kaos oblong Sri yang sudah acak2an dengan maksud membukanya. Agak susah juga karena baju yang dipakainya agak sedikit ketat dan ketika aku berhasil membukanya. ups!! Ternyata dia tidak memakai BH! Sejenak aku tertegun menyaksikan pemandangan indah dua bukit kembar yang sedang mekar dan mulai mengeras dihadapan mataku dengan kedua puting yang merah menantang seolah-olah mengundangku untuk mencicipinya. Dengan wajah malu2 Sri menutupi kedua susunya dengan tangannya, tak kubiarkan lama.. segera kuserang lagi bibir mungil yang tersaji indah disampingku dengan hebat. Hingga perlahan-lahan mulai kuturuni leher Sri jengkal demi jengkal hingga. mulutku tepat bersarang di puncak bukitnya yang sebelah kiri!
"Ahhh.!" seru Sri merasakan rasa geli bercampur nikmat di kedua puting susunya ketika lidah dan mulutku secara bergantian menjilat dan menyedot kedua bukit kembarnya dengan rakus. Sementara mulutku sibuk, tanganku mulai menyusup dari atas celana dalamnya kepermukaan vaginanya. Kurasakan bulu-bulu halus yang masih jarang tumbuh disana, lalu dengan perlahan-lahan kumasukan jari tengahku ke liang vaginanya yang masih sempit itu. Kugesek ke kanan dan kiri ujung jariku dipermukaan vaginanya "Ohhh. ahhh. mmmmmhh." dengusan Sri semakin tak terkendali, sesaat kemudian. "Aku mau kencing Banghh." ucapnya lirih. Aku hanya diam sambil mempercepat sedotan mulut dan gesekkan jari tanganku di kedua daerah sensitifnya, lalu. "Ahhh. ahhh. mmmmmhgh." secara tiba-tiba Sri mengejang sambil tubuhnya terangkat tinggi keatas. untuk beberapa detik kemudian terhempas kebawah secara cepat "Dug.." bunyi pantatnya yang montok ketika terhempas kelantai. Aku rasakan jepitan yang lumayan keras di liang vaginanya pada jariku dan berdenyut-denyut kurang lebih 10 detik lamanya "Dia sudah orgasme nich." fikirku sambil menghentikan seranganku kemudian menatapnya dengan tersenyum.
"Gimana yang, enak nggak?" tanyaku setengah berbisik, dia hanya mengangguk sambil tersenyum puas dengan kedua matanya masih terpejam. Kemudian secara tiba-tiba Sri merengkuhku kedalam pelukannya sehingga kami sekarang saling berpelukan kembali dengan posisi aku diatas dan dia dibawahku. "Enak Bang, enaaak sekali." bisiknya ditelingaku sambil mempererat pelukannya. Sri tidak peduli lagi akan keadaannya yang sudah setengah bugil pada bagian atas, dia seolah-olah tidak akan melepaskanku lagi "Aduh. gue nanggung nih." fikirku sambil membelai-belai rambut Sri yang hitam sebahu itu dan mengecup keningnya. Tapi kalo aku mulai lagi sekarang aku takut Sri nggak merasakan sensasi sehebat yang tadi, jadi aku biarkan dia beristirahat sejenak. Setelah kurang lebih sepuluh menit kurasakan pelukannya mulai mengendur lalu kuperhatikan wajahnya yang cantik secara seksama, "ah.. sudah tertidur dia.." gumamku setelah terdengar dengkur halus yang teratur keluar dari hidungnya yang mancung. Perlahan-lahan kulepaskan diriku dari pelukannya lalu kuusap batang kontolku yang belum mati2 dari tadi, kubuka sedikit kaki Sri yang sedang tidur terlentang dan tanganku mulai beraksi mempereteli celana pendek dan celana dalamnya secara bergantian sehingga tebentanglah pemandangan indah tubuh seorang gadis belia yang sedang mekar-mekarnya dihadapanku. Dengan sedikit tergesa-gesa akupun mulai menanggalkan seluruh pakaianku, lalu pelan-pelan kuarahkan kepala kontolku ke liang vagina Sri yang masih merah dan berbulu jarang itu.
Begitu hati-hati kugesek-gesekan kepala kontolku ke vagina Sri dengan gerakan keatas dan kebawah, semakin lama kurasakan semakin banyak lendir licin dari liang vagina Sri yang membasahi kepala kontolku. Tapi saat hendak kutekan kedalam kurasakan liang vagina Sri yang terlalu sempit untuk ukuran kontolku dan agak sedikit sakit di kepala kontolku, "kalo aku jebol perawannya sekarang berabe nih, soalnya nanti darahnya akan membasahi tikar dikamar nenek" fikirku. Kuputuskan untuk tidak memasukkan kontolku terlalu dalam, hanya sepertiganya saja. Setelah agak lama dan dengan bersusah payah kutekan, kurasakan batang kontolku sudah terbenam sepertiganya kedalam liang vagina Sri lalu kupompa pantatku naik turun secara teratur dan perlahan-lahan. Mulanya agak seret dan sempit tetapi lama-kelamaan sudah mulai lancar "mmhhhh. " dengusku sambil memperhatikan wajah cantik Sri yang masih tertidur pulas. Makin lama nafsuku makin tidak terkendali sehingga gerakan pantatku semakin cepat, tiba2 Sri terbangun. "Bang.!" serunya tertahan begitu melihat tubuhku sudah berada diatas tubuhnya dalam keadaan telanjang bulat dengan batang kontolku menghunjam diselangkangannya. Tanpa menghentikan gerakan pantatku segera kulumat mulutnya yang sedikit terbuka dan. yess! Usahaku berhasil! Semakin lama kulihat matanya mulai meredup kembali dan tubuhnya mulai bergoyang kekanan dan kekiri mengimbangi gerakan tubuhku, aku semakin bernafsu. "ahhh. ohhhh." desisnya perlahan. Untuk semakin membuatnya bernafsu kuarahkan jilatanku ke leher dan bawah telinga Sri lalu yang terakhir kukulum dan sedot secara bergantian kedua bukit kembarnya yang putih dan mulus sambil kuselingi dengan jilatan2 cepat "mmmhhhhh.. " serunya lirih semakin bernafsu.
Setelah kurang lebih sepuluh menit kemudian. "Banghh. aku mau kencing lagihh." ucapnya lirih tapi tidak kujawab malah semakin kupercepat gerakan memompaku diatas tubuhnya karena kurasakan juga sesuatu dari dalam kontolku yang akan melesak keluar. "Ahhh. uhhh." desahan Sri semakin liar seiring dengan gerakan pantatnya yang semakin kuat sehingga tanpa disadari posisi kami sekarang sudah mepet didinding kamar nenek, aku juga nggak mau kalah pompaan pantatku diatas tubuhnya semakin liar bahkan menjurus kasar. Lalu tiba-tiba Sri memelukku serta mengangkat pantatnya tinggi-tinggi secara reflek aku juga mengangkat pantatku untuk menjaga agar batang kemaluanku tidak terlanjur menjebol keperawanannya dan. "aaaaaaahhhh." desahnya panjang ketika mengalami orgasme hebat untuk kedua kalinya, kurasakan denyutan vagina yang sangat kuat pada kepala kontolku yang sedang berada didalamnya membuat sensasi kenikmatan yang tidak terhingga pada diriku sehingga tanpa dapat kutahan secara tiba-tiba batang kontolku berdenyut keras lalu. "aaahhhh.. " crot.! crooott. crooot! Cairan spermaku juga menyusul menyembur dengan keras kedalam liang vagina Sri membasahi rongga kemaluannya yang juga sudah penuh dengan lendir sehingga cairan spermaku ada yang meleleh keluar.
Kupeluk erat tubuh Sri yang sudah bermandikan keringat, untuk beberapa saat lamanya kami berpelukan sambil terpejam dengan sepertiga batang kemaluanku tertancap di vaginanya. Ada sekitar lima sampai enam kali semprotan kurasakan dari ejakulasiku tadi yang membuat liang vaginanya terasa becek, kemudian kucabut batang kontolku yang sekarang terlihat kemerah-merahan karena jepitan vagina Sri yang masih perawan itu. Kuambil celana dalamku yang tergeletak disamping tubuhnya lalu kuusapkan disekitar liang vaginanya untuk membersihkan lelehan air maniku agar tidak tumpah ke atas tikar nenek, sekilas baunya seperti aroma pemutih pakaian. "Tadi abang kencing didalam memek Sri ya?" tanyanya pelan, aku lalu tersenyum "Itu bukan kencing Sri, tapi sperma abang. itu tandanya abang sudah sampai di puncak kenikmatan sama seperti kamu" jawabku sambil membetulkan posisi badanku. Kemudian kukecup lembut bibirnya lalu berkata "Terimakasih sayang, memekmu sangat enak" lalu dipeluknya aku seraya berbisik "Sama-sama Bang, punya Abang juga enaaak banget nanti setiap malam kita begini lagi ya Bang?" ujarnya lirih sambil tersenyum manis sekali.

Malam itu kami tertidur sambil berpelukan sampai terbangun sekitar jam setengah empat pagi saat ayam mulai berkokok, kemudian kami berpakaian kembali dan merapikan diri agar tidak ada orang dirumah nenek yang curiga atas kejadian tadi malam.

Ingin tahu cerita selanjutnya...? Jangan lewatkan sambungannya minggu depan. Yang ingin kontak dan berbagi pengalaman dengan saya segera kirimkan email anda ke alamat saya

Posted at 10:24 am by pohonmangga
Comments (11)  

Sunday, December 05, 2010
kaliurang

Baru tiga bulan aku dan Dian berpacaran, namun aku tidak pernah menyangka akan melakukan hubungan kelamin secepat ini dengannya.Pada hari valentine yang lalu, kami sepakat untuk merayakannya di Kali Kuning, kawasan wisata Kaliurang. Berangkat pada tanggal 13 siang dengan perlengkapan camping yang kubawa (tenda, sleeping bag, alat masak dan logistik untuk 2 hari). Sekitar pukul 3 sore kami tiba di lokasi dan aku langsung mendirikan tenda, sementara Dian terlihat turun ke suangai kecil yang airnya sangat bening. Begitu selesai memasang tenda, aku langsung ikut Dian turun dengan membawa sekalian peralatan mandi. Kulihat Dian sedang asyik bermain air di atas sebuah batu besar.

“Mandi gih, ntar kesorean lho”, kataku.
“Dingin ah, lagian mao mandi pake apa?”, tanyanya.
“Pake ini aja”, aku mengulurkan kain pantai biru milikku dan sekalian dengan sabun peralatan mandi.
“Tapi Mas pergi dulu dong, aku mau ganti dulu nich”.
“OK”, aku langsung pergi menuju ke hilir sungai, kira-kira 10 menit kemudian aku kembali lagi dan kulihat Dian telah asyik berendam di air.
“Dingin nggak?”, tanyaku.
“Lumayan, ayo mandi juga”, ajaknya.
“Ntar deh”.

Sekilas aku melihat kain bali yang dipakai Dian tersingkap di air sehingga memperlihatkan pahanya. Dadaku langsung berdesir dan berdegup kencang. Entah setan apa yang menuntunku untuk lebih mendekat ke pinggir sungai agar dapat melihat lebih dekat sosok Dian. “Ayo”, ajaknya lagi. Aku cuma tersenyum.

Dian naik ke atas batu dan mulai menggosok badannya. Saat itu mataku tak bisa lepas dari payudara Dian yang menyembul walaupun telah ditutupi kain bali yang basah. Penisku sudah menegang sejak tadi. Dian masuk lagi ke air begitu selesai membersihkan badan dan kakinya. Badan dan kepalanya bersandar ke batu besar yang berada di dalam aliran air dengan mata tertutup. Entah setan mana pula yang merasukiku, aku langsung membuka baju yang kupakai sehingga hanya tinggal celana pendek dan langsung masuk ke sungai. Dian terkejut dan membuka matanya tapi lalu tersenyum.

“Gak dingin kan?”, tanyanya. “Dingin ah”, kataku sambil mendekati dia. Aku duduk di sampingnya dengan posisi yang sama (bersandar di batu), tangan kami saling bersentuhan sehingga membuat dadaku semakin berdegup kencang. Kuberanikan diri untuk meremas tangannya yang berada di dalam air. Tak ada respon. Kuelus tangannya pelan, semakin ke atas. Posisiku agak miring sekarang. Mata Dian masih tertutup tapi dapat kurasakan badannya menegang. Rupanya dia juga sudah mulai terangsang.

Kesempatan tersebut tak kusia-siakan. Dian langsung kurengkuh dan kuhujani dengan ciuman di leher dan terus ke bibir. Dia membalas pelukanku dan mulai meraba-raba punggungku. Bibirnya kukulum, turun ke leher sambil tanganku melepas kain pantai yang sedang dipakainya dan kuletakkan di atas batu. Sasaranku kini adalah payudaranya yang merah merekah. Putingnya kuisap-isap. Dian menggelinjang pelan. Tanganku mulai menggerayangi vaginanya. Dian meremas rambutku dan mengerang. Dian kunaikkan ke atas batu. Kucumbu mulai dari leher, kemudian payudaranya kembali kuhisap dan tanganku lebih leluasa memainkan vaginanya. Kuciumi perut dan turun ke kewanitaanya. Kulihat jelas vaginanya berwarna merah ditutupi bulu-bulu yang lebat. Kuciumi dan kelentitnya kumainkan dengan lidah. Badan Dian menegang dan dia terus mengerang. Kubuka celana pendekku sekaligus dengan CD-nya. Penisku yang berukuran panjang 18 cm langsung mencuat keluar. Dian terlihat agak kaget begitu melihatku dalam keadaan bugil di hadapannya. Aku naik lagi ke atas Dian. Penisku kumainkan di vaginanya. Kepala penisku kugesek-gesekkan di kemaluannya. Dian mengerang. “Mas.., ohhmm..”.

Dian kuangkat lagi ke dalam sungai, kurebahkan di pinggir. Badan kami setengah masuk ke dalam air. Kakinya kurenggangkan dengan kakiku, kemudian sambil meraba-raba dengan tangan kuarahkan penisku ke vaginanya. Dengan perlahan kepala penis kumasukkan. Baru sebatas kepala kulihat Dian mengerang dan menggigit bibirnya. Penisku kutarik pelan dan kugesek-gesekkan hanya sebatas kepala yang masuk tadi. Begitu Dian tenang, penisku kembali kumasukkan setengahnya. Dian menjerit. Bibirnya langsung kukulum dan penisku kutarik keluar sedikit. Pelan penisku kugoyang-goyangkan sebatas setengahnya yang baru masuk tadi. Begitu Dian terlihat mulai menikmatinya, penisku kudorong pelan semakin dalam. Dian kembali menjerit tertahan dan meremas pundakku. Kali ini penisku kubiarkan agak lama bersarang di vaginanya tanpa kugerak-gerakkan. Bibirnya terus kukulum dan payudaranya kuremas.

Lebih dari 5 menit kemudian aku mulai menggoyang-goyangkan penisku kembali dengan perlahan sambil mengulum payudaranya. Kecipak air terlihat di pinggir sungai karena goyangan tubuh kami. Dian mulai menikmatinya. Karena berada di dalam air, goyangan kami terasa lain. Setiap aku menggoyangkan penisku, Dian membalas dengan menggoyangkan pantatnya di dalam air. Gerakannya pelan karena hambatan di dalam air. Penisku terasa diurut-urut di dalam vagina Dian. Gerakan kupercepat dan Dian tetap mengikuti irama gerakannku. “Ohh.., Mass.., teruss..”, erang Dian. “Kamuu juga teruss.., goyyangkaan.., oohh.., mmhh..”. Badan Dian kuangkat ke atas dengan posisi setengah berdiri. Penisku tetap berada dalam vaginanya. Dian kupeluk erat sambil terus menggoyangkan pinggulku. Badan Dian terasa mengejang. Mungkin dia akan orgasme, pikirku. Goyangan kupercepat. “Ohh.., Mass.., teruss.., ohh..”, bisiknya. Badan Dian kuangkat dan kurebahkan di atas rumput lagi, pantatnya kusangga dengan kain pantai yang basah. Penisku langsung kumasukkan ke vaginanya dan langsung menggoyang-goyangkan pinggulku. Kaki Dian mengapit tubuhku. Badannya mengejang. Tangannya mencengkeram tubuhku. Gerakan pinggulku semakin kupercepat. “Ohh.., Masshh..”, Dian menjerit tertahan saat dia mencapai orgasme. Dian memelukku erat. Pinggulku berhenti kugoyangkan dan penis kukeluarkan dari vaginanya.

Aku mengambil sabun mandi dan mulai membaluri penisku. Aku berbaring telentang disamping Dian, tangannya kubawa kepenisku dan kukocok. Tanganku kulepas dan Dian terus mengocok penisku. Badanku mulai mengejang.Tangan Dian kulepas dari penisku. Dian kurebahkan kembali dirumput, penisku kumasukkan ke belahan payudaranya dan menggoyangkan penisku. Begitu terasa aku mau orgasme kembali penis kulepaskan dari payudara Dian dan membiarkannya sebentar. Begitu aku agak tenang, aku membalikkan tubuh Dian terlungkup. Kakinya kurapatkan, penisku kumasukkan ke sela-sela paha belakangnya, penisku tidak kumasukkan ke dubur Dian. Penisku terus kugoyangkan sampai aku mengalami orgasme. Spermaku keluar di sela-sela pahanya. Aku memeluk Dian sebentar kemudian membalikkan badannya dan kuciumi dengan lembut. Kami berdua terbaring kelelahan. Kemudian aku bangun dan membersihkan diri dan diikuti oleh Dian. Selesai mandi aku melihat jam menunjukkan pukul 16.45. Berarti kami telah bercinta sekitar 45 menit. Aku dan Dian naik menuju ke lokasi tenda.

Pukul 7 malam aku memasak mie instant dengan corned. Dian sedang asyik mendengarkan radio di dalam tenda. Kami menyelesaikan makan malam sekitar jam 7.30. Aku dan Dian duduk berdua di luar tenda sambil membuat api unggun kecil. Dian bersandar di pundakku sambil memandangi bintang-bintang. “Dingin ya Mas”, kata Dian memecah kesunyian. “Ya”, mau kupeluk?”. “Mmm..”, Dian tersenyum sambil merapatkan tubuhnya. Aku langsung merangkul tubuh Dian. Terasa payudaranya yang kenyal mengganjal membuatku langsung terangsang untuk mengulang kejadian tadi sore. Bibirku langsung mencium kening Dian, terus turun ke bibirnya. Dian membalas perlakuanku. Kami saling berpagutan. Tanganku meremas payudaranya yang terbungkus sweater. Tangan Dian kubawa ke penisku yang sudah mengeras. Dian kurebahkan di atas matras, sweaternya kubuka sebatas leher dan payudaranya kuhisap. “Ouhh Mass.., teruss”, erangnya.

Aku semakin ganas, di pinggir payudaranya kubuat cupang merah. Celana Dian kubuka sekaligus dengan CD-nya sebatas lutut. Kemudian vaginanya kukulum, kumainkan dengan lidah. “Terus Mas..”, erangnya. Celanaku kubuka dan penisku langsung muncul keluar. Tubuh Dian kumiringkan berhadapan dengan tubuhku. Kemudian celanaku kubuka seluruhnya sehingga hanya tinggal baju yang menempel di tubuhku. Penis kumainkan di vaginanya, ujung penis kugesek-gesekkan di kelentitnya. Dian mengerang-erang. Celananya kulepas semua beserta seluruh pakaiannya. Kini Dian telah telanjang bulat telentang di atas matras. Aku juga ikut membuka seluruh pakaian yang kukenakan. Kami telanjang bulat berdua, berpelukan, saling membelai, memagut. Aku meraba vagina Dian, terasa vaginanya telah basah. Dian kubangunkan dan membuat posisi merangkak. Aku memeluknya dari belakang dan memasukkan penis ke vaginanya dan menggoyang-goyangkan penisku, seperti sore tadi dan Dian mengikuti irama gerakanku dengan menggoyangkan pinggulnya juga. Bunyi kemaluan kami yang bersentuhan terdengar di antara suara jangkrik.

Kemudian Dian kutelentangkan, kakinya kurenggangkan. Satu kaki kuangkat ke atas, aku memasukkan penisku dengan posisi duduk. Penisku kugoyang-goyangkan terus dan Dian mengerang-erang. Kali ini erangannya tidak ditahan lagi seperti sore tadi. Tubuh Dian kuangkat berhadapan dengan tubuhku. Penisku terus menancap di vaginanya. Tubuh Dian kupeluk erat dan pinggul kami saling bergoyang. Kurasakan penisku seperti diurut-urut hingga menghasilkan sensasi yang luar biasa nikmatnya. Badannya kurebahkan lagi, kedua kakinya kuangkat, penisku kumasukkan lagi ke liang surganya dengan posisi setengan berdiri. Penisku kugoyang-goyangkan terus. Tubuhku mulai mengejang, kemudian penisku kutarik keluar. Tubuh Dian terus kucumbu sampai aku relax lagi. Aku tidak ingin mengalami orgasme duluan.

Begitu tenang kembali, tubuh Dian kumiringkan, aku memasukkan penisku ke vagina nya dari belakang. Satu kakinya kuangkat. Lima menit kupertahankan posisi tersebut, terasa tubuh Dian menegang seperti sore tadi ketika dia orgasme. Erangannya kali ini tak tertahankan lagi. “Oh.., Mass.., teruss.., perceppatt.., oh.., lebih keras goyangnyaa..”, erang Dian. Aku mempercepat goyangan pinggulku sampai Dian akhirnya menjerit ketika mencapai orgasme, aku langsung membalikkan tubuh Dian dan menindihnya. Aku juga hampir mencapai orgasme, pinggulku kugoyang-goyangkan kembali dengan cepat, Dian hanya pasrah dan aku mengerang keras ketika mencapai orgasme. “Aku sayang kamu Dian”, bisikku di telinganya. Aku bopong tubuh Dian masuk ke tenda, kumasukkan ke sleeping bag, baju dan peralatan juga kubawa masuk ke dalam tenda. Malam itu kami berpelukan dengan keadaan bugil dalam sleeping bag dan tidur bersama dengan nyenyaknya.

Posted at 08:53 pm by pohonmangga
Comments (9)  

antara perjaka dan perawan

I

Ini pengalaman pertama seks saya dengan wanita. Mungkin saya keterlaluan sekali menurut anda, tapi itulah kenyataannya. Sebelumnya nama saya Ari (singkatan), umur saya 25 tahun, baru saja lulus kuliah di Malang. Kejadian ini sebenarnya baru beberapa minggu yang lalu, jadi saya masih ingat jelas ucapan dan perbuatan saya saat itu. Waktu itu memang kebetulan orangtua dan kakak saya ada resepsi keluarga di Jakarta yang cukup lama, sehingga saya kebagian tugas untuk menjaga rumah kakak saya yang kosong. Saya sudah lupa hari apa waktu mengenal gadis itu tapi yang jelas sehari setelah mereka semua berangkat ke Jakarta.

Hari sudah menjelang siang waktu saya baru saja bangun tidur, setelah mandi saya bergegas berangkat pulang ke rumah (rumah orangtua) untuk makan pagi, karena saya malas untuk masak sendiri di sini (tempat kakak), sedangkan di rumah orangtua kini hanya tinggal pembantu saja yang menyiapkan semua sarapanku. Selesai sarapan, seperti biasa saya duduk santai di teras depan rumah sambil membaca koran Jawa Pos, memang semenjak lulus kuliah keseharian saya cuman santai saja sambil cari peluang kerja, maklumlah lagi Krismon. Paling-paling tiap hari rutinitas saya cuma surfing Internet di rumah, atau main game, atau juga nonton film VCD kalau kebetulan sohib saya pinjam dari rental.

Terus terang mungkin saya ini tergolong maniak seks, soalnya nggak bosen-bosennya rasanya surfing masalah seks di Internet (Bubblegumtv, babylon-x, dll). Saya selalu terangsang dengan segala liputan seks, saya selalu membayangkan kepingin senggama dengan bintang-bintang wanita cantik seperti yang ada di VCD atau perempuan cantik yang kebetulan saya temui di mal atau plaza, padahal selama saya pacaran atau bergaul dengan wanita nggak pernah namanya cium bibir, pegang paha atau buah dada apalagi sampai petting atau senggama. Yaah, paling-paling cuma pegang tangan, saling peluk, nggak lebih, swear! Nggak tahu yaah, tapi rasanya waktu bersama mereka, saya justru malah kasihan sekali dan sayang, nggak kepingin melukai perasaan mereka, soalnya kalau sudah nafsu saya ngeri kalau lupa diri. Ngeri kalau dituntut nikah nantinya. Nah, sampai akhirnya saya putus dengan pacar saya dan lulus kuliah, saya belum dapat gantinya juga sampai sekarang.

Saking asyiknya baca koran nggak terasa hari sudah semakin siang dan saya tak menyadari itu sampai akhirnya ada suara cekikikan menggodaku, “Cowoook..”, saya agak kaget dan melihat siapa yang ngomong tadi, eeh ternyata ada serombongan 3 orang perempuan anak sekolah yang lewat depan rumahku. Mungkin lagi pulang sekolah pikirku, aahh sialan ternyata yang menggodaku masih anak SMP, kelihatan dari rok seragamnya yang berwarna biru tua. Tapi iseng kuperhatikan wajah mereka satu persatu, cewek yang pertama biasa saja, yang kedua nggak cakep juga, tapi cewek yang ketiga eiits… mukanya manis juga, mirip salah satu vokalis bening, entah siapa namanya. Alamak kupikir, ia tersenyum manis kepadaku dan kubalas senyumannya. mm… manis sekali dia walau masih SMP tapi tubuhnya cukup besar dan bongsor dibanding kedua temannya yang agak kurus. Ia berjalan bersama kedua temannya sambil cekikikan dan saling berbisik. Wah, laku juga aku sama anak SMP pikirku, mungkin tampangku masih imut-imut. Sepeninggal mereka saya jadi nggak bisa tenang, teringat terus sama cewek SMP yang paling manis tadi. Anehnya, hanya memikirkannya saja tanpa terasa batang penisku mulai cenut-cenut persis kalau aku sedang nonton BF, tegang. Ampuun pikirku, aku kok terangsang sama anak SMP kenal saja nggak.

Tiba-tiba saja timbul pikiranku untuk bercinta dengannya, gila pikirku. Saya berusaha untuk menghilangkan pikiran kotor tersebut tapi toh tetap saja nggak bisa melupakan bayangan wajahnya. Baiklah, dalam hati akhirnya aku berniatan untuk berkenalanan dengan cewek SMP tadi besok siang, mudah-mudahan saja dia lewat sini lagi pikirku. Keesokan harinya, sejak pagi aku sudah nongkrong di teras depan rumah nungguin dia, sambil baca koran sesekali aku melihat keluar pagar jangan-jangan dia sudah lewat. Lama sekali aku menunggu dia, khawatir kalau-kalau dia nggak lewat sini lagi. Tapi akhirnya kurang lebih jam setengah satu siang (hampir putus asa), kulihat ada seorang cewek anak SMP tentunya mulai melewati jalan depan rumah. Segera aku meloncat dari kursi dan melongok keluar pagar, sambil pura-pura membuang bekas sobekan koran ke tempat sampah dan aku melirik ke samping, apa memang benar dia yang lewat. Eiits, ternyata benar, mana pulang sendirian lagi, sungguh kebetulan sekali pikirku. Alamak manis sekali dia, kulitnya putih mulus lagi, wajahnya imut-imut sekali karena memang masih ABG, hidungnya kecil bangir lucu sekali, sedang rambutnya lurus panjang sebahu. Tubuhnya walaupun agak kecil tapi tidak kurus dan kelihatan seksi sekali, dan yang gemesi gundukan bulat di dadanya itu yang kelihatan agak besar dibanding tubuhnya yang kecil sehingga kelihatan sekali seragam sekolahnya itu agak mendesak ke depan di bagian dadanya. “Waah… nih cewek nyahoo juga buat ngesex”, pikirku ngeres.

Dia agak kaget waktu melihatku tiba-tiba nongol keluar pagar, dan dia sedikit salah tingkah sewaktu merasa dirinya kuperhatikan. Untung saja dia nggak tahu pikiranku yang ngeres, kalau tahu bisa-bisa dia lari ngibrit barangkali. Sambil tersenyum manis kusapa dia.
“Hai… dik, pulang sekolah yaach.., sapaku seramah mungkin sambil tersenyum. Ia mendelik kaget mungkin tak menyangka aku akan menyapanya.”
“Ehi, iya Mas ..” katanya. Kelihatan sekali dia gugup waktu menjawab pertanyaanku. Mungkin saja dia malu soalnya kemarin ia sempat menggodaku, rasain!
“Kok pulangnya sendirian sih dik, temennya mana yang kemaren?” aku pura-pura polos.
“Eeh i..itu a..anu Mas.. saya pulang dulu Mas…” jawabnya makin gugup. Langkahnya jadi ragu untuk terus. Aku pun segera beranjak berdiri di depannya. Kesempatan pikirku.
“oooh… jadi sendirian nih.. sekolahnya dimana sih dik..?” pura-puraku terus.
“Itu di situ Mas… SMP Setia Budi.” Dia semakin salah tingkah melihatku berdiri di hadapannya, sekaligus menghadang langkahnya.
“Ooo… SMP Setia Budi yang di depan situ yaach…. memangnya kelas berapa sih dik..” tanyaku terus memanfaatkan kesempatan.
“Mmph a..anu anu kelas dua Mmas..”, jawabnya sedikit malu. Wajahnya sedikit memerah, namun jadi semakin manis saja kelihatannya. Bibirnya yang merah dan mungil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih.
“Iiih.. adik ini kok kelihatannya malu-malu sih, memangnya adik nggak suka bicara sama saya yaach”, pancingku.
“Ooh… nnngg.. nggaak kok Mas…” jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani nih anak, bagus pikirku.
“Mmh… Mas boleh kenal nggak sama adik”, pancingku kemudian.
“mm…” Ia nggak menjawab, tapi senyumnya semakin manis dan kedua tangannya saling meremas sambil diluruskan ke bawah tersipu malu.
“mm.. mm.. mm..”
“Kok cuman mm.. saja sih he.. he.. ya sudah deh kalau nggak boleh, Mas khan cuman nanya kalau…”
“mm… Dina Mas”, tiba-tiba ia memotong ucapanku sambil tersenyum manis tentunya.
“Ooo… Dina toh, namanya bagus banget yaa…, oya kenalin deh namaku Ari”, sahutku sembari kuulurkan tanganku kepadanya. Semula ia agak ragu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak mungil, halus sekali cing, kaya tangan cewekku dulu.
“Mas Ari rumahnya di sini yaach…” tanyanya makin berani.
“Iyaa… memangnya kenapa?”
“Nggak kok, nggak pernah kelihatan sih Mas?”
“Kamu juga nggak pernah kelihatan, kok nanya?” candaku. Ia tertawa kecil, aku pun ikut tertawa.

Begitulah, tidak usah banyak cerita pembaca sekalian, semenjak itu aku dan dia semakin akrab dan setiap hari selalu janji ketemu di depan rumahku. Biasanya selepas pulang sekolah, aku pasti mengajaknya mampir dulu ngobrol di rumahku dulu, yang ternyata memang ia masih tetanggaku sendiri yang hanya berjarak sekitar 500 meter dari rumahku. Karena kebetulan rumahku sedang kosong hanya pembantuku saja yang tinggal sementara orangtuaku sendiri belum pulang, hal ini seakan menjadikan momen bagiku untuk lebih mengakrabinya. Walaupun usiaku dan dia berbeda sangat jauh, karena dia masih 14 tahun namun itu bukan menjadi masalah bagi kami untuk saling bertukar pikiran. Ternyata dia malah kupikir terlalu dewasa untuk seusia dia, hal itu terbukti waktu pada hari kelima semenjak aku mengenalnya, hari itu Sabtu sepulang sekolah sengaja aku menjemputnya pulang dari sekolahnya.

Dina tampak kaget melihatku berada di depan sekolah, namun kemudian ia jadi gembira sekali sewaktu kubilang aku ingin menjemputnya dan mengajaknya jalan-jalan. Ia mengenalkanku pada teman-teman ceweknya yang lain, tapi mana aku peduli wong temannya masih kelihatan bau kencur semua he.. he… Akhirnya setelah aku mengantarnya pulang berganti baju, dan sekedar berbasa-basi bersilat lidah dengan mamanya, aku segera cabut membawanya ngeloyor keliling kota naik motorku. Namun itu cuma basa-basiku saja, karena nggak sampai setengah jam, lalu ia kuajak pulang ke tempat kakakku yang memang juga kosong. Rencanaku memang sebelum orangtuaku pulang bersama saudara laki-lakiku, aku ingin lebih bebas berkencan ria dengan Dina. Pertimbanganku di rumah orangtua karena tempatnya di kampung yang ramai selain itu juga ada pembantu, jadi nggak enak dong kalau mengajak Dina ngobrol di kamarku misalnya, bisa-bisa aku kena lapor orangtua, sedang tempat kakakku ada di daerah perumahan yang relatif sangat sepi karena memang penghuninya banyak yang kosong. Sehingga dengan demikian aku bisa bebas berbuat apa saja bersama Dina.

Terus terang seminggu ini memang pikiranku lagi suntuk dan buntu, hal ini selalu terjadi bila nafsu seks-ku tak terlampiaskan. Maklum saja biasanya aku selalu ber-o-i-nani-keke bila terangsang, namun semenjak aku mengenal Dina, aku jadi malas untuk berbuat hal memalukan itu, aku jadi ingin merasakan seks sesungguhnya yang selama ini aku belum pernah merasakannya sama sekali. Kini kesempatan itu seolah telah datang, yang semestinya semenjak dulu aku lakukan. Aku menyesal kenapa dulu tak kuajak saja pacarku untuk ngesex, toh ia pasti mau melakukannya, karena pacarku sangat mencintaiku. Sekaranglah saatnya aku harus melepaskan fantasi-fantasi semu itu. Aku tahu walaupun masih SMP Dina telah naksir berat padaku, akupun begitu padanya walaupun hanya sekedar sebatas sayang padanya. Aku belum bisa mencintainya, karena bagaimanapun juga ia masih sangat muda dan ia tentu belum paham arti cinta sesungguhnya. Bagiku ia hanya sekedar tempat berbagi suka dan canda. Waktu sudah menunjukkan pukul dua siang ketika kami berdua sampai di perumahan TS (singkatan) di sebelah utara kawasan kota Malang (Belimbing), tempat kakak laki-lakiku tinggal yang sedang kosong itu. Setelah menutup pagar depan, segera kuajak Dina yang langsung menggelayut manja di sampingku untuk masuk ke dalam rumah.

Melihat ulahnya yang menggemaskan itu tanpa terasa batang penisku cenut-cenut mulai ereksi lagi. Aku segera memeluk tubuh bongsornya yang seksi itu dan dengan sedikit bernafsu segera kusosor saja pipinya yang putih mulus itu dengan bibirku. Dina sangat terkejut melihat ulahku, ia segera menepiskan pipinya dari bibirku, aku jadi nggak enak dibuatnya. “Eeeh.. Mas Ari… kok gitu sih …” Dina memandangku sambil melotot seakan menghakimiku. Namun aku dapat segera mengendalikan diri, sambil tersenyum manis aku segera meraih tangannya dan kutarik masuk ke dalam rumah. Setelah menutup pintu terasa sekali di dalam suasana agak remang-remang karena memang pagi tadi sebelum balik ke rumah orangtua, gorden sengaja tak kubuka untuk jaga-jaga saja, sapa tahu ada maling. Sambil tetap kupegang tangannya erat-erat, kutatap wajah manisnya yang sangat innocen itu, wajahnya masih cemberut dan kelihatan marah, tapi aku tahu bagaimanapun juga selama 5 hari ini aku sudah yakin kalau ia naksir berat kepadaku dan pasti ia sangat sayang kepadaku. Ini merupakan senjata utamaku untuk mendapatkan dirinya.

Sambil tetap tersenyum manis aku berkata padanya. “Dina… itu tadi berarti Mas Ari sayaang sama Dina, apa nggak boleh Mas Ari ngasih sun sayang?” rayuku.
“Mm.. Mas Ari gitu sih”, Dina seakan tetap merajuk kepadaku, ia menarik lepas tangannya dari genggamanku dan berjalan menuju ke sofa ruang tamu. Badannya yang hanya setinggi bahuku itu digoyangkan kesal, sedangkan pinggulnya yang bulat kelihatan seksi sekali karena ia memakai celana ketat dari kain yang cukup tipis berwarna putih sehingga bentuk bokongnya yang bulat padat begitu kentara, goyangan pinggulnya sangat… sangat menawan dan bahkan saking ketatnya biasanya celana dalamnya sampai kelihatan sekali berbentuk segitiga. Pantatnya yang bulat serasi dengan kedua pahanya yang seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklum masih ABG tapi menawan sekali pokoknya.

O.. iya sekedar pembaca tahu, saat itu yang saya tidak bisa lupa ia mengenakan baju kaos putih ketat dan polos sehingga aku dapat melihat jelas bentuk payudaranya yang walaupun tidak sebesar punya pacarku dulu, namun kelihatan sangat kencang sekali, bundar seperti buah apel tapi tentu saja lebih besar dari itu, kaosnya yang cukup tipis membuat behanya yang mungil terpampang jelas sekali dan juga berwarna putih, begitu pula dengan celana panjangnya yang juga ketat berwarna putih kecoklatan sampai ke mata kaki. Pokoknya baju dan celana yang ia kenakan benar-benar nge-trend dan seksi sekali, sehingga terus terang justru kelihatan jadi sangat merangsang sekali, itulah yang salah satu aku khawatirkan saat ngeluyur ke plaza tadi. Banyak sekali orang-orang laki-laki tentunya menatap gemas ke tubuh Dina, karena selain ia putih dan manis sekali, postur tubuhnya yang mulai berkembang mekar dengan pakaian seperti itu pasti bikin jakun laki-laki naik turun. Malahan aku tadi sempat sewot karena ada seorang bapak setengah umur yang kebetulan lewat di samping kami di plaza sempat memelototi tubuh Dina dari atas sampai ke bawah. Memang saat itu Dina benar-benar pamer body, nyahoo deh pokoknya. Aku saja sempat tegang di plaza tadi gara-gara cewekku itu apalagi orang lain. Dina menghempaskan pantatnya di sofa, aku menyusulnya segera dan duduk rapat di sampingnya, kupandangi wajahnya dari samping seolah-olah masih marah, bibirnya yang mungil kelihatan basah dan ranum berwarna kemerahan tanpa lipstik. mm…. ingin rasanya aku mengecup dan mengulum bibirnya yang menawan itu.
“Dina sayang…” rayuku semakin nekat.
“Mas Ari boleh khan cium bibir kamu, say…”
“iiih… Mas Ari ahh…” Dina semakin merajuk, tapi aku tahu pasti itu hanya sekedar pura-pura. Aku jadi semakin berani dan bernafsu.
“Dina sayang, terus terang… mm… hari ini Mas Ari kepingin bersama Dik Dina, Mas Ari ingin memberikan rasa kasih sayang Mas sama Dik Dina, asal Dik Dina mau memberikan apa yang Mas inginkan, maukan sayang?” Tanpa aku sadari kata-kata itu meluncur begitu saja, antara kaget dan heran dengan ucapanku sendiri seolah-olah ada setan lewat yang memaksaku untuk mengatakan itu.

Sementara itu mata Dina membelalak kaget ke arahku, mukanya yang manis malah jadi kelihatan lucu. Bibirnya yang mungil merah merekah dan tampak basah. “Maasss…” Hanya kata itu yang diucapkannya, selanjutnya ia hanya memandangku lama tanpa sepatah katapun. Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat dan mesra kedua belah tangan mungilnya yang halus mulus.
“Dik Dina sayang… percayalah apapun yang Mas katakan, itu bentuk rasa cinta dan kasih sayang Mas sama kamu say, percayalah… Mas menginginkan bukti cintamu sekarang”, Selesai berkata begitu nekat kudekatkan mukaku ke wajahnya yang amat manis itu, dengan cepat aku mengecup bibirnya dengan lembut. Ah, bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan maniss, mm… hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar sedikit kaget, namun Dina sama sekali tak memberontak, kukulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedot sedikit, mm nikmat, baru pertama kali ini aku mengecup bibir perempuan, enaakk ternyata. Lima detik kemudian, kulepaskan kecupan bibirku dari bibir Dina. Aku ingin melihat reaksinya, ternyata saat kukecup tadi ia memejamkan kedua belah matanya, dengan mata redup ia memandangku sedikit aneh namun wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir mungilnya yang kukecup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah.
“Bagaimana sayang… kau bersediakah? demi aku cintamu”, rayuku sambil menahan nafsu birahi yang menggelora.

Tanpa Dina sadari batang penisku sudah tegang tak terkira, sakitnya terpaksa kutahan sekuatnya, karena posisi batang penisku sebelum ereksi ke arah bawah dan aku tak sempat membetulkannya lagi tadi saat kukecup bibir Dina, sehingga begitu yang seharusnya dalam keadaan bebas mengacung ke atas kini hanya bisa mendesak-desak ke bawah tanpa bisa bergerak ke atas. Cenut.. cenut.. cenut… sakit rasanya. Aku berusaha mengecup bibirnya lagi karena aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Dina melepaskan tangan kanannya dari remasanku, dadaku ditahannya dengan lembut. Mulutku yang sudah kepingin nyosor bibirnya lagi jadi tertahan, “Mass…” Dina berbisik lirih, tatapannya kelihatan sedikit takut dan ragu. “Dina sayang… percayalah sama Mas”, hanya kalimat itu yang terucap selanjutnya aku bingung sendiri mau ngomong apa, pikiranku sudah buntu oleh nafsu.”
“Tapi mass, Dina takut Mas”,
“Takut apa sayang, katakanlah”, bisikku kembali sambil kuraih tangannya kembali ke dalam genggamanku, sementara tanpa sadar kubasahi bibirku sendiri tak sabar ingin mengecup bibir mungilnya lagi.
“A…aanu, Dina takut Mas Ari nanti meninggalkan Dina”, bisiknya sedikit keras di telingaku, tatapannya tampak semakin ragu. Kugenggam kuat kedua tangannya lalu secepat kilat kugerakkan mukaku kedepan dan “Cuuupp..” kukecup sekilas bibirnya sambil berujar,
“Dina sayangku, Mas Ari terus terang tidak bisa menjanjikan apa-apa sama kamu tapi percayalah Mas Ari akan membuktikannya kepadamu, Mas akan selalu sayang sama Dik Dina”, bujukku untuk lebih meyakinkannya.
“Tapi Mas…” bisiknya masih ragu. Aku tersenyum, nih cewek kuat juga mentalnya, nggak langsung terbawa nafsu.

Dulu pacarku saja baru kupeluk sebentar pasrahnya sudah setengah mati, kalau aku minta keperawanannya pasti dikasihnya, aku yakin itu.
“Dina… percayalah, apa Mas perlu bersumpah sayang, kita memang masih baru beberapa hari kenal sayang tapi percayalah yakinlah sayang kalau Tuhan menghendaki kita pasti selalu bersama sayang”, rayuku menenangkan perasaannya.
“Lalu kalau Dina… sampai ha.. hhaamil gimana mass?” ujarnya sembari menatapku takut-takut dalam keraguan. Dalam hati aku tersentak kaget, nih cewek kok tahu yah kalau maksud sebenarku memang ingin bersebadan dengannya. Kebetulanlah pikirku, nggak perlu aku berpura-pura lagi.
“Aah, jangan khawatir sayang, Mas akan bertanggung jawab semuanya kalau Dik Dina sampai hamil oleh Mas yah Mas pasti mengawini Dik Dina secepatnya, bagaimana sayang?” bisikku semakin tak sabar. Batang penisku makin cenut-cenut selain sakit karena salah posisi juga terasa makin membesar saja, bayangkan saja aku merasa sudah tinggal selangkah lagi keinginanku terpenuhi, bayangan tubuh mulus, telanjang bula, pasrah, siap untuk diperawani, siap untuk digagahi, masih ABG lagi, ahh alamak seandainya.

Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meremas jemari tangan kini mulai meraba ke atas menelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuremas lembut. Kupandangi gundukan bulat menantang bak buah apel Malang dari balik baju kaosnya yang ketat, BH putihnya yang kecil menerawang kelihatan penuh terisi oleh daging lunak yang sangat merangsang. mm… jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meremas gundukan payudara montoknya itu. ooohh… dan kulirik Dina, ternyata ia masih memandangku penuh keraguan namun aku yakin dari tatapan mataku ia pasti bisa melihat betapa diriku telah dilanda oleh nafsu birahi yang menggelora siap untuk menerkam dirinya, menjamah tubuhnya, meremas dan pada akhirnya pasti akan menggeluti dirinya luar dalam sampai puas. Aku berusaha tetap tersenyum, namun bisikan setan-setan burik di belakangku seakan menggelitik telingaku untuk berbuat lebih nekat, ayo… Ar perkosa saja, jangan tunggu lama-lama, hik.. hik… hik.., begitulah kira-kira yang kudengar.

Sialan pikirku, sedemikian ngeresnya otakku kah? Lalu kulihat bibir Dina bergerak perlahan,
“Mas… Mas Ari harus janji dulu sebelum…” ia tak melanjutkan ucapannya.
“Sebelum apa sayang, katakanlah”, bisikku tak sabar. Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekat menggerayangi pinggulnya yang sedang mekar itu, ketika jemariku merayap ke belakang kuusap belahan pantatnya yang bundar lalu kuremas gemas. Aduuh Mak, begitu lunak, hangat dan padat.
“aahh… Mas”, Dina merintih pelan. Batang penisku makin cenat-cenut tak karuan, sakitnya nggak bisa diceritakan lagi, begitulah kalau salah posisi, mana tegangnya sudah nggak terkontrol lagi. Sementara setan-setan burik di belakangku mulai berjoget dangdut, terlenaa…. kuterlenaa… persis kayak suara Ike Nurjanah.
“Iiih.. Mas aah mmas.. Dina rela menyerahkan semuanya asal Mas Ari mau bertanggung jawab nantinya”, Dina berbisik semakin lemah, saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini aku bergerak menelusup ke pangkal pahanya yang padat berisi, dan mulai mengelus gundukan bukit kecil bukit kemaluannya. Kuusap perlahan dari balik celananya yang amat ketat, dua detik kemudian kupaksa masuk jemari tanganku di selangkangannya itu dan kini bukit kecil kemaluannya itu telah berada dalam genggaman tanganku. Dina menggelinjang kecil, saat jemari tanganku mulai meremas perlahan terasa empuk hangat dan lembut. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir mungilnya yang tetap basah merekah hendak menciumnya, namun kembali Dina menahan dadaku dengan tangan kanannya, “eeehh Mas.. berjanjilah dulu Mas”, bisiknya di antara desahan nafasnya yang mulai sedikit memburu. Kena nih cewek, pikirku menang. “Oooh… Dina sayang… Mas berjanji untuk bertanggung jawab, aahh…. Mas menginginkan keperawananmu sayang.. katakanlah”, ucapku semakin ngawur dan bernafsu. Sementara jemari tanganku yang sedang berada di sela-sela selangkangan pahanya itu mulai gemetar hendak meremas gundukan bukit kemaluannya lagi, satu… dua… ti…, setan-setan burik di belakangku mulai ramai ngoceh seakan memberiku aba-aba,
“Ba.. baiklah Mas, Dina percaya sama Mas Ari”, bisiknya lemah.
“Jadi…?” bisikku kurang yakin.
“hh…. lakukanlah mass… Dina milik Mas seutuhnya.. hh..”
Teng… teng… teng… hatiku bersorak girang seakan tak percaya, kaget campur haru, begitu besar pengorbanannya dengan perkataannya itu.

Tetapi sungguh aku tak pernah menyangka bahwa hari ini aku akan melakukan perbuatan yang mestinya sangat terlarang. Aku tahu nuraniku mengatakan ini sungguh sangat berdosa besar tetapi apalah artinya kalau nafsu telah menguasai dan mengungkungku saat itu, aku lupa diri, dan aku tak peduli akibat selanjutnya nanti, yang terpikirkan saat itu aku ingin segera menjamah tubuh Dina, merasakan kehangatannya, memesrainya sekaligus merenggut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku terlampiaskan.
“Benarkah..? ooh.. Dina sayanggg… cuppp cuppp…” Secepat kilat bibir mungilnya yang hangat merekah kembali kukecup dan kukulum nikmat. Kuhayati dan kurasakan sepehuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, kugigit lembut, kusedot mesra, mm nikmat. Hidung kami bersentuhan lembut dan mesra. Dengus nafasnya terdengar memburu saat kukecup dan kukulum bibirnya cukup lama, bau harum nafasnya begitu sejuk di dadaku. kupermainkan lidahku di dalam mulutnya, persis seperti yang dilakukan para bintang film Vivid, dan dengan mesra Dina mulai berani membalas cumbuanku dengan menggigit lembut dan mengulum lidahku dengan bibirnya. aah… terasa nikmat dan manis saat kedua lidah kami bersentuhan, hangat dan basah. Lalu kukecup dan kukulum bibir atas dan bawahnya secara bergantian. Terdengar suara kecapan-kecapan kecil saat bibirku dan bibirnya saling beradu mengecup mesra. Tak disangka Dina dapat membalas semua kecupan dengan bergairah pula.
“aah.. Dina sayang… kau pintar sekali, kamu pernah punya pacar yaach?” tanyaku curiga. Mukanya yang manis kelihatan sayu dan tatapan matanya tampak mesra, sambil bibirnya tersenyum manis ia menyahutiku.
“Mm… Dina belum pernah punya pacar Mas, ini ciuman Dina yang pertama kok Mas”, sahutnya polos.
“Kok ciumanmu pintar sekali, jangan-jangan Dik Dina sering nonton film porno yaa?” godaku. Dina tersenyum malu, dan wajahnya pun tiba-tiba bersemu merah, ia menundukkan mukanya, malu.
“I…iya Mas… beberapa kali di video”, sahutnya terus terang sambil tetap menundukkan muka. Aku tersenyum lega, ternyata ia masih real virgin, belum pernah ada cowok yang menyentuhnya selain aku. Waah… betapa beruntungnya aku.

Setan-setan burik di belakangku bersorak girang menambah gairahku. “Dik Dina sayang, kamu nggak kecewa khan karena Mas benar-benar sangat menginginkan keperawananmu sayang?” tanyaku cuek. Ia mengangkat wajahnya sambil tersenyum manis.
“Dina serahkan apa yang bisa Dina persembahkan buat Mas Ari, Dina ikhlas, lakukanlah Mas kalau Mas benar-benar menginginkannya”, sahutnya lirih. “Horeee… asyiik Ar… sikat sekarang, wes ewes ewes sampai bablas”, teriak setan-setan burik di belakangku. Jemari tangan kananku yang masih berada di selangkangannya mulai bergerak menekan ke gundukan bukit kemaluannya yang masih perawan itu lalu kuusap-usap ke atas dan ke bawah dengan gemas. Dina memekik kecil dan mengeluh lirih, kedua pelupuk matanya dipejamkan rapat-rapat, sementara mulutnya yang mungil meringis lucu, wajahnya yang manis nampak sedikit berkeringat. Kuraih kepalanya dalam pelukanku dengan tangan kiri dan kubisikkan kata-kata mesra di telinganya. Kucium rambutnya yang harum.
“Ooohmm… mm… masss”, bisiknya lirih.
“Enaak sayang kuusap-usap begini”, tanyaku bernafsu.
“hh… iiyyaa mass”, bisiknya polos. Astaga dia sudah nafsu nih pikirku dalam hati. Jemariku yang nakal kini bukan cuma mengusap tapi mulai meremas bukit kemaluannya dengan sangat gemas.
“Aakkhh… sakit Mas aawww…” Dina memekik kecil dan tubuhnya terutama pinggulnya menggelinjang keras. Kedua pahanya yang tadi menjepit pergelangan tangan kananku direnggangkan. Kuangkat wajah dan dagu Dina ke arahku, matanya masih terpejam rapat, namun mulutnya sedikit terbuka sehingga giginya yang putih kentara jelas. Aku merengkuh tubuhnya agar lebih merapat ke badanku lalu kembali kukecup dan kucumbu bibirnya dengan bernafsu. Tangan kirinya meraih pinggangku dan memegangi kemejaku kuat-kuat.

Puas mengusap-usap bukit kemaluannya, kini jemari tangan kananku bergerak merayap ke atas, mulai dari pangkal pahanya terus ke atas menelusuri pinggangnya yang kecil ramping tapi padat, sambil terus mengusap kurasakan ujung jemariku mulai berada di kaki pegunungan apelnya yang sebelah kiri. Dari balik baju kaosnya yang ketat aku dapat merasakan betapa padat gunung apelnya itu. Aku mengelus perlahan di situ lalu mulai mendaki perlahan, satu… dua… tiga.. jemari tanganku seketika meremas kuat buah dadanya yang seperti apel itu saking gemasnya. Empuk dan kenyal tapi terasa padat. Seketika itu pula Dina melepaskan bibirnya dari kuluman bibirku. Mulutnya memekik kesakitan, “aawww… Mas Ar sakitt… jangan keras-keras dong meremasnya”, protes Dina sambil tetap tersenyum manis. Bibirnya tampak sangat basah sedikit berliur. Maklum waktu kucumbu tadi air liurku sengaja kubasahkan ke bibirnya. Habisnya nikmat sekali rasa bibirnya kalau basah.

Kini secara bergantian jemari tanganku meremas kedua buah dadanya dengan lebih lembut. Dina menatapku dengan senyumnya yang mesra. Ia membiarkan tanganku menjamah dan meremas-remas kedua buah dadanya sampai puas. Hanya sesekali ia merintih dan mendesah lembut bila aku meremas susunya sedikit keras. Kami saling berpandangan mesra, kupandangi sepuasnya wajah manisnya, sampai akhirnya aku sudah tak kuat lagi menahan desakan batang penisku yang sudah tegang, aku takut alat vital kesayanganku itu bisa patah gara-gara salah posisi. “Auuggghh..” aku menjerit lumayan keras. Aku meloncat berdiri. Dina yang tadinya sedang menikmati remasanku pada buah dadanya jadi ikutan kaget.
“Eeehh… kenapa Mas?”
“Aahh anu sayang… punya Mas sakit nih”, sahutku sambil buru-buru kubuka celana panjangku di hadapannya. Aku tak peduli, toh bagaimanapun dia pasti melihat juga nanti alat kelamin kesayanganku itu. Sruuut…. celana panjangku melungsur ke bawah, sementara Dina yang tak menyangka aku berbuat demikian hanya memandangku dengan terbelalak kaget. Cuek… daripada batang penisku kram nggak bisa bergerak mending kubuka saja sekalian CD-ku dan “Tooiiing”, batang penisku yang sudah tegang itu langsung mencuat dan mengacung keluar mengangguk-anggukan kepalanya naik turun persis burung kutilang kalau sedang menari-nari. “aawww… Mas Ari jorok”, Dina menjerit kecil sambil memalingkan mukanya ke samping. Jemari kedua tangannya di tutupkan ke mulut dan wajahnya. “He… he…” aku terkekeh geli batang meriamku sudah kelihatan tegang berat, urat-urat di permukaan batang penisku sampai menonjol keluar semua.

Kepala penisku terasa cenut-cenut melepas kebebasan setelah kurang lebih 1 jam terpenjara di dalam CD-ku yang sempit dan sumpek, maklum CD-ku memang sejak kemarin belum kuganti jadi baunya yaa… tahu sendirilah. Batang penisku ini nggak panjang-panjang benar kok cuma sekitar 14 centi-lah kurang sedikit, tapi yang membuatku bangga adalah bentuknya yang mirip punya bintang film Tarzan-X Rocco Siffredi, montok dan berurat, diameternya aku nggak pernah ngukur tapi yang jelas cukup memuaskanlah buat ngesex kupikir. Sementara Dina masih menutup muka tanpa bersuara, kukocok batang penisku dengan tangan kananku, “Uuuaahh… nikmatnya”, sambil melepaskan ketegangan urat-urat yang menonjol keras di permukaan batang penisku akibat tergencet CD-ku tadi. Batang penisku itu tampak berkeringat basah, mungkin karena hawa di dalam CD-ku yang panas atau mungkin karena CD-ku yang belum kuganti. Ketika tanganku yang kupakai ngocok tadi kucium. Wweeeghh… huuuekkk, baunya ampun… sialan pikirku.
“Dina sebentar yaa… Mas mau cuci punya Mas dulu yaa… bau nih soalnya”, sahutku tanpa kupedulikan dirinya lagi, aku segera ngibrit ke belakang, batang penisku yang sedang “ON” tegang itu jadi terpontang-panting sambil mengangguk-anggukkan kepalanya ke sana ke mari ketika aku berlari. Aku geli sendiri sekaligus tak sabar ingin segera kembali ke hadapannya lagi. Dalam kamar mandi segera kubasahi rudal patriotku dengan air dingin. Wiihh… dingin saat kepala rudalku kusiram air dari cebok, lalu kuambil sabun Claudia mengandung hand body yang masih baru kubuka tadi pagi dan kusabuni batang penisku sampai bersih mulai dari 2 butir telurku sampai kepala penisku yang semakin tambah ereksi saja. Teng… teng… teng rasanya aliran darah yang mengalir makin banyak ke batang penisku. Aduuh… maak, geli-geli nikmat saat air yang bercampur sabun itu kuusapkan dan kukocok-kocokkan ke batang penisku itu. Ngeres pikirku, dan aku mulai membayangkan sebentar lagi batang penisku yang masih perjaka ini akan berjuang untuk menembus liang vagina milik Dina yang sempit dan hangat, merobek selaput dara keperawanannya dan bersarang di dalam vaginanya lalu kugesekkan keluar masuk sampai penisku ejakulasi dan memuntahkan air mani sepuasnya, aahh nikmatnya. Apalagi aku yakin selama satu minggu ini aku tak ber-onani-keke. Waah.. bisa muncrat banyak sekali nih, mm.. teng… teng…teng, batang penisku bergerak naik turun sendiri. Lho… aku geli sendiri melihatnya. Lalu segera kubasuh lagi rudal patriotku dengan air sampai bersih, dan sebelum kubasuh sempat pula kucukur beberapa helai rambut kemaluanku dengan Gillette biar agak lebih ganteng sedikit, sebab aku khawatir Dina ogah melihat bulu kemaluanku yang amat sangar saking lebatnya. Lagian kalau bulu kemaluanku sedikit kan lebih asyik waktu merasakan jepitan liang vagina milik Dina nantinya. Aku ngibrit keluar dari kamar mandi sambil setengah berlari kembali ke ruang tamu. Seperti tadi batang penisku kembali terpontang-panting sambil mengangguk-anggukkan kepalanya ke sana kemari. Di ruang tamu kulihat kekasihku Dina masih terduduk di atas sofa dan begitu melihatku keluar berlari tanpa pakai celana jadi terkejut lagi melihat batang penisku yang sedang tegang bergerak manggut-manggut naik turun.
“aawww…” teriaknya kembali sembari mulut dan mukanya ditutup lagi dengan kedua jemari tangannya. Aku tersenyum senang penuh nafsu yang ingin meledak rasanya.

Melihat tubuhnya yang masih memakai baju dan celana ketat itu aku jadi gemas kepingin segera melucutinya satu persatu sampai bugil. Aahh… aku ingin segera menyetubuhinya saja rasanya. Tapi aku berusaha menahan diri, itu tidak adil, aku ingin kami berdua harus bisa merasakan kenikmatan yang sama. Aku tidak mau terjadi… nantinya salah satu merasa rugi. kalau aku sih pasti puass tapi bagaimana dengan Dina? Dia pasti kesakitan nanti saat kusetubuhi karena dia masih perawan. Waah… aku harus merangsangnya dulu sampai dia orgasme sebelum kuperawani, perkara nanti saat kusetubuhi dia bisa orgasme lagi yah bagus bisa sama-sama puas. Waahh, ini benar-benar detik-detik yang mendebarkan dan menegangkan. Satu perjaka dan satunya perawan. Sama-sama belum punya pengalaman seks selain cuma pakar di bidang film-film BF. Ingin rasanya hatiku bersorak saking nggak percayanya bahwa hari ini kesempatan emas itu telah datang tanpa kurencanakan sebelumnya.
“Iiihh… Dik Dina… takut apa sih, kok mukanya ditutup begitu”, tanyaku geli.
“Itu Mas, punya Mas”, sahutnya lirih.
“Lhoo… katanya sudah sering nonton film BF kok masih takut, Dik Dina kan pasti sudah lihat di film itu kalau alat vital punya cowok itu bentuknya gini, nah ini yang asli dik, the real thing sayang”, sahutku geli. Dalam hati nih cewek barangkali kepingin tahu bagaimana rasanya digampar pakai penis cowok,
“Iya… m..Mas, tapi punya Mas mm besar sekalii”, sahutnya masih sambil menutup muka.
“Yaach… ini sih kecil dik dibanding di film nggak ada apa-apanya, itu khan film barat, punya mereka jauh lebih gueedhee… kalau punya Mas kan ukuran orang Indonesia sayang, ayo sini dong punya Mas kamu pegang sayang, ini kan milik Dik Dina juga”, sahutku nakal.
“Iiih… malu aah Mas, jorok.”
“Alaa.. malu-malu sih sayang, Mas Ari yang telanjang saja nggak malu sama kamu, masa Dik Dina yang masih pakaian lengkap malu, ayo dong sayang punya Mas dipegang biar Dik Dina bisa merasakan milik Dik Dina sendiri”, sahutku sembari kuraih kedua tangannya yang masih menutupi muka, pada mulanya dia menolak sambil memalingkan wajahnya ke samping, namun setelah kurayu-rayu akhirnya mau juga kedua tangannya kubimbing ke arah selangkanganku, namun kedua matanya masih dipejamkan rapat. Dalam hati malu-malu tapi mau, jangan-jangan kalau sudah diberi, batang penisku malah diobok-obok, Joshua kali ngobok-obok air. Jantungku berdegup kencang juga saat melakukan itu, soalnya bagaimanapun juga seumur hidup belum pernah aku telanjang di depan cewek sambil mempertontonkan alat vitalku sendiri, apalagi sampai dipegang-pegang segala. Wheeh… seperti mimpi rasanya saat jemari kedua tangan Dina mulai menyentuh kepala penisku yang sedang ereksi. Apalagi batang penisku masih tetap manggut-manggut nggak bisa diam, Maklumlah the first time. Pada mulanya jemari tangannya hendak ditarik lagi saat menyentuh batang penisku yang ereksi namun karena aku memegang kedua tangannya dengan kuat, dan memaksanya untuk memegang benda kesayanganku itu, akhirnya ia hanya menurut saja saat kurayu dia agar mau melakukannya.

Pertama kali Dina hanya mau memegang dengan kedua jemarinya yang mungil. “Aah… terus sayang pegang erat dengan kedua tanganmu dik”, rayuku penuh nafsu.
“Iiih… keras sekali Mas”, bisik Dina sambil tetap memejamkan matanya. Wajahnya yang manis kelihatan tegang dan sedikit berkeringat.
“Iya sayang, itu tandanya Mas sedang ereksi sayang, ayo dik genggam dengan kedua tanganmu, aahh…” aku mengerang nikmat saat tiba-tiba saja Dina bukannya malah menggenggam lagi tapi malah meremas kuat. Ia terpekik kaget.
“Iiih sakit mass…” tanyanya melihatku berteriak dan menggelinjang geli dan nikmat, remasan kedua jemari tangannya yang halus itu seolah membuat diriku kesetrum keenakan. Dina menatapku gugup.

“Ooouhh Dik Dina jangan dilepas sayang, remas seperti tadi lekas sayang oohh…” erangku lirih. Dina yang semula agak gugup, seakan mengerti lalu jemari kedua tangannya yang tadi sedikit merenggang kini bergerak dan meremas batang penisku seperti tadi. Aku melenguh nikmat, “Aagghhghh mm… mm..” kulihat Dina kini sudah berani menatap rudal patriotku yang kini sedang diremasnya itu, aku tak tahu apa yang sedang ada dalam pikirannya, aku tak peduli, yang kurasakan kenikmatan luar biasa saat jemari kedua tangannya itu secara bergantian meremas batang dan kepala penisku dengan mesra. Jemari kiri berada di atas kepala penisku sedang jemari yang kanan meremas batang penisku. “Ssshh…. sshh” aku hanya bisa mendesis dan melenguh panjang pendek menahan rasa nikmat yang tak terkira. Dalam hatiku diremas begini saja sudah selangit rasanya apalagi dijepit pakai vaginanya apa aku nggak pingsan saking nikmatnya. “ssshh… ssshh…. oohh… sshh.. Dina… terusss sayang, yaahh… ohh… ssshh”, lenguhku nikmat. Dina memandangku sambil tersenyum manis, wajahnya tak lagi malu-malu seperti tadi. Bahkan dengan bersemangat ia kini malah mulai mengusap-usap maju mundur, setelah itu digenggam dan diremas seperti semula tetapi kemudian ia mulai memompa dan mengocok batang penis kesayanganku itu maju mundur, srrrtt… srrtt, “Aakkkhh… ssshh…. ssshh…” Aku menggelinjang menahan nikmat, seakan terbang ke awang-awang, “ssshh aaggghh…” Dina semakin bersemangat melihatku merasakan kenikmatan, ia tertawa kecil melihatku hanya bisa mendelik setengah mangap saking enaknya. Kedua tangannya bergerak makin cepat maju mundur mengocok alat vitalku. Aku semakin tak terkendali, ini kalau dibiarkan bisa-bisa air maniku muncrat sia-sia,
“Dik Dina… aahhgghh… sshh… awas air mani Mas mau keluarr….” teriakku keras.
“Iiihh…” Tiba-tiba Dina meloncat berdiri begitu kukatakan kalimat itu dan ia melepaskan remasan tangannya dan berdiri ke sebelahku, sementara pandangan matanya tetap ke arah batang penisku yang baru dikocoknya, mungkin ia mengira air maniku akan segera muncrat keluar dan membasahi mukanya kalau ia tak segera pergi. Antara rasa geli dan nikmat akhirnya aku hanya bisa mengatur pernapasan saja agar rasa nikmat yang menggelora tadi tidak sampai membuat air maniku muncrat keluar. Wuuiih hampir saja terjadi banjir lokal,
“Oooh… hh… Dik Dina kok lari sih…” bisikku lirih disisinya.
“Iiih…” katanya,
“Tadi itunya mau keluar mass… kok nggak jadi?” tanyanya polos. Ih, nih anak pikirku kebanyakan nonton BF barangkali. Kuraih tubuh Dina yang berada di sampingku dan kupeluknya dengan gemas, Dina menggelinjang manja saat kurapatkan badanku ke tubuhnya yang mungil sehingga buah dadanya yang bundar montok bak buah apel itu terasa menekan dadaku yang bidang. Mm.., eenaak, sementara aku mencari-cari bibirnya, Dina merangkulkan kedua lengannya ke leherku, wajahnya yang amat manis itu begitu dekat sekali dan tiba-tiba ia pun mengecup bibirku dengan mesra, aku membalasnya dengan ganas, kulumat habis bibir mungilnya itu sampai Dina megap-megap kehabisan napas.

Sementara itu tanpa Dina sadari alat vitalku yang masih full tegang itu kurasakan menekan kuat bagian pusarnya, karena memang tubuhnya lebih pendek dariku. Sementara bibir kami bertautan mesra, jemari tanganku mulai menggerayangi bagian bawah tubuhnya, dua detik kemudian jemari kedua tanganku telah berada di atas bulatan kedua belah bokongnya. Kuremas gemas sambil kuusap-usap dengan mesra, sambil kuremas jemariku bergerak memutar di bokongnya itu sehingga aku dapat lebih merasakan kekenyalan daging bokongnya yang padat menggairahkan itu. Dina merintih dan mengerang kecil dalam cumbuanku. Lalu kurapatkan bagian bawah tubuhnya ke depan sehingga mau tak mau batang penisku yang tetap tegang itu jadi terdesak perutnya lalu menghadap ke atas. Dina tak memberontak dan diam saja. Sementara itu aku mulai menggesek-gesekkan alat vitalku yang tegang itu di perutnya, seet… seet… nikmatnya, untung saja Dina kekasihku itu memakai baju kaos yang lembut kainnya sehingga tidak sampai membuat penisku nyeri. Namun baru juga 10 detik tiba-tiba ia melepaskan ciuman dan pelukanku dan tertawa-tawa kecil, “Ihh… Dik Dina apaan sih kok ketawa”, tanyaku heran sambil lidahku menjilati bagian atas bibirku yang basah oleh air liur kekasihku Dina, mm manis rasanya.
“Abisnya… Mas Ari sih, kan Dina geli digesekin kaya gitu”, sahutnya sambil terus tertawa kecil. Waduuh… pikirku nih cewek nggak tahu kalau aku sudah nafsu setengah mati, malah sempat hahahihi segala.

Aku segera merengkuh tubuhnya kembali ke dalam pelukanku, dan ia pun tak menolak saat aku menyuruhnya untuk meremas alat vitalku seperti tadi. Dalam pelukanku kurasakan dengan lembut jemari tangan kanannya mengusap dan mengelus-elus rudal patriot kesayanganku dan sesekali diremasnya dengan penuh kemesraan. Aku menggelinjang nikmat. “aagghh… Dina… terus sayang…” bisikku mesra. Wajah kami saling berdekatan dan Dina kekasihku itu memandang wajahku yang sedang meringis menahan rasa nikmat sambil tersenyum manis. “Enaak ya mass…” bisiknya mesra. Dalam hati benarkan dugaanku sebelumnya, pertama malu-malu setelah diberi malah ngobok-obok, tapi peduli amat, rasanya selangit kok. Aku mengecup bibirnya yang nakal itu dengan bernafsu, Dina memejamkan mata namun jemari tangannya kurasakan semakin gemas saja mempermainkan batang penisku bahkan mulai mengocok seperti tadi, aku tak tahan, bisa muncrat kalau digituin terus. Kulepaskan kecupan dan pelukanku. “Gerah nih sayang, Mas buka baju dulu yaah sayang”, kataku sambil terus mencopot kancing kemejaku satu persatu lalu kulemparkan sekenanya ke samping. Kini aku benar-benar polos dan telanjang bulat di hadapan kekasih kecilku itu. Kulihat Dina masih tetap mengocok batang penisku maju mundur sambil wajahnya tetap memandangku tersenyum manis. Sekarang aku tahu caranya untuk mengontrol nafsuku, sengaja tak kukonsentrasikan pikiranku pada batang penisku yang sedang dipermainkan kekasihku itu. Aku mencoba memperlambat permainan seks yang mendebarkan ini dan mengajaknya sedikit berkomunikasi. “Sayang… kau suka yaa sama alat kelamin Mas”, tanyaku nakal. Sambil tetap mengocok alat vitalku Dina menjawab pertanyaanku dengan polos. “mm… suka sih Mas… habis punya Mas lucu juga, keras banget Mas kayak kayu”, ujarnya tanpa malu-malu lagi. Lucu? Lha wong penis kok lucu, memang bentuknya begini. “Lucu apanya sih?” tanyaku penasaran. Dina memandangku sambil tersenyum makin manis saja namun wajahnya sedikit memerah, gemes. “mm… pokoknya lucu saja”, bisiknya lirih tanpa penjelasan. Aku jadi gemas dan kembali bernafsu. “Gitu yaa… kalau mm… punya Dik Dina seperti apa yaa… Mas pengen liat dong”, kataku nakal. Dina mendelik sambil melepaskan tangannya dari penisku.

Kedua tangannya malu-malu menutupi selangkangannya. “Huuu… Mas Ari jorok ahh…” sahutnya malu-malu. Aku makin gemas dan bernafsu melihat tingkahnya. “Ayo aahh dik… Mas sudah kepengen ngerasain nih… Mas buka ya celana Dik Dina”, kataku nakal. Dan dengan cepat aku berjongkok di depannya, kedua tanganku meraih pinggulnya yang seksi dan kudekatkan ke arahku. Pada mulanya Dina agak memberontak dan menolak tanganku namun begitu aku memandang wajahnya dan tersenyum padanya akhirnya ia hanya pasrah dan mandah saat jemari kedua tanganku mulai gerilya mencari ritsluiting celana ketatnya yang berwarna putih itu. Mukaku persis di depan selangkangannya sehingga aku dapat melihat gundukan bukit kemaluannya dari balik celana ketatnya. Aku semakin tak sabar, dan begitu aku menemukan tali ritsluitingnya segera kutarik ke bawah sampai terbuka, kebetulan ia tak memakai sabuk sehingga dengan mudah aku meloloskan dan memplorotkan celananya sampai ke bawah. Sementara pandanganku tak pernah lepas dari selangkangannya, dan kini terpampanglah di depanku CD-nya yang berwarna putih bersih itu tampak sedikit menonjol di tengahnya namun aku tak melihat dari CD-nya yang cukup tipis itu warna kehitaman sama sekali, berarti alat kelamin Dina masih belum ditumbuhi rambut sama sekali. Waahh… aku memandang ke atas dan Dina menatapku sambil tetap tersenyum. Wajahnya tampak memerah menahan malu. “Mas Ari buka ya.. celana dalamnya”, tanyaku pura-pura. Dina hanya menganggukan kepalanya perlahan. Dengan gemetar jemari kedua tanganku kembali merayap ke atas menelusuri dari kedua betisnya yang kecil terus ke atas sampai kedua belah pahanya yang putih mulus tanpa cacat sedikitpun, halus sekali kulit pahanya dan begitu seksi dan padat, aku mengusap perlahan dan mulai meremas. “Oooh… Masss…”

Dina merintih kecil, kemudian jemari kedua tanganku merayap ke belakang ke belahan bokongnya yang bulat. Aku meremas gemas disitu. Aahh… begitu halus, kenyal dan padat. Ternyata Dina pandai sekali merawat diri. Ketika jemari tanganku menyentuh tali karet celana dalamnya yang bagian atas, sreeet… secepat kilat kutarik ke bawah CD-nya itu dengan gemas dan sreengg bau alat kelaminnya langsung menyergap hidungku, mm… harum… kini terpampanglah sudah daerah ‘forbidden’ itu. Alamak indahnya bentuk alat kelaminnya itu. Menggembung membentuk seperti sebuah gundukan bukit kecil mulai dari bawah pusarnya sampai ke bawah di antara kedua belah pangkal pahanya yang seksi, sementara di bagian tengah gundukan bukit kemaluannya terbelah membentuk sebuah bibir tebal yang mengarah ke bawah dan masih tertutup rapat menutupi celah liang vaginanya.

Dan di sekitar situ aku tak melihat sehelai rambut kemaluan pun. Begitu bersih dan putih alat kelamin milik Dina itu. Aku hanya bisa melongo menyaksikan keindahan bukit kemaluannya dan tanpa terasa kedua tanganku sampai gemetar menyaksikan pemandangan yang baru pertama kalinya ini. “Oohh.. Dina, indahnya…” Hanya kalimat itu yang sanggup kuucapkan saat itu, selanjutnya aku masih melongo menikmati keindahan sorga dunia milik kekasihku Dina. Bau yang keluar dari alat kelamin miliknya membuat hidungku jadi kembang kempis menikmati aroma aneh namun terasa menyenangkan buatku. Sesaat aku tiba-tiba mendengar suara sreek… sreeek… di atasku ketika aku mendongak ternyata kekasihku itu sedang membuka baju kaosnya, belum habis rasa kagetku setelah melemparkan kaosnya sekenanya kedua tangannya lalu menekuk ke belakang punggungnya hendak membuka BH-nya dan tesss… BH itupun terlepas jatuh di mukaku. Puk, langsung aku jatuh terduduk dan hanya bisa melongo menyaksikan pemandangan indah yang lain. Selanjutnya Dina melepas juga celana dan CD-nya yang masih tersangkut di mata kakinya, lalu sambil tetap berdiri di depanku mulutnya tersenyum manis kepadaku, walaupun wajahnya sedikit memerah karena malu ia berusaha untuk tetap tersenyum. Alamak… buah dadanya itu ternyata memang berbentuk bulat seperti buah apel, besarnya kira-kira sebesar dua kali bola tenis, warnanya putih bersih hanya puting-puting kecilnya saja yang tampak berwarna merah muda kecoklatan. aah, cantiknya kekasih kecilku ini apalagi kalau sedang telanjang bulat seperti ini, aku tak menyangka tubuhnya yang sedang mekar ini sudah memiliki keindahan yang sangat sempurna. ” Dina kamu cantik sekali sayang”, bisikku lirih.

Batang penisku semakin cenat-cenut tegang tak karuan. Lalu Dina mengulurkan kedua tangannya kepadaku mengajakku berdiri lagi. Kini rasanya kami seperti Adam dan Hawa saja. Bertelanjang bulat satu sama lain seperti kaum nudis saja. “Mass… Dina sudah siap, Dina sayang sama Mas, Dina akan serahkan semuanya seperti yang Mas inginkan”, bisiknya mesra. Aku merangkul tubuhnya yang telanjang merasa terharu. Badanku seperti kesetrum saat kulitku menyentuh kulit halusnya yang hangat dan mulus apalagi ketika kedua payudaranya yang bulat menekan lembut dadaku yang bidang. aah… aku merintih nikmat. Jemari tanganku tergetar saat mengusap punggungnya yang telanjang, begitu halus dan mulus. Aku tak sanggup menahan gejolak nafsuku. Setan-setan burik di belakangku seakan menggelitik batang penisku agar aku segera menyetubuhinya. “Aahh.. Dina kita lakukan di kamar yuk, Mas sudah kepingin begituan sayang”, bisikku tanpa malu-malu lagi. Dina tersenyum dalam pelukanku. “Terserah Mas saja, mau melakukannya dimana”, sahutnya mesra. Tooiinng… batang penisku langsung manggut-manggut seolah sangat setuju. Dengan penuh nafsu aku segera meraih tubuhnya dan kugendong ke dalam kamar. Saat itu aku sempat melirik jam didinding ruangan sudah setengah tiga sore. Waah harus cepat nih, bisa kemalaman nanti. Kurebahkan tubuh Dina yang telanjang bulat itu di atas kasur busa di dalam kamar tengah, tempat tidur itu tak terlalu besar, untuk 2 orang pun harus berdempetan. Suasana dalam kamar kelihatan gelap karena memang aku sengaja menutup semua gorden agar tak kentara dari luar, walaupun gorden yang berada dalam kamar ini sama sekali tidak menghadap ke jalan umum namun menghadap ke kebun di belakang, jadi sebenarnya sangat aman. Aku segera membuka gorden agar sinar matahari sore dapat masuk, dan benar saja begitu kusibakkan sinar matahari dari arah barat langsung menerangi seluruh isi kamar. Kulihat tubuh Dina yang telanjang bulat kelihatan mengkilap karena pantulan sinar matahari namun tak sampai menyilaukan mata.

Jantungku berdegup kencang saat kunaiki ranjang dimana tubuh Dina yang telanjang berada, ia memandangku tetap dengan senyumnya yang manis. Aku merayap ke atas tubuhnya yang bugil dan menindihnya, aku tak sabar ingin segera memasuki tubuhnya. “Buka pahamu sayang, hh… Mas ingin menyetubuhimu sekarang”, bisikku bernafsu. Aku merasakan kehangatan saat kulitku bersentuhan dengan kulitnya yang halus mulus. Buah dadanya kelihatan sangat kencang dan bundar dengan puting-putingnya yang kemerahan sangat menawan hatiku, namun kutahan sementara keinginanku untuk menjamah buah terlarangnya itu. “Mass…” ia hanya melenguh pasrah saat aku setengah menindih tubuhnya dan batang penisku yang tegang itu mulai menusuk celah bukit kemaluannya, mencari liang vaginanya. Kurasakan bukit kemaluannya terasa lunak dan hangat. “Aahh…” tanganku tergetar saat kubimbing alat vitalku mengelus bukit kemaluannya yang empuk lalu menelusup di antara kedua bibir kemaluannya.
“Sayang… Mas masukkan yaah… kalau sakit bilang sayang.. kamu kan masih perawan.”
“Pelan-pelan Mas ….”, bisiknya pasrah. Lalu dengan jemari tangan kananku kuarahkan kepala penisku yang sudah tak sabar ingin segera masuk dan merobek selaput daranya itu. Dina memeluk pinggangku mesra, sementara kulihat ia memejamkan kedua matanya seolah menungguku yang akan segera memasuki tubuhnya. Aku mencari liang vaginanya di antara belahan bukit kemaluannya yang lunak, aku tak dapat melihat celah vaginanya karena posisi tubuhku yang memang tak memungkinkan untuk itu namun aku berusaha untuk mencari sendiri. Kucoba untuk menelusup celah bibir kemaluannya bagian atas namun setelah kutekan ternyata jalan buntu. “Agak ke bawah Mas, aahh kurang ke bawah lagi Mas… mm.. yah tekan di situ Mas… aawww pelan-pelan Mas sakiiit”, Dina memekik kecil dan menggeliat kesakitan, namun segera kupegang pinggulnya agar jangan bergerak. Akhirnya aku berhasil menemukan celah vaginanya itu setelah kekasihku itu menuntunku, akupun mulai menekan ke bawah, “Hhggkkghh…” kepala penisku kupaksa untuk menelusup ke dalam liang vaginanya yang sempit, terasa hangat dan sedikit basah. Kukecup bibir Dina sekilas lalu aku berkonsentrasi kembali untuk segera dapat membenamkan batang penisku sepanjang 14 centi itu seluruhnya ke dalam liang vaginanya. Dina mulai merintih dan memekik-mekik kecil ketika kepala penisku yang besar mulai berhasil menerobos liang kemaluannya yang sangat-sangat sempit sekali.

“Tahan sayang… Mas masukkan lagi, hhggghh…. ahh sempit sekali sayang aahh”, erangku mulai merasakan kenikmatan dan “sssrrrtt” kurasakan kepala penisku berhasil masuk dan terjepit ketat sekali dalam liang vaginanya. “aawwww…. masss sakiit…” teriak Dina memelas, tubuhnya menggeliat kesakitan. Aku berusaha menentramkannya sambil kukecup mesra bibir mungil yang basah merekah dan kulumat dengan perlahan. “mm… cuupp… cuuppp.” Lalu, “Hhgghh… tahan sayang, baru kepalanya yang masuk sayang, Mas tekan lagi yaah”, bisikku di antara rasa pedih dan nikmat karena jepitan liang vaginanya itu begitu ketat seolah-olah kepala penisku diremas oleh sebuah daging yang sangat kuat cengkeramannya walaupun terasa hangat dan lunak. Waah, ini harus diminyaki dulu nih pikirku, kalau aku langsung memperawaninya bisa-bisa batang penisku ikut-ikutan lecet. Akhirnya sambil menahan keinginan seks-ku yang sudah menggelora kucabut kembali alat vitalku yang baru masuk kepalanya saja itu dengan perlahan. mm… nikmatnya saat penisku menggesek celah vaginanya.
“Ah… sayang, Mas masukin nanti saja deh… hh.. liang vaginamu masih sangat sempit dan kering sayang.”
“Kemaluanku sakit Mas”, erang Dina lirih.
“Yahh… Mas tahu sayang kamu kan masih perawan, kita bercumbu dulu sayang, Mas kepingin melihat Dik Dina orgasme”, bisikku bernafsu. Segera kurebahkan badanku di atas tubuhnya dan memeluknya dengan kasih sayang, “aahh…” aku menggelinjang nikmat merasakan kehangatan dan kehalusan kulitnya, apalagi saat dadaku menekan kedua buah payudaranya yang montok rasanya begitu kenyal dan hangat, puting-puting susunya terasa sedikit keras dan lancip, mm.. mm. Kemudian kurasakan pula perut kami bersentuhan lembut dan yang paling merangsang adalah saat batang penisku yang kucabut tadi kini menekan nikmat bukit kemaluannya yang empuk. Ingin rasanya aku mencoba untuk memasuki liang vaginanya lagi dan mengeluarkan air maniku sebanyak-banyaknya di dalam situ tapi aahh, aku tak ingin hanya diriku saja yang merasakan kenikmatan, aku ingin mencumbu kekasihku ini dulu, mengulum bibirnya, meremas dan mengenyot-enyot kedua buah payudaranya dan terakhir akan kucumbu seluruh tubuhnya dari atas sampai ke kaki, kukecup dan kucumbu alat kelaminnya, kujilati bibir vagina dan clitorisnya sampai Dina kekasih kecilku ini merasakan kenikmatan seks sesungguhnya dan orgasme sepuasnya.

“Dina… hh.. bagaimana perasaanmu sayang”, bisikku mesra. Ia memandangku dari jarak yang kurang dari 10 centi dan tertawa renyah.
“mm… Dina bahagia sekali bersama Mas seperti ini, rasanya nikmat ya Mas berpelukan sambil telanjang kaya gini”, ujarnya polos.
“Iyaa sayang, anggaplah Mas suamimu saat ini sayang”, bisikku nakal.
“Iih.. Mas Ari, mm… mm.. Mas cumbui isterimu dong, beri istrimu kenik… mmbhh”, belum sempat ia selesai ngomong, aku sudah melumat bibirnya yang nakal itu, Dina membalas ciumanku dan melumat bibirku dengan mesra. Kujulurkan lidahku ke dalam mulutnya dan Dina langsung mengulumnya hangat, begitu sebaliknya. Semua terasa indah. Kurayapkan jemari tangan kiriku ke bawah menelusuri sambil mengusap tubuhnya mulai pundak terus ke bawah sampai ke pinggulnya yang hangat padat dan kuremas gemas, ketika tanganku bergerak kebelakang ke bulatan bokongnya yang bulat merangsang bersamaan dengan itu aku mulai menggoyangkan seluruh badanku menggesek tubuh Dina yang bugil terutama pada bagian selangkangan dimana batang penisku yang sedang tegang-tegangnya menekan gundukan bukit kecil milik Dina yang empuk, kugerakkan pinggulku secara memutar sambil kugesek-gesekkan batang penisku di permukaan bibir kemaluannya yang empuk sambil sesekali kutekan-tekan nikmat.

Dina ikut-ikutan menggelinjang kegelian namun ia sama sekali tak menolak walaupun beberapa kali kepala penisku yang tegang salah sasaran memasuki belahan bibir kemaluan atau labia mayoranya seolah akan menembus liang vaginanya lagi. Ia hanya merintih kesakitan dan memekik kecil kalau aku salah menekan.
“Aawwww… Mas saakiit”, erangnya membuatku makin terangsang saja.
“Aahh.. Dina… kemaluanmu empuk sekali sayang, ssshh”, aku melenguh keenakan. Setan-setan burik di belakangku semakin gila berjoget dangdut, seolah-olah bernyanyi, “Hangat terasa… terlenaa”. Beberapa menit kemudian setelah kami puas bercumbu bibir, aku menggeser tubuhku kebawah sampai mukaku tepat berada di atas kedua bulatan payudara yang bundar bak buah apel, kini ganti perutku yang menekan bukit kemaluannya yang empuk itu, woooww enakk. Jemari kedua tanganku secara bersamaan mulai menggerayangi gunung “Fujiyama” miliknya itu, seolah hendak mencakar kedua payudaranya kelima jemari masing-masing tanganku kurenggangkan satu sama lain dan membentuk seperti cakar burung dan aku mulai menggesekkan ujung-ujung jemariku mulai dari bawah payudaranya di atas perut terus menuju gumpalan kedua buah dadanya yang kenyal dan montok. Dina merintih dan menggelinjang antara geli dan nikmat. “Mass… mm… iih geli Mas”, erangnya lirih. Beberapa saat kupermainkan kedua puting-puting susunya yang kemerahan dengan ujung jemariku. Dina menggelinjang lagi, kupuntir sedikit putingnya dengan lembut. “mm Mas…” Dina semakin mendesah tak karuan. Aku tak tahan, secara bersamaan akhirnya kuremas-remas gemas kedua buah dadanya dengan sepenuh nafsu. “Aawww… Mas… nngggg”, Dina mengerang dan kedua tangannya memegangi kain sprei dengan kuat. Aku semakin menggila tak puas kuremas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara bergantian.

Lidahku kujulur-julurkan menjilati seluruh permukaan susunya itu sampai basah, mulai dari payudara yang kiri lalu berpindah ke payudaranya yang kanan, kugigit-gigit puting-puting susunya secara bergantian sambil kuremas-remas dengan gemas sampai Dina berteriak-teriak kesakitan. “Maass…. ssshh… shh… oohh…. oouwww… masss”, erangnya. Lima menit kemudian lidahku bukan saja menjilati kini mulutku mulai beraksi menghisap kedua puting-puting susunya sekuat-kuatnya. Aku tak peduli Dina menjerit dan menggeliat kesana-kemari, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meremasi rambut kepalaku yang bergerak liar, sementara kedua tanganku tetap mencengkeram dan meremasi kedua buah dadanya bergantian sambil kuhisap-hisap dengan penuh rasa nikmat. Bibir dan lidahku dengan sangat rakus mengecup, mengulum dan menghisap kedua payudaranya yang kenyal dan padat. Di dalam mulut puting susunya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap sampai pipiku terasa kempot, aku menghayal meminum air susunya. Dina hanya bisa mendesis, mengerang, dan beberapa kali memekik kuat ketika gigiku menggigiti putingnya dengan gemas, hingga tak heran kalau di beberapa tempat di kedua bulatan susu-susunya itu nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku. mm… mm… ini benar-benar nikmat, susu asli cap Nona pikirku dalam hati. Cukup lama sekali aku menetek susunya, mungkin sekitar 15 menit, sampai setelah cukup puas bibir dan lidahku kini merayap menurun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah payudaranya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan juga cupangan berwarna merah bekas hisapanku, sangat kontras sekali dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain di atas pusarnya, Dina mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan keringatnya yang kas menambah nafsu seks-ku semakin memuncak, kukecup dan kubasahi seluruh perutnya yang kecil sampai basah. Ketika aku bergeser ke bawah lagi dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada di atas gundukan bukit kemaluannya yang indah mempesona. “Buka pahamu Din..” teriakku tak sabar, posisi pahanya yang kurang membuka itu membuatku kurang leluasa untuk mencumbu alat kelaminnya itu. “Oooh… masss”, Dina hanya merintih lirih, kelihatannya dia sudah lemas kupermainkan sejak tadi, tapi aku tahu dia belum orgasme walaupun sudah sangat terangsang semenjak kuhisap kedua buah dadanya.

Sekarang ini aku ingin merasakan kelezatan cairan kewanitaan dari liang vaginanya, sebab pernah sohibku bilang terus terang kepadaku kalau ia sangat ketagihan untuk selalu meminum cairan lendir pacarnya ketika mereka sedang melakukan oral seks, katanya rasanya aneh tapi membuat dirinya bergairah. Aku membetulkan posisiku di atas selangkangan kekasihku. Dina membuka ke dua belah pahanya lebar-lebar, ia sudah sangat terangsang sekali. Kini wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak awut-awutan. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali. Kedua tangannya juga masih tetap memegangi kain sprei, kelihatannya dia tegang sekali.
“Sayang… jangan tegang begitu dong sayang”, kataku mesra.
“Lampiaskan saja perasaanmu, jangan takut kalau Dik Dina merasa nikmat, teriak saja sayang biar puass….” kataku selanjutnya. Sambil tetap memejamkan mata ia berkata lirih.
“I… iya mass eenaak sih mass”, katanya polos. Aku tersenyum senang,
“Sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yang luar biasa sayang”, bisikku dalam hati, dan setelah itu aku akan merenggut kegadisanmu dan menyetubuhimu sepuasnya.

Kupandangi beberapa saat keindahan bentuk alat kelaminnya itu, baru pertama kali ini aku menyaksikan alat kelamin wanita. Ternyata di samping baunya sangat khas dan merangsang hidungku, keringat yang membasahi di sekitar selangkangannya pun berbau harum dan khas. Dari yang sering aku lihat di VCD ataupun di majalah, bentuk alat kelamin milik Dina ini termasuk masih Fresh, maksudnya di samping masih belum ditumbuhi sehelai rambutpun namun juga kulit di bibir vagina dan di sekitar alat kelaminnya itu tidak tampak keriput sedikitpun, masih kelihatan halus dan kencang. Labia mayoranya kelihatan gemuk dan padat berwarna putih sedikit kecoklatan, sedangkan celah sempit yang berada di antara kedua labia mayoranya itu tertutup rapat sehingga aku tidak bisa melihat lubang vaginanya sama sekali. Benar-benar gadis perawan asli pikirku bangga. Aahh, betapa nikmatnya nanti saat celah kemaluan dan liang vaginanya menjepit batang penisku, akan kutumpahkan sebanyak-banyaknya nanti air maniku ke dalam liangnya sebagai tanda hilangnya keperjakaanku.

Aku juga ingin nantinya Dina bisa merasakan semprotan air maniku yang hangat dan banyak agar ia dapat pula merasakan kenikmatan yan


Posted at 08:56 pm by pohonmangga
Make a comment  

Sunday, December 12, 2010
ternodanya si bunga desa

Aisiah, demikianlah nama gadis itu, berparas sangat cantik dibalik
kerudung putih yang selalu dikenakannya setiap kali keluar rumah ataupun
berpergian. Tak heran semua lelaki menjulukinya si bunga desa, sebab
postur tubuhnya ramping namun padat berisi diusianya yang masih sangat
muda belia ini, delapan belas tahun. Wajah manisnya begitu sedap dipandang
mata dari sisi manapun ia dilihat dan memiliki bola mata yang akan membuat
seluruh pria terpana serta luluh oleh pesona kewanitaannya, apalagi ia
berhidung sangat mancung dan bangir sekali, bibirnya mungil kemerahan dan
selalu tersipu malu tatkala berpapasan mata dengan lelaki.

Namun tidak untuk saat ini, sebab mata indah yang selalu mengukir bentuk
wajahnya dengan alis menawan yang hitam lebat kini tampak mendung saat
harus merelakan kepergian kekasihnya, dimas.
Terpaku dalam keheningan dan bibir kelu kedua manusia ini hanyut dalam
pikiran masing-masing di hamparan lepas pantai pada pesisir desa mereka
yang menyimpan banyak kenangan masa kecil mereka.

“Berjanjilah untuk selalu menungguku, Aisiah..”,suara dimaspun akhirnya
keluar disaat-saat terakhir kebersamaan mereka, meskipun terdengar berat
dan sedikit parau, ada nada takut kehilangan disana. Dipegangnya kedua
jari jemari gadis itu dimana masih melekat cincin emas di jari manis
Aisiah.

“Mas..”, Aisiah tercengang, ada rasa haru dan gembira disana tak
terkatakan sudah, janji dimas memang telah dibuktikan dengan ikatan
pertunangan mereka seminggu yang lalu dan cincin itu akan selalu
dikenakannya dalam penantian panjang.

“Aku pergi dirantau takkan lama, percayalah sayang.. setelah aku datang
kembali nanti, aku akan langsung melamarmu..akan kubawa uang yang banyak
untuk mengawini dan membahagiakanmu aisiah..”, Dipeluknya gadis itu dengan
dekapan penuh akan kerinduan yang dalam. Aisiah menengadahkan wajahnya
dalam pelukan dimas memandang wajah kekasih hatinya penuh kegalauan. Ahh..
mata gadis itu semakin memberatkan langkah dan niatnya.

“Berhati-hatilah diperjalanan mas, aku akan selalu menanti kehadiranmu
kembali mas..”, tak kuasa aisiah membendung bola matanya dari luapan air
kesedihannya yang tertumpah membasahi kedua pipi dibalik kerudung putihnya
itu. Dimas diusianya yang ke dua puluh tiga ini memanglah sosok lelaki
dambaannya sejak kecil, berwajah ganteng dan menjerat seluruh hatinya
sudah. Linangan air mata itu segera dihapus oleh jemari sang kekasih.

“Tentu dindaku sayang..”, sahut dimas dan lima menit mereka berangkulan
sebelum kapal layar yang akan ditumpangi kekasihnya segera berangkat.
Dalam belaian angin laut yang mengibaskan kerudung putih dan pakaiannya
gadis itu melambaikan tangannya kearah perahu dimana kekasihnya berada,
menjauh dan semakin menjauh dari tempatnya berdiri. Tanpa disadari oleh
gadis itu sepasang mata tampak mengawasi tubuhnya dari jauh sambil
tersenyum menyeringai penuh maksud yang hanya diketahui oleh yang empunya
si sosok ini.

Aisiah sepeninggal dimas tinggal bersama kakek dimas, seperti aisiah yang
sebatang kara ini tak tau dimana ayah dan ibu serta kakek neneknya berada.
Ia hanya anak pungut yang diangkat oleh kakek dimas sejak kecil, orangtua
dimas juga telah tiada pula karena sakit oleh wabah pes yang pernah
melanda desa itu sebelumnya. Namun sebulan kemudian kakek dimas menderita
sakit keras pula dan meninggal, hal ini membuat aisiah sangat bersedih
hati. Semua kejadian itu tak luput dari pengawasan sesosok lelaki yang
selalu mengintai gerak-gerik gadis itu.

Sosok lelaki itu bernama thoyib, seorang lelaki yang dulu pernah ditolak
cintanya oleh aisiah dua tahun yang lalu, karena aisiah sedari kecil telah
bersama-sama dengan dimas, ia lebih memilih dimas yang keluarganya dalam
hal ini kakeknya telah berjasa merawatnya sejak kecil dibanding thoyib
yang segala perawakan dan wajahnya teramat jauh penampilannya dari dimas.
Thoyib berusia tiga puluh lima tahun, bertubuh pendek serta cenderung
kontet, rambutnya keriting dan wajahnya agak buruk rupa. Selepas ditolak
cintanya oleh aisiah, ia bekerja kepada penguasa setempat, julukkannya
adalah datuk, namanya barkonang, ia memang seorang yang sangat berpengaruh
saat itu, usianya kurang lebih lima puluh tahun, bisa dibilang dialah si
penguasa daerah termasuk desa tempat dimana aisiah tinggal. Tubuhnya gemuk
tapi kekar dan juga tinggi besar, kepalanya sedikit botak dengan lusinan
rambut putih yang menghiasi batoknya. Dan ia juga telah mendengar kabar
pula tentang kecantikan aisiah yang menyandang gelar kembang didesanya
itu. Berkat kegigihannya menjadi anak buah datuk, thoyib mendapat
kepercayaan menjadi tangan kanannya dari menjadi centeng untuk melindungi
datuk sampai urusan memata-matai wilayah jajaran kekuasaan si datuk.
Sepulangnya dari mengintai tampak thoyib berbisik-bisik serta memohon
sesuatu kepada datuk penguasa tersebut yang dibalas dengan anggukan tanda
setuju.

Seminggu kemudian, ketika malam semakin larut, aisiah tampak berjalan
pulang selepas jamuan makan malam salah seorang teman didesanya, busana
yang dikenakannya malam itu sangat sopan sekali dan tertutup lengkap
dengan kerudung putihnya, lengan bajunya tertutup sampai pergelangan
tangannya, sedangkan bagian bawahnya menutupi sampai tumitnya yang
mengenakan selop. Agaknya ia kemalaman pulang sendirian, tanpa disadarinya
dua sosok tubuh mengikutinya dari belakang, rupanya kedua orang itu adalah
suruhan datuk barkonang, tujuannya cuma satu, yaitu menculik gadis itu.
Aisiah terlambat menyadari bahaya tersebut, tubuhnya telah tercengkeram
erat, belum sempat ia berteriak, mulutnya telah terbungkam oleh bekapan
kain gombal. Kedua orang tadi mengikat erat kedua belah tangan dan
kakinya, kemudian tubuhnya dimasukkan dalam karung untuk kemudian dibopong
berdua dan hilang dalam keheningan dan gelapnya malam.

Samar-samar terlihatlah wajah seseorang yang tengah menyeringai menatapi
dirinya, aisiah mendapati dirinya terlentang dalam hamparan sprei berwarna
putih bersih dalam kamar asing yang besar dan masih dalam keadaan terikat
erat kedua tangannya yang menelikung kebelakang punggung serta mulut
mungilnya yang tersumpal gombal namun masih berbusana lengkap. Orang itu
kemudian menarik lepas gombal di mulutnya dengan kasar.

“Thoyib.. Oh tidak! Apa-apaan ini?! Lepaskan aku!!”,jeritnya tertahan
setelah pandangannya menjadi jelas, ditatapnya seluruh ruangan, ada tiga
orang lagi yang mendampingi thoyib, orang yang pernah ia tolak cintanya
dulu, salah satunya ia kenal sekali, yakni si datuk penguasa dengan dua
orang yang menculiknya tadi.

“Hehehe.. aisiah..rupanya kau masih mengenali aku .. Tahukah engkau?
Mengapa engkau sekarang kubawa kesini?”,thoyib terkekeh-kekeh dibalik
wajahnya yang buruk rupa itu, sementara yang lainnya masih senyum-senyum
belum bereaksi sama sekali.

“Apa maksudmu thoyib? Salah apa aku kepadamu? Dan untuk apa kau bawa aku
kehadapan datuk?”,gadis itu mengernyitkan alisnya tak mengerti disela-sela
ikatan yang mengunci pergelangan tangan dan kakinya.

“Aisiah..apakah kau tidak tahu kalau kakekmu selama ini telah berhutang
uang kepada kami dalam jumlah yang sangat besar..”,suara berat yang
berwibawa itu akhirnya terlontar pula dari datuk barkonang, sang penguasa
menyela ketidakmengertian gadis itu.

“Hutang? Ampun datuk..mendiang kakek tak pernah cerita padaku tentang hal
tersebut”,aisiah semakin putus asa mendengar hal demikian.

“Betul sekali! Kakekmu telah lama berhutang kepadaku.. dari sejak memulai
usaha sawahnya, sampai ia merestui pertunangan kalian dan membiayai bekal
perjalanan kekasihmu merantau.. dan menurut catatan kami saat ini..”,datuk
menyuruh thoyib memperlihatkan surat utang dimana memang terdapat tanda
tangan kakek dimas tersebut kepada aisiah. Gadis itu benar-benar kaget
setengah mati melihat kenyataan tersebut dan langsung lemas tak bertenaga.
“Mengapa banyak sekali datuk?”,gumam aisiah lirih tanpa semangat lagi.

“Hehehe.. tentu saja banyak aisiah.. bukankah bunga yang datuk tawarkan
memang sangat besar.. toh kakekmu setuju dengan perjanjian tersebut,
sayang saja tua bangka itu telah mati lebih dulu sebelum kami menagih
hutangnya itu..”,jawab si penguasa.

“Karena cucunya masih hidup, maka cucunya kini sudah harus menanggung
semua hutangnya si kakek..”,sela thoyib menambahkan.

“Kurang ajar sekali engkau thoyib! Tampaknya semua ini adalah siasat
kotormu!”,ujar aisiah gemas.

“Hehehe.. aisiah.. aku sudah menjadi anak buah datuk.. segala
permasalahanmu telah sepenuhnya kuserahkan keputusan kepadanya”,thoyib
melirik ke si datuk memohon persetujuan.

“Dengan apa engkau akan membayarnya aisiah?”,tanya datuk penguasa itu
dengan suara tenangnya yang khas namun sangat menggetarkan gadis itu.

“Apakah engkau sanggup membayarnya aisiah?”,desak thoyib dengan senyum
jelek kemenangan, sebab gadis itu tak pelak lagi tak akan mungkin sanggup
mengganti semua hutang kakeknya yang telah mati.

“Dan..hal yang paling membuat aku tak percaya, bahwa kepergian kekasihmu
itu adalah untuk merencanakan pemberontakan terhadap kekuasaanku! Ia pergi
untuk mencari orang-orang diseberang lautan yang tidak senang akan diriku
dan berniat melawan dan membunuhku agar ia tak perlu lagi membayar hutang
kakeknya yang sudah sangat mencekik leher itu!”,suara datuk terasa bagai
guntur yang menggelegar disiang hari ditelinga gadis itu.

“A..pa?! Tak mungkin! Itu fitnah! Dimas tak akan berbuat seperti itu
datuk, percayalah.. jangan mendengar mulut culas si thoyib ini..”,belum
lagi aisiah berkata melayanglah tamparan telak mengenai pipi kirinya,
plak!!.. Si penguasalah yang melakukan hal itu kepadanya.

“Berani-beraninya engkau menyangkal hal itu dihadapanku!”,maki si datuk
barkonang.

“Ampun..ampun datuk!”,mohon aisiah meratap, pipi kirinya yang putih bersih
telah memerah terkena tamparan telapak tangan datuk.

“Saat engkau pergi tadi, rojali dan asep telah mengacak-acak isi rumahmu
aisiah dan menemukan surat tulisan tangan nama-nama orang yang akan
dikumpulkan kekasihmu dirantauan!”,thoyib menunjukkan bukti surat tersebut
pula pada aisiah. Tak ada alasan untuk dapat mengelak lagi dari kenyataan,
bahwa itu adalah memang tulisan tangan dimas, kekasih dan tunangannya.

“Jangan menyangkal lagi! Kekasihmu telah berada ditangan kami,
aisiah!”,datuk itu menyeret tubuh aisiah ke ruangan kamar yang lain dimana
kekasih gadis itu tergeletak pingsan dengan tangan dan kaki terikat erat
serta mulut tersumpal pula.

“Dimas..!!”,jerit aisiah tertahan, bibirnya terasa kering sudah bagai
dibakar, ia berharap semua ini hanyalah mimpi, tetapi itu memanglah
sosoknya si dimas.

“Hukuman terhadap kekasihmu yang merencanakan pemberontakan adalah maut!
Namun thoyib telah berulang kali memohon kepadaku agar tunanganmu itu
dapat diselamatkan dari hukumanku! Asalkan engkau memberi kami pilihan!
Dimas hanya akan kami kurung dan terbebaskan dari hukuman mati dan semua
hutang kakekmu terlunasi jika engkau sudi menebusnya dengan tubuhmu
..hanya malam ini sampai matahari pagi mulai terbit esok hari”,lanjut
penguasa lagi terang-terangan. Aisiah terjebak dalam kesulitan yang
teramat pahit, tubuh indahnya menggigil bergetar, semua pasang mata di
kamar besar itu tertuju kepadanya termasuk dua centeng yang menculiknya
tadi, yakni rojali dan si asep, lama bunga desa ini termenung dalam
kekalutan pikiran atas keselamatan kekasihnya yang tercinta. Lamat-lamat
akhirnya gadis itu mengangguk perlahan sebagai jawaban atas
persetujuannya, meskipun dengan sangat berat hati.

Pekatnya malam tidaklah sepekat hati aisiah, si bunga desa yang masih muda
belia dan sangat cantik parasnya ini, sebab kini dalam keheningan sang
malam yang menyelimuti kawasan desa kekuasaan datuk, disamping ranjang
besar gadis itu berdiri diapit oleh thoyib dibelakang serta datuk
didepannya, kerudung putihnya direnggut oleh tangan thoyib dari belakang
dan tergerailah rambut hitam lebat gadis itu yang seketika jatuh
dipundaknya, rambutnya memanjang melewati pundak belakangnya, sungguh
indah dipandang mata. Dari depan datuk membuka busana yang dikenakan
aisiah hingga terlucuti hingga ke mata kakinya. Semua terpana takjub
melihat tubuh gadis itu yang kini tinggal mengenakan kutang dan sempaknya,
betapa tidak! Tubuh gadis itu ramping namun sangat padat berisi, pusar dan
perutnya terlihat rata serta berkulit putih tanpa cacat dan cela sama
sekali. Aisiah tertunduk malu diselingi isak tangisnya yang tertahan, tak
biasa ia diperlakukan seperti ini sebelumnya, selama hidupnya baru kali
ini tubuhnya dilihat lelaki, tak hanya satu.. tapi empat orang!

“Bagus thoyib! Sekarang buka kutangnya juga!”,perintah datuk yang langsung
dilaksanakan oleh orang kepercayaannya itu.

Kutang itu telah jatuh kelantai kamar, semua melihat bagian dada gadis itu
yang telah terbuka, tampaklah kedua belah payudara nan begitu indah bentuk
dan lekukannya disertai dengan hiasan putingnya yang berwarna merah muda.
Thoyib, rojali dan asep tak berani mengeluarkan suara sedikitpun karena
akan mengganggu kesenangan datuk penguasa itu, mereka hanya menelan ludah
perlahan dengan masing-masing jakunnya turun naik menatapi kemolekkan buah
dada gadis belia tersebut. Aisiah ingin menyilangkan tangannya didepan
dada untuk menutupi payudaranya, tetapi tangan thoyib mencegah niatnya
itu, gadis belia itu semakin tertunduk berurai air mata lagi.

Kini tubuh setengah telanjang gadis itu direbahkan diatas pelataran
ranjang bersprei putih itu dan tetap diapit depan belakang oleh datuk dan
si thoyib, diam-diam thoyib celegukan memandangi payudara gadis ini yang
dulu menolak cintanya mentah-mentah, namun kini tak berdaya dalam
kekuasaan dan cengkeraman penguasa dan dirinya. Panggul gadis desa yang
mulus itu ditaruh didada berbulu thoyib yang kontet, bak sudah dicucuk
hidung, aisiah hanya menuruti saja tubuhnya digerakkan dan dibentuk
sedemikian rupa hingga kini belakang kepalanya terhimpit dikasur dan
seluruh tubuhnya yang selangkangannya masih tertutup sempak hanya
bertopang pada kedua pundaknya kiri dan kanan, sementara kedua belah
kakinya yang masih mengenakan selop itu terjurai sejajar keatas. Dengan
jari tangannya yang gemetar dideru nafsu thoyib melucuti sempak aisiah
melalui kedua kakinya yang menjulang tinggi diatas kasur, lalu kedua
betisnya yang putih mulus dan halus itu dicengkeram erat-erat oleh tangan
thoyib untuk kemudian dibuka mengangkang seperti kaki katak, setelah kedua
selopnya dilepas, kini sempurnalah sudah ketelanjangan gadis belia cantik
ini memperlihatkan seluruh bagian di tubuhnya.

Dalam posisi sedemikian rupa, keempat lelaki itu kini dapat melihat
seutuhnya bagian-bagian terlarang dari si kembang desa, sementara gadis
itu sungguh merasa malu demi mengetahui tubuhnya yang telanjang menjadi
tontonan gratis dan menarik bagi lelaki-lelaki itu, sedu sedannya tak juga
berhenti meratapi nasibnya yang malang. Kedua belah paha aisiah terbuka
sudah menampakkan bagian yang paling pribadi ditubuhnya, selangkangannya
dihiasi oleh dua lubang keintimannya, lubang yang tampak segaris nan
dihiasi oleh bulu-bulu halus itu adalah lubang kemaluannya, selama ini ia
hanya mempergunakannya semata-mata menuntaskan hajatan untuk pipis saja,
lubang yang satunya
lagi adalah lubang anusnya nan digunakan untuk pelepasan. Kedua lubang itu
berwarna merah muda dan terukir indah disela-sela pahanya.

“Hmm..benar-benar indah.. dan juga wangi..”,puji datuk demi melihat
kemaluan dan pantat dara itu sambil sesekali membaui selangkangan gadis
muda belia nan cantik itu.

“Dan semuanya hanya untuk datuk..”,sembah thoyib kepada datuk. Tubuh
aisiah seperti telah menjadi ajang pertaruhan tebusan atas keselamatan
nyawa kekasihnya dan berhak diperlakukan sesuka hati.
Bagaikan diperhamba saja, kedua ibu jari kekar milik si datuk dengan
leluasa membuka perlahan kedua belah bibir kemaluan aisiah seperti orang
yang sedang membelah duren, aroma khas yang terpancar dari dalam lubang
intim gadis itu semakin nyata dihidungnya, seiring dengan terbukanya area
belahan dalam liang untuk sanggama milik si bunga desa ini. Terlihatlah
isi bagian dalam lubang surganya yang berbentuk celah daging merah
menyala, dan yang membuat hati datuk itu menjadi senang adalah tatkala ia
menemukan selaput dara aisiah masih menjaga dengan utuh jalan masuk
kedalam liang kemaluannya nan memukau.

“Betapa bodohnya engkau dimas..punya tunangan secantik ini kau sia-siakan
hanya demi adat dan tata krama yang kaku.. sehingga kau tak berkesempatan
lagi untuk menjadi yang pertama bagi gadismu sendiri..kasihan sekali
engkau dimas..karena keperawanan gadismu inilah yang pertama kali akan
kucicipi..akulah lelaki pertama yang akan menundukkan gadismu.. yang akan
membuatnya akan selalu mengenang malam ini dalam hidup dan
kehidupannya..hehehe aisiah..engkau akan jadi milikku sekarang!”,gumam si
datuk penguasa didalam hati.

Telapak kaki gadis ini bergetar ketakutan dalam cengkeraman tangan thoyib
yang terus memegangi agar posisi kaki indah aisiah tidak berubah sama
sekali, sekilas lelaki kontet yang buruk rupa itu teringat saat mengamati
gadis yang diam-diam telah dicintainya ini sedang pergi ke sawah melewati
pelataran, ia sering melihat telapak kaki indah ini melangkah di pematang
sawah dan meninggalkan jejak-jejak mungil disana, juga saat gadis ini
sedang pipis di sungai, thoyib selalu mengintip setiap ada kesempatan dan
selalu hanya bisa membayangkan dari jauh bentuk kemaluan gadis ini. Namun
kini ia dapat melihat dengan jelas telapak kaki dara belia nan cantik ini
dengan sepuas hatinya dari jarak dekat tengah mengangkang dihadapannya dan
datuk, serta menyaksikan dengan jelas pula bagaimana bentuk lubang
kemaluan aisiah tanpa harus capek-capek mengkhayal lagi. Sebenarnya dalam
lubuk hati thoyib yang paling dalam tidak rela gadis ini terjatuh ketangan
datuk penguasa, namun demi kesetiaannya kepada si datuk, dengan sangat
berat hati ia berusaha menenangkan hatinya sendiri merelakan gadis yang
dicintainya ini dipersembahkan untuk kesenangan tuannya.

“Tenang thoyib, nanti engkau juga akan kubagi selepas ini..”,itulah
jawaban datuk yang sepertinya tahu apa nan tengah berkecamuk dalam hati
lelaki kontet ini seraya mendekatkan mulutnya ke celah kemaluan aisiah,
mengeluarkan lidahnya dan mulai menjilati lubang sanggama gadis itu dengan
lahap. Dijanjikan seperti itu membuat thoyib makin bersemangat
melaksanakan tugasnya mencengkeram kaki indah si gadis desa, sementara
datuk melaksanakan aksinya mengulas lidahnya kedalam liang kegadisan dara
belia ini. Apa yang dirasakan aisiah adalah sesuatu yang aneh mengalir
dalam darah ditubuhnya, suatu rasa baru yang perlahan-lahan semakin
mengusik kalbunya, membangkitkan gairah kewanitaannya, membelai lembut
urat-urat keperawanannya nan berkutat mendesak birahi mudanya. Arus
syahwat yang mengusap keintimannya itu tambah lama menguat membobol
dinding-dinding pertahanan nafsunya sendiri, sekian lama bertahan anunya
diolesi lidah lelaki gemuk yang tinggi besar ini, membuat kakinya semakin
menggigil, akhirnya gadis itu melepaskan bendungannya dalam ribaan cairan
lendir kegadisannya nan mulai membasahi isi liang sanggamanya.

“Nngghh..ouhh”,perlahan mulai terdengar desahan aisiah diantara rengkuhan
kedua lelaki ini, sementara rojali dan asep, kedua centeng itu tak tahan
pula menyaksikan adegan tersebut, mereka berdua serta merta mengeluarkan
batang pelirnya dari dalam sarung untuk kemudian mengocok-ngocok dengan
tangan mereka masing-masing sambil terus menatap tontonan gratis tersebut.
“Mmmmhh..srut..srut..enak sekali kemaluanmu sayanggghh..”,puji datuk
disela-sela ritual jilatannya pada memek gadis itu. Lidahnya mulai
merambah kearah muara kemaluan gadis itu yang berlabuh di umbai itilnya
nan merupakan bagian penting dalam tubuh wanita yang sangat berperan untuk
kesempurnaan hubungan intim, kelentit wanita muda itu dijilati turun naik,
kiri kanan dan kadang berputar, datuk benar-benar telah tahu titik
kelemahan dari keintiman si bunga desa ini. Lidahnya seakan bermain
menarik dan mengulur mendera siksa birahi keperawanan aisiah yang mulai
terjangkiti rasa gatal dikemaluannya nan semakin hangat dan memanas ingin
segera digaruk dinding lorong bagian dalamnya itu, habislah sudah
pertahanan gadis itu.

“Ohh..mmhhh.. nnggh..”,semakin jelas desahan si bunga desa ini, thoyibpun
sudah sangat terangsang sekali akan tubuh telanjang aisiah yang tengah
dicucupi memeknya oleh datuk, tapi ia berusaha menahan walaupun merasa
begitu tersiksa sekali, pelir dalam sarungnyapun sudah menggeliat-geliat
dalam kepitan pada panggul gadis itu mendesak-desak pinggul aisiah. Lendir
memek gadis cantik itu semakin banyak keluar dari dalam liang keintiman
yang masih perawan ini dan baru kali ini terjamah oleh lidah lelaki, yakni
si datuk yang beruntung malam ini. Tanpa sadar thoyibpun mengeluarkan
lidahnya dan menjilati lubang anus aisiah yang sedari tadi tampak kembang
kempis berkedutan, kini wajah kedua lelaki itu memenuhi selangkangan gadis
itu yang terbuka lebar seperti berebutan laksana dua serigala lapar yang
tengah berbagi ‘jatah’ daging korbannya nan sudah tak berdaya ini.

“Maafkan aku datuk..aku tak tahan lagi..gadis ini terlalu memikat hatiku
datuk..mmhh.. ohh.. lubang pantatnya.. ss..sedap sekalii..sihhh..”,sadar
thoyib dari kelancangannya mengambil giliran.

“Mmmhh..srut..tak apa thoyib..tak apa..mmh..srut..sshh..”,datukpun
tampaknya sudah tak peduli lagi akan thoyib, ia terus memusatkan
pikirannya pada birahinya sendiri menyeruput lubang surga gadis itu.

“Datuk..aku ingin menjilati kemaluannya juga nih..sshh”,pinta thoyib yang
mengiba dalam birahinya, datukpun segera membangunkan tubuh aisiah, tubuh
telanjang gadis belia itu kini dipaksa berlutut menduduki wajah thoyib
yang terbaring menelentang dikasur, lubang selangkangan aisiah tepat
berada dalam mulutnya, kini ia dapat menjilati memek gadis yang masih
perawan ini pula, sementara datuk juga berlutut sambil memeluk tubuh gadis
itu bagian atas, menciumi bibir gadis itu, memasukkan lidah kedalamnya dan
bermain-main disana seraya tangan kanannya mengusap-usap serta mulai
memilin-milin puting merah muda payudara kiri milik gadis itu yang
menggantung didadanya. Dari bawah hidung thoyib seakan tenggelam dalam
rimbunan jembut terlarang gadis bunga desa cantik ini dan tak
henti-hentinya menjilati klentit aisiah yang merekah dalam
ketelanjangannya dengan rambut tergerai-gerai, mata gadis itu mulai sendu
mendayu-dayu sayu dalam linangan hasrat nikmat pemanasan di ritual malam
pertamanya ini.

“Pelan thoyib..pelannn.. hati-hati..nanti keperawanan gadis ini hilang
oleh lidahmu..sayang khan?”,pesan datuk kepada thoyib yang berusaha
menusuk-nusukan lidahnya kedalam lubang memek dara belia itu.

“Iyahh..datuk..maaf..hmmm..srut…habis memeknya enak banget nihh..jadi
lupa kalau dia masih perawan..ssshhh…mmmhh”,jawab thoyib dari bawah,
segera dibukanya lubang surga aisiah dengan jarinya, takut-takut kalau
selaput dara gadis belia cantik ini telah kebablasan termakan oleh
lidahnya sendiri saking tak kuasa menahan nafsunya.

“Tenang..datuk..masih ada koq nihh..”,sanggahnya diantara mulutnya yang
tertutup oleh kedua belah paha sang dara jelita.

Lelaki penguasa itu semakin ganas pula memanasi gadis belia cantik itu,
ciumannya turun sudah kebelahan dada aisiah dan mulai mengemot kedua belah
payudara gadis itu bergantian kiri dan kanan sehingga membuat gadis itu
mulai merem melek, dari mulutnya keluar desahan yang mendesis seperti
orang yang sedang kepedasan.

“Ssshhh..ouhhh..ssshh..aahhh..jangan…ouh..shhh..sudahh..ahhh”,rengek
aisiah yang membuat keempat lelaki itu semakin bernafsu saja, bahkan asep
dan rojali tambah semangat mengurut-urut pelirnya masing-masing, tapi
percumalah tampaknya, biar bagaimanapun harus dituntaskan pula lewat
persetubuhan daripada hanya didapat dari kepuasan melihat saja. Untuk
itulah asep dan rojali segera bergabung mengapit tubuh telanjang aisiah
dari kiri dan kanan, asep memaksa tangan kanan gadis manis itu untuk
menggenggam batang pelirnya yang mengacung sejak tadi itu, dibimbingnya
jari jemari si bunga desa ini bagaimana mengurut serta mengocok-ngocok
batang kejantanannya itu. Aisiahpun terkesiap saat pertama kali memegang
kepunyaan lelaki, tapi tak berlangsung lama, sebab dikirinya sudah ada
rojali yang juga meminta tangan kirinya mengocok-ngocok batang kemaluannya
juga. Dalam sekejap kedua batang pelir sudah berada dalam genggaman tangan
dara muda belia ini, jari jemarinya yang lentik nan biasa digunakan untuk
memetik batang padi disawah kini telah berubah fungsinya mengambil alih
untuk melayani kedua centeng itu sambil tubuhnya tak henti-hentinya
dicumbui oleh si datuk dan si thoyib. Penguasapun tak mau kalah, ia
menundukkan kepala gadis kembang desa ini dan menyorongkan pelirnya yang
tampak paling besar diantara mereka berempat.

“Ayo jilatin punyaku..aisiah”,paksa si datuk yang walaupun bertubuh gemuk
tapi mempunyai kemaluan yang besar dan perkasa, gadis itu panik, tak
pernah ia melakukan hal itu, ada nada penolakan dari wajahnya, tapi tangan
penguasa telah ketat mencengkeram batok kepalanya.

“Ampun datuk..jangan deh..yaa?”,mohon gadis itu memelas.

“Harus! Ayo buka mulutmu! Cepat! Atau mau kekasihmu mati?!”,ancam si
penguasa

Dara itu ketakutan dan segera membuka bibir mulutnya yang mungil nan
langsung dihujamkan oleh pelir si datuk itu, dalam sekejap mata ujung
pelir yang berbentuk seperti kepala jamur itu dan separuh batangnya
memenuhi isi dalam mulut gadis belia ini.

“Ssshhh…aahhh..hangaaat..”,puji datuk lagi mendapati pelirnya yang
separuh terbenam kedalam mulut mungil aisiah.

“Mmmppphh..hofff…hmmpph..”,dara cantik itu telah menungging posisinya
kini dengan mulut penuh oleh pelir sidatuk dan kedua tangannya masih tak
lepas mengocok-ngocok pelir asep dan rojali kiri dan kanan, tangan asep
dan rojali kini meremas-remas kedua bukit payudara gadis si bunga desa ini
yang tergantung indah itu serta memilin-milin puting merah muda yang sudah
basah dikemot oleh ludah si datuk. Thoyib yang tadi rebahan dibawah bangun
dari posisinya dan duduk bersila dibelakang pantat gadis itu yang sedang
menungging, kini ia lebih jelas membuka kembali lubang memek dan anusnya
aisiah untuk dijilatinya kembali dan setiap kali ketiga lelaki itu memberi
kenikmatan pada tubuh gadis belia tersebut, thoyiblah yang harus
menanggung resikonya kebanjiran lelehan cairan nikmat surgawi dari memek
dara belia cantik itu dimulut dan lidahnya.

“Iya..begitu..teruss..teruss ouwhh..”,datuk barkonang mendesah dalam
buaian mulut dara belia ini yang terus menjilati tonggak kejantanannya
yang mengkilap-kilap basah oleh air liur aisiah nan terus menjalari hangat
diseputar kontolnya. Kepala gadis itu masih dalam genggamannya dan dengan
gerakan-gerakan dari tangannya membuat wajah gadis itu mengulas batang
pelirnya sekaligus memberi arahan agar dara belia itu belajar bagaimana
caranya melayani lelaki dalam permainan asmara penuh paksa ini, bagaikan
terseret-seret kepala aisiah kesana kemari mengitari kontol si datuk yang
berwarna sawo matang ini. Apa yang dirasakan dara belia cantik ini adalah
rasa mual karena sama sekali belum terbiasa menjilati dan mengulum
kemaluan lelaki, baginya kontol si datuk begitu menjijikan dimulut
mungilnya, apalagi aroma baunya sangat kentara dihidungnya yang bangir,
tetapi si lebai mayang ini tak mempunyai pilihan lagi ketimbang
tunangannya harus meregang nyawa ditangan mereka. Wajah cantiknya seakan
terpendam dalam rimba belantara jembut kontol lelaki itu dan dagunya
bertopang pada kedua biji pelir datuk yang tergantung penuh keperkasaan
ini dengan hampir semua batang kejantanan masuk kecelah bibirnya nan
mungil menembusi kerongkongannya sudah, semua ini rela dilakukannya demi
keselamatan dimas, kekasih sekaligus tunangannya.

Puas memerawani mulut dara belia ini membuat datuk sudah sampai pada
saatnya untuk segera melaksanakan haknya sebagai seorang lelaki terhadap
perempuan ini, anak buah datuk ini sebenarnya sangat banyak, namun kini ia
memerintahkan ketiga anak buahnya yang sangat beruntung sekali dapat
menjadi orang kepercayaannya malam ini untuk menyiapkan ke arah tahap
keintiman yang lebih dalam lagi.

Kini tubuh telanjang gadis muda belia nan cantik itu ditelentangkan dengan
kedua tangan dan kakinya dipegangi oleh asep dan rojali, jadi asep
kebagian memegangi tangan dan kaki kanan korbannya, sedangkan rojali
memegangi pula tangan dan kaki kiri aisiah. Dengan perintah langsung dari
datuk, kedua belah kaki gadis ini diangkat dan dipentangkan melebar, asep
mencengkeram pergelangan kaki gadis malang ini dengan tangan kanannya,
sementara tangan kirinya ia tekankan kepergelangan tangan kanan si kembang
desa yang sudah tak berdaya ini dan telah pasrah menuruti kehendak
semuanya. Tak tahan dengan kemulusan kaki si dara cantik, asep mendekatkan
telapak kaki korbannya kemulutnya sehingga kaki dan paha gadis itu semakin
tinggi dan terkuak mengangkang, serta merta jari-jari kaki aisiah di ciumi
dan dijilati, bahkan jemari kakinya di hisap-hisap dengan mulutnya,
rupanya asep ini adalah seorang lelaki yang suka sekali akan kaki
perempuan dan ia takkan segan untuk menikmati hasratnya itu kepada kaki
korbannya ini yang telah tersedia baginya.

Telapak kaki aisiah seketika menggeliat meronta, tetapi cengkeraman asep
begitu kuatnya membuat gadis ini kembali jatuh dalam ketidakberdayaannya
sebagai seorang wanita lemah yang dipaksa untuk melayani lelaki-lelaki
penguasa itu. Rojali yang melihat ulah temannya itu menjadi kepingin pula
menciumi kaki gadis desa ini, maka kaki kiri aisiah menjadi ajang
pelampiasan hasrat kebinatangannya. Dibauinya aroma sembab yang masih
melekat dikaki dara belia itu yang tadinya sehabis mengenakan selop, masih
kentara sekali bau kaki indah si bunga desa ini dan ia berbuat hal yang
sama pula mengikuti perlakuan si asep pada jari jemari indah nan menawan
di kaki aisiah. Thoyib disuruh mengambil posisi diatas kepala aisiah yang
terbaring, ia sejak tadi memang belum kebagian kontolnya untuk dilayani
gadis yang sejak lama diidam-idamkannya itu, maka mendapati wajah manis
gadis belia cantik nan terkulai dengan rambut terurai di sprei putih itu,
ia tak kuasa lagi terbakar oleh nafsunya yang menyala-nyala. Kontolnya
sedikit berbeda tipis besar dan panjangnya dengan datuk, meskipun tubuhnya
agak kontet, ia berlutut sambil duduk setelah menelanjangkan diri menyusul
yang lainnya nan sudah terlebih dahulu melepaskan busana masing-masing.
Keempat lelaki dan seorang perempuan ini sudah polos dalam keadaan tak
sehelai benang lagi menutupi tubuhnya masing-masing, rata-rata semua
bentuk bugil lelakinya begitu kekar mengapit si dara muda ini.

“Aisiahh..ohh..isap kontol kanda sekarang juga!”,perintah thoyib begitu
jelas dan tegas ditelinga gadis yang tercantik didesanya tersebut. Aisiah
tengadah dan melihat sorongan kepala kejantanan thoyib, perlahan ia
membuka mulutnya pasrah dengan hati berat dan sangat terpaksa menerima
kontol lelaki si buruk rupa itu.

“Mmmhhh..”,demikianlah erang gadis itu.

“Keluarkan lidahmu sayang…ahhh..aku telah lama menanti saat ini..”,pinta
thoyib diantara nafsu yang mengelegak didasar sanubarinya, lidah mungil
merah muda aisiahpun terjulur mengulas kepala jamur lelaki kontet tersebut
dan mengenai tepat dilubang kencingnya thoyib.

“Uuhhhh…ahhhh..uuaaahhh”,geram si kontet ini saat mulut gadis itu mulai
menelan tonggak kemaluannya, kedua tangan thoyib segera membejek-bejek
kedua buah dada aisiah yang seukuran mangkuk telapak tangannya nan kekar
ini, merasai kenyalnya daging montok payudara dara belia yang dicintainya
ini. Puting susu merah muda gadis itu yang mulai tegak mengacung di
pelintir-pelintir oleh ibu jari dan telunjuk thoyib membuat bunga desa ini
menggeliat dalam syahwatnya.

“Ommmpphh..hophh..ssshhpp..”,bagai kepedasan mulut gadis itu melenguh
mengulum batang pelir thoyib diantara semua sensasi ditubuhnya yang
dipanaskan oleh tiga lelaki sekaligus.

Lalu apa yang sedang dilakukan penguasa terhadap dirinya? Ia kini berlutut
tepat dihadapan kedua belah kaki gadis itu yang terkangkang akibat
dipegangi oleh asep dan rojali, dibukanya kembali bibir belahan surga itu
serta matanya memandangi lubang kemaluan aisiah yang sedikit merekah dan
melihat selaput dara dara belia cantik itu masih bertengger disana, bentuk
selaput keperawanan bunga desa ini seperti anak tekak dikerongkongan mulut
dengan amandel yang mengitari jalan masuk kedalam memeknya. Datuk
barkonang mengocok-ngocok penisnya dihadapan kedua belah kaki perempuan
cantik itu yang terbuka siap untuk dibuahi segera oleh lelaki.

“Pegang kuat-kuat ya..!”,wanti datuk kepada ketiga orang kepercayaannya
ini, tubuh gemuknya ia lekatkan diantara selangkangan korbannya yang
dipaksa mengangkang itu, kepala penisnya datuk diarahkan tepat
ditengah-tengah lubang kemaluan gadis bunga desa ini yang sudah basah lagi
oleh cairan kewanitaannya. Aisiah seperti tersadar akan dirinya, ia
berusaha meronta menggeliatkan pinggulnya ke kiri dan ke kanan tak ingin
datuk itu menjadi yang pertama menyetubuhi dirinya, sebab ia tadi sudah
sempat ngeri akan ukuran kejantanan dari sang penguasa membuat ia tak
dapat membayangkan apa jadinya nanti bila liang surganya harus dimasuki
tonggak daging seperti itu.

“Tolong datuk pelan-pelan memerawaninya ya?”,pinta asep yang semakin erat
mencengkeram kaki dan tangan gadis belia nan malang itu.

“Iya datuk..gadis ini masih perawan..tentunya akan sakit sekali
lohh..”,sambung rojali juga seraya mengencangkan tenaganya memegangi
tangan dan kaki si bunga desa yang cantik mempesona ini.

“Kalian tak usah mengguruiku! Aku juga tau apa yang harus
kulakukan!”,sergah datuk agak sedikit naik pitam seolah anak buahnya lebih
pintar saja darinya dalam urusan jepit menjepit paha perempuan.

“Ampunn datuk..”,jawab keduanya berbarengan.

“Mmmmphh…oammphhh..ammmpphh!”,erang aisiah dalam sumpalan pelir thoyib,
ia merasakan sekali kepala penis datuk sudah lekat dipintu masuk lubang
sanggamanya dan siap untuk segera memulai ritual persetubuhan kepada
dirinya.

“Uhh..benar-benar sempit banget memek gadis ini..”,keluh penguasa ketika
mulai menekan kepala jamur kemaluannya kedalam belahan daging berbulu
basah milik si bunga desa nan cantik ini. Aisiah mengerang-ngerang
kesakitan, tubuhnya yang polos itu bergetar-getar meliuk-liuk melawan
maksud si datuk yang berkeinginan menyebadaninya. Tapi cengkeraman ketiga
lelaki anak buahnya teramat kuat diantara deru nafasnya yang
tersengal-sengal menenggak kontol thoyib nan belum terlepas, tampaknya itu
adalah siasat lelaki itu untuk meredam mulutnya saat pertama kali
diperawani. Thoyib tak tega melihat kejadian itu, tapi kekuasaan datuk tak
dapat ditawar lagi, iapun berusaha menenangkan si gadis muda yang tengah
diperkosa ini.

“Sabar ya aisiah sayang..jangan dilawan..memang sakit untuk yang pertama
kali..tapi lama kelamaan enak koq.. percayalah pada kandamu ini..
yang..”,begitu hiburnya sambil tak henti-hentinya kedua tangannya memijiti
kedua belah payudara gadisnya ini dan berharap supaya dara belia itu dapat
semakin terangsang mengeluarkan cairan pelumas di lubang memeknya, namun
sungguh ajaib, kata-kata itu akhirnya merasuk dalam hati aisiah yang
tengah melawan rasa sakit nan sedang melanda dirinya. Bunga desa itu
seakan bisa membaca ketulusan hati thoyib kepadanya dari perlakuan ini
disaat ia tengah menghadapi penderitaan, lelaki buruk rupa ini memberikan
perhatian yang lebih dibanding ketiga lelaki lainnya yang seakan tak
peduli akan jeritan kesakitannya. Sementara itu berkali-kali pelir datuk
belum juga berhasil terhujam kedalam belahan daging bilik sempit kepunyaan
siperawan desa ini, setiap kali ia menekan panggulnya ke selangkangan
gadis itu, pelirnya selalu meleset-leset kesamping kiri kanan belahan
bibir memek aisiah atau keatas menghujam umbai itilnya nan berbulu basah
dan kebawah menyodok lubang duburnya, selalu begitu, padahal keringat
ditubuhnya sudah semakin banyak membasahi tubuh tambunnya yang sedikit
botak itu dan setiap kegagalan si datuk untuk menembusi lubang memeknya
itu membuahkan kesakitan yang amat hebat pada diri korbannya yang terkapar
tanpa daya apa-apa lagi itu.

Perlahan karena tak tega menyaksikan penderitaan bunga desa itu lebih
lanjut, thoyib akhirnya mengeluarkan kontolnya dari mulut aisiah, demi
melihat penderitaan gadis tersebut yang seakan tak berkesudahan ini,
dengan jemarinya ia menjulurkan tangannya kearah selangkangan aisiah dan
membantu menguakkan bibir belahan kemaluan berbulu gadis impiannya ini
yang terkangkang menghadap ketubuh si datuk, sementara asep dan rojali
malah melelet-leletkan lidahnya seperti orang yang kehausan menyaksikan
bagaimana peristiwa saat seorang gadis yang untuk pertama kalinya
diperawani oleh seorang lelaki. Mereka tampak senang dapat menyaksikan
dengan mata kepala sendiri kejadian malam pertama aisiah si bunga desa
yang tak kuasa melawan takdirnya nan semakin jelas akan terus dipaksa
menyerahkan kesuciannya dalam tangan penguasa.

“Silahkan datuk..saya sudah memeganginya..kesuciannya hanya untuk
datuk..”,lirih thoyib menunduk dengan jari-jarinya semakin kuat melebarkan
belahan daging lubang surga si gadis desa yang merekah bak bunga yang siap
dipetik dalam usia mudanya ini. Selaput daranya semakin membuka memerah
basah oleh lendir memeknya yang terus menggenangi belahan bibir
keintimannya itu yang terhidang seluruhnya dihadapan penguasa lalim itu.

“Aahh! Ampun datuk! pelan-pelan..sakit! Aduuhh perih ahh!..ampun.. jangan
keras-keras..ouhhh mmmnnngghh mmmpph..!”,hanya itu permohonan aisiah
kepada datuk yang terus berhasrat tinggi sekali menggagahinya.

“Terus..datuk..ayo! Tembusi saja memeknya..buat ia tahu akan
keperkasaanmu!”,asep memanas-manasi suasana tersebut dengan menyemangati
datuk.

“Iya datuk..masa kalah sih sama perempuan?..ia bukanlah apa-apa dibanding
datuk..datuk memang perkasa..hidup datuk! Panjang umur datuk! Ayo gagahi
segera..! Ia teramat cantik untuk dilewatkan begitu saja malam
ini..”,rojali juga ikutan memuji-muji datuk. Semakin beringaslah datuk
mendengar semangat yang dilontarkan kepada dirinya, hingga ia mengunci
kedua belah paha aisiah dengan kedua tangannya yang kekar lalu tonggak
kejantanannya ia hujamkan secara keras dan kasar kedalam belahan daging
legit merah gadis desa itu yang lezat tiada tara.

Blesss…!!

Kali ini tiada ampun lagi, lobang kemaluan dara belia nan sangat cantik
sempurna tiada tara ini akhirnya berhasil menjepit ujung daging tonggak
pelir kejantanan lelaki itu diiringi jeritan kesakitan gadis si bunga desa
yang malang itu.

“Arrggghh..!! Awwh!! Sakit datuk! Perih sekali..aduuhh! aduuuhh!
Ampun..ampun!”,teriak aisiah. Pinggul dara itu menggelepar-gelepar
seketika tak kuasa menahan sakit, lubang kegadisannya seperti
ditusuk-tusuk oleh ribuan jarum dan pintu masuknya semakin terbuka
menganga melahap kepala kontol milik datuk yang usaha kerasnya membuahkan
hasil menembusi memek gadis belia itu dengan ujung zakarnya. Barkonangpun
mengeluarkan suara lenguhan panjang tatkala merasakan denyutan dan aliran
kehangatan yang terpancar dari jepitan bibir liang sanggama dara itu
membelai lembut kepala jamurnya nan sudah haus akan tubuh perempuan ini,
sementara anak buahnya tetap memegangi tangan dan kaki aisiah yang telah
menjadi tawanan datuk malam itu.

“Nnnhhh…nnnnhhh…”,lenguh datuk penguasa merasakan setiap sensasi
jepitan daging kemaluan tunangan pemberontak ini, benar-benar nikmat
sekali memek si bunga desa yang cantik semata wayang ini. Demi mengetahui
kontol datuk sudah terjepit oleh keintiman aisiah, thoyib segera
melepaskan tangannya yang tadi turut membantu membuka bibir kemaluan gadis
yang dicintainya itu dan langsung mundur teratur ke tepi ranjang. Datuk
yang paling ditakuti di daerah itu tak berlama-lama lagi melepaskan
kesempatan itu, dengan mengumpulkan tenaga perkasanya di usia senjanya itu
ia sangat yakin sekali dapat mencicipi keperawanan si bunga desa ini,
pinggangnya yang sudah terkepit oleh paha tawanan birahinya ini ia tekan
lebih dalam lagi sehingga batang pelirnya semakin terpuruk kedalam lubang
surganya para lelaki ini.

“Aduhhh! Sakittt…! Perih…!! Datuk, ampun datuk! Ampunnn!”,jerit gadis
itu tak digubris sama sekali oleh datuk, ia bahkan merasakan inci demi
inci urat-urat batang zakarnya menembusi kemaluan kembang desa yang tengah
mekar-mekarnya diusianya yang telah matang dan layak untuk digauli ini.
Dirasakannya dinding kemaluan aisiah begitu hangat nan lembut
mengurut-urut dan membelai panas kejantanannya yang menembusi
keperawanannya, juga gadis ini memang belum pernah disetubuhi oleh lelaki
dan benar-benar masih perawan murni! Semua menyaksikan penyatuan paksa
kedua tubuh yang berusia terpaut jauh itu dengan nafsu menggelegak di ubun
kepala masing-masing yang mana lelaki berusia lima puluh tahun tengah
menyetubuhi seorang dara yang berusia delapan belas tahun dan
mempertontonkan adegan yang tak pantas dilihat oleh orang lain ini.

“Uhh..uhh..benar-benar masih sempit dan peret ..juga legit pula..”,puji
datuk disela-sela kenikmatan syahwatnya yang posisinya sudah diatas angin
itu, yang lain hanya bisa membayangkan bagaimana rasanya ketika kemaluan
mereka bertaut juga dengan kelamin si bunga desa ini. Perlahan-lahan namun
pasti seluruh lorong dinding kemaluan gadis itu mulai penuh sesak terisi
oleh urat-urat batang zakar milik datuk penguasa yang tak dapat ditolak
ini.

Thoyibpun tak tega melihatnya, ia sudah yakin tak akan pernah lagi menjadi
orang yang pertama bagi gadis yang dicintainya ini, paling-paling ia hanya
bisa menunggu gilirannya untuk mencicipi keintiman aisiah setelah datuk
dan itupun sudah tanpa keperawanannya lagi! Membayangkan semua itu membuat
thoyib geram juga dengan penguasa, tetapi ia tak mau kehilangan jabatannya
menjadi orang kepercayaan datuk yang selalu bergelimang harta dan kekayaan
untuk memuasi hidupnya. Diam-diam ia juga merasa masih menang dengan
dimas, kekasih gadis itu, sebab ia akan menyetubuhi aisiah sebelum
tunangan gadis itu mendapatkannya, hehehe..si datuk menyeringai penuh
kemenangan, dirasanya seluruh batang zakarnya telah amblas tertelan oleh
belahan lubang intim aisiah, kini tampak hanya buah pelirnya saja yang
menggantung perkasa mentok diselangkangan gadis belia cantik ini,
sementara tonggak kejantanannya sudah bersemayam didalam tubuh telanjang
si lebai mayang. Perlahan ia menarik penisnya separuh keluar, lalu ia
benamkan lagi kedalam, ditarik lagi dan ditusuk lagi, semakin berulang dan
semakin cepat pinggulnya ia kayuh ke dasar biduk-biduk celah keintiman
gadis itu yang sudah terkoyak ini.

Kini dari dalam belahan lubang kemaluan gadis desa yang menjadi tawanan
birahi paksa ini mulai mengalir lelehan darah segar kesuciannya, tentu
saja keperawanannya telah terenggut seiring dengan robeknya selaput dara
nan selama ini telah dijaga serta dirawatnya dengan sangat hati-hati
sekali untuk dipersembahkan kepada dimas, sang kekasih tercintanya, namun
kini terpaksa harus ia relakan bagi penebusan keselamatan tunangannya itu.
Asep dan rojali melepaskan pegangan mereka terhadap tubuh gadis itu
meninggalkan datuk yang telah mengunci paha si kembang desa ini dengan
kedua ketiaknya sementara tubuh gemuknya sudah sepenuhnya menindih tubuh
korbannya ini, dan selangkangan di kedua tubuh insan manusia yang
berlainan jenis kelamin itu sudah menyatu dalam gelut permainan asmara
paksa penuh nista berduru wiksa ini. Lelaki mana yang tahan terlalu lama
untuk menyaksikan seorang gadis muda yang masih belia yang terbaring
telanjang ini tengah disetubuhi dengan kedua belah kaki putihnya terbuka
kedua-duanya, sementara di lubang surganya menancap pelir besar datuk
penguasa pemetik bunga ini. Demikian pula halnya dengan asep dan rojali,
mereka kembali mengocok-ngocokkan pelir mereka masing-masing seraya
menatap memek aisiah yang terus dijejali batang penis sang penguasa bejat
itu.

“Aaahhh aku tak tahan lagi…!”,teriak asep disela-sela puncaknya,
pelirnya yang ia kocok-kocokan sendiri telah memuntahkan air peju akibat
dari tak kuasa menahan nafsunya manakala melihat tubuh dara belia cantik
itu terhempas-hempas disebadani oleh tuannya dengan kedua payudaranya yang
terlentang itu bergoyang-goyang memutar di dadanya yang montok
menggemaskan itu.

“Oooohhhhhh…aku juga sep!”,pekik rojali bersamaan, dan memang itulah
yang hanya boleh mereka lakukan setelah harus puas tadi sempat dikocok
oleh jari-jari aisiah yang lentik halus tersebut. Cairan mani keduanya
tertumpah ke lantai kamar itu, setelah itu keduanya menuju ke kamar
sebelah untuk berjaga, terutama mengawasi dimas, tunangan gadis desa itu
yang masih terbaring tak sadarkan diri.

Tinggal thoyib yang masih setia ditepian ranjang menatapi si gadis pujaan
yang selalu menjadi impiannya siang dan malam terhentak-hentak tanpa daya
menggenapi takdirnya harus diperkosa oleh datuk penguasa durjana ini.
Dilihatnya nafas keduanya memburu dalam senandung nada-nada birahi yang
terus terlontar menebar pesona nafsu syahwat yang berkepanjangan bagi
siapa saja yang melihatnya. Erangan dan rintihan aisiah menjadi santapan
penyemangat di telinga sang datuk untuk selalu mengemposkan pantatnya
lagi, lagi.. dan lagi ke bagian intim yang paling pribadi tawanannya ini.
Gadis belia muda yang cantik ini menceracau tak jelas, samar-samar dari
desahan bibirnya terucap nama kekasihnya, hal ini sama sekali tak
diketahui oleh datuk yang tengah dikuasai hasrat badaniahnya, namun thoyib
mendengarnya. Detik demi detikpun berlalu, menit demi menit juga demikian,
bagi thoyib itu adalah siksaan batin melihat tuannya yang semakin beringas
dan ganas menyetubuhi aisiah. Penguasa mencabut pelirnya, kemudian
membalikkan tubuh telanjang yang telah berpeluh basah itu dengan tangannya
memaksa kembang desa ini menungging, bongkahan pantatnya yang membulat
padat berbentuk hati itu kini terjungkit keatas terhidang untuknya, aisiah
hanya menurut demi tertebusnya nyawa dimas walaupun entah untuk berapa
lama harus ia layani si datuk dan mengakhiri semua kejadian pahit ini.

“Thoyib! Bukankah kau menginginkan gadis ini lebih dari aku? Seperti yang
pernah kau mohonkan padaku? Kenapa kini kau hanya diam saja?”,tanya datuk
melihat thoyib yang hanya termangu disudut ranjang beralas putih ini yang
sudah berceceran keringat yang bercampur dengan lendir dan bercak darah
keperawanan aisiah.

“Ampun datuk..hamba menunggu datuk selesai..”,thoyib kaget dengan
pertanyaan yang dilontarkan tuannya itu.

“Hahaha..thoyib..dari tadi juga aku sudah selesai, kesucian gadismu ini
sudah kurenggut sejak tadi, aku hanya menginginkan itu, tak lebih..kini
kau boleh menikmatinya sekarang..”,datuk malah tertawa dibuatnya.

“Maksud datuk?”,tanya thoyib tak mengerti.

“Hahaha..thoyib..thoyib.. aku tak akan membuatnya hamil..bukankah engkau
yang menginginkan anak dari rahimnya thoyib? Ia kuserahkan padamu kini..
aisiah menjadi milikmu sekarang.. terimalah..”,jawab datuk seraya
beringsut dari posisinya memberi jalan kepada thoyib, aisiah yang
menungging ini menjadi bergidik mendengar pembicaraan tersebut.

“Sudah gilakah engkau thoyib? Engkau dahulu sudah kutolak, aku sudi
melayanimu hanya karena memandang datuk! Tak kusangka hatimu sebuas
binatang!”,maki aisih sambil tubuhnya berusaha bangkit, namun datuk
langsung mencengkram tubuh telanjang dara belia ini kembali dengan sepenuh
tenaga.

“Diam kau! Perempuan murahan! Kau rela diperkosa hanya untuk menyelamatkan
kekasih dan tunanganmu yang lemah itu! Sekarang apa?! Ia hanya bisa
terbaring tak berkutik tanpa dapat menolongmu! Hahaha…”,balas thoyib
yang menjadi geram karena kecemburuannya terhadap dimas, aisiah hanya
setia pada kekasihnya ketimbang dirinya.

“Ampun datuk! Lepaskan aku dari tangan sijelek ini, aku tak sudi! Tak
sudi! Ia keparat yang pencemburu.. ia tak menyukai pertunangan kami..ampun
datuk..haph!”,belum sempat gadis itu menyelesaikan ucapannya, datuk segera
menjejali mulut mungilnya dengan batang pelirnya.

“Aku belum selesai! Hisap punyaku ini, cepat!”,perintah datuk sambil
menyodok-nyodokkan selangkangannya ke wajah manis si kembang desa yang
telah ternoda ini. Erangan dara cantik itupun larut dalam redaman pelir
kejantanan penguasa yang melesak dikerongkongannya. Thoyibpun sudah panas
kupingnya mendengar makian aisiah barusan, harga dirinya sudah semakin
terinjak-injak, rasa cinta dan kasihannya kini berbalik menjadi kebencian
yang amat sangat dan ingin memberi gadis ini pelajaran atas hinaannya itu.
Lelaki kontet yang buruk rupa itu menempatkan tubuh bugilnya dibelakang
pantat gadis desa cantik tersebut nan masih menungging menyedot-nyedot
pelir datuk penguasa tersebut dan tak sadar akan bahaya tersebut, walau
melalui lirikan matanya yang sembab basah oleh isak tangis ia melihat
thoyib sudah tak ada lagi ditempatnya lagi. Diambilnya seutas tali, lalu
ia mengikat tangan aisiah kebelakang punggungnya dengan dibantu dipegangi
oleh sang datuk, semakin tak berdayalah si bunga desa ini dibuatnya.

“Memang betul aku iri dengan dimas, karena ia berhasil menaklukkan hatimu,
sedangkan aku? Sudah dua kali ini engkau menyia-nyiakan cintaku yang
sedemikian tulus dan suci ini, kenapa kau tidak mau menerima aku sebagai
kekasihmu? Aku memang berwajah buruk, tetapi aku tak sudi dihina olehmu!
Biarlah aku hanya akan mendapatkan tubuhmu..aku akan menyetubuhimu sampai
pagi nanti! Agar engkau akan selalu mengenangku..aku akan membuahi
rahimmu, aisiah! Semua ini telah kurencanakan dengan matang, malam ini
memang saatnya takdirmu untuk menjadi milikku seutuhnya secara badaniah
telah tiba, dengarkah engkau? Hahaha..”,tawa thoyib kini membuat aisiah
menjadi bergidik, kepalanya terpuruk menahan berat badannya dengan kedua
tangan terikat tak berdaya kebelakang, pelir datuk masih menghujam di
bibir mungilnya, gadis itu hanya bisa melenguh dan mendesah meratapi
nasibnya yang malang, air matanya mengalir lagi dikedua pipinya.

“Arrgghh! Aku keluar..!!”,datukpun menyemprotkan air maninya didalam
rongga mulut gadis desa cantik itu dan langsung tertelan oleh aisiah,
terasa asin dan mual ketika cairan peju sang datuk harus melewati
kerongkongannya. Sebagian ceceran sperma datuk meleleh membasahi sisi
belahan bibir indahnya yang sensual itu, dan datuk segera membungkam mulut
gadis itu dengan kain gombal kering dengan sangat ketat, setelah itu ia
berpaling kepada thoyib.

“Selamat bersenang-senang thoyib..hahaha aku benar-benar puas kau beri aku
keperawanan gadis cantik ini..”,datukpun keluar kamar sambil tertawa-tawa
riang meninggalkan thoyib dan aisiah.

“Terima kasih datuk..”,thoyibpun tak menyia-nyiakan kesempatan lagi, hari
telah melewati larut malam, ia lalu menyiapkan batang pelirnya sendiri
kearah lubang keintiman gadis cantik itu yang tertungging tak bergerak
dengan kepalanya terpuruk dikasur menahan beban tubuh telanjangnya yang
aduhai dimata thoyib. Dengan kedua ibu jarinya ia membuka bibir memek
aisiah, dilihatnya lobang gadis cantik itu sudah menganga akibat termakan
oleh penis tuannya tersebut, selaput dara berbentuk anak tekak itu sudah
tiada lagi disana, terkoyak habis sudah tercabik-cabik oleh penguasa
durjana pemetik si bunga desa. Kemaluan gadis itu masih tampak berceceran
darah dan lendir sisa-sisa persetubuhannya dengan datuk akibat diperkosa
tadi, namun hal itu semakin membuat pandangan thoyib semakin nanar oleh
niat jahatnya untuk menodai aisiah.

“Sekarang giliranku aisiah! Tak peduli kau akan melayani dan memuaskanku
atau tidak, aku akan menggaulimu terus sampai pagi hari menjelang nanti,
karena aku tahu malam ini adalah masa kesuburanmu, kau harus memberikanku
anak, aku mau seorang anak dari rahimmu sebagai hasil dari persetubuhan
malam ini agar engkau akan selalu mengenangku dalam
kehidupanmu..hahaha!”,kata-kata thoyib laksana sebuah bencana maha dahsyat
yang akan selalu menghantui gadis bunga desa ini, pelir yang sudah
mengacung tegak dan tampak mengangguk-angguk itu dibenamkan ke dalam celah
liang peranakan aisiah.

“Bless!!”

Seluruh batang zakar thoyib langsung amblas masuk ke liang sanggama gadis
itu sudah, dan tanpa tedeng aling-aling lelaki kontet itu membuat penisnya
keluar masuk di sela-sela kemaluan aisiah sambil merengkuh kedua payudara
gadis itu yang menggantung padat dan ketat dari belakang dengan tubuh
membungkuk bagai udang, thoyib mulai menggagahi si bunga desa.

“Ngghhh…nggghhh!”,rintih aisiah tak jelas karena mulutnya telah
terbungkam gombal.

“Ohh.. betul kata datuk.. punyamu begitu lezat, manisku.. kau tak hanya
cantik luar biasa.. namun lobang memekmu juga legit dan peret,
sayang”,thoyib terengah-engah memacu pelirnya keluar masuk liang peranakan
aisiah yang monyong dan kempot tercolok-colok oleh kejantannya, sementara
pinggul bunga desa itu terpuruk-puruk disodok lelaki kontet buruk rupa
itu. Tak terbayangkan bagaimana kesedihan dan kepiluan yang harus
ditanggung oleh dara belia cantik si bunga desa ini, malam itu akan
menjadi malam panjang bagi penderitaanya yang tak terperikan, tak ada lagi
yang dapat diharapkan dalam hidupnya lagi, jika esok hari dimas dibebaskan
karena penyerahan dirinya, apakah lelaki itu akan mau menerima dirinya
yang sudah ternoda ini, mengingat hal tersebut aisiah hanya dapat
memejamkan matanya yang sendu sembab dalam linangan air mata. Kontol
thoyib yang keluar masuk ditubuhnya itu seakan mengaduk-aduk isi liang
peranakannya lebih sakit daripada saat kemaluannya diperawani oleh datuk,
sebab ia tahu lelaki kontet ini menggaulinya dengan maksud yang buruk
melebihi harus kehilangan kesuciannya. Tangan thoyib meremas-remas
payudaranya begitu ganas dan menyakitkan, tampaknya lelaki jelek itu tak
pernah bercinta sebelumnya, jadi tidak tahu cara untuk menyetubuhi
perempuan secara halus dan penuh perasaan, lagian wanita mana yang mau
dengan wajah buruknya?

“Hmm.. saatnya lobang pantatmu juga akan kucoba, manis.. aku memang
bukanlah lelaki pertama bagimu.. tetapi aku akan menjadi pertama yang akan
memerawani lobang pantatmu..sayangg..”, thoyibpun mencabut pelirnya dari
lubang surga aisiah dan beralih membuka c


Posted at 03:51 pm by pohonmangga
Comments (3)  

Monday, January 10, 2011
Marlena

Masa itu masa awal kenalanku, masa awal naluri lelakiku bermain. Dan dia menjadi awal dari semua nafsu seks masa puber yang bergejolak. Cerita panas berikut menceritakan aksi seksku pada masa smp.

Namaku [ Sensor ], ketika aku SMP, aku tinggal dengan saudaraku di Jakarta, di rumah itu aku bersama tiga orang anak dari saudaraku itu yang usianya sebayaku kecuali Marlena si bungsu, gadis kecil yang masih kelas enam SD.

Setahun sudah aku tinggal dengan mereka, di usia puber sepertiku, semakin hari tubuh Marlena yang biasa kupanggil Lena, terlihat semakin bongsor saja, dengan kulitnya yang putih bersih semakin terlihat menggairahkan nafsuku. Maklumlah turunan dari ibunya yang bertubuh bongsor dan montok.

Setiap pulang sekolah aku selalu meluangkan waktu untuk ngobrol-ngobrol dengan Lena, sekedar untuk melihatnya dari dekat, apalagi payudaranya mulai terlihat bentuknya. Aku pun mulai mengincarnya, suatu ketika aku akan mendekatinya, pikirku.

Dihari berikutnya saat Marlena pulang dari sekolah langsung menuju ke kamar tempat cucian-cucian yang belum kering, karena di rumah lagi tidak ada orang, akupun mengikutinya. Aku berusaha agar kedatanganku tidak mengagetkannya.
“Len…udah pulang..?” iya kak, sambil melepas sepatunya.
“Awas dong…mau ganti baju nih…!” katanya memohon.
“Iya..aku keluar deh..tapi kalo udah ganti baju boleh masuk lagi ya…!” pintaku padanya.
“Iya…..boleh…” ungkapnya.

“Aku masuk ya…!” pintaku dari luar sambil membuka pintu. Wow..seperti bidadari Marlena memakai daster kecilnya yang bertali satu, jantungku berdegup kencang seakan tidak percaya akan pemandangan itu.
“Len…kamu cantik sekali pakai baju itu..!” ungkapku jujur padanya.
“Masa sih..!” kata Marlena sambil berputar bergaya seperti peragawati.
“Aku boleh bilang sesuatu nggak Len…?” tanyaku agak ragu padanya.
“Mau bilang apaan sih kak…serius banget deh kayaknya…!” ungkap Marlena penasaran.
“A..aku.. boleh peluk kamu nggak..,sebentar aja…!” ungkapku memberanikan diri.
“Aku janji nggak ngapa-ngapain….sungguh..!” janjiku padanya.
“Iiih…peluk gimana sih.., emang mau ngapain…, nggak mau ah…!” bantahnya.
“Sebentar….aja….ya…Len..” kembali aku membujuknya, jangan sampai dia jadi takut padaku.
“Ya udah cepetan ah…yang enggak-enggak aja sih…” ungkapnya agak genit sambil berdiri membelakangiku.

Tak kusia-siakan aku langsung memeluknya diri belakang, tanganku melingkar di tubuhnya yang kecil mulus, dan padat itu, lalu tanganku kuletakkan di bagian perutnya, sambil ku usap-usap dengan perlahan.
Gila..kontolku langsung berdenyut begitu menyentuh pantat Marlena yang empuk dan bentuknya sedikit menungging menyentuh ke arah kontolku. Langsung saja kugesek-gesekkan pelan-pelan di pantatnya itu.
“Iiih….diapain sih tuh…udah….ah…!” seru Marlena sambil berusaha melepaskan pelukanku.
“Aku terangsang Len…abis kamu cantik sekali Len…!” ungkapku terus terang.

Marlena pun membalikkan badannya menghadapku, sambil menatapku penuh rasa penasaran.
“Anunya bangun ya kak…?” tanya Marlena heran.
“Iya Len…aku terangsang sekali…” ungkapku sambil mengelus-elus celanaku yang menyembul karena kontolku yang sudah tegang.
“Kamu mau lihat nggak Len…?” tanyaku padanya.
“Nggak ah…entar ada orang masuk lho…!” katanya polos.
“Kita kunci aja dulu pintu gerbangnya ya…!” ungkapku, sambil beranjak mengunci pintu gerbang depan.
Sementara Marlena menungguku dengan sedikit salah tingkah di kamar itu.

Sekembali mengunci pintu gerbang depan, kulihat Marlena masih di kamar itu menunggu dengan malu-malu, tapi juga penasaran.
“Ya udah aku buka ya…..?” ungkapku sambil menurunkan celana pendekku pelan-pelan.
Kulihat Marlena mengbuang muka pura-pura malu tapi matanya sedikit melirik mencuri pandang ke arah kontolku yang sudah kembali ngaceng.
“Nih lihat….cepetan mumpung nggak ada orang…!” ungkapku pada Marlena sambil kuelus-elus kontolku di depannya. Marlena pun melihatnya dengan tersipu-sipu.
”Iiih ngapain sih…. Malu tahu…!” ungkapnya pura-pura.
“Ngapain malu Len…kan udah nggak ada orang…” kataku berdebar-debar.
“Mau pegang nggak….?” Ungkapku sambil menarik tangan Marlena kutempelkan ke arah kontolku. Tampak muka Marlena mulai memerah karena malu, tapi penasaran. Masih dalam pegangan tanganku, tangan Marlena kugenggamkan pada batang kontolku yang sudah ngaceng itu, sengaja ku usap-usapkan pada kontolku, dia pun mulai berani melihat ke arah kontolku.

“Iiiih…takut ah…gede banget sih…!” ungkapnya, sambil mulai mengusap-ngusap kontolku, tanpa bimbinganku lagi.
“Aaaah…ooouw….terus Len…enak banget…!” aku mulai merintih. Sementara Marlena sesuai permintaanku terus menggenggam kontolku sambil sesekali mengusap-usapkan tangannya turun naik pada batang kontolku, rasa penasarannya semakin menjadi melihat kontolku yang sudah ngaceng itu.
“Aku boleh pegang-pegang kamu nggak Len…?” ungkapku sambil mulai mengusap-usap lengan Marlena, lalu bergeser mengusap-usap punggungnya, sampai akhirnya ku usap-usap dan kuremas-remas pantatnya dengan lembut. Marlena terlihat bingung atas tingkahku itu, di belum mengerti apa maksud dari tindakanku terhadapnya itu, dengan sangat hati-hati rabaan tanganku pun mulai keseluruh bagian tubuhnya, sampai sesekali Marlena menggelinjang kegelian, aku berusaha untuk tidak terlihat kasar olehnya, agar dia tidak kapok dan tidak menceritakan ulahku itu kepada orang tuanya.
“Gimana Len…….?” ungkapku padanya.
“Gimana apanya…!” jawab Marlena polos.

Aku kembali berdiri dan memeluk Marlena dari belakang, sementara celanaku sudah jatuh melorot ke lantai, sekalian saja kulepas. Marlena pun diam saja saat aku memeluknya, sentuhan lembut kontolku pada daster mini warna bunga-bunga merah yang dipakai Marlena membuatku semakin bernafsu padanya. akupun terus menggesek-gesekkan batang kontolku di atas pantatnya itu. Sementara tangan Marlena terus menggenggam batang kontolku yang menempel di pantatnya, sesekali dia mengocoknya pelan-pelan.
Tak lama setelah itu perlahan kuangkat daster tipis Marlena yang menutupi bagian pantatnya itu, lalu dengan hati-hati kutempelkan batang kontolku diatas pantat Marlena yang tidak tertutupi oleh daster tipinya lagi.
“Len….buka ya celana dalamnya….!” pintaku pelan, sambil membelai rambutnya yang terurai sebatas bahunya itu.
“Eeeh….mau ngapain sih….pake dibuka segala…?” tanyanya bingung.
“Nggak apa-apa nanti juga kamu tahu… Lena tenang aja…!” bujukku padanya agar dia bersikap tenang, sambil perlahan-lahan aku turunkan celana dalam Marlena.
“Tuh kan…..malu…masa nggak pake celana dalam sih…!” ungkapnya merengek padaku.
“Udah nggak apa-apa….kan nggak ada siapa-siapa..!” aku menenangkannya.

“Kamu kan udah pegang punyaku…sekarang aku pegang punyamu ya…Len..?” pintaku padanya, sambil mulai ku usap-usap memeknya yang masih bersih tanpa bulu itu.
“Ah..udah dong…geli nih…” ungkap Marlena, saat tanganku mengusap-usap selangkangan dan memeknya.
“Ya udah….punyaku aja yang ditempelin deket punyamu ya..!” ungkapku sambil menempelkan batang kontolku ditengah-tengah selangkangan Marlena tepat diatas lubang memeknya. Pelan-pelan kugesek-gesekkan batang kontolku itu di belahan memek Marlena. Lama kelamaan memek Marlena mulai basah, semakin licin terasa pada gesekkan batang kontolku di belahan memek Marlena, nafsu birahiku semakin tinggi, darahku rasanya mengalir cepat keseluruh tubuhku, seiring dengan degup jantungku yang makin cepat.

Masih dalam posisi membelakangiku, aku meminta Marlena membungkukkan badannya ke depan agar aku lebih leluasa menempelkan batang kontolku di tengah-tengah selangkangannya. Marlena pun menuruti permintaanku tanpa rasa takut sedikitpun, rupanya kelembutan belaianku sejak tadi dan segala permintaanku yang diucapkan dengan hati-hati tanpa paksaan terhadapnya, meyakinkan Marlena bahwa aku tidak mungkin menyakitinya.
“Terus kita mau ngapain nih…?” ungkap Marlena heran sambil menunggingkan pantatnya persis kearah kontolku yang tegang luar biasa. Kutarik daster tipisnya lalu kukocok-kocokkan pada batang kontolku yang sudah basah oleh cairan memek Marlena tadi. Lantas aku masukan kembali batang kontolku ketengah-tengah selangkangan Marlena, menempel tepat pada belahan memek Marlena, mulai kugesek-gesekan secara beraturan, cairan memek Marlena pun semakin membasahi batang kontolku.
“Aaah…Len…enaaaak….bangeet…!” aku merintih nikmat.
”Apa sih rasanya….emang enak…ya…?” tanya Marlena, heran.
“Iya…Len…rapetin kakinya ya…!” pintaku padanya agar merapatkan kedua pahanya.
Waw nikmatnya, kontolku terjepit di sela-sela selangkangan Marlena. Aku terus menggenjot kontolku disela-sela selangkangannya, sambil sesekali kusentuh-sentuhkan ke belahan memeknya yang sudah basah.
“Ah geli nih…. udah belum sih…jangan lama-lama dong…!” pinta Marlena tidak mengerti adegan ini harus berakhir bagaimana.
“Iya…Len… sebentar lagi ya…!” ungkapku sambil mempercepat genjotanku, tanganku meremas pantat Marlena dengan penuh nafsu.

Tiba-tiba terasa dorongan hebat pada batang kontolku seakan sebuah gunung yang akan memuntahkan lahar panasnya.
“Aaaaakh…aaaoww…Leenn…aku mau keluaarr…crottt…crott…crottt.. oouhh…!” air maniku muncrat dan tumpah diselangkangan Marlena, sebagian menyemprot di belahan memeknya.
“Iiiih….jadi basah..nih…!” ungkap Marlena sambil mengusap air maniku diselangkangannya.
“Hangat…licin…ya…?” ungkapnya sambil malu-malu.
“Apaan sih ini….namanya..?” Marlena bertanya padaku.
”Hmm…itu namanya air mani…Len…!” jelasku padanya.

Dipegangnya air mani yang berceceran di pahanya, lalu dia cium baunya, sambil tersenyum. Aku pun menatap Marlena sambil melihat reaksinya setelah melihat tingkahku padanya itu. Tapi untunglah Marlena tidak kaget atas tingkahku itu, cuma sedikit rasa ingin tahu saja yang terlihat dari sikapnya itu.
Aku sungguh beruntung dengan keadaan di rumah itu sore itu yang telah memberiku kesempatan untuk mendekati Marlena gadis kecil yang cantik.

Marlenapun menurunkan daster mininya sambil mengusapkannya ke selangkangannya yang belepotan dengan air maniku, lalu dipakainya kembali celana dalamnya yang kulepas tadi.
“Len…makasih ya…udah mau pegang punyaku tadi…!” ungkapku pada Marlena yang masih terheran-heran atas ulahku tadi.
“Kamu nggak marahkan kalau besok-besok aku pengen seperti ini lagi..?” pintaku pada Marlena.
“Iya…nggak apa-apa…asal jangan lagi ada orang aja..kan malu…!” ungkap Marlena polos.

Setelah itu Marlena pun bergegas mengambil tas sekolahnya berlalu ke dalam kamarnya, aku benar-benar merasa puas dengan kepolosannya tadi, pokoknya nanti aku akan bujuk dia untuk seperti itu lagi, kalau perlu kuajari yang lebih dari itu.

Posted at 08:47 pm by pohonmangga
Comments (7)  

Petting pertama

Petting pertama aku ma cewe aku, kedua-duanya baru pertama kali, lumayan berkesan, n rasanya ingin lebih dari itu... Bukannya sok suci atau bagaimana, namun kalau sudah terlanjur jauh, lebih baik diredam, Iman kita harus kuat, namun si "imin" kita juga harus senantiasa dilatih, agar tidak berakibat fatal nanti, hehehehhe...
Ceritanya begini, Kami menjadi dekat setelah dikenalkan oleh seorang temanku. Awal smsan hanya membahas hal – hal biasa saja. Semakin lama kami semakin dekat. Semula ER tidak pernah mau untuk membahas hal – hal yang berbau porno. Alasannya tidak baik; belum boleh; tidak ada gunanya dll. Akupun mengurangi frekuensi sms tersebut. Tapi akhirnya ia menyerah setelah aku mengemukakan pendapatku, tetapi ER meminta masih dalam kategori ringan. Setelah hubungan kami berjalan beberapa bulan, ER – pun sudah memberanikan diri membalas smsku yang dulu ia membencinya.

Aku maklum jika semula ER tidak mau membahas hal – hal pornografi, karena ia tidak pernah membahas dan melakukan sewaktu dengan pacar – pacarnya dahulu. Bahkan berciuman pun ER tidak mengijinkan. Kami telah beberapa kali berciuman tetapi kulihat ER masih bisa menahan diri. Sore itu aku menjemputnya. Kebetulan rumah sedang kosong. Tidak ada niat sebelumnya untuk ber – hohohihe. Saat itu kami sedang di salah satu mall dekat rumah. ER ingat bahwa rumahku dekat dengan mall tersebut. Ia mengajakku untuk sekedar lewat depan rumahku.

Kami – pun sampai di depan rumahku. Aku menawarinya untuk sekaligus melihat – lihat keadaan dalam rumahku dan ER tidak berkeberatan. Aku membuatkan es teh kesukaannya sementara ER memandangi foto – foto keluarga di dinding. Kami mengobrol ini itu. Sesekali aku berhasil mengajaknya tertawa. Aku mendekati ER yang duduk terpisah. Kupandangi matanya. Aku memegang dagunya, kucium lembut bibirnya. ER membalas tetapi masih wajar. Iseng kumasukkan lidah dan kudesakkan ke langit – langit mulutnya. ER membalas yang sama. Lambat laun nafasnya makin memburu. Kepalaku dipegang kuat, sesekali di dua pipiku. ER ternyata murid yang dapat menyerap pelajaran dengan cepat.

Tak kuduga telapak kiriku ditarik ke dada kanannya. ER membuka mata saat aku menahannya yang tinggal sedikit lagi menyentuh dadanya. “Nggak pa2 koko..aku kan yg minta..”, sambil tersenyum. “Bener gak pa2..”, tanyaku. ER tidak menjawab tapi menarik telapak kiriku yang beberapa saat tergantung di udara. ER menatap mataku dalam – dalam saat dadanya untuk pertama kalinya disentuh oleh lawan jenisnya. Aku hanya menyentuh dada kanannya tetapi ER yang malah meremasnya seakan merestui aku untuk melakukannya sendiri. ER melepas tangan kanannya dan meninggalkan telapak kiriku di dada kanannya. Aku meremasnya lembut dan pelan – pelan. Kepalaku ditariknya dan bibirnya ganas menciumiku. Aku meningkatkan tekanan dan kecepatan remasanku. Telapak kananku ditariknya pula. Akhirnya dua telapak tanganku berada di dua susunya. Aku meremas kadang pelan kadang kuat.

Terbersit keinginan untuk menyentuh kelaminnya walau dari celana kainnya. Tetapi masih kutahan, karena mungkin ada beberapa tindakan yang akan dilakukannya jika ia menolaknya. Yang paling parah ER marah besar dan memutus hubungan kami. Tapi setan dalam hal ini selalu mesti menang. Kuberanikan diri. Telapak kananku kudekatkan pelan – pelan ke bagian tengah celananya. Kusentuh tepat di tengahnya. ER tidak protes dan marah sedikitpun. Kutekan dan kugosok – gosok pelan – pelan dulu. Tangan kiriku masih di dada kanannya. Sesekali tangan kananku diremasnya. Nafas ER semakin terengah –engah. Kepalang tanggung, “Yank..pindah tempat yuk..”. “Ke mana koko...”. Aku menggandengnya menuju sofa di pojok ruangan.

Setengah badannya kubaringkan. Kembali kuserang dengan ciuman – ciumanku. Tangan kananku di dada kirinya, sedang yang kiri menggosok – gosok bagian tengah celananya. Lengan kananku kadang diremas kuat. Tangan kirinya kuletakkan di paha kiriku dan kubiarkan melihat reaksinya, dan ER meremas – remasnya. Aku hentikan aktifitas meremas susunya, “Yank..boleh…”. Sengaja kugantung kalimatku saat ER membuka matanya dan melihat kaosnya akan kubuka. “Jangan koko..masukin aja tanganmu..”. Maka kumasukkan tangan kananku ke dalam kaosnya. Terasa sudah mengeras dadanya. “Ooofffssttt..”, lenguhannya keluar saat tangan kananku mengenai susu kirinya. Kuremas lembut. Paha kiriku makin kuat dicengkeram ketika bh – nya kuturunkan dan pentil kirinya kumainkan.
Aku mendekatkan paha kiriku ke tangan kirinya. Tangan kiriku meletakkan tangan kirinya di bagian celanaku yang sudah menonjol dari tadi. Beberapa detik tidak ada reaksi. Antara takut dan malu ER mulai mengusap dan sesekali meremas kelaminku dari celana luarku. Aku buka kait bh – nya..tess. ER tidak memprotesnya malah retsluiting celanaku diturunkannya. Kontan aku menarik dua tanganku dan menurunkan celana jeansku. Aku buka kaos dan bh – nya. ER hanya memandangiku. Kukecup pentil kirinya dan kuputar – putar dengan lidahku. ER mendesis dan mengusap – usap kepalaku. Kulanjutkan dengan menggigit dan menyedotnya, bergantian kiri dan kanan. Kadang yang kanan aku sedot, yang kiri aku remas – remas.

Tangan kirinya yang ada di cd – ku makin kuat meremas dan mengusap. “Masukin aja tanganmu Yank..”, aku memintanya. Perlahan tangan kirinya memasuki cd – ku. Diusap dan sesekali diremasnya penisku. Sejenak aku berdiri lalu kuturunkan cd – ku. Kini bagian bawah tubuhku telah bugil. ER yang untuk pertama kalinya melihat alat kelamin pria dewasa, sejenak mengamatinya. Kami menghentikan aktifitas seksual beberapa menit karena ER banyak bertanya ini dan itu tentang penis dan vagina. Aku disuruhnya duduk sementara ER duduk di lantai sambil memegangi penisku. Dikocoknya pelan – pelan sesekali diremas kuat. Tiba – tiba bibirnya mendekati penis dan mengecupnya. Dua detik kemudian penisku telah memasuki mulutnya. “Yank..oohh..nggak usah..kamu kan belum pernah..”. ER tidak menjawab, asyik mengemut dan mengocok penis yang berada di mulutnya. Karena ER sendiri yang berkemauan maka aku juga tidak menyuruhnya untuk berhenti. Aku usap – usap rambut dan pipinya.

“Udahan yuk..tapi pindah ke kamar..mau yank..??”, aku memberanikan diri. “Terserah koko aja..”. “Kalo nggak ya gak pa2..”. “Nggak pa2 koko..”. Kami mengenakan pakaian kembali walau hanya sekenanya. Sesampai di kamar, aku menggelar karpet tebal dan menata bantal. Kuajak ER duduk lalu kuciumi lagi. Belakang kepalaku langsung dipegangnya saat lidahnya memasuki mulutku. Dua tangannya membuka celana jeansku dan menurunkan cdnya sekalian. Aku tak mau kalah. Kaosnya kubuka dan meremas – remas dua susunya, karena bh – nya tidak dipakai. Penisku dikocoknya dengan semangat. Kaosku dibuka dan dua pentilku diperlakukan seperti aku memperlakukan pentil – pentilnya. aku direbahkan di karpet dengan bantal di kepalaku. Lidahnya menari – nari di dada sedang tangan kanannya mengocok penisku. Sekarang lidahnya turun ke pusar terus ke penis.

Bagaikan sedang menjilat dan mengemut es krim, ER melakukannya pada penisku. Nafasnya bagai mendaki bukit. Matanya semakin sayu. Aku bangun dan kubaringkan di karpet dengan bantal menyangga kepalanya. Kuciumi bibir; mata; pipi; leher lalu turun ke bawah. Kugigit dan kusedot dua pentilnya. Jari jemari kananku mengusap – usap dan menekan vagina yang masih terbungkus celana kain. Tangan kirinya langsung meremas dan ikut menekankan di kelaminnya. Perlahan kumasukkan tangan kananku ke balik celananya. Terasa rambut keriting dan kuperkirakan hanya sedikit. Tersentuh juga garis tengah vaginanya yang telah basah. Sedikit terangkat tubuhnya, “oouughhh..koohhh..”. kulanjutkan dengan menekannya lembut dan mengusap – usapnya. Aku masih belum berani membuka celananya. Tekanan itu tak bisa kutahan. Pelan aku turunkan celananya. ER memandangku, “Kenapa dibuka Mas..”. Aku tak menjawabnya. ER mengangkat sedikit tubuh bawahnya.

“Yank..mo ngrasain gimana orgasme itu..?”. “Gimana caranya..nga dimasukin kan ko..?”. Aku tersenyum dan menggelengkan kepala. Kurebahkan tubuhku pelan di atas tubuhnya. Aku cium lembut bibirnya saat kugerakkan pelan tubuh bawahku. Dadaku menekan lembut dua gunung kembarnya. Aku posisikan tepat penisku di vagina yang masih terbungkus cd. Secara santai aku maju mundurkan dan kutekan – tekan penisku. Dua tangannya meremas pelan pantatku. Semakin lama intensitas kecepatan kutingkatkan. Nafas ER sudah ngos – ngosan. Bibirku diciumnya kuat. Aku pegang dua pahanya dan kuminta dijepitkan di pinggangku. Aku gigit dan remas – remas dua susunya. Sempat aku lirik jam dinding, sudah 10 menit sejak kami duduk di karpet.
Tak berapa lama, “Yannnkkk…oohhh..ohhhsssttt..” , tangan kirinya menekan pantatku sedang yang kanan mencengkeram punggungku dan dua pahanya menjepit erat pinggangku. Punggung dan kepalaku diusap – usapnya. “Kenapa Yank..kamu keluar..?”. “Nggak tau ko..rasanya enak dan enteng..”. ER rupanya belum pernah merasakan dan tahu yang namanya orgasme. Aku cium bibirnya dan kuusap – usap pipinya. “Iya..itu namanya orgasme. Enak ya..aku ikut seneng”. Kami berpelukan mesra setelah aku berguling disampingnya. Kami lalu berbincang dan tertawa, seakan tak ada rintangan di depan nanti. Tangan kirinya menuju penis dan menggenggamnya. “Kok kecil koko..”, sambil memainkannya. “Udah gak ada rangsangan..makanya mengecil”. “Ooo..jadi harus ada rangsangan baru membesar dan panjang kayak tadi..”.

Kemudian penisku diremas – remas lembut dan diusap – usapnya. Lalu dikecup dan diemut. Tak menunggu lama, senjata kebanggaanku sedikit demi sedikit mulai berdiri. ER makin semangat melumatnya. Dua telurku tak luput digigit pelan. “Yank..mo orgasme lagi..?”. ER memandangku, “mau ko..”. “Wah..jadi doyan ya sekarang..”, aku menggodanya sambil nyengir. Penisku diremasnya kuat, “yang ngajarin siapa lho..”. “Aduhh..sakit Yank..”, aku meringis sedikit. ER merebahkan tubuh di atasku. Ia langsung menggerak – gerakkan tubuh bawahnya. Bibirku dilumat habis. Aku mengimbangi dengan mengusap – usap punggungnya dan meremas – remas pantatnya. Kumaju mundurkan pantatnya kadang cepat kadang pelan, dan kusisipi dengan kutekan – tekankan ke penisku. Matanya kian lama kian meredup. Kepalang basah, aku bangun dan ganti kurebahkan ia. Kuturunkan cd – nya cepat. “Kok dibuka cd – ku?”. “Kalo nggak mau gak pa2 kok Yank..”, aku membela diri. “Nggak pa2 ko..”. Aku ambil lulur tubuh dan kubalurkan di penis. “Buat apa ko..nggak panas tha..”. “Katanya mo orgasme lagi..sekarang nikmati aja ya..”.

Kuletakkan penis tepat di tengah vagina, sedikit di atas. “Jangan dimasukkin lho ya ko..”. “Nggak Yank..”. lalu aku menurunkan tubuh. Penisku dan vaginanya terasa licin karena lulur. Membuat gerakan dan gesekan menjadi lebih leluasa. “Enak Yank..?” “Enak ko..licin dan anget2 gimana..”, ER tersenyum. Kami berciuman lagi. Susu kanannya disodorkan ke bibirku yang langsung menyambutnya dengan menyedotnya. Dalam 10 menit ke depan nafas kami saling berlomba. Pinggangku dipeluk erat oleh dua pahanya. Aku menahan tubuh dengan meletakkan dua siku di sisi kiri dan kanannya. Terasa makin hangat vaginanya. Penisku meluncur di garis tengah vaginanya dengan lancar. Aku bangun dan untuk sesaat kutekan penis tepat di lubang vaginanya. ER meringis, “sakit koo..”. Aku menciumnya, “cma ngetes Yank..”.

Kupegang erat dua pahanya ke atas. Aku gesek – gesekkan penis dengan cepat. ER semakin terengah – engah. “koooo..ooofffsssttt..”, dua tanganku yang sedang memegang paha kiri dan kanannya dicengkeramnya kuat. Penisku dijepit erat oleh dua pahanya. Aku menundukkan tubuh, kami berciuman cepat. Tak berapa lama,” Yankkk..emmpphhh..”. Penisku memancarkan air kenikmatan ke perutnya. Aku menciumnya dalam dan lama. Kuusap cepat dengan kaosku karena hampir menyusuri pinggangnya menuju karpet. Kami berpelukan lama dan saling mengusap rambut. “Makasih ya koko..”. “Aku yang makasih..”. Lalu aku menyuruhnya untuk segera membersihkan diri di kamar mandi, karena hari sudah malam. Selama dalam perjalanan pulang ER diam saja, ternyata begitu sampai rumahnya ia terbangun. “Ngantuk Mas..capek..”, begitu alasannya.

Yank, laen kali kita gini aja ya, daripada aku ngocok sendiri... percaya ma aku, aku akan menikah sama kamu yank... i love u so much, ER, u are the only one for me. sampai sekarang (kejadian cerita diatas, terjadi 1 tahun lalu) dia masih tetap virgin.

Posted at 09:04 pm by pohonmangga
Comments (4)  

Wednesday, February 23, 2011
antara jakarta - pekanbaru

Antara Pekan Baru - Jakarta

Hujan turun demikian derasnya, Jakarta kembali kebanjiran akibatnya macet dimana mana.

Jam baru menunjukkan pukul 15 lewat 20 menit, antrian di depan pintu toll Rawamangun sudah hampir mencapai lampu merah Hutan kayu. Tidak ada lagi yang dapat aku lakukan untuk keluar dari lingkaran kemacetan ini, karena posisi mobilku sudah ditengah, kiri kanan.. Kena, begitu juga depan dan belakang.

Persis diantrian sebelah kiri kulihat seorang gadis dengan rambut dikepang 2 memandangi kemacetan dengan senyum dikulum. Mungkin bagi dia tidak ada yang perlu dipermasalahkan, tinggal duduk enak dikursi bus yang empuk sambil menikmati musik dan menonton tayangan video. Lain halnya dengan aku yang harus terus menerus menginjak kopleng dan rem serta stress takut bersenggolan dengan kendaraan lain, betul betul capek lahir bathin.

Jakarta-Pekanbaru PP, demikian yang tertulis dikaca depan bus tersebut. Ini adalah salah satu bus terbaik yang masih setia melayani trayeknya walaupun terus menerus digempur dengan tarif super murah oleh perusahaan penerbangan.

Dengan sedikit mengangkat kepala aku dapat melihat keseluruhan dari bus tersebut, warnanya kombinasi kuning, hijau dan dipermanis dengan garis garis warna ungu dibahagian belakangnya.

Isinya hanya 6 orang, berarti 3 awak bus plus 3 penumpangnya. Sungguh saat ini adalah masa masa sulit buat pengusaha bus jarak jauh, apalagi dengan trayek dari Jakarta ke kota kota di pulau Sumatera. Harga tiket pesawat adakalanya lebih rendah dari pada harga karcis bus executive. Tidak cukup dengan derita itu saja, jalan jalan disepanjang lintas Sumatra kondisinya betul betul menggenaskan. Kita tidak bisa lagi memilih" Jalan mana yang akan ditempuh, tetapi mesti memilih lobang mana yang akan dimasuki" yang tersisa bukan lagi jalan tetapi lobang yang sambung menyambung dengan panjang ribuan kilometer.

Sorry nglantur..!, bus dan gadis tersebut tiba tiba mengusik kenangan lamaku dengan seorang gadis dari Pekanbaru. Apalagi dari station FM yang kustel sebagai penghilang jemu, berkumandang lagu lama" When a man love a woman" oleh Michael Bolton. Lengkaplah sudah pemicu layar kenangan tersebut, semua tiba tiba tergambar dengan jelas di depan mata.

Kejadiannya terjadi beberapa tahun yang lalu, waktu itu musim kemarau sedang berada dipuncaknya. Disepanjang pulau Kalimantan dan pulau Sumatera terjadi kebakaran hutan yang maha hebat. Asap menyelimuti hampir sepertiga dari wilayah Indonesia malah sampai menyeberangi selat Melaka, dengan menutup rata Singapura serta membuat hilangnya cahaya matahari di beberapa negara bahagian di Malaysia.

Pelabuhan udara Sultan Syarief Kasim, Pekanbaru sudah 1 mingu ditutup karena jarak pandang yang hanya beberapa meter saja. Jangankan buat pilot pesawat yang butuh jarak pandang yang jauh, para pengemudi kendaraan bermotorpun sudah sangat kesulitan untuk melaju dengan aman di jalan raya.

Aku baru saja menyelesaikan tugas di salah satu perusahaan minyak di Duri dan harus segera kembali ke Jakarta, tidak ada kamus menunggu dalam pelaksaan tugas dari kantorku. Apa boleh buat aku mesti kembali dengan menumpang bus antar Kota dan antar Propinsi. Aku sudah membayangkan ketidaknyamanan yang akan dialami selama lebih kurang 36 jam diatas bus dengan menelusuri jalan lintas sumatera sepanjang 1350 km dan melintasi 4 propinsi di lintas tengah.

Tetapi rupanya bayangan tidaklah selalu sejalan dengan kenyataan. Jam 2 siang aku tiba di loket sebuah perusahaan bus jarak jauh yang direkomendasikan oleh salah seorang teman sebagai salah satu perusahaan bus yang memiliki armada dan pelayanan terbaik di Indonesia.

Begitu memasuki loket aku mulai ragu" masih ada tempat nggak" aku bergumam dalam hati, soalnya penumpang sudah begitu ramainya, maklum disamping karena bandara ditutup, hari itu juga bertepatan dengan hari pertama libur sekolah secara nasional.. Semua bangku diruang tunggu penuh terisi. Disetiap sudut terlihat koper dan kardus yang berisikan barang bawaan calon penumpang semrawut, bergeletakan dan membuat kaki sulit dilangkahkan.

"Abang mau kemana bang," suara lembut petugas loket menyambut kedatanganku. Dia duduk dibelakang meja panjang yang berbentuk siku siku, sehingga sekaligus menjadi pemisah antara petugas dengan para penumpang.
"Ke Jakarta dik, masih ada tempat nggak," aku menjawab sambil melirik belahan bajunnya yang sedikit terbuka. Persis di payudara kirinya tertulis namanya 'Sulistyowati'. Dik Sulis ini berwajah asli solo dengan kulit kuning langsat dan sangat serasi dengan seragam yang dia pakai yaitu kombinasi hijau, kuning dan ungu.
"Wah.. Abang sungguh beruntung"
"Maksudnya.."
"Tuh.. Ibu itu baru saja membatalkan keberangkatannya, kalau tidak, Abang kena menunggu tiga hari untuk dapat tiket," dia berkata sambil menujuk pada seorang Ibu yang baru saja lewat disampingku.
"Oh.. Terimakasih Dik Sulis," aku berkata sambil lebih mebungkukkan badan untuk dapat lebih jelas melihat belahan bajunya. Wouw dia punya payudara cukup subur, mungkin 36B kali.
"Nih tiketnya bang," dia menyerahkan tiket sambil menyebutkan ongkos yang mesti kubayar.

Cukup mahal memang, tetapi dibandingkan dengan tarif pesawat harganya tidaklah sampai tiga puluh persennya. Aku segera membayar harga tiket dan berlalu untuk mecari tempat duduk. Kulepaskan pandangan kesekeliling ruangan, tetapi semua bangku penuh, dan orang orang yang berdiri justru lebih banyak dari yang kebagian tempat duduk. Dalam hati aku berkata,

"Aduh.. Ini baru jam setengah tiga sedangkan jadwal busku jam empat, berdiri 1 jam setengah lumayan juga"

Aku mengoyang goyangkan kaki sambil mengamati tiketku. Rupanya bus yang akan kutumpangi betul betul bus yang istimewa. Mereka menamakannya bus" Super Executive". Sebuah sebutan yang pantas menurutku. Di jajaran sebelah kiri hanya ada satu tempat duduk berjejer kebelakang sedangkan disebelah kanan terdiri dari dua buah tempat duduk.

Bangku bangkunya dilengkapi dengan foot leg dan berbusa empuk persis seperti kursi executive class di pesawat. Di antara sisi tempat duduk dan kaca jendela dijepitkan beberapa bantal kecil berwarna biru muda. Disandaran kepala terdapat selimut hangat dengan warna mirip bendera Italy, merah, putih dan hijau. Persis diatas kepala terdapat dua buah ventilasi ac yang dapat dirubah baik volume maupun arah semprotannya.

Melengkapi itu semua adalah sebuah TV 17 inchi tergantung diplatfon disebelah kiri pengemudi, sehingga memungkinkan semua penumpang melihatnya dengan jelas. Audionya keluaran salah satu pabrik di Jerman, suaranya jernih dan lembut karena dilengkapi dengan subwoover.

Dibelakang tersedia sebuah toilet yang dilengkapi dengan tissue, air, gayung dan sebuah cermin kecil didindingnya, tetapi ini 'Hanya Untuk Buang Air Kecil' demikian sederet tulisan di depan pintu masuk. Tak lupa mereka juga memanjakan para perokok dengan menyediakan ruang khusus untuk merokok atau smoking area.

"Para penumpang jurusan Jakarta, Bogor, Bandung dan Surabaya dipersilahkan menaiki kendaraan, karena bus anda akan segera diberangkatkan"

Lamunanku terputus dikejutkan oleh suara halus dari pengeras suara dan aku bergegas meninggalkan foto besar yang memamerkan interior bus yang tergantung didinding. Tiba tiba semua penumpang berdiri serentak dan suara suara yang keluar dari mulut mereka sungguh beraneka ragam.

"Oi capeklah baok barang tu.. A" Itu pasti orang Minang, yang populasinya didaerah Riau cukup besar.
"Wes sampeyan naek dulu.." Ini kayaknya dari Surabaya, orangnya kalem berjaket kulit warna hitam, sedangkan temannya memakai kaos warna hijau Persebaya dengan dua gigi emas yang sangat menonjol.
"Tos.. Teteh naik di payun atuh," nggak salah lagi urang Sunda, mungkin mau ke Bandung.

Aku yang tadinya mau buru buru naik ke atas bus jadi terkesima melihat kesibukan mereka. Ada yang bersalaman, berangkulan dan ada yang saling menggeserkan pipi mereka, bersalaman gaya Arab..

"Silahkan Bang" Si Sulis tersenyum sambil merentangkan tangannya..

Aku melangkah naik ke atas bus dengan menginjak keranjang plastik tempat teh botol sebagai alat bantu untuk mencapai tangga utama yang cukup tinggi. Dalam hati aku bertanya,"Tempat dudukku nomor berapa ya" memang dari tadi aku tidak sempat mencek hal itu. Rupanya aku harus duduk di kursi no. 4C, berarti deretan ke empat dari depan berada disisi sebelah kanan atau bangku dua dua dan persis dipinggir jendela. Wah kebetulan ini adalah tempat duduk favouritku kalau naik bus, karena dengan duduk disamping jendela aku bisa melepaskan pandangan kesegala arah sehingga perjalanan tidak terlalu membosankan.

Aku meletakkan tas ku dirak tepat diatas kepala dan memasukkan beberapa koran serta majalah ke dalam kantong pada bagian belakang, bangku depan.

"Bapak bapak dan Ibu ibu selamat datang di atas bus super executive kami, dan semoga perjalanan anda selamat sampai ditujuan". Sulis si cewek bertetek besar memberikan kata sambutan persis kayak pramugari dipesawat.
"Bus ini dilengkapi dengan AC, karena itu kami minta anda yang merokok untuk hanya menikmati rokoknya di smoking area yang telah kami sediakan."

Wah.. Si Sulis kembali melanjutkan kata pengantarnya sambil berjalan pelan ke arah tempat dudukku.

"Dibelakang juga tersedia toilet tetapi hanya dipergunakan untuk buang air kecil saja, kecuali jika anda semua sepakat untuk bersama sama menikmati bau e e.." Sulis tidak melanjutkan kalimatnya karena hampir semua penumpang tertawa terbahak bahak.
"A.. Indak do, indak talok dek awak manahan baun nyo do"

Ibu ibu dibelakangku memberikan komentarnya dalam bahasa Minang.

"Baiklah para penumpang sekalian, terimakasih atas pilihan anda terhadap armada kami dan selamat jalan"

Sulis segera meminta tanda tangan pengemudi sebagai pengesahan surat jalan dan meberikan beberapa copynya kepada kondektur untuk disimpan, kemudian dia menghadiahkan sejumput senyum manis ke arahku sambil melambaikan tangannya.

"Oh.. Sulis, seandainya aku punya sedikit waktu untuk bisa menginap di Pekanbaru, maka aku yakin kesuburan gunung payudaramu akan dapat kudaki, tetapi.. Yah.. Pekerjaan tidak mengenal waktu untuk menunggu"

Setelah kondektur bus selesai membagikan snack, kendaraan mulai bergerak menuju Jakarta dan kulihat jam tanganku persis menunjukkan pukul 4 sore. Wah.. Aku salut atas cara kerja yang profesional dari segenap crew dan pengurus bus, yang dapat mengalahkan perusahaan penerbangan dalam soal tepat waktu keberangkatan.

Lho ada yang aneh kok bangku disebelahku no. 4B masih kosong!!

"Bang ini bangku kosong ya" aku bertanya ke kondektur bus yang berseragam ungu kombinasi hijau.

"Tidaklah bang, mana ada tempat kosong sekarang ini, kayaknya penumpang pesawat tumplek semua kesini, apalagi kan libur sekolah!" dia berkata sambil membetulkan letak barang barang bawaan penumpang agar tidak terjatuh selama dalam perjalanan.
"Tapi.. Ini kosong kok" aku penasaran sambil menepuk nepuk bangku tersebut dengan tangan kiriku.
"Penumpangnya naik di Teratak Buluh" (nama sebuah kampung diluar kota Pekanbaru)
"Oh.." Aku terdiam sambil mengamati deretan toko toko yang berlalu satu persatu seiring dengan kecepatan bus yang makin meningkat.

Pekanbaru, ibukota propinsi Riau memang berkembang dengan pesatnya, maklum dengan kandungan minyak serta gas alam yang melimpah dan potensi hutan yang kaya dengan kayu untuk industri, maka tak heran bangunan bangunan baru seperti kantor pemerintah, ruko dan malah plaza plaza bermunculan dimana mana. Apalagi saat ini perkebunan kelapa sawit dalam skala besar sudah mulai menghasilkan minyak yang pada dasarnya juga akan ikut menaikkan PAD daerah dan memperkuat daya beli masyarakat.

Tetapi satu hal yang selalu menghantui fikiranku adalah" Apakah warga Pekanbaru asli akan bernasib sama dengan saudaranya orang Betawi yang tidak bisa menjadi tuan di tempat kelahirannya sendiri" Semoga tidak demikian, karena factor budaya dan adat istiadat meraka sangat berbeda, sehingga cara pandang mereka terhadap para pendatang juga sangat berbeda.

"When a man love a woman" alunan lembut suara serak Michael Bolton membuat fikir ku merasa rileks, apalagi didukung oleh tempat duduk yang sangat nyaman. Kurebahkan sandaran bangku kebelakang, foot leg kunaikkan selimut segera kututupkan kekaki karena dinginnya ac mulai terasa dan bantal kecil kupeluk buat menghangatkan bagian perut yang terasa kembung diterpa udara dingin

Wah aku betul betul surprise, nggak nyangka kalau ada bus yang demikian bagusnya, sehingga tempat duduknya bisa dirubah menjadi tempat tidur yang cukup memadai buat ditempati selama 36 jam kedepan. Pelan tetapi pasti, seiring alunan lagu dan buaiyan lenggak lenggok bus dalam menapaki setiap tikungan maka mataku mulai berat

"Tidur.. Ah.."

Aku nggak bisa ceritakan seperti apa aku tidur waktu itu.. He he he, yang pasti tidurku begitu nyenyaknya sehingga sama sekali aku tidak menyadari kalau disampingku sekarang telah duduk seorang gadis cantik yang rupanya naik di Teratak Buluh.

"Maaf Bang kalau tidurnya terganggu"
"Oh.. Nggak"

Aku bangun sambil memastikan tidak ada setetes ilerpun yang tak terkontrol sehingga keluar melampaui garis bibir dan dengan ujung telunjuk kubersihkan taik mata yang mungkin nongol disudut sudut mata. Syukur kali ini aku nggak tidur ngiler dan juga nggak ada taik mata, berarti tubuhku masih bisa menjaga martabat tuannya di depan seorang gadis cantik yang belum kukenal.

Kalaulah tadi aku tidur ngiler dan bangun dengan mata penuh dengan ampas airmata, waduh.. ajegile, tentu sigadis disebelah akan hilang selera buat kuajak berkenalan dan alangkah ruginya kalau sepanjang perjalanan 1350 km cuma bengong dan tidur aja.

"Wah jam berapa ini" Aku bertanya pada sendiri sambil melihat jam tangan, ternyata aku tertidur selama dua jam limabelas menit.
"Sekarang sudah jam enam sperempat bang" Gadis disebelahku berbaik hati memberi tahu sambil memandang dengan matanya yang teduh.
"Oh iya, saya kurang tidur semalam dan perjalanan dari Duri ke Pekanbaru sangat melelahkan karena ac mobilnya mati"

Aku memberikan sedikit keterangan tanpa peduli dia butuh atau tidak, hitung hitung balas jasalah karena dia sepertinya memberi perhatian sama aku.

"Pantas tidur abang lelap sekali"
"Oh iya.. Nama saya Dodo, Dodo Djauhari" aku megulurkan tangan untuk berkenalan
"Saya Rostiana, abang boleh panggil Ina saja"

Kami berjabatan tangan, tiba tiba bus menikung kekiri dalam kecepatan yang cukup tinggi akibatnya tubuh Ina terdorong ke arah ku, untung pembatas jok antara kami masih terpasang sehingga hanya kepalanya yang jatuh dalam dekapanku. Rambutnya hitam mengkilap dan menebarkan aroma khas yang memicu mesiu syahwat untuk menggerakkan jiwa dan vital kelelakianku agar bangkit dari tidurnya. Rambut itu begitu terawat, panjangnya hampir mencapai pingul, tetapi dijalin dua ala gadis tahun enampulahan.

"Oh.. Alangkah indahnya kalau rambut itu dibiarkan tergerai bebas dipunggung putih telanjang," pikiran ngeresku mulai keluar.

Kami sama sama tertawa.

"Ha ha.. Ina, sebaiknya pembatas ini kita angkat aja ya, agar bukan hanya kepala Ina yang bisa abang peluk!" Aku menggodanya sambil mendorong pelan tangannya agar dia bisa duduk dengan benar.
"Wah enak di abang nggak enak di Ina dong" Dia menanggapi godaanku sambil tersenyum.
"Tapi kalau abang berjanji nggak macam-macam, ok lah kita akan angkat pembatas ini.
"Abang janji lah.. Dek, abang tak akan macam macam," aku sengaja mengucapkan kata kata dek agar mendapat kesan lebih intim.
"Kalau begitu abang akat lah.. Masak Ina pula yang mesti angkat! logat Melayunya masih cukup kental."

Aku mengangkat balok busa yang memisahkan kursi kami berdua.

"Nah sekarang bangku kita jadi lebih lega kan"
"Betul bang.. Tapi abang sudah janjikan tidak akan macam-macam"
"Abang nih orang baik baik dek, pasti abang nggak bakalan macam macam, karena abang suka yang manis manis".

Ina tertawa keras sekali, dia merasa lucu dengan kata kataku yang sebetulnya nggak nyambung, tapi pengertiannya benar. Sebagian orang di pulau Sumatera menyebut rasa asam dengan macam.

"Oh.. Jadi abang tuh sukakan manisan ya!"
"Nggak juga.. Abang hanya suka gadis manis seperti dek Ina.."

Rudal rayuan mulai kulepas, dengan sasaran lubuk hati dan benteng cinta si Ina. Melihat gelagat dan cara penerimaan dan sikapnya yang lepas bebas begitu, aku yakin tinggal dalam hitungan jam kedepan aku akan berhasil mengakuisisi gadis manis ini.

"Sudah.. Mulai tuh merayu".

Dia berkata sambil melirik, wah.. Mata itu begitu bening dan teduh, aku berkata dalam hati, pasti akan sangat menyenangkan melihat mata itu dikala pemiliknya mulai horny. Sayu, teduh dan mengisyaratkan kepasrahan serta kenikmatan surgawi yang ingin segera dia reguk.

"Tidak.. Yang abang katakan benar adanya, kamu memang manis dan cantik kok"
"Ina tahu.. Lelaki tuh kalau sudah merayu pasti ada maunya"
"So pasti itu.."
"Terus terang aja Abang tuh maukan apa"
"Begini dek Ina, abang tadi dari Duri jam 11 pagi, karena buru buru abang minta sopir taksi untuk lansung tancap gas ke Pekanbaru."
"Sudah.. Jangan berbelit belit gitu lah, terus terang aja"

Tanpa sengaja tangannya menepuk pahaku, oh.. Tangan itu begitu halus membuat aku ingin ditepuk beribu kali lagi.

"Jadi abang tidak sempat makan siang! ha ha ha" Ina tertawa berderai sambil menutupi mukanya dengan kedua belah tangannya.
"Ina tahu sudah maksud abang, abang hendakkan kueh nih kan"
"Semoga Tuhan memberikan hidayahNya kepada orang orang yang mau memberikan makanan, ketika orang lain sedang lapar.. Amin"

Aku berpura pura berdoa sambil membentangkan kedua telapak tanganku.

"Wah menyenangkan sekali punya teman perjalanan seperti abang Dodo nih, kocak rupanya" Ina tersenyum sambil memberikan sepotong bolu gulung dengan selai nanas, yang aku rasa begitu nikmatnya, "Apa karena lapar kali ya!"

Hanya dalam hitungan detik bolu tersebut ludes sudah, tapi rupanya Ina betul betul mempersiapkan makanan yang cukup buat melakukan perjalanan jauh, dan seperti bisa membaca jalan fikiranku dia berkata.

"Bang kita nih kan mau menempuh perjalanan hapir dua hari, kalau mobil nih rusak di tengah hutan kemana kita nak cari makan! makanya Ina sudah siapkan rupa rupa penganan nih".
"Terimakasih Ina,".. Ya Tuhan kasihilah orang orang yang selalu membawa makanan yang banyak dalam tasnya dan dengan senang hati berbagi dengan orang disebelahnya" aku kembali pura pura berdoa.
"Sudahlah bang, aku sudah tahu abang nih banyak kali akal nya, nih yang terakhir buat cuci mulut." Ina memberikan sebuah jeruk yang cukup besar dan manis sekali, sepertinya ini adalah jeruk lokal tetapi rasanya begitu segar.

Demikianlah awal perkanalanku dengan Ina, katanya dia baru saja menamatkan sekolahnya disalah satu SLTA di Pekanbaru dan bermaksuk melanjutkan pendidikan disalah satu perguruan tinggi di Jakarta. Tapi aku sedikit ragu dengan apa yang dia bilang. Memang teteknya telah tumbuh dengan sempurna tetapi sikap kekanak kanakannya masih jelas tersisa, begitu juga dengan wajahnya masih begitu polos dan segar layaknya gadis kelas tiga SMP.

Hari itu dia hanya mengenakan baju kaos tanpa kerah berwarna putih dan ada strip coklat yang pas melewati kedua bukit indah di dadanya. Aku bertanya tanya dalam hati, "Kenapa dia tidak pakai celana jean tapi cuma pakai rok hitam setinggi lutut, padahal ac di mobil cukup dingin. Tetapi justru hal tersebut sangat menguntungkan aku beberapa jam kemudian.

TV sudah dinyalakan dan kondektur memutar sebuah video yang bercerita tentang hantu didalam sebuah mobil. Ina demikian ketakukan menyaksikan hantu tersebut sehingga tanpa sadar kadang kadang dia memeluk tubuhku. Kesempatan itu tidak kusia sia kan, semakin aku menakut nakuti dia dengan hantu itu semakin erat pula pelukannya. Pelan tapi pasti siku kiriku mulai merangsek menekan payudara kanannya. Ina seperti tak peduli dengan tanganku, setiap kali hantu itu keluar di layar TV maka dia akan memelukku, dan saat itu pula siku ku dapat menikmati kenyalnya payudara muda miliknya. Belahan dadanya begitu menonjol, karena dia mempunyai perut yang rata dan pinggang yang kecil, tetapi pantatnya bundar dan padat.. Betul betul seksi.

Jam demi jam terus berlalu, mungkin karena capek Ina tertidur pulas. Pada awalnya posisi tidurnya masih bersandar dengan mantap di sandaran bangku, tetapi akibat goyangan bus ketika melewati tikunungan, pelan pelan kepalanya mulai rebah kekanan dan akhinya mendarat dengan lembut di bahuku.

Nafasnya pelan tapi teratur, menandakan tidurnya sudah lelap sekali. Kembali siku kiriku kugeser sedikit demi sedikit agar tepat mengenai ujung lancip payudaranya dan aku menutup mata, pura pura tidur. Setiap kali mobil terguncang, tekanan siku ku semakin mantap, sehingga dapat kurasakan kehangatan yang mulai menjalari setiap nadiku dan membuat sesuatu bergerak secara otomatis, makin keras, makin keras dan oh.. Penisku sudah bangun.

Dengan lembut dan peerllahann.. Sekali kuraih tangan kanannya dan kuletak kan disela sela pahaku. Tangannya yang lembut tepat menimpa kejantananku dan aku terus berdoa agar bus lebih sering masuk lobang lobang kecil yang akan menimbulkan goncangan ketangan Ina, dan penisku bisa merasakan gesekan hangat tangannya.

Tubuh Ina tiba tiba bergerak dan mulutnya mengeluarkan gigauan yang tidak bisa kutangkap maknanya, tetapi tangannya mencengkram seperti mau memegang sesuatu dan oohh"yang dia pegang justru batang penisku yang sudah demikian tegangnya. Aku yakin Ina tidak sadar akan itu semua, tetapi bagaimanapun justru secara tak sengaja dia telah membangkitkan gairah birahiku yang paling dalam. Pantatku mulai kugerakkan turun naik agar batang penisku dapat merasakan sentuhan tangannya walaupun hanya dari balik celana.

Oh.. Makin lama semakin keras penisku dan aku mulai merasakan denyutan airbah spermaku mengalir dari zakar menuju batang penis dan terus ohh.. Aku mau keluar. Tiba tiba aku dikagetkan oleh lampu interior bus menyala serentak membuat suasana jadi terang benderang.
"Istirahat, istirahat, bagi yang mau mandi, sholat dan makan, kami sediakan waktu yang cukup"

Dalam hati aku mengumpat, "Sial.. Sudah mau orgasme jadi.. Terputus deh"

Rupanya bus sudah sampai disebuah rumah makan di daerah Gunung Medan. Ina rupanya terbangun karena silaunya cahaya lampu, mula mula matanya terbuka setengahnya, dia melihat ke arahku tetapi tidak bicara apa apa, sepertinya bengong.

"Hai bangun.. Kita harus makan dulu ntar kelaparan,"aku berkata sambil membelai rambutnya.

Dia kaget melihat posisi tidurnya yang sudah dalam pelukanku dan tangan kanannya masih tetap menekan penisku.

"Wah.. Aku kok jadi gini tidurnya"
"Tadi kamu rebah ke bahuku, aku mau bangunin tapi kulihat kamu nyeyak sekali.. Ya kubiarkan aja, kamu marah.."

Aku menerangkan apa yang terjadi, tapi tentu saja tidak semuanya, karena soal siku mendarat di payudara harus ditutup rapat dulu.

"Oh.. Maaf ya bang, Ina jadi membebani Abang"dia menjawab sambil bangkit dan terus mengambil sisir.
Dalam hati aku berkata, "Nggak tahu dia, memang itu yang kuharap"
"Ok mari kita turun, Ina Abang tunggu diruang makan ya.., e.. e.. mandinya jangan lama lama!, busnya cuma berhenti 30 menit"
"Iya bang" Ina berlalu menuju kamar mandi perempuan.

Perjalanan kembali dilanjutkan dengan sopir yang sudah berganti dan kulihat jam di dinding depan bus menunjukkan pukul 11 malam. Udara didalam bus semakin terasa menusuk tulang, padahal ac sudah di set oleh kondektur pada setting minimum. Namun yang pasti setelah makan malam aku dan Ina sudah semakin akrab, malah sewaktu keluar dari rumah makan dia sempat bergelayutan dipundakku.

Karena sama sama kedinginan secara reflex kami mulai saling merapatkan tubuh mencari kehangatan.

"Ina nggak bawa jaket," aku bertanya karena melihat dia sedikit mengigil kedinginan
"Lupa bang.. Padahal tadi sudah ditarok diatas meja, tapi tak apalah kan ada selimut hangat nih, Abang tak kedinginan"
"Sebetulnya dingin sih, Cuma jadi hangat karena duduk disamping Ina"
"Nah.. Jangan macam macam ya.. Kan sudah janji"dia seperti mengancam aku, tetapi justru duduknya semakin merapat.
"He he.."

Aku hanya menyeringai dan lansung meraih selimut buat menutupi kakiku. Kulihat Ina juga melakukan hal yang sama, akhirnya selimut tersebut bertaut menjadi satu menutupi bagian bawah tubuh kami. Lampu interior satu demi satu dimatikan, hanya lampu di pintu toilet yang masih menyala. Sungguh suasana yang sangat romantis, ditambah lagi dengan alunan lembut suara penyanyi dari sound sytem mobil 'When a Man Love a Woman'.

Kali ini jalan yang kami tempuh lebih banyak dalam kondisi lurus serta mulus sehingga memuat sang sopir betul betul memaksimalkan kecepatan busnya. Guncangan dan bantingan sudah jarang terjadi, akibatnya hampir sebagian besar penumpang tertidur dengan pulasnya. Tapi aku nggak bisa tidur, perasaanku begitu gelisah, hangatnya tubuh Ina telah membangkitkan gairahku. Apa yang harus kulakukan, ini didalam bus bukan dihotel! tapi bukanlah laki laki namanya kalau nggak berani mencoba dan berusaha.

"Ina.."
"Ya bang"
"Ina kedinginan ya"
"Iya bang"

Oouup! satu kesempatan terbuka sudah, dengan hati hati kuletakkan tanganku diatas pundak kirinya., lalu kutarik pelan tubuhnya sambil berkata.

"Mungking dengan begini Ina akan lebih hangat.."
"Ah.. Abang"

Dia seperti enggan kupeluk tetapi juga tidak berusaha untuk menolak, malu malu kucing kali. Sekarang tubuhnya telah dalam pelukanku, kepalanya bersandar dipundak kiriku, wangi rambutnya kembali membuka pintu syahwat seorang pejantan. Tangan kanannya kuraih dan jemari nya kegenggam dengan erat, Ina diam.. Hanya nafasnya yang terdengar menjadi lebih berat.

Kuremas tangan itu dan dia membalasya.. Wow.. Tubuhku seperti dialiri ribuan watt birahi elektrik. Nafasku mulai memburu dan sesuatu diselangkangan mulai mengejang, meregang tegang, akankah dia dapat jatah kepuasan malam ini. Aku semakin berani, tangannya kuletakkan dipahaku dan dia kurengkuh lebih erat. Aku ingin menciumnya tapi aku mesti plengak plengok dulu.

"Ada yang ngintip nggak ya!".

Orang orang disekelilingku ternyata sudah tidur semua, bunyi dengkur mereka bersahut sahutan, ada yang hanya mendesis laksana kobra, ada pula yang mencicit kayak bunyi tikus dan ada pula yang berat menderam seperti bunyi knalpot Honda tiger, atau jangan jangan sudah pada ngiler kali.

Wah kayaknya situasi sudah aman terkendali, sekaranglah saat yang tepat untuk memulai perang gerilya menyusuri bukit, lembah dan hutan lindungnya si Ina. Bahu kanannya kurengkuh lagi, sekarang wajah kami saling berhadapan, desahan nafas saling menghempas dan mata kami bertatapan dalam remang cahaya lampu mobil yang berpapasan.

"Ina.. Kalau Abang minta sesuatu.. Ina mau nggak!"

Aku berfikir, kalau menghadapi gadis yang bersifat terbuka seperti si Ina ini, lebih baik menerapkan strategi terus terang daripada terus tembak. Kalau terus tembak dan dia menolak, celaka lah kita.. Nggak bakal bisa diapa apain lagi. Tapi kalau kita minta dia nggak kasih.. Ya tinggal dirayu aja, toh masih ada waktu 29 jam lagi, masak nggak dapat sih!

"Abang mau minta apa, kue lagi"
"I yya.. Tapi kuenya lain"
"Kue apa yang Abang maksud..!"

Dia mengangkat kepala dan sorot matanya demikian seriusnya menanti jawabanku.

"Abang mau kan kue-kue itu tuh.."

Aku sengaja menurunkan tangan kananku sehingga menyentuh payudaranya.

"Kue yang mana bang?"

Dia lebih mendekatkan wajahnya kemukaku karena penasaran, saking dekatnya aku dapat mencium wangi bedak yang dia pakai, uh.. Libidoku laksana api disiram bensin, berkobar dan makin berkobar, oh akankah dia mau memadamkan gelora api asmara itu.

"Yang ini.. Ah"

Aku sengaja mengosokkan tangan kananku kepermukaan kedua payudaranya.

"Tuh kan.. Betul Abang mulai macam macam kan"

Dia berkata sambil mengerutkan jidatnya, tapi posisi tubuhnya sama sekali tidak berubah. Biasa.. Gadis gadis biasanya tidak akan mengatakan 'mau' ketika kita minta, hanya feeling sebagai lelakilah yang dapat menentukan dia mau atau menolak! Malam ini sepertinya salah satu malam keberungtungan dalam hidupku, aku tahu dengan pasti bahwa si Ina sudah jatuh dalam pelukanku. Aku makin mendekatkan wajah ku sehingga bibir kami saling bertemu. Kurasakan tubuhnya bergetar, nafasnya mulai sesak dan dia menarik tubuhnya kebelakang menjauhiku.

"Kenapa Ina"!"

Aku bertanya untuk menghilangkan kegugupannya

"Nggak papa bang.. Maaf ini baru pertama bibir Ina disentuh laki laki"
"Oh.."

Dalam hati aku berkata 'Hore' dapat perawan lagi nih.

"Abang juga minta maaf ya"

Aku memang minta maaf tapi pelukan semakin kupererat, sekarang bibirnya bukan hanya kusentuh tetapi mulai kukecup dengan lembut. Mula mula Ina diam saja, bibirnya bergetar tapi masih tertutup rapat. Kusentuhkan ujung lidahku diantara belahan bibirnya yang merah merekah tiba tiba.

"Oohh bang.. Ina"

Kata katanya tak terucap karena bibirnya mulai terbuka dan tanpa buang waktu segera kulumat dengan penuh perasaan.

"Bang.. Jangan.."
"Kenapa.. Sayang"
"Malu ntar dilihat orang"
"Kalau nggak ada yang lihat!"
"Ah.. Abang.."
"Ina.. Semua penumpang sudah tidur kok.. Nggak usah kawatir"

Kembali bibir kami berpagutan, lidahku segera kuberi tugas untuk melakukan penetrasi ke mulut Ina dan melakukan liukan demi liukan pemancing serta pembangkit nafsu si Ina. Ina mulai sedikit terangsang, kalau tadi dia cuma diam dan pasrah, sekarang pelan tapi masih malu malu ujung lidahnya terasa melayani lidahku, mereka beradu dan saling melilit, semakin membakar gairah kami. Tanganku mulai turun meraba payudara kanannya, kurasakan hentakan pada tubuh Ina ketika jari jemariku berhasil menyusup diantara branya. Oh.. Teteknya begitu kenyal dan halus.

"Abang.. Jangan.. Bang"

Ina mengeluh tanpa membuka matanya, aku tahu dia tidak sungguh sunguh berkata jangan. Bisa saja yang diamaksud dengan kata jangan adalah 'jangan berhenti bang'. Dalam keremangan aku menemukan pengait bra si Ina, rupanya bra itu punya pengait dibagian depan.

"Bret"

Sekali tarik pengait itu lepas dan oh.. dalam keremangan cahaya yang romatis, aku dapat melihat dengan jelas dua bulatan lonjong memanjang, tergantung didada Ina dengan anggunnya. Bajunya segera kusingkap ke atas dan tanpa dapat ditahan lagi bibir ku sudah mendarat diputing susunya.

"Ah.. Abang, jangan.. Bang.. Jangan.."

Hanya kata kata itu yang keluar dari mulut Ina ketika teteknya kuremas dan putingnya kuhisap sambil kujilat. Aku jadi begitu sibuk berpindah dari payudara kiri ke payudara kanan, meremas, membelai, menghisap, memlintir putingnya dan yang terdengar hanya erangan Ina serta bunyi cpet, cput sshh dari mulut ku yang bermain dipermukaan payudara si Ina.

Kuangkat kedua selimut kami agar tetap menutupi semua gerakan yang sedang kami lakukan. Mata sayu Ina sekarang semakin sayu dan redup, bebirnya merekah menunggu sergapan cinta birahiku. Pelan pelan tanganku mulai turun mencari ujung roknya, sambil membelai pahaya rok itu ku sibak sedikit demi sedikit. Ina tidak menyadari kalau tangan ku sudah tiba dipangkal pahanya, karena dia begitu terhanyut oleh nikmatnya hisapan bibirku diputing susunya. Permukaan tanganku sudah dapat merasakan cairan hangat yang menutupi permukaan vaginanya. Lembut vagina itu kusentuh dengan ujung telunjukku dan,

"Ah.. Abang jangan sentuh itu.. Bang.. Tolong jangan bang"
"Nggak apa apa kok sayang, Abang hanya menyentuhnya nggak lebih kok"

Karena kurasakan tidak ada penolakan dari Ina, aku semakin berani menggarap vaginanya. Aku meremasnya dengan penuh irama dan dari mulut Ina hanya lenguhan kenikmatan yang dapat kudengar.

"Ah.. Abang nakal sih"
"Iya Abang memang nakal, tapi Ina sukakan..!"
"Ah.. Jangan dibuka Bang, nanti.."

Kata katanya terputus karena clitorisnya kusentuh, tubuhnya kembali bergetar hebat dan pinggulnya mulai bergerak mengikuti irama jari jariku dipermukaan vaginanya. Pahanya sedikit kurenggangkan agar vagina Ina lebih terbuka. Ina tidak lagi peduli dengan orang orang disekitarnya, erangannya makin lama makin keras terdengar.

"Ina.. suaranya ditahan dikit.."
"Abang sih, nakal.."

Dia menjawab sambil melumat habis bibirku. Jariku mulai menyibak belahan vaginanya yang hangat dan terasa licin karena basah. Aku tahu dia masih perawan karena itu aku hanya membiarkan jari telunjukku membujur menutupi lobang vaginanya. Sesekali kugerakkan agar dapat menyentuh clitorisnya.

Erangan demi erangan lamat lamat terus terdengar dari mulut Ina, tapi sekarang tiba tiba dia diam menahan nafas, tubuhnya mengigil, tangannya erat merangkul pundakku.

"Kenapa Ina," aku bertanya.
"Bang.. Ina nggak tahan, sepertinya mau pipis, oh.. Enak bang.. Terus.. Sentuh lagi Bang, terus"

Aku dapat merasakan kalau Ina sudah mendekati orgasmenya yang pertama, jari jemariku semakin lincah bermain di permukaan vaginanya, puting susunya terus kuhisap dan kujilat, sedangkan tangan kiriku tak henti meremas payudara kirinya.

"Oh.. Abang.. Ina.. nggak.. Tahan"

Cengkraman tangannya terasa begitu kuat di pundakku, pinggulnya bergoyang hebat, matanya mendelik sehingga hanya putihnya yang kelihatan. Sementara itu tangan ku basah disirami tetes tetes cairan kenikmatan ketika Ina mencapai klimaksnya. Sekarang dia terdiam dengan nafas yang memburu, kepalanya tersandar didadaku. Gejolak birahiku makin menjadi, sambil menciumi rambut kepangnya aku membuka ruesleting celanaku. Tangan Ina kuraih dan kutuntun agar memegang penisku yang sudah tegang menantang.

"Oup"

Dia kaget dan geli ketika merasakan gerakan reflek penisku disaat kesentuh tangan halusnya.

"Nggak pa pa.. Ayo"

Kembali kutuntun tangannya, kali ini dia berani menggenggam bagian tengah penisku.

"Ina di kocok kocok dong"
"I.. I.. iih.. Ina geli bang"

Walupun dia bilang geli tetapi pegangannya tidak lepas dari penisku. Dia seperti anak kecil dapat mainan baru, sebentar pegangannya erat sebentar dia lepas, sebentar dia mengocok tapi tiba tiba berhenti. Justru cara dia seperti itulah yang membuat nafsuku merasuk sampai ke ubun ubun.

"Oh.. Ina.. Ujungnya dibelai sayang"
"Tapi basah bang"
"Iya.. Basah itu damai ee.. eh.. nikmat sayang"
"Ina pernah lihat orang beginian nggak sebelumnya"
"Pernah Bang hampir tiap hari, soalnya Ibu Ina kawin lagi dan suaminya lebih muda dari Ibu, Ina sering ngintip mereka begituan"
"Mereka ngapain aja In," kerongkongan ku tiba tiba terasa serak karena ditimpa nikmatnya elusan tangan halus si Ina di ujung penisku. Aku sengaja mengajak dia ngobrol untuk memperlambat ejakulasiku.

Dari tadi hentakan spermaku sudah mulai mengila ingin berlomba menempuh lubang penis dan saling berebut menyembur diujung lobang super nikmatku. Padahal aku ingin lebih lama merasakan nikmatnya sentuhan jari jemari si Ina, dan dengan sedikit memecah konsentrasi kuharap ledakan sperma dapat kuperlambat.

"Ya.. Kadang mereka langsung main aja, bapak tiriku diatas, kadang kadang mereka saling remas remasan dan pernah pula Ina lihat mereka main jilat jilatan."
"Ah.. jilat jilatan kayak apa In"
"Ibu menghisap punya papa tiriku, dan bapak tiriku menjilat punya Ibu.. Ya begitu"
"Emang bisa.. Punya laki laki dihisap In.."

Aku pura pura bego dalam rangka mencapai target berikutnya.

"Bisalah bang, nah kayak gini nih"

Ina menundukkan kepalanya diantara kedua pahaku, selimut kembali kutarik sehingga kepala Ina tidak lagi kelihatan dari luar, yang tampak hanya gerakan turun naik dibalik selimut. Ina mencoba memasukkan semua batang penisku kemulutnya, dia tersedak karena langit langit dan anak lidahnya tertusuk ujung penisku.

"Ina jangan dikulum semuanya, dihisap dan dijilat aja berulang ulang," aku memberikan petunjuk.
"Euh.. euh.."

Dia menjawab tapi nggak jelas karena penisku memenuhi rongga mulutnya, yang pasti dia mengerti dengan apa yang kumaksud. Kepalanya mulai turun naik, ujung penis ku dihisap berkali kali.

"Ohh Ina. Terus sayang.. terus.. Terus.." Dan tiba tiba kakiku kejang, mataku terpejam, tubuhku terasa melayang dan semprotan itupun terjadilah. Spermaku kuat menyemprot kedinding mulut si Ina, dia tidak menyangka kalau aku akan mengeluarkan cairan itu didalam mulutnya. Dia gelagapan dan..

"Uek.. uek.. Uek.." Ina muntah..!!

Cepat kulap mulutnya dengan ujung singletku, sisa sisa sperma yang berserakan diseputar bibirnya kuhapus dengan ujung selimut dan celanaku segera ku kancingkan lagi.

"Oi.. Mabuak dia"."

Ibu-ibu dibelakang bangkuku berdiri mendengar suara Ina yang muntah muntah.

"Ini nih ado kantong assoiy nih ambil, biar nggak berserakan muntahnya.. Apo perlu antimo ndak"
Ibu itu begitu baik menawarkan bantuannya.
"Makasih Bu, yang kami butuhkan tissue Bu, ada nggak.."
"Oh.. Ado, nih ambillah"

Memang yang kubutuhkan adalah tissue buat pembersih sperma yang tercecer dibaju Ina dan di celanaku. Orang Ina bukan mabuk darat kok tapi mabuk sperma. Yang dia butuh bukan antimo tapi antihamil. He.. he..

"Bang baunya anyir Bang, nggak mau hilang"
"Ok, sekarang Ina ke toilet aja dan cuci pakai sabun"
"Oh, iya deh bang"

Aku merasakan CDku basah berlepotan sperma, yah biarin lah yang penting nikmatnya sudah kuteguk.

Tak lama kemudian bus berhenti di pom bensin buat mengisi bahan bakar. Kulihat jam sudah menunjukkan pukul 3 dinihari dan ini kesempatan untuk membersihkan celana dan burungku yang habis muntah muntah. Menurut kondektur kami telah sampai diperbatasan Propinsi Jambi dan Sumatera Selatan.

Wah.. Sebuah perjalanan yang nyaman, nyaman dalam arti yang sebenarnya karena selama lima jam terakhir yang kami tempuh adalah jalan lurus dan mulus, hanya sesekali ada belokan dan itupun tidak begitu terasa karena pengemudinya begitu trampil mengatur kecepatan sewaktu menempuh tikungan.

Nyaman, karena ada si Ina disampingku dan kami sama sama menikmati kebersamaan kami. Saling menghangatkan, saling menerima dan saling meberi apa yang dapat kami nikmati. Perjalanan masih sangat jauh, sekian kota lagi yang mesti kami lewati tetapi karena ada si Ina disampingku perjalanan ini terasa indah dan cepat.

Perjalanan masih sangat jauh, sekian kota lagi yang mesti kami lewati tetapi karena ada si Ina disampingku perjalanan ini terasa indah dan cepat. Tak terasa kami sudah menyebrangi selat Sunda, seharusnya ferry kami langsung merapat tetapi ini sudah hampir 2 jam masih saja terapung apung menunggu giliran sandar. Rupanya di dermaga terjadi kerusakan akibatnya hanya satu dermaga yang berfungsi.

"Bang jam berapa kira kira kita sampai Jakarta!"
"Bisa bisa jam 12 malam.."
"Aduh kalau nggak ada yang jemput aku, gimana ya"

Ina baru pertama kali ke Jakarta dan keluarganya ada di Depok, memang mereka telah benjanji mau menjemput di Rawamangun, tapi kalau mereka lupa atau.. Itulah yang membuat Ina tampak gusar, dia berpegangan di ralling ferry sambil memandang jauh ke arah kerlap kerlip lampu Krakatau Steel.

"Begini, kalau nanti nggak ada yang jemput, Ina ikut Abang aja, besok pagi pagi sekali Ina Abang antar ke Depok.. Ok!"
"Ya.. Gimana ya.." Dia kelihatan ragu.
"Atau Ina mau menunggu mereka sampai pagi di Rawamangun"
"Enggaklah Bang.. Ngeri.. Katanya disitu banyak preman.."
"Makanya yang paling aman ikut Abang aja.. Nanti kita tidur di.."
"Ina.. Nggak mau tidur dipenginapan Bang, nggak mau.."
"Lho siapa yang mau ngajak Ina ke penginapan! Nggak lah, suer Abang janji, lagian penginapan kan biasanya kotor and jorok"

Kami saling menempelkan tangan kanan sebagai tanda setuju.

"Rawamangun.. Rawamangun.. Jakarta.. Jakarta.. sampai sampai"

Suara gaduh dan kilauan cahaya lampu membangun aku dari tidur nyenyak semenjak bus turun dari ferry di Merak.

"Ina.. Bangun kita sudah nyampe."

Kulihat jam ku sudah menunjukkan kukul 01.30 dinihari. Ternyata feeling Ina memang betul. Setelah hampir 15 menit mencari kesana kemari disekitar terminal, kami tidak menemukan saudara Ina yang katanya mau menjemput.

"Bang, gimana dong Bang, kok nggak ada yang jemput Ina."
"Ya sudah.. Ina ikut Abang aja ya"

Wah aku harus berfikir keras kemana si Ina harus kubawa malam ini, kerumah! Jelas nggak mungkin, kecuali mau perang bubat dengan mantan pacar. Nah! Aku ada ide.

"Bang ke Central Bang" Sopir taksi ternyata mengerti dengan apa yang kumaksud.
"Yang di jalan Pramuka Pak"
"Betul Bang"

Aku sengaja hanya menyebutkan nama sebuah hotel tanpa mendahuluinya dengan sebutan hotel supaya Ina tidak curiga. Di taksi Ina kembali tertidur pulas dan baru bangun setelah aku bangunkan untuk segera check in.

"Ina.. Ina, ayo bangun bangun.."
"Ouhh.. Kita dimana bang.."
"Ayo turun dulu"
"Wah.. Bang, Ina nggak mau kepenginapan.. Kok Abang malah"
"Ina.. Ini bukan penginapan tapi hotel, ayo.. malu tuh diliatin orang"

Dengan langkah gontai karena masih mengantuk Ina kutuntun menuju lantai 7 hotel tersebut.

"Bang Ina mau mandi dulu ya". Kayaknya badan Ina sudah gatal semua"
"Iya deh.. Abang pesan makanan ya"

Sebelum masuk ke kamar mandi Ina mengeluarkan semua isi katong roknya, isinya beberapa uang logam, permen yang tadi kami beli sewaktu di ferry tissue dan sebuah kartu pelajar. Segera kulihat dengan seksama kartu tersebut

Nama: Rostiana
Kelas: II B SMP Negeri

"Oh my God".
"Kali ini feelingku kembali terbukti, Ina bukan tamat SMU seperti yang dia bilang, nyatanya baru tamat SMP, tetapi kenapa dia mesti berbohong untuk itu".

Kalau dilihat dari penampilan, tak seorangpun akan menampik kalau dia sudah tamat SMU. Tinggi sekitar 162, berat sekitar 51 kg dan bra 36.., rambut panjang dikepang, yah.. Harus diakui Ina gadis yang cepat matang secara phisik.

"Ina.. Ayo kita istrirahat yok, pantat Abang rasanya pegal banget nih"
"Ayo bang"

Kami segera menuju satu satunya tempat tidur di kamar itu karena memang aku sengaja memesan kamar dengan single bed. Aku tahu Ina tadi tidak pakai kosmetik apa apa maklum sudah mau tidur, tetapi wangi asli tubuhnya jauh lebih merangsang dari pada parfum keluaran Paris sekalipun.

"Na.. Keramas ya!" aku bertanya sambli memeluk dan menciumi rambutnya.
"Iya.. Bang, kan katanya kalau habis gituan harus keramas"
"Lha, Ina kapan gituannya"
"Dasar Abang, sudah pikun kali ya"
"Tuh yang kemaren malam di bus kita ngapain.. Ayo.."
"Ee.. Eh iya. Maksud Abang kita kan hanya"

Aku sengaja tidak meneruskan kalimat, aku menunggu reaksi Ina.

"Tapi.. Ina kan keluar Bang. Dan Abang juga lho"

Aku nggak peduli lagi dengan kata katanya, karena wangi rambutnya telah membuat otak kanan dan kiriku, sekarang kompak memikirkan satu tujuan yaitu memberikan yang terindah buat kepala bawah alias penisku. Tubuh kami saling berhadapan ditempat tidur, sewaktu membalikkan badan, dada Ina sempat tersentuh oleh tangan ku dan aku dapat merasakan kalau Ina kali ini tidak lagi pakai bra.

Darahku berdesir tiba tiba, degup jantung ku menaik, kepala atas dan bawah mulai berdenyut. Kurengkuh pinggulmya dengan tangan kanan sehingga tubuh kami jadi berdempetan. Teteknya yang lembut dan padat terasa menekan dadaku dan paha kami saling menempel. Ina hanya pakai daster yang sangat longgar sedangkan aku sedari tadi sudah telanjang dada, hanya sehelai celana pendek tanpa CD yang saat ini kupakai.

Bibir kami saling bertemu, Ouuhh.. aku nggak sabar lagi, bibir merah itu lansung kulumat. Bibir kami saling berpagutan dan sekarang lidahku mulai keluar menjilat rata permukaan bibirnya.

"Oh.. Abang.. Jangan bang.."

Ina merintih, tetapi aku tahu pasti dia tidak bermaksud melarangku. Tangan kananku mulai turun menyingkap dasternya, oh.. paha dan pantatnya demikian mulus. Kuremas pantat itu dengan lembut serta kutarik CDnya dengan pelan. Bibirku tak puas hanya diatas, sekarang dia mulai turun meniti leher Ina yang jenjang terus ku geserkan kesela sela kupingnya. Dalam keremangan dapat kulihat bulu bulu halus di kuduknya pelan pelan berdiri karena rasa geli bercampur nikmat.

Kukecup leher Ina.. "Bang.. Hati hati.. Jangan dicupang, ntar kelihatan"
"I.. ya, jangan kua.. tiir"

Aku terus mengembara dengan bibirku, kecupan demi kecupan telah membuat Ina memejamkan matanya karena nikmat. Kugeser kepala ku sedikit kebawah dan oh.. Payudara itu demikian ranumnya. Semalam memang aku sudah meremas dan dan menghisapnya, tetapi baru kali ini aku dapat melihat bentuknya dengan jelas.

Payudara Ina putih sekali, saking putihnya aku dapat melihat urat urat kecil bewarna merah dan biru seperti menempel dipermukaan kulitnya. Putingnya kecil, runcing dan memanjang (pantas semalam enak banget ketika dikenyot) sekitar puting berwarna coklat muda dan di payudara kiri masih tersisa sedikit warna merah bekas kecupanku tadi malam.

Segera kubenamkan kepalaku diantara dua bukit indah tersebut, Ohh.. sungguh nikmat menancapkap bibir serta lidah di daging kenyal itu. Pelan kubelai pangakal payudara itu, terus, terus memutar pelan menuju putingnya. Tubuh Ina menggelinjang dan sekarang dia telentang, telanjang, mengangkang dan mengerang sambil menantang.

"Bang.. Ina.. Nggak tahan, sekarang terserah Abang aja."
"Iya sayang"
"Tetapi kenapa Ina bohong sama Abang"

Aku coba mencari tahu sambil terus turun menjilati perut dan pusarnya.

"Auh.. Abang.. ge.. geli.. Tapi.. Terus bang"

Pantat Ina mulai bergerak liar, membuat penisku tambah tegang dan mulai mengeluarkan lendir puith di ujungnya.

"Ina benci selalu dibilang masih kecil.. Sama bapak tiri Ina"
"Terus"
"Katanya sama Ibu, Anakmu itu kan masih kecil, ayo nggak apa apa kita main aja aku sudah nggak sabar kalau mesti nunggu dia tidur"
"Apa maksudnya dengan main ajaa.." kata kataku sedikit terputus karena aku berusaha melepaskan celana pendekku.
"Maksudnya, mereka langsung begituan, padahal kamarku cuma dibatasin triplek tanpa loteng"

Ina sekarang semakin erat memelukku, dibagian bawah aku dapat merasakan penisku tepat berada diatas bulu bulu halus vagina Ina yang tumbuh belum sempurna, geli dan.. sangat merangsang.

"Jadi Ina ngintip mereka"
"Mula mula nggak sih bang, tapi.. lama lama Ina dengar Ibu mengerang-mengerang dan berkata ou.. ou.. ou.. jangan dulu, jangan dulu. Oh.. aku nggak tahan.. ouh."

Sekarang batang penisku persis dibelahan vagina Ina. Vaginanya terasa hangat dan mulai berlendir.

"Ina penasaran. Eh rupanya Ibu telanjang dan diatasnya kulihat bapak tiriku lagi asyik menghisap puting payudara Ibu dan Ina mendegar bunyi aneh.. Klepok, klepok tiap kali pantat dan pinggul mereka beradu"
"Oh.. Ina yang mereka lakukan sama seperti apa yang sekarang kita rasakan"
"Iya Bang.. Ina bukan anak kecil lagi kan. Buktinya sekarang Ina sudah bisa kayak Ibu telanjang dan Abang diatas Ina."
"Iya sayang"

Bibirku sampai diperbukitan paling indah yang pernah aku lihat. Bulu vagina Ina masih sangat jarang, warnanyapun masih kemerah merahan. Semalam aku mengira dia mencukur bulu bulu itu, tetapi rupa rupanya bulu itu memang belum tumbuh dengan sempurna.

Kukecup bulu itu, turun menuju belahan vaginanya, ah.. warna merah muda menyembul ketika bibir vagina Ina kusibak dengan jariku. Bibir kiri dan kanan vaginanya sedikit bergelambir atau seperti ada sayatan kulit tipis persis dipinggir mulut vagina, segera kuhisap pelan clitorisnya.

"Bang.. Terus.. Bang.. oouueenak Bang"

Pinggul Ina mulai bergoyang dan pahanya terasa menjepit kepalaku sedangkan kedua tangannya mendorong agar kepalaku lebih dalam terbenam ke dalam vaginanya. Segera kujilat klitorisnya dan pelan pelan lobang vaginanya juga kujilat dengan ujung lidahku, cairan putih bening mulai mengalir dari dalam vagina yang masih tertutup rapat karena masih perawan.

"Ina, coba pahanya direnggangkan dikit"

Aku merubah posisiku sedikit lebih tegak dengan bertumpu pada kasur agar penisku bisa lebih leluasa bergerak dipermukaan vagina Ina.

"Abang, mau diapain Bang"
"Oh tolong payudara Abang dibelai belai, ayo sayang"

Oh.. Kenikmatan luar biasa segera menjalari setiap ruang pori poriku ketika payudaraku diplintir lembut oleh Ina, tidak itu saja, tiba tiba dia bangkit, sambil bergelantungan dipundakku Ina menghisap kedua tetekku bergantian.

"Oh.. Ina.. Pelan pelan sayang. Abang jadi nggak tahan"."

Kedua paha Ina sekarang terpentang lebar, vaginanya terbuka dan siap menerima tusukan tusukan penis yang menegang. Kugeser pinggulku ke atas dan kebawah lembut berirama, penisku bergerak seperti mencongkel clitoris Ina, Ina makin teransang. Sekarang tercapai sudah keinginanku melihat kedua mata sayu itu dalam keadaan horny, memang indah dan sangat merangsang.

Lendir semakin membasahi kedua kelamin kami, gerakan penisku semakin lancar dan lincah diatas permukaan licin vagina Ina. Tiba tiba dia memeluk erat pinggulku.

"Bang Ina ingin sekali jadi wanita yang sempurna"
"Maksud Ina"
"Ina mau, Abang masukkan penis Abang. Tapi Ina juga masih takut kehilangan perawan Ina, gimana nih bang, Ina nggak tahan"

Ina meminta dengan pasrah, kulihat bibirnya setengah terbuka menunggu lumatan dan matanya sayu terpejam lemah. Aku dapat merasakan getaran tubuhnya yang dahsyat karena itu gerakan pinggulku semakin kupercepat. Setelah 6 sampai 8 kali ujung penisku melindas clitorisnya Ina menjerit.

"A.. a.. a.. Abang, Ina lepaass lagi"

Pelukannya demikian erat dan pada saat itu pula penisku berdenyut keras sekali, air itu bergerak liar dari selangkanganku, kepangkal paha terus menuju batang penis yang berdiri tegak dan oh.. dia menyembur keluar.. lepas.. lepas..

Kupegang kepala penisku yang masih berdenyut dan menyemprot terpatah patah, kujepitkan diantara kedua payudara Ina, Ina senang sekali. Kedua teteknya dia jepit dengan tangannya sehingga menimbun hilang semua batang penis dipangkal payudara tambun itu.

"Bang, kenapa tadi Abang nggak masukkan aja"
"Ina, masa depanmu masih panjang sayang.. Kamu masih muda. Dunia memang berlaku tidak adil terhadap kaummu. Kami para lelaki dengan gampang bisa membuang keperjakaan dimana saja, di tempat lacur, di kamar mandi dikandang binatang, ya dimana saja kami suka. Tidak ada yang ribut."
"Maksud Abang?" Ina melap keringat yang menepel didahiku..
"Kebanyakan lelaki masih saja menuntut kamu perawan sampai ke malam pertama, Abang tahu ini sangat berat buat kalian para perempuan. Lihatlah godaan itu begitu banyak hampir disetiap sisi kehidupan."
"Jadi gimana dong bang. Aku kan kepingin nyoba juga"
"Ya.. Itu bukan berarti kamu nggak bisa mencobanya, kamu bisa melakukan dan merasakan kenikmatan sex itu tanpa harus kehilangan keperawananmu"
"Oh iya. Ina ngerti sekarang, thank you bang. Abang telah ngajarin Ina mencicipi kenikmatan itu dan Ina toh masih tetap perawan kan"
"Iya, tapi kamu mesti hati hati, kamu hanya boleh melakukannya dengan orang yang sudah bisa mengontrol emosinya, jangan lakukan dengan pacarmu yang sebaya"
"Emang kenapa bang.."
"Kalau saja tadi Abang nggak bisa menahan diri, ya.. Sekarang kamu sudah nggak gadis lagi, perawanmu tinggal kenangan.. He he.. he.." Aku mencium bibirnya yang setengah terbuka karena mau komplain.
"Jadi kalau gitu, Ina mesti lakukan dengan siapa dong kalau lagi kepengen"
"Ya sama Abanglah, jangan sama yang lain he.. he.. he"

Cubitan bertubi tubi mendarat dipingangku membuat aku harus lari dari tempat tidur ke kamar mandi dalam keadaan telanjang lancip eeh bulat.

"Ina"
"Ya.. Bang"
"Coba dengar lagu itu"

Saat itu kami berada didalam taksi menuju ke rumah saudaranya Ina di Depok, kebetulan dari radio terdengar sebuah lagu lama Crisye yang diaransement baru.

"Anak sekolah datang kembali dua atau tiga tahun lagi"
"Bang. Bang. Tukar aja stationnya bang"

Ina cemberut karena nggak mau dibilangin masih kecil

"Iya dik.."
"Eh Bang aku sudah besar tauk, jangan dipanggil dik, semalam aja aku sudah bisa"

Mulutnya langsung kubekap dengan tangan kananku, takut dia malah buka rahasia kami semalam. Sopir taksi cuma mesem mesem sambil memindahkan gelombang radio ke station lain.

"Ok para listener dimana saja anda berada, kami tahu sore ini macet terjadi dimana mana, kami minta anda bersabar dan untuk menemani perjalanan anda berikut sebuah nomor lama, 'When a Man Love a Wooman'"
"Tet.. tet.. Titt.. eh.. maju.. Oi.. Jangan tidur.."

Macet dipintu tol Rawamangun mulai mencair, kulihat gadis berkepang dua melambaikan tangannya dari atas bus dan masih saja senyum dikulum. Buat dia tidak ada yang perlu dipermasaalahkan tinggal duduk di bangku empuk bus super executive sambil menonton tayangan video. Lagu Michahel Bolton dan teriakan, serta suara gaduh klakson mobil telah merenggut khayalan indahku dengan si Ina. Semenjak itu aku hanya dapat berita bahwa dia pindah ke Surabaya ikut dengan Ibunya yang sudah bercerai dari bapak tirinya.

Buat adik adikku yang masih SMP atau SMU kalian boleh saja menikmati semua vasilitas atau fitur fitur sex yang ada pada tubuh kalian, tapi ingat masih banyak lelaki yang akan menuntut keperawanan disaat MP dengan kalian kelak. Namun itu tidak berarti kalian tidak bisa, toh seperti aku dan Ina". Kami sama sama puas dan bisa menikmati kebersamaan kami, tetapi itu bisa terjadi karena aku sudah berpengalaman dan bisa mengontrol diri.

Nah kalau kalian punya pengalaman seru seperti itu atau yang mirip mirip tapi nggak bisa bikin ceritanya, email aja aku, nanti kubuatkan cerita yang bagus buat kalian. Atau kalau ada yang sekalian mau belajar menikmati sex seperti si Ina. Dengan senag hati akan dilayani. he.. he..he.

Jakarta May 2004

E N D

Posted at 01:10 pm by pohonmangga
Comments (4)  

Thursday, May 05, 2011
30 cara jatuh cinta

30 Cara Membuat Wanita Jatuh Cinta

0 comments
http://2.bp.blogspot.com/_R-4JYqOpWfs/TLCBRv-FTmI/AAAAAAAABug/XEEykzUsc2w/s400/20101002-wanita-solehah.jpg

1. Mampu membuat dia tersenyum ketika dia tengah bersedih.

2. Katakan padanya bahwa dia BEAUTIFUL, bukan SEXY apalagi HOT.

3. Kenalkan dia ke keluargamu dan sahabat-sahabatmu.

4. Perlakukan dia sama ketika bersama teman-temanmu maupun ketika berduaan.

5. Selalu luangkan waktumu untuk sekedar mengucapkan ‘selamat pagi’ dan ‘selamat malam’.

6. Jangan pernah membandingkan dia dengan wanita manapun.

7. Sesekali, berilah dia sebuah kejutan yang membuat hatinya senang.

8. Perhatian hal-hal kecil tentang dia. Terkadang itu sangat berarti baginya.

9. Ketika dia sedih dan tak ingin berbagi, genggamlah tangannya. Tunjukkan bahwa kamu peduli dan akan menunggu hingga dia siap bercerita denganmu.

10. Jangan pernah menggoda wanita lain, apalagi di hadapannya.

11. Hampiri dia ketika dia tengah bersama teman-temannya. Tunjukkan bahwa kamu adalah pria yang tepat baginya.

12. Ceritakan lelucon yang lucu, lelucon bodoh, lelucon yang garing, pokoknya lelucon yang lucu gak lucu bisa buat dia tertawa.

13. Sesekali bertengkarlah dengan nya, namun pastikan dialah pemenang nya.

14. Ketika dia tengah marah besar padamu, sebuah pelukan mampu membuat dia luluh.

15. Jangan pernah lewatkan kesempatan mengecup keningnya ketika kalian akan berpisah.

16. Buatlah sebuah karya hasil dirimu sendiri khusus untuk dirinya.

17. Pastikan dia merasa aman, nyaman dan bahagia setiap kali berada disampingmu.

18. Jangan pernah mencari alasan atas sebuah kesalahan yang memang kamu lakukan.

19. Jangan pernah melewatkan sehari pun tanpa mengucapkan ‘I Love You’.

20. Sesekali berikan pujian bahwa dia wangi, tapi pastikan dirimu juga wangi pada saat itu.

21. Jangan pernah merubah dirinya menjadi seorang yang kamu inginkan.

22. Jangan pernah berkata dusta hanya untuk membuatnya tertawa.

23. Ketika ada masalah, hindari mencari siapa yang benar/salah. Lebih baik temukan solusinya, terutama pendapat dia.

24. Jangan lupa tuk memujinya ketika dia melakukan sesuatu unutkmu sekecil apa pun itu.

25. jangan berpura-pura menjadi orang lain untuk mendapat perhatiannya. BE YOURSELF.

26. Jadikan dia prioritasmu, bukan playstationmu, bukan futsalmu, apalgi sahabat wanitamu.

27. Selipkan catatan-catatan kecil ditempat yang mudah dia temukan hanya untuk dia tau bahwa kamu bahagia bersamanya.

28. datangi rumahnya, lempar kerikil kecil ke jendelanya hanya karena kamu merindukannya. *edisi sinetron*

29. Jangan lupa hari jadian kalian.

30. Ada 1 hari dalam sebulan kalian harus sangat-sangat megerti dia, yaitu ketka dia PMS.


Sumber: 30 Cara Membuat Wanita Jatuh Cinta - Yafi Blog http://yafi20.blogspot.com/2011/05/30-cara-membuat-wanita-jatuh-cinta.html#ixzz1LW4j1clC

Posted at 02:23 pm by pohonmangga
Comment (1)  

puisi anak kedokteran

Hari itu, ketika tubuhku pada metabolismenya yang terendah…

Mataku berakomodasi tak percaya…
Benarkah yang tertangkap oleh nervi optici-ku??

Dalam sms mu…
Katamu, akulah nukleus kehidupanmu…
Katamu, jika kau flagelatta, maka akulah ATP…
Katamu, jika kau inflamasi, akulah prostaglandin…

Sadarkah kau??
Kau berhasil membuatku mengalami hipertensi fisiologis dan tachycardi
Perintahkan membrana tympani mu mendengar seluruh discuss vertebralis ku berkata…

Setiap cardiac output-ku membutuhkan pacemaker darimu.
Setiap detail gerakan glossus-mu merangsang saraf simpatisku.

Ucapan selamat malammu laksana diazepam…
Ucapan “jangan menangis, sayang”-mu bagaikan valium bagiku…
Dan ketika kau pergi…terasa bagaikan imunosupresi untukku…



Posted at 02:24 pm by pohonmangga
Comments (4)  

Next Page